Bangunan bumi Hakka di Fujian

Bangunan bumi Hakka di Fujian

Bertebaran di perbukitan di mana tiga provinsi Fujian, Jiangxi, dan Guangdong bergabung, bangunan bumi Hakka kolosal (Kejia tulou) adalah gambar memukau dari cara hidup kuno namun perlahan menghilang.

Di luar ukuran monumental mereka, bangunan-bangunan bumi memiliki keunikan tersendiri karena arsitekturnya yang kokoh dan kokoh. Pada dasarnya kastil atau desa yang dibentengi, bangunan-bangunan bumi bertingkat didirikan dengan campuran tanah, pasir, kapur, beras ketan, bambu dan serpihan kayu, yang dirampas dengan kuat ke dinding berwarna kopi hingga setebal dua meter. Mereka akan mengharapkan pemalu di saat perselisihan, sehingga kekokohan sangat penting. Setiap kubu dapat menampung ratusan orang - semua berbagi nama keluarga yang sama - dan jika bahaya mendekat, pintu-pintu kayu padat berlapis besi akan dengan cepat dikunci dan senjata didistribusikan di antara para lelaki. Makanan akan ditimbun terlebih dahulu dan air diambil dari sumur di dalam gedung, jadi pengepungan bisa dilakukan.

Hakka (dalam bahasa Mandarin: Kejia, yang berarti 'orang tamu') - yang tinggal di kantong tersebar di seluruh China selatan dan berbicara dengan dialek mereka sendiri - awalnya bermigrasi dari wilayah pusat China sekitar 1500 tahun yang lalu. Nama ‘orang tamu’ menunjukkan sebuah suku bergerak, yang dulunya adalah kasus, karena Hakka terusir akibat perang, penganiayaan atau kelaparan.

Roundhouses

Terkadang disebut roundhouses, tidak semua bangunan bumi berbentuk donat. Beberapa berbentuk oval, persegi, persegi panjang atau - lebih puitis - 'lima-phoenix', dan puluhan ribu tersebar di seluruh wilayah. Beberapa bangunan bumi berkumpul dalam gugusan indah seperti di Tianluokeng, Hekeng dan Chuxi, tetapi banyak yang berdiri sendiri.

Bangunan bumi zaman dahulu mungkin berasal dari abad ke-12 tetapi yang termuda baru dibangun pada abad ke-20. Dalam bangunan bumi yang khas - seperti Zhencheng Lou tidak jauh dari kota Hukeng di negara Yongding - keluarga tinggal di ruangan yang mengarah dari galeri kayu yang diatur lebih dari tiga hingga lima tingkat dalam formasi seperti cincin, yang menghadap ke sebuah halaman tengah yang melingkar . Semua dapur di lantai bawah dengan tempat tinggal dan jendela di lantai atas. Di dalam halaman - sendiri terbuka ke langit dan hujan, sinar matahari dan cahaya bintang - cincin dan koridor konsentris lebih lanjut berisi kuil dan aula leluhur, tersimpan di bawah atap berubin. Dinding yang besar membuat bangunan bumi tetap hangat di musim dingin dan sejuk di musim panas, atau penduduk setempat membuktikannya. Pada saat panen, kesemek ada di mana-mana, dijemur di bawah sinar matahari.

Cara hidup yang menghilang

Bagi siapa saja yang mati rasa oleh sifat alami blok apartemen Cina modern atau hiruk-pikuk perkotaan Cina, bangunan-bangunan bumi memesona pengingat kehidupan desa komunal dan irama kuno tenggara agraris. Pada saat dibutuhkan, orang Tionghoa sering melagukan 'Tetangga terdekat lebih baik daripada kerabat jauh'. Hakka bumi-bangunan-hidup memiliki yang terbaik dari kedua dunia, sebagai tetangga juga kerabat, seperti halnya di banyak desa tradisional di seluruh China.

Daftar Situs Warisan Dunia Unesco untuk sejumlah bangunan bumi menyoroti rasa urgensi yang semakin besar terkait pelestarian mereka. Banyak bangunan bumi yang bertahan hidup dalam kondisi yang serius yang terabaikan atau sebagian runtuh. Tidak jauh dari Zhencheng Lou, Gedung Huanxing (Huanxing Lou) dibakar oleh pasukan Taiping (prevalensi kayu membuat mereka sangat mudah terbakar) dan kemudian rusak parah selama pertempuran di tahun 1920-an, meninggalkan bagian dari satu dinding yang hilang. Bangunan bumi lainnya adalah cangkang tanpa atap, dihancurkan oleh konflik, sementara yang lain menanggung luka-luka gempa bumi dan kebakaran. Peningkatan pariwisata menuangkan uang ke daerah tersebut, tetapi komersialisasi yang cepat juga mengikis mata pencaharian tradisional karena bangunan bumi semakin menemukan masa depan yang lebih bermanfaat sebagai museum.

Meskipun pertahanan mereka yang kuat, bangunan bumi juga menyerah pada pengosongan bertahap dari dalam, sebagai Hakka sekali lagi bergerak. Seperti banyak desa di China, kakek-nenek dan cucu-cucu dapat ditemukan bermain bersama, tetapi sering ada sedikit tanda generasi pekerja di antaranya, yang telah pergi untuk mencari uang di kota-kota dan kota-kota, meninggalkan banyak bangunan bumi yang dihuni penduduk.

Bagaimana menuju ke sana

Bus reguler (Y43; tiga jam) berjalan dari stasiun bus jarak jauh di Xiamen ke koleksi utama bangunan bumi yang berpusat di Zhencheng Lou. Bus kembali ke Xiamen pukul 19.30, 12.30 siang, dan 2.45 malam. Bangunan bumi tersebar di area yang luas dan cara terbaik untuk melihat pilihan adalah menyewa mobil dengan sopir untuk hari itu (Y400 per hari). Dengan begitu banyak bangunan bumi yang sebagian tidak berpenghuni, tidak sulit untuk menemukan ruang yang sederhana untuk menginap di malam hari.

Share:

Halaman Sejenis

add