Perjalanan sampingan dari Taj Mahal

Perjalanan sampingan dari Taj Mahal

Apa? Maksudmu ada hal lain yang harus dilakukan di Agra selain melihat Taj Mahal? Anda yakin ada.

Sejarah Agra panjang dan kaya. Itu adalah pusat Kekaisaran Mughal yang besar di India selama 130 tahun dan telah ditinggalkan dengan sejumlah hal yang menarik untuk dilihat. Taj tidak diragukan lagi merupakan daya tarik bintang, tetapi dua bangunan besar lainnya - Benteng Agra yang mengesankan dan kota Fatehpur Sikri yang menawan - juga Situs Warisan Dunia UNESCO yang tidak dapat Anda lewatkan.

Lempar ke dalam campuran beberapa makam kerajaan agung, salah satu tempat paling suci agama Hindu dan mungkin pasar paling sibuk di planet ini dan Anda memiliki tujuan wisata yang luar biasa. Ada banyak lagi selain ini, tapi di sini saya memilih pemandangan terbaik untuk menandai tur Taj Anda.

Benteng Agra

Membentang sepanjang hampir 2,5 km dan tertutup dalam dinding setinggi 70 meter, benteng batu pasir merah yang luar biasa ini, terletak tepat di seberang tikungan di sungai dari Taj Mahal, pastilah salah satu benteng terbaik di India. Awalnya struktur batu bata yang berasal dari abad ke-10, dibangun kembali di batu pasir merah 450 tahun yang lalu oleh Kaisar Akbar, sebuah proyek raksasa yang memakan waktu delapan tahun untuk diselesaikan.

Lima kaisar Mughal mengatur negara dari sini, termasuk Shah Jahan yang membangun Taj dan menambahkan sejumlah bangunan ke kompleks menggunakan material favoritnya: marmer putih. Sayangnya, hari-hari ini banyak benteng yang terlarang, termasuk labirin dua lantai ruang bawah tanah dan lorong di mana Akbar digunakan untuk menjaga haremnya yang 500-kuat, tetapi tempat ini adalah besar sekali, jadi masih ada cukup banyak hal yang dapat Anda kunjungi untuk menjadikannya tamasya yang berharga.

Tip: Datanglah ke sini saat fajar, dilengkapi dengan lensa zoom yang layak, untuk menangkap beberapa bidikan matahari yang luar biasa di atas Taj Mahal.

Kinari Bazaar

Berjalan kaki singkat ke utara dari Agra Fort adalah labirin jalan-jalan penuh sesak yang penuh dengan bazaar yang kacau dan penuh warna, masing-masing mengkhususkan diri dalam barang-barang yang berbeda. Daerah ini secara umum dikenal sebagai Kinari Bazaar karena banyak penggemar jalur keluar dari Kinari Bazaar Rd. Anda akan menemukan pakaian, sepatu, kain, perhiasan, rempah-rempah, pekerjaan marmer, kedai makanan ringan, dan apa yang tampak seperti 20 juta orang lain. Hebatnya, ada juga ruang untuk sapi, kerbau dan bahkan gajah yang bekerja aneh untuk menginjak-injak kerumunan. Perhatikan punggungmu!

Tip: Carilah tumpukan balkon kayu tua di atas beberapa bagian depan toko - sambil tetap mengawasi jalan di depan untuk ternak yang akan datang, tentu saja.

Fatehpur Sikri

Sebagian besar pengunjung ke India tahu bahwa Agra pernah menjadi ibukota negara. Namun, jauh lebih sedikit, menyadari bahwa kota-kota bekas ibukota India yang lain terletak hanya 40 km jauhnya. Sekarang hampir benar-benar ditinggalkan, Fatehpur Sikri yang megah adalah ibukota singkat Kekaisaran Mughal selama 14 tahun pemerintahan Akbar. Kota ini adalah mahakarya Indo-Islam, tetapi didirikan di daerah yang menderita kekurangan air dan ditinggalkan begitu saja setelah kematian Akbar. Ini sekarang membuat perjalanan hari yang sangat luar biasa dari Agra, dan mudah dicapai dengan bus.

Tip: Menghemat waktu di akhir kunjungan Anda untuk berkeliaran di sekitar kios-kios pasar Fatfur Bazaar, terletak tepat di luar halte bus di jalan-jalan di bawah istana.

Mathura

Salah satu dari tujuh kota suci di Hindu, Mathura hanya berjarak 90 menit dengan bus dari Agra tetapi tampaknya dunia terpisah. Terkenal karena tempat kelahiran dewa Hindu yang sangat dicintai Krishna, kota ini menarik banjir para peziarah dan dihiasi dengan kuil, sementara hamparan Sungai Yamuna yang suci yang mengalir lewat sini dipagari dengan puluhan ghats pemandian, yang menyediakan orang-orang yang luar biasa peluang menonton. Ghats paling baik dilihat saat fajar (ketika banyak orang mengambil celupan suci mereka di sungai) dan tepat setelah matahari terbenam (ketika ratusan lilin dikirim mengambang ke sungai selama upacara aarti malam), jadi pertimbangkan untuk bermalam.

Tip: Bayarlah satu kapal lokal dengan tangan 50 rupee (US $ 1) untuk membawa Anda pada tur mengambang 30 menit di ghats utama.

Makam Akbar

Memperingati Taj, makam yang sangat mengesankan ini di pinggiran Agra memperingati kaisar Mughal terbesar. Makam itu sendiri, terletak di dalam halaman berdinding besar, adalah struktur lima tingkat besar seperti piramida terpotong, diselimuti oleh galeri rendah yang membentang lebih dari 100 meter panjangnya. Garnotaf Akbar, seperti halnya Mumtaz Mahal di Taj, sebenarnya adalah peti mati palsu. Makam yang sebenarnya dimakamkan di bawahnya di ruang bawah tanah, di samping kedua putri Akbar.

Tip: Bus ke Mathura lewat sini saat mereka meninggalkan kota. Jauh lebih murah untuk melompat di salah satu dari ini daripada naik becak atau taksi ke sini.

Daniel McCrohan telah meliput Agra untuk dua edisi terakhir dari panduan Lonely Planet India.

Share:

Halaman Sejenis

add