14 Perjalanan Hari Teratas dari Cannes

14 Perjalanan Hari Teratas dari Cannes

Daerah di sekitar Cannes membanggakan kota-kota resor yang mempesona, pemandangan spektakuler, desa-desa pantai yang indah, dan kota-kota puncak bukit yang kuno. Mereka yang menghargai alam akan menikmati Pegunungan Estérel dan kelompok pulau Iles de Lérins. Bagi mereka yang mencari pengalaman klasik Riviera Prancis, Saint-Tropez dan Antibes senang dengan pantai berpasir dan suasana resor yang hidup, terutama selama musim panas.

Di luar objek wisata yang paling banyak dikunjungi adalah objek wisata yang memukau. Resor pantai yang kurang terkenal di Fréjus, Saint-Raphaël, Théoule-sur-Mer, dan Mandelieu-La-Napoule menawarkan pengalaman liburan yang santai dan santai. Hanya 18 kilometer dari Cannes, kota Grasse memiliki iklim ringan sepanjang tahun dan terkenal dengan parfumnya. Permata lainnya adalah desa kecil Vallauris dengan Museum Picasso yang luar biasa di dalam kapel sebelumnya dari biara biara abad ke-12 dan "desa kecil" kuno Biot, sebuah desa puncak bukit abad pertengahan yang menawan.

1 Monaco

Monaco

Kerajaan kerajaan kecil Monako menawarkan sejumlah besar glamour mengingat hanya berukuran dua kilometer persegi. Berdiri di tanjung berbatu yang dikenal sebagai "Le Rocher"(" The Rock ") yang tinggi di atas laut, Monako menawarkan lingkungan Mediterania yang agung dari pohon palem, vegetasi yang subur, dan bunga. Atraksi utama di" The Rock "adalah Palais du Prince, rumah bagi keluarga kerajaan Monako, dan Monaco-Ville, area bersejarah Monako yang menampilkan atmosfer, jalan-jalan sempit. Pada Pelabuhan Monaco, pemandangan kapal pesiar mewah hidup sampai reputasi kota untuk kekayaan luar biasa. Orang kaya dan terkenal juga tertarik ke butik desainer Monako, restoran kelas atas, dan hotel bintang lima.

Meskipun aura eksklusivitas, Monaco menarik bagi wisatawan yang hanya menghargai keindahan dan budaya yang ditemukan di sini. Untuk hiburan, Opéra de Monte-Carlo menawarkan jadwal yang luar biasa dari opera klasik, konser, dan pertunjukan balet. Itu Musée Oceanographique mengagumi pengunjung dengan lokasi pantai yang spektakuler, akuarium luar biasa, dan pameran ilmu kelautan. Keagungan alam Monaco juga ditemukan dalam kelimpahan taman yang indah dengan pemandangan memukau. Untuk menemukan tempat wisata yang menakjubkan ini, cobalah tur yang terorganisir dari Cannes, seperti Monako dan Eze Small-Group Day Trip, yang mencakup perjalanan yang indah di sepanjang garis pantai Lower Corniche.

  • Baca lebih banyak:
  • 17 Tempat Wisata Terbaik di Monako & Perjalanan Sehari dengan Mudah

2 Saint-Tropez

Saint-Tropez

Sebelum Saint-Tropez menjadi resor pantai yang legendaris, itu hanya sebuah desa nelayan kecil dengan laju lambat sebuah kota kecil di Provence. Pelukis impresionis menemukan kualitas Saint-Tropez yang memikat di abad ke-19. Tapi itu adalah penampilan Brigitte Bardot di Et Dieu Créa la Femme (Difilmkan di Saint-Tropez) pada tahun 1955 yang membuat desa terkenal di dunia. Saat ini butik perancang, restoran mewah, dan klub pantai pribadi adalah keharusan. Namun, Saint-Tropez memiliki beberapa pantai publik yang sangat baik, dan desa bersejarah ini mempertahankan karakternya, terlihat di jalan-jalan berbatu yang indah dan alun-alun yang dinaungi oleh pepohonan rindang. Perahu nelayan yang sederhana, serta kapal pesiar mewah berlabuh di Old Port (Vieux Port), yang dianimasikan oleh kafe luar ruangan dan seni jalanan yang berwarna-warni. Penduduk lokal dan turis berbelanja di pasar tradisional Provençal, yang diadakan setiap hari di Tempatkan aux Herbes. Wisatawan juga ingin melihat koleksi seni Impresionis dan modern di Musée de l'Annonciade dan kunjungi abad ke-17 benteng yang sekarang menjadi Museum Sejarah Maritim.

Saint-Tropez berjarak 85 kilometer berkendara dari Cannes, tetapi cara paling menyenangkan untuk tiba di sini dari Cannes adalah dengan perahu. Feri ke Saint-Tropez dari Cannes adalah layanan kapal feri bolak-balik (sekitar 75 menit perjalanan) yang memungkinkan para wisatawan menjelajahi Saint-Tropez sendiri selama sehari penuh.

  • Baca lebih banyak:
  • 8 Tempat Wisata Terbaik di Saint-Tropez & Perjalanan Sehari-Hari

3 Eze

Eze

Desa "bertengger" abad pertengahan yang sempurna ini menawarkan pemandangan yang luar biasa, berkat lokasinya yang dramatis di puncak bukit lebih dari 400 meter di atas Laut Mediterania. Pada hari yang cerah, sudut pandang kota menawarkan pemandangan menyapu garis pantai French Riviera dari Nice ke Monako. Di desa yang pernah dibentengi itu, jalanan berbatu yang berliku membuat pengunjung senang. Desa ini penuh dengan gang-gang kuno, halaman-halaman yang dipagari bugenvil, butik-butik yang mengundang, dan galeri-galeri kecil yang menampilkan lukisan-lukisan oleh seniman-seniman lokal.

Pecinta alam harus mengunjungi Jardin Exotique, taman yang rimbun dengan panorama garis pantai yang menakjubkan, sementara gourmands akan ingin bersantap di restoran berbintang Michelin di La Chevre d'Or hotel. Atraksi utama lainnya termasuk Museum Parfum Fragonard dan jejak mendaki pemandangan yang melintasi jalan curam sampai ke pantai. Karena Eze paling mudah diakses oleh mobil, banyak pelancong akan memiliki pengalaman terbaik dengan mengikuti tur yang terorganisir. Pilihan yang tepat adalah perjalanan harian Monako dan Eze Small-Group, yang menjemput wisatawan di hotel mereka di Cannes dan menawarkan tur yang dipandu oleh minivan.

4 Pegunungan Estérel

Pegunungan Estérel

Pegunungan Estérel yang dramatis langsung muncul di belakang garis pantai Côte d'Azur antara Saint-Raphaël dan Cannes, dibatasi oleh dua lembah. Dibentuk dari batu vulkanik kuno, Pegunungan Estérel dicirikan oleh nuansa khas lansekap berwarna merah dan bersahaja.Ngarai yang spektakuler dan tebing curam terjun langsung ke laut. Bukit-bukit yang terjal dan puncak-puncak bergerigi ditumbuhi semak belukar khas Mediterania dan dinaungi oleh akasia, eukaliptus, dan pohon-pohon palem.

Puncak tertinggi Pegunungan Estérel adalah Mont Vinaigre, yang mencapai 618 meter. Dari Fréjus ke Mont Vinaigre, perjalanan di N7 mencakup 11 kilometer dari jalan hutan yang sempit. Di puncak Mont Vinaigre, pemandangan panorama yang menakjubkan menanti Anda. Itu Corniche de l'Estérel adalah jalan indah lainnya (N98) yang berkelok-kelok sepanjang pantai berbatu antara Saint-Raphaël dan Cannes. Perjalanan melewati resor Boulouris dan melewati mercusuar Cap du Dramont yang mengesankan. Tempat yang sangat baik untuk berhenti adalah di desa pesisir Seorang gay di kaki Rocheuse du Rastel (lereng bukit) di teluk yang dilindungi. Desa yang cerah ini memiliki pantai yang indah, dan lautnya yang tenang sangat ideal untuk olahraga air seperti berlayar, kayak, dan jet ski. Setiap Kamis pagi, pasar tradisional Provençal diadakan di Place Giannetti, alun-alun kota di dekat pantai.

Pemandangan indah lainnya di Pegunungan Estérel adalah Pic de l'Ours, yang bisa didekati dari desa Agay. Sebagian besar jalan satu jalur mengarah ke pedalaman (sekitar 30 menit) dan mengelilingi puncak gunung Pic de l'Ours, yang mencapai 496 meter. Di puncak, dekat Col Notre-Dame, ada pemandangan menyapu garis pantai yang berbatu.

Akomodasi: Tempat Menginap di Cannes

5 Iles de Lérins

Ile Sainte-Marguerite

The Iles de Lérins adalah perjalanan feri singkat (tersedia beberapa kali sehari) dari Cannes, antara Golfe de la Napoule dan Golfe Juan. Kelompok pulau ini adalah pusat ajaran gerejawi dan kehidupan monastik pada abad ke-5 dan ke-6. Pada tahun 660, biara diasumsikan Peraturan Saint-Benedict. Kemudian, pulau-pulau itu diserang oleh orang-orang Saracen dan kemudian oleh bajak laut dari Genoa. Itu Ile Sainte-Marguerite adalah pulau terbesar dari Lérins dan ditutupi dengan pohon-pohon ekaliptus yang subur dan hutan pinus. Pulau ini memiliki benteng abad ke-17 yang dulunya penjara.

Ile Saint-Honorat bangunan biara membanggakan terkait dengan Saint Honoratus, Uskup Arles (yang meninggal pada 429). Di bagian selatan Pulau Saint-Honorat, di tepi laut, berdiri yang mengesankan Château Saint-Honorat, dibangun pada abad ke-11 sebagai perlindungan terhadap bajak laut. Dindingnya yang sangat besar dan crenelated ramparts dirancang untuk pertahanan. Ada serambi indah di tanah dan lantai pertama serta pemandangan laut yang luas dari sebagian besar kamar. Tujuh kapel pernah tersebar di pulau itu; hanya dua yang tersisa adalah orang Kristen awal Chapelle Saint-Sauveur dan awal abad pertengahan Chapelle de la Trinité.

6 Antibes Juan-les-Pins

Antibes Juan-les-Pins

Sebuah tujuan liburan yang menyenangkan, Antibes adalah kota resor yang sibuk dengan banyak atraksi budaya dan alam. Dengan pemandangan Laut Mediterania dan jalanan berbatu yang menawan, Kota Tua adalah tempat yang menyenangkan untuk menjelajahi dan menemukan butik, kafe, dan restoran. Antibes juga mencakup garis pantai Cap d'Antibes dan Juan les Pins, dua wilayah yang memiliki beberapa pantai umum dengan pantai berpasir yang indah dikelilingi oleh pohon pinus yang rindang. Objek wisata utama lainnya adalah Museum Picasso, yang menampilkan koleksi seni Picasso yang terkenal di abad pertengahan Château Grimaldi, sebuah landmark tersendiri.

Bagi mereka yang menikmati hiking, laut lima kilometer berjalan di sepanjang jalan Chemin des Douaniers menawarkan cara yang menyenangkan untuk menikmati pemandangan pantai yang menakjubkan. Mereka yang menghargai sejarah dapat mengunjungi Museum Arkeologi di Bastion Saint-André untuk mengambil sejarah menawan dan melihat artefak kuno yang mempesona. Pecinta musik akan ingin menghadiri legendaris Festival Jazz à Juan diadakan setiap tahun pada bulan Juli di teater luar ruangan yang spektakuler di tepi laut. Festival jazz ini menarik bakat luar biasa termasuk musisi terkenal di dunia.

  • Baca lebih banyak:
  • 16 Atraksi Wisata Teratas di Antibes-Juan-les-Pins

7 Fréjus

Fréjus

Sebuah kota pelabuhan yang menarik dekat Cannes, Fréjus dibangun di situs kota Romawi yang didirikan Julius Caesar pada 49 SM. Padahal, luar biasa Katedral Fréjus memiliki pra-romantik abad ke-5 baptisan yang menggabungkan kolom Romawi kuno dan merupakan salah satu gereja Kristen paling awal di Perancis. Perinya yang tenang di katedral memiliki pilar-pilar yang halus dan lukisan langit-langit Apocalypse yang luar biasa dari abad ke-14 hingga abad ke-15. Bagi mereka yang tertarik pada sejarah era Klasik, the Museum Arkeologi menampilkan potongan-potongan yang ditemukan di penggalian arkeologi di Fréjus. Situs arkeologi yang paling penting di kota ini meliputi abad ke-1 hingga ke-2 Arènes (Roman Amphitheatre) di rue Henri Vadon, yang awalnya menampung 10.000 penonton, dan abad ke-1 Théâtre Romain (Teater Roman) sekarang menjadi tempat terbuka untuk Les Nuits Auréliennes, festival musim panas teater amatir. Bagi mereka yang mencari kesenangan sinar matahari dan pantai, Fréjus menawarkan iklim yang sejuk, marina yang ramai, dan pantai berpasir.

Peta Frejus - Atraksi

8 Saint-Raphaël

Saint-Raphaël

Resor tepi laut yang cerah ini memanjang lebih dari 36 kilometer garis pantai yang murni di antara Pegunungan Estérel dan Laut Mediterania, dengan enam pantai umum dan banyak kesempatan untuk berlayar. Selama era Victoria, Saint-Raphaël adalah tujuan liburan kelas atas dengan hotel dan villa grand Belle Epoque.Sayangnya, banyak arsitektur megah kota hancur dalam ledakan Perang Dunia Kedua. Namun, masih ada pelabuhan nelayan tua yang menawan, lingkungan tepi laut yang menarik, dan pusat komersial yang ramai.

Saat berlibur di Saint-Raphaël, wisatawan akan menemukan banyak hal yang harus dilakukan, seperti berkeliaran di jalan-jalan yang teduh dari Kota Tua, berbelanja di Pasar terbukti (Tempat Victor Hugo, Place de la République, dan Place Giannetti), berjalan di sepanjang pelabuhan Santa Lucia yang indah, dan berjemur di pantai atau di teluk yang dilindungi. Atraksi lain yang harus dilihat termasuk Gereja Romawi abad ke-7, gaya Romawi Bizantium Basilique Notre-Dame de la Victoire, dan Museum Arkeologi bertempat di monumen bersejarah yang menampilkan artifak era Romawi dan menampilkan panorama indah dari menara pengawas.

9 Grasse

Grasse

Grasse adalah kota puncak Provençal klasik dengan pemandangan luar biasa dari pedesaan Provence - ladang bunga jeruk, mawar, melati, lavender, dan violet yang menyediakan minyak esensial untuk membuat wewangian yang indah. Bahkan, Grasse terkenal di dunia karena parfumnya, diperkenalkan pada abad ke-16 oleh Catherine de Medici. Itu Museum Parfum (2 Boulevard du Jeu de Ballon) mendidik pengunjung tentang sejarah parfum, sabun, dan kosmetik. Selain itu, banyak pabrik parfum di Grasse, seperti Fragonard, Molinard, dan Galimard, menawarkan tur berpemandu dan butik.

Kementerian Kebudayaan Perancis telah memberi label Grasse a Ville d'Art et d'Histoire (Kota Seni dan Sejarah) karena warisan budaya yang unik. Pusat bersejarah Grasse yang menawan hanya dapat dijelajahi dengan berjalan kaki karena jalan kecil yang sempit. Di jantung kota tua, abad ke-13 Cathédrale Notre-Dame-du-Puy de Grasse memiliki fasad sederhana yang terinspirasi oleh arsitektur wilayah Liguria (dekat Genoa di Italia) dan dipenuhi karya seni religius luar biasa, termasuk karya Sekolah Louis Brea dan Pierre-Paul Rubens. Daya tarik lain yang harus dilihat adalah Villa-Musée Jean-Honoré Fragonard, sebuah rumah abad ke-17 yang megah di mana pelukis Rococo terkenal Jean-Honoré Fragonard tinggal untuk sementara waktu. Fragonard melukis seluruh dinding tangga dan salon dengan lukisan mewah.

Grasse Map - Atraksi

10 Vallauris

Vallauris

Di atas Golfe-Juan, sekitar lima kilometer dari Cannes, dan dikelilingi oleh kebun jeruk yang harum, kota kecil ini dulunya milik para biarawan dari Kepulauan Lérins. Warisan agama yang kaya terlihat di banyak kapel bersejarah dan gereja kota. Kapel Romanesque abad pertengahan Château de Vallauris (sebelumnya biara Biara Lérins) sekarang menjadi rumah Museum Picasso Nasional. Pada tahun 1952, Pablo Picasso melukis kubah kapel itu dengan miliknya yang terkenal La Guerre et La Paix (Perang dan damai), dua karya seni besar yang mencakup lebih dari 100 meter persegi. Daya tarik utama lainnya di Vallauris adalah tembikar dekoratif tradisional. Sejarah pembuatan tembikar Vallauris berasal dari era Gallo-Romawi dan Kristen awal. Hari ini, banyak pengrajin berbakat bekerja di Vallauris. Lokakarya sering terbuka untuk kunjungan, diatur melalui Tourist Office, dan the Institut Seni Vallauris menawarkan kelas tembikar. Itu Museum Keramik di Château de Vallauris (gedung yang sama di mana Museum Picasso berada), menampilkan keramik dari periode sejarah yang berbeda.

11 Theoule-sur-Mer

Theoule-sur-Mer

Salah satu desa terindah di Côte d Azur, resor Théoule-sur-Mer terletak di antara Pegunungan Estérel dan Laut Mediterania. Desa ini menikmati lokasi yang indah di bagian barat Golfe de la Napoule, dengan garis pantainya yang indah. Ada tujuh pantai umum di Théoule-sur-Mer; banyak pantai berpasir halus dan beberapa pantai memiliki medan yang lebih kasar. Dalam gaya French Riviera yang khas, ada pantai pribadi dengan restoran di sepanjang tepi pantai. Anda dapat menikmati makan malam di tempat terbuka dengan pemandangan pantai yang indah. Théoule-sur-Mer menawarkan banyak aktivitas santai termasuk tenis, golf, menunggang kuda, berlayar, dan snorkeling. Tujuan yang sempurna untuk liburan musim panas, Theoule-sur-Mer adalah tempat yang indah untuk bersantai dan menikmati langkah lambat Provence di tepi laut.

12 Mandelieu-La-Napoule

Mandelieu-La-Napoule

Komunitas tepi laut Mandelieu-La Napoule menikmati suasana yang indah, di kaki Massif du Tanneron (lima kilometer barat dari Cannes) dengan Pegunungan Estérel yang hijau sebagai latar belakang. Kota ini termasuk desa nelayan kuno La Napoule yang kuno dan resor pantai Mandelieu yang lebih modern. Kurang ramai dari Cannes, daerah ini masih memancarkan semangat liburan Riviera Perancis. Area pelabuhan La Napoule penuh dengan restoran kelas atas dan bistro kasual. Penyembah matahari berduyun-duyun ke tujuh pantai berpasir murni ditemukan di sepanjang garis pantai sepanjang tiga kilometer Mandelieu-La Napoule. Kualitas air diposkan setiap hari untuk memastikan keamanan perenang dan perenang. Hal-hal lain yang harus dilakukan termasuk alam berjalan di tepi pantai, mendaki di hutan atau di pantai, dan bermain golf di salah satu dari dua lapangan golf 18-lubang. Selama musim turis, feri melakukan perjalanan secara teratur dari Mandelieu-La Napoule ke Kepulauan Lérins, Monako, dan Saint-Tropez.

13 Biot

Biot

Ini aneh desa puncak bukit abad pertengahan enchants pengunjung dengan jalan-jalan batu yang sempit, lorong-lorong yang tenang, dan alun-alun kecil yang menyenangkan.Dibangun di lereng bukit yang curam (tipikal "desa perché"), Biot memiliki banyak jalur melangkah menawan yang mengarah ke sudut pandang dan memberi penghargaan kepada pengunjung dengan panorama indah. Biot memiliki sejarah yang menarik dan memainkan peran penting dalam Perang Salib selama abad ke-12. Itu Eglise Sainte Marie Madeleine dibangun di atas reruntuhan gereja Romawi abad ke-12 dan sebagian besar dibangun kembali pada abad ke-15. Di dalam, ada altar yang indah, yang Madonna dengan Rosario oleh Louis Bréa pada abad ke-16. Desa ini terkenal dengan nya seni dan kerajinan, termasuk keramik, meniup kaca, menenun, dan sablon sutra. Biot juga memiliki museum yang luar biasa Musée National Fernand Léger di Chemin Val-de-Pome. Museum ini menampilkan koleksi lengkap karya Léger.

14 Mougins

Mougins

Dikelilingi oleh benteng kuno, Mougins (sekitar 10 kilometer dari Cannes) menghadap perbukitan Hutan Valmasque, dengan panorama yang membentang ke Grasse, Teluk Cannes, dan Kepulauan Lérins. Desa bertengger abad pertengahan ini unik karena budaya dan masakannya. Seniman Jean Cocteau, Joseph Fernand Henri Léger, dan Pablo Picasso tertarik pada keindahan desa dan suasana yang mempesona. Warisan seni ini hidup di sejumlah galeri seni dan studio. Harus-lihat berhenti untuk pecinta seni adalah Musée d'Art Classique de Mougins, yang menampilkan koleksi luas, dari seni kuno hingga kontemporer. Sorotan adalah patung-patung Romawi era Klasik dan lukisan karya seniman modern terkenal, seperti Marc Chagall, Paul Cézanne, Raoul Dufy, Pablo Picasso, dan Henri Matisse. Mougins juga memiliki lusinan restoran yang sangat baik dan telah dikaitkan dengan gastronomi yang luar biasa sejak 1912, ketika chef lokal Célestin Véran memenangkan penghargaan Équipages de la Flotte, kontes memasak bergengsi.

Share:

Halaman Sejenis

add