Menemukan Curonian Spit

Menemukan Curonian Spit

Perjalanan ke Curonian Spit yang luar biasa yang membentang di sepanjang garis pantai tenggara Laut Baltik merupakan puncak kunjungan ke Lithuania. Ludah itu, terbelah antara Lituania dan provinsi Kaliningrad Rusia, membentang ke selatan dari pelabuhan Lithuania di Klaipėda. Ini adalah ekosistem hutan pinus dan bukit pasir yang rapuh dan damai yang menawarkan sesuatu untuk semua orang.

Pantai pasir murni menarik para lelaki selama musim panas pendek Lithuania. Yang lain datang untuk mendaki bukit-bukit pasir, bersepeda, atau hanya mengisi ulang baterai mereka, diberi makan dengan makanan ikan asap dan udara laut yang memabukkan.

Ludah Kuroni panjang dan sempit jarang penduduknya. Hanya segelintir desa, termasuk Juodkrantė dan favorit kami, Nida, dihuni sepanjang tahun. Ludah itu sendiri, berada di bawah perlindungan Taman Nasional Curonian Spit, yang dibentuk pada tahun 1991 untuk menjaga cadangan langka bukit pasir dan pinus ini.

Desa-desa tersebut terhubung oleh satu-satunya jalan raya, yang membentang sepanjang 50 km dari Smiltynė di utara ke Nida di perbatasan Kaliningrad. Jalur bersepeda internasional EuroVelo 10 juga memperpanjang panjang bagian ludah Lithuania dan menghubungkan desa-desa sepanjang jalan ke Latvia di utara dan menunjuk ke luar.

Lithuania 'Sahara'

Mengukur lebatnya bukit pasir bisa terasa seperti pengalaman kuasi-religius. Dune yang paling mengesankan di luncuran, Parnadis Dune 50m, naik ke selatan Nida dan memanjang sampai ke Kaliningrad. Cara terbaik untuk mencapai puncak adalah mengikuti garis pantai Curonian Lagoon dari pelabuhan Nida sekitar 1 km sebelum menyusuri hutan dan menaiki serangkaian tangga kayu ke atas.

Puncaknya ditandai, pas, oleh jam matahari setinggi 12m dengan simbol-simbol pagan dan rahasia dan panorama pasir menyebar ke selatan yang tidak akan keluar dari tempat di Sahara. Bukit pasir itu rapuh dan terus berkembang. Sangat penting untuk tidak menyimpang dari jalur yang ditandai untuk meminimalkan dampak pada bukit pasir dan terutama pada flora di sekitarnya yang membantu menambatkan pasir.

Dari puncak Parnidis Dune, pantai putih Nida yang luas membentang di sepanjang Laut Baltik sekitar 2 km ke barat. Jejak memimpin melintasi puncak bukit pasir dan menuruni sisi lain. Setelah 100m atau lebih, ambil salah satu dari beberapa jalan atau jalur yang menuju ke barat. Jika Anda ingin menabrak pantai tanpa mendaki bukit pasir, cukup berjalan ke barat dari pusat Nida di sepanjang jalan utama, Taikos gatvė, selama sekitar 20 menit.

Selain hiking dan berenang, ada banyak kegiatan di musim. Banyak hotel dan penginapan menyewa sepeda. Pelabuhan Nida dipenuhi oleh operator kapal yang menawarkan perjalanan singkat selama satu jam di laguna atau perjalanan yang lebih penuh petualangan melintasi laguna ke delta Nemunas dan desa cantik di Mingė.

Saat hujan ...

Bahkan di musim panas, cuaca di ludah dapat berubah-ubah. Untungnya, ada banyak kegiatan hari hujan - meskipun dalam gerimis, pergumulan ke bukit pasir bisa menggembirakan.

Selama berabad-abad ludah milik provinsi Prusia Jerman Timur, dan pada abad ke-19 dan awal abad ke-20, kawasan ini menarik banyak penulis dan intelektual Jerman yang tertarik di sini oleh suasana tenang dan lautan. Pada awal tahun 30-an, novelis Jerman dan pemenang Hadiah Nobel Thomas Mann membangun sebuah rumah musim panas 2 km di utara Nida. Dia menghabiskan tiga musim di sini sebelum dipaksa keluar dari Jerman oleh Nazi. Hari-hari ini, pondok Mann memiliki Museum Peringatan Thomas Mann, dengan koleksi kecil foto, kliping surat kabar dan surat-surat dari waktu penulis di ludah.

Pengaruh budaya Jerman masih dapat dirasakan kuat di Gereja Lutheran Injili yang indah dan kesepian, bangunan bata merah megah yang berbagi kayu pinus terpencil dengan pemakaman tua Jerman. Gereja ini terletak 1 km di utara pusat Nida, tidak jauh dari Thomas Mann Memorial Museum.

Tepat di seberang jalan dari gereja, mampirlah ke Galeri Museum Amber kecil untuk mengambil koleksi kecil fosil dari resin pohon fosil (beberapa bagian berasal dari 50.000 tahun lalu). Seniman lokal menjual desain perhiasan mereka sendiri melalui museum, dan museum itu sendiri menyelenggarakan lokakarya untuk penggemar amber untuk menciptakan karya seni mereka sendiri.

Mewujudkannya

Musim panas, dari awal Juni hingga pertengahan September, dengan temps hangat dan hari-hari panjang yang membentang sampai 10 malam dan seterusnya, adalah waktu terbaik untuk mengunjungi ludah. Musim semi dan musim gugur lebih tenang dan menawarkan pesona mereka sendiri, meskipun beberapa restoran dan hotel tutup untuk musim setelah bulan September.

Sebagai desa terbesar di ludah, Nida menawarkan berbagai pilihan akomodasi dan makan terbaik. Banyak tempat terbaik untuk tinggal adalah di pondok kayu tradisional pantai, sering dicat dengan warna merah merek dagang dengan trim biru dan putih yang cantik.

Salah satu favorit kami adalah Misko Namas, sebuah pondok sederhana sekitar lima menit berjalan kaki dari pusat kota, di mana para tamu memiliki dapur kecil mereka sendiri dan akses ke taman yang teduh. Lebih dekat ke pelabuhan, Naglis memiliki pemilik ramah dan kamar sederhana namun nyaman, beberapa dengan balkon sendiri.

Banyak restoran tutup di luar musim, tapi satu suguhan yang tetap buka hampir sepanjang tahun adalah Tik pas Joną (papan penunjuk jalan di luar sebagai
'Užeiga Sena Sodyba'), tempat santai di samping pelabuhan Nida di Curonian Lagoon. Keistimewaan di sini adalah ikan asap segar seperti bream, mackerel atau belut, disajikan di atas piring kertas dengan segelas bir.

Mengakses ludah membutuhkan melintasi Curonian Lagoon dan mengambil beberapa perencanaan lanjutan.Klaipėda adalah gerbang utama dan memiliki dua feri, satu untuk penumpang dan sepeda, dan feri yang lebih besar, di luar kota, untuk mobil dan bus. Sekali ke ludah itu sendiri, bus menghubungkan desa-desa, berhenti di Nida. Staf yang membantu di Kantor Pariwisata Klaipėda (www.klaipedainfo.lt) dapat membantu memilah jadwal feri dan bus. Situs web pariwisata resmi, www.visitneringa.com, memiliki banyak informasi berguna untuk meludah dan menghabiskan waktu begitu Anda berada di sana.

Mark Baker adalah seorang penulis perjalanan independen yang tinggal di Praha. Dia sering bepergian di Eropa Tengah dan Timur dan penulis bersama dari panduan Lonely Planet ke Estonia, Latvia & Lithuania.

Share:

Halaman Sejenis

add