Menjelajahi Katedral Santa Maria del Fiore: Panduan Pengunjung

Menjelajahi Katedral Santa Maria del Fiore: Panduan Pengunjung

Katedral Santa Maria del Fiore

Simbol Florence dan sejauh ini objek wisata yang paling banyak dikunjungi, kompleks duomo (katedral) membentuk salah satu karya seni yang paling menakjubkan di dunia. Pada akhir abad ke-13, warga Florence ingin membangun katedral yang mencerminkan semakin pentingnya kota mereka. Pekerjaan berkembang selama lebih dari satu abad di bawah beberapa arsitek besar, termasuk Giotto dan Pisano, sehingga pada tahun 1420, Filippo Brunelleschi mampu memahkotainya dengan kubah - sebuah prestasi arsitektur yang sensasional untuk zamannya dan yang masih mengherankan para arsitek karena keberaniannya.

Gereja terbesar ketiga di Italia, duomo, memiliki panjang lebih dari 152 meter dan lebar 90 meter pada transept (di mana dua lorong utama bersilangan) dan menara di atas pusat bersejarah. Tetapi kesenian itu lebih dari ukuran yang membuat ini salah satu yang harus dilihat di Eropa. Fasad yang megah, ditambahkan pada 1800-an untuk menggantikan yang belum selesai dibongkar tiga abad sebelumnya, mendominasi Piazza del Duomo dengan tampilan marmer hias berwarna merah, putih, dan hijau yang mempesona.

Eksterior Katedral

Eksterior Katedral

Meskipun façade dibangun pada 1800-an, desainnya benar untuk gaya Gothic abad pertengahan gereja yang selaras dengan menara Giotto, menggunakan marmer Tuscan yang dihiasi dengan desain rumit dan ceruk untuk patung-patung. Warna bergantian dipilih untuk memberikan contoh dua prinsip dasar seni Florentine: "kejujuran dan keindahan." Di atas pintu tengah adalah jendela mawar besar, dengan yang lebih kecil di kedua sisi. Pintu perunggu memiliki relief Maria, kepada siapa katedral didedikasikan. Sebelum masuk ke dalam, berjalanlah di sekitar gedung untuk melihat empat portal, terutama Porta della Mandorla di sebelah kiri, yang terbaik dari mereka dengan karya oleh Donatello, Ghirlandaio, dan seniman Renaissance lainnya.

Interior Katedral

Setelah menikmati façade, Anda mungkin terkejut oleh ketenangan di dalam. Seperti di kebanyakan gereja Italia, selera generasi-generasi selanjutnya mengubah interior, tetapi di sini dekorasi-dekorasi ini disingkirkan di kemudian hari, mengembalikan keagungan yang hampir tak berornamen dari lengkungan-lengkungan Gothic dan pilar-pilar batu yang menjulang. Tidak peduli di mana Anda berdiri, mata Anda akan tertarik ke arah transept, dan kemudian ke atas ke atas kubah yang mengherankan. Tapi Anda harus melihat-lihat untuk menemukan beberapa karya seni yang bagus, terutama 44 jendela, yang membentuk karya kaca patri terbesar di Italia pada abad ke-14 dan 15. Dari dalam Anda akan mendapatkan tampilan yang lebih baik di tiga jendela mawar, yang gambar kaca patrinya dirancang oleh Lorenzo Ghiberti, yang paling terkenal untuk panel perunggunya di pintu baptis. Saat Anda melihat ke atas, perhatikan jam - tangannya bergerak berlawanan arah jarum jam.

Aisles dan Apses

Kedua gang di kedua sisinya memiliki berbagai patung, lukisan, dan fresco. Perhatikan di lorong utara (kiri ketika Anda menghadapi altar utama) bahwa sosok berkuda John Hawkwood, yang memerintahkan tentara bayaran Florence, dilukis (oleh Paolo Uccello pada 1436) untuk meniru patung. Dan meskipun Florence mengirim penyair besar Italia, Dante ke pengasingan, di mana dia meninggal, mereka memuliakannya secara anumerta dengan sebuah potret di lorong utara.

Masing-masing dari tiga apses - daerah bundar yang membentuk lengan pendek dari denah cross section Romawi katedral - dibagi menjadi beberapa kapel. Mereka yang berada di apse utara memiliki jendela kaca patri oleh Ghiberti, dan retablo dua sisi (altar). Pastikan untuk melihat lantai untuk menemukan 1468 gnomon Toscanelli, digunakan untuk perhitungan astronomi. Pada titik balik matahari musim panas, pada tanggal 21 Juni, sinar matahari bersinar melalui lubang berbentuk kerucut di lentera kubah ke pelat logam ini. Di selatan apse, kapel pertama (di sebelah Old Sacristy) berisi fresco yang menarik, Madonna del Popolo oleh Giotto.

The Sacristies

Memisahkan ketiga apses adalah dua sakristi, di mana para imam mempersiapkan misa, masing-masing dengan karya-karya master terra cotta berkaca dari Florence, Luca della Robbia. Di New Sacristy, di sisi utara, cari lunette di atas pintu, Kebangkitan Kristus (1444). Pintu perunggu yang indah juga oleh della Robbia (banyak dari para seniman ini, seperti Ghiberti, Giotto, dan Brunelleschi sama-sama berbakat dalam beberapa bidang). Sepuluh panelnya menggambarkan Maria dengan bayi Yesus, Yohanes Pembaptis, Penginjil, dan tokoh-tokoh alkitabiah lainnya. Sakristi ini adalah tempat Lorenzo yang Agung dan saudaranya Giuliano berlindung pada tahun 1478 ketika diserang selama kebaktian di katedral. Hanya Lorenzo yang berhasil melarikan diri. Di Old Sacristy adalah relief terakota dan dua kandel terakota dalam bentuk malaikat, baik oleh Luca della Robbia.

Choir dan Dome

Choir dan Dome

Di bawah kubah adalah paduan suara dengan altar yang tinggi. Langkan marmer segi delapan yang dihiasi oleh 88 relief dan salib di altar tinggi dibuat pada 1495-1497 oleh Benedetto da Maiano. Mata Anda akan ditarik oleh besarnya kubah, meskipun Anda bisa dimaafkan untuk melihat gugup di kolom batu yang tampaknya mendukung beratnya begitu mudah. Di dalam kubah adalah lukisan besar dari Penghakiman Terakhir oleh Giorgio Vasari, dimulai pada 1572 dan diselesaikan oleh Federico Zuccari pada 1579. Sulit untuk membayangkan berkonsentrasi pada pekerjaan sementara tergantung di bagian dalam kubah ini. Di kaki pilar yang menopang genderang itu ada delapan patung para rasul.

Kubah Brunelleschi

Kubah Brunelleschi

Seluruh buku telah ditulis pada kubah yang satu ini, dan besarnya akan mengambil napas Anda. Begitu juga tangga yang menuju ke sana.Setelah Anda mengagumi kubah paling terkenal di dunia dari bawah dan dari berbagai titik di Florence, masih ada satu lagi perspektif: memanjat di antara lapisan dalam dan luar ke puncak. Saat Anda menapaki 463 langkah, Anda punya banyak waktu untuk merenungkan konstruksinya, yang seluruhnya dilakukan tanpa kerangka kerja pendukung (karena jika tingginya - 114 meter di atas lantai katedral - membangun dukungan kayu tidak mungkin). Metode yang digunakan Brunelleschi adalah membuat serangkaian cincin menggunakan batu bata yang diletakkan dalam pola herringbone yang saling terkait. Setiap cincin yang semakin kecil mendukung dirinya sendiri, dan yang berikutnya dibangun di atasnya. Setelah berada di atas, Anda dapat melangkah keluar ke galeri lentera 21 meter (ketika ditambahkan, Michelangelo mengatakan itu tampak seperti kandang kriket). Pemandangannya meliputi seluruh kota dan lebih jauh ke bukit-bukit Tuscan. Tangga menuju kubah dimulai di mana lorong utara bergabung dengan apsis. Perhatikan bahwa ini bukan untuk siapa pun dengan acrophobia, claustrophobia, jantung, atau masalah pernapasan.

Cripta di Santa Reparata (Crypt)

Dari teras katedral, tangga mengarah ke tempat yang tersisa dari gereja Santa Reparata sebelumnya. Dibangun pada abad keempat dan kelima, kemudian diperpanjang pada abad kedelapan dan kesebelas, gereja aslinya pada mulanya hanya ditelan oleh bangunan katedral, kemudian dihancurkan pada tahun 1375. Tetapi ruang bawah tanah di bawah Santa Reparata masih ada, dan penggalian mulai mengungkapnya pada tahun 1965. Temuan yang tidak terduga pada tahun 1972 adalah makam Brunelleschi, yang bisa Anda lihat di sana, bersama dengan museum kecil yang berhubungan dengan gereja asli.

Giotto Campanile (Bell Tower)

Giotto Campanile (Bell Tower)

Kedua setelah kubah besar Brunelleschi sebagai tengara di garis langit Florentine adalah Giotto Campanile, menara lonceng 81 meter yang berdiri nyaris terlepas dari façade katedral. Dimulai pada tahun 1334 oleh Giotto di Bondone, menara itu dilanjutkan setelah kematiannya pada tahun 1337 oleh Andrea Pisano, yang mengikuti rencana Giotto. Penggantinya, Francesco Talenti, agak menyimpang dari desain asli dan selesai menara pada 1387. Seperti façade duomo yang mengikuti gaya berabad-abad kemudian, ia menggunakan warna berganti-ganti marmer untuk efek mencolok. Sementara desainnya rumit, dan menara lebih lanjut dihiasi oleh panel relief dan oleh patung-patung di ceruk (ini adalah replika dari aslinya, sekarang dilindungi di Museo dell'Opera del Duomo), dimensi menara dan keseimbangan ornamennya memberikan harmoni. Trio bangunan - Duomo, Campanile, dan Baptistery - menjadikan ini salah satu ensambel arsitektur terindah di dunia. Panel relief dekoratif adalah oleh Andrea Pisano (terkenal karena mimbar batu berukir luar biasa di katedral Siena dan Pisa) dan Luca della Robbia, dan menunjukkan alegori karya manusia dan seni di baris bawah, dan planet, kebajikan, seni liberal, dan sakramen di yang lebih tinggi. Untuk pemandangan terbaik kubah dan pemandangan kota yang indah, naiklah 414 anak tangga ke atas.

Alamat

  • Piazza Duomo, Florence
  • www.duomofirenze.it

Florence - Peta Duomo Santa Maria del Fiore

Share:

Halaman Sejenis

add