Istanbul: sebuah kisah dua masjid

Istanbul: sebuah kisah dua masjid

Pemenang kompetisi 2010 Best In Travel di Lonely Planet, Poonam dan Chirag Chhatralia, menulis tentang kunjungan mereka ke Istanbul dan, khususnya, kesan mereka terhadap dua masjid besar di kota ini:

Perjalanan ke Istanbul tanpa kunjungan ke Masjid Biru akan sama saja dengan perjalanan ke Roma dan meninggalkan Basilika Santo Petrus. Setelah kekalahan Imperium Ottoman dalam perang melawan Persia, Sultan Ahmet I menugaskan pembangunan Masjid Biru sebagai pembalasan. Ketika Anda menunggu di antrian untuk memasuki Masjid hari ini, Anda dikelilingi oleh jamaah dan turis.

Pembangunan Masjid Biru - yang dikenal secara lokal sebagai Masjid Sultan Ahmet - dimulai pada tahun 1609 AD dan memakan waktu tujuh tahun untuk menyelesaikannya. Ia berdiri di jantung Kota Tua Istanbul, tepat bernama Sultanahmet, menekan pendahulunya dan inspirasi - Aya Sofya. Sebagai penghormatan kepada arsitektur Ottoman, dibutuhkan elemen arsitektur Bizantium dari Aya Sofya yang tanggal kembali ke 532AD.

Aya Sofya memulai hidupnya sebagai basilika sentral yang monumental; kemudian 920 tahun kemudian dan setelah tiga rekonstruksi, itu diubah menjadi sebuah masjid. Itu terletak hanya beberapa menit di rumput hijau dari Masjid Biru. Hari ini membuka pintunya sebagai museum untuk wisatawan.

Aya Sofya yang dikerdilkan oleh Masjid Biru dan eksteriornya dapat gagal menginspirasi pengunjung untuk masuk. Namun, ketika Anda berjalan melewati pintu-pintu besar itu, nuansa medianya yang kasar dan hampir abad pertengahan membawa Anda kembali ke masa lalu. Dinding yang terekspos kasar, memudar langit-langit dan ubin lantai retak yang mendalami sejarah dan intrik.

Masjid Sultan Ahmet sangat menakjubkan karena ukurannya dan ubin mosaik berwarna biru yang dilukis dengan tangan - maka itu adalah nama yang lebih umum, Masjid Biru. Saat Anda berjalan melalui aula doa berkapasitas 10.000 pusat, Anda dimandikan dalam cahaya dari 260 jendela stainglass serta bola lilin yang tergantung di langit-langit tinggi. Anda dibaringkan dengan alas kaki di atas lantai berkarpet merah cerah - tetapi akan meninggalkan masjid dengan leher yang bengkok karena melihat ke atas dan mengagumi detail dalam desain dan konstruksi bangunan.

Sementara interior Masjid Biru menarik perhatian Anda pada desain-desain Islami yang rumit, Aya Sofya membuat Anda tertarik dengan mosaik-mosaiknya yang menggambarkan kehidupan Yesus. Mosaik-mosaik keagamaan di sepanjang galeri atas itu terpampang pada tahun 1453 ketika gedung itu diperintahkan untuk menjadi masjid. Mosaik-mosaik ini tetap tersembunyi sampai 1935 ketika Republik Turki menugaskan pemulihan profesional untuk dengan susah payah menghapus gips dan mengungkapkan identitas historisnya. Perhatikan fotografer yang tajam, Anda dilarang menggunakan fotografi flash untuk melindungi mosaik halus dari kerusakan.

Aya Sofya dengan indah menyatukan simbolisme Islam dan Kristen. Kesaksian tentang hal ini adalah penggambaran Maria di dinding seberang dengan bayi Yesus dalam pelukannya. Pakaiannya menutupi tubuh dan kepalanya, mirip dengan bagaimana Anda melihat banyak wanita Muslim di sekitar kota tua Istanbul hari ini.

Sebagai pengunjung ke museum ini, Anda tidak akan diminta untuk mematuhi aturan berpakaian. Namun, di Blue Mosque pria diminta untuk tidak mengenakan celana pendek, wanita diminta untuk menutupi lengan dan kaki telanjang dan semua diminta untuk melepas sepatu mereka. Pada bulan November 2006, Paus Benediktus XVI - Paus kedua untuk mengunjungi Masjid - bersama dengan semua pengunjung, masuk tanpa alas kaki dan berdiri dalam doa yang tenang. Tas plastik disediakan untuk memungkinkan Anda untuk membawa sepatu Anda tetapi Anda tidak terhindar dari bau kaki berkeringat saat Anda mengambil pandangan kubah.

Masjid Biru membuat Anda terinspirasi dan menginginkan lebih banyak - Aya Sofya mewajibkan. Galeri atasnya adalah tempat sembunyi orang-orang yang menonton ketika Anda melihat ke lantai dasar pada pengunjung yang berkeliaran. Ini adalah taman bermain fotografer dan harta karun sejarawan dengan desain dan arsitektur bersejarah dan pedesaan. Aya Sofya dapat dengan aman meningkatkan bahwa pemandangan dari salah satu jendela di galeri atasnya memberikan kesempatan foto terbaik untuk kubah Masjid Biru.

Aya Sofya buka setiap hari kecuali hari Senin antara jam 9.00 pagi sampai 4.30 sore di musim dingin dan jam 7.00 malam di bulan-bulan musim panas dengan tiket masuk seharga 20 YTL untuk siapa saja yang berusia di atas 12 tahun. Masjid Biru buka setiap hari dari jam 9 pagi sampai jam 6 sore kecuali selama waktu shalat (sekitar 30 menit lima kali sehari) dan tengah hari pada hari Jumat. Pintu masuk gratis.

Share:

Halaman Sejenis

add