6 kesalahan fotografi umum (dan bagaimana cara menghindarinya)

6 kesalahan fotografi umum (dan bagaimana cara menghindarinya)

Apakah Anda berada di sisi lain dunia atau mengembara di lingkungan Anda sendiri, Anda akan segera menyadari bahwa pemandangan yang telah Anda raih untuk kamera Anda adalah kesempatan berfoto sekilas.

Dengan pemikiran ini, Anda benar-benar perlu bersiap untuk mengabadikan momen-momen seperti itu. Berikut adalah enam kesalahan paling umum yang dapat meninggalkan Anda dengan gambar biasa - bukan mahakarya yang seharusnya.

1. Tidak memiliki minat yang kuat

Hal pertama yang perlu dipertimbangkan adalah subjek - apa itu dan mengapa Anda mengambil foto itu? Gambar yang sukses memiliki point of interest: elemen kunci di sekitar mana komposisi tersebut didasarkan. Mungkin itu adalah hal yang menarik perhatian Anda di tempat pertama dan seharusnya dapat menarik dan menahan perhatian pemirsa.

2. Tidak cukup dekat dengan subjek

Komposisi yang baik tidak diragukan lagi untuk subjek foto. Bagaimana Anda memastikan ini jelas? Cara yang baik untuk memulai adalah mengisi bingkai dengan subjek Anda. Ini membantu untuk menghilangkan elemen yang tidak perlu atau tidak diinginkan dan mengatasi kesalahan umum membuat subjek terlalu kecil dan tidak penting, yang membuat penampil bertanya-tanya apa foto yang seharusnya. Seringkali hanya mengambil beberapa langkah ke arah subjek Anda atau memperbesar sedikit akan membuat perbedaan besar.

3. Berfokus pada bagian yang salah dari komposisi

Bagian paling tajam dari gambar harus menjadi titik perhatian, jadi berhati-hatilah ketika fokus. Jika sesuatu selain subjek utama adalah bagian paling tajam dari komposisi, mata pemirsa akan berada di tempat yang salah.

Sebagian besar kamera kompak dan semua SLR memiliki fasilitas fokus-kunci, diaktifkan dengan menekan tombol pelepas rana setengah, yang harus Anda percaya menggunakan. Hal ini memungkinkan Anda menghasilkan gambar yang lebih kreatif dan lebih baik secara teknis dengan mengunci fokus pada subjek utama, kemudian mengomposisi ulang tanpa memfokuskan kembali kamera secara otomatis.

4. Menempatkan subjek di tengah bingkai

Memusatkan subjek sering kali berkontribusi pada komposisi statis sehingga Anda harus mengarahkan titik perhatian jauh dari pusat bingkai. Saat Anda memikirkan tempat untuk menempatkan tempat menarik, ingatlah 'aturan pertiga' yang secara tradisional menjadi titik awal untuk komposisi yang sukses. Saat Anda melihat melalui jendela bidik atau mempelajari layar LCD, bayangkan dua garis vertikal dan dua garis horizontal ditempatkan secara merata, membuat kotak sembilan kotak persegi panjang.

Cobalah menempatkan titik perhatian, atau elemen penting lainnya, pada atau dekat titik-titik di mana garis-garis berpotongan. Misalnya, jika Anda mengambil potret, subjeknya adalah wajah orang itu dan titik minatnya adalah mata mereka. Dalam sebuah lanskap, tempat menarik bisa berupa perahu yang mengapung di danau; tempatkan perahu di salah satu persimpangan dan juga posisi cakrawala di dekat salah satu garis horizontal.

5. Termasuk elemen yang bertentangan dengan subjek

Hindari memasukkan elemen lain yang bertentangan dengan subjek utama. Lihatlah ruang di sekitar dan di belakang subjek Anda dan pastikan tidak ada yang mengalahkannya dalam warna, bentuk, atau ukuran. Apa yang Anda tinggalkan dari bingkai sama pentingnya dengan apa yang Anda tinggalkan.

Apakah Anda benar-benar ingin saluran listrik berjalan melintasi fasad bangunan paling indah di kota? Tidak apa-apa jika Anda melakukannya, tetapi tidak jika Anda tidak melihatnya di tempat pertama! Pindai bingkai sebelum menekan pelepasan rana, mencari gangguan dan elemen yang tidak perlu.

6. Tidak memikirkan arah cahaya

Arah cahaya dan bagaimana menerangi subjek Anda, apakah itu cahaya alami matahari, lampu pijar di dalam ruangan atau di malam hari atau lampu senter, dapat membuat atau menghancurkan foto. Itulah mengapa sangat penting untuk mengamati cahaya. Jika Anda sadar bahwa itu mencolok subjek Anda di tempat yang salah - misalnya, jika fasad monumen yang indah di tempat teduh, atau jika topi seseorang membuat bayangan lebih dari setengah wajah mereka - maka Anda dapat mengambil tindakan.

Pindahkan subjek, pindahkan diri Anda atau, jika subjek tidak akan hilang, tunggu sebentar atau kembali pada waktu yang tepat. Setelah Anda terbiasa mempertimbangkan bagaimana cahaya jatuh pada subjek Anda, Anda dapat memilih sudut pandang dan waktu hari sehingga cahaya meningkatkan subjek Anda, daripada mengurangi itu.

Selamat memotret!

Fotografer perjalanan pemenang penghargaan Richard I'Anson membantu membangun Lonely Planet Images dan menulis Panduan Lonely Planet untuk Fotografi Perjalanan.

Share:

Halaman Sejenis

add