10 kota teratas Lonely Planet untuk tahun 2011

10 kota teratas Lonely Planet untuk tahun 2011

Siapa yang tidak suka kota? Lonely Planet telah menjelajahi dunia untuk kota terpanas tahun depan. Pilihan utama kami menunjukkan bahwa kota tidak perlu menjadi kota metropolitan untuk masuk daftar. Kemudian lagi, terkadang itu membantu. Salah satu favorit kami adalah kota terbesar di dunia yang tidak dapat dicapai melalui jalan darat. Dan bahkan ada beberapa kota Eropa yang masih diremehkan secara kriminal. Di sini mereka, 10 kota teratas Lonely Planet untuk tahun depan, diberi peringkat secara berurutan:

1. New York

Sejak 9/11, lokasi menara kembar World Trade Center telah menonjol sebagai celah kosong yang tertutup, out-of-view, dan menyakitkan. Tahun ini yang berubah, karena bekas situs WTC akhirnya dibuka kembali ke publik dengan Memorial 11 September Nasional, sebuah plaza penuh pepohonan seluas 6 hektar, dengan air terjun setinggi 30ft di tapak bekas menara, yang dikelilingi oleh nama masing-masing korban dan diterangi pada malam hari (museumnya akan menyusul pada tahun 2012). Untuk kota, ini akan menjadi lebih penting daripada jika Yankees, Knicks, Rangers dan Giants memenangkan kejuaraan serentak saat bola jatuh di Times Square pada Malam Tahun Baru. Untuk seluruh New York, 11 September 2011 akan menjadi momen yang menentukan.

2. Tangier

Dari posisinya yang luar biasa bertengger di ujung paling barat laut Afrika, Tangier melihat ke dua arah: satu wajah menghadap Spanyol dan Eropa, dan yang lainnya ke Afrika. 'Kota putih' mengumumkan suatu budaya yang sangat berbeda dari yang dekat sepupu di seberang air. Dengan kedatangan seorang gubernur kota baru-baru ini, pantai kota sekarang berkilauan, para penipu berada di luar jalan dan bahkan supir taksi sopan. Tangier baru yang gaya sedang dibuat dengan komunitas seni yang dinamis, bangunan yang direnovasi, tempat belanja yang bagus, dan restoran baru yang chic.

3. Tel Aviv

Tel Aviv adalah flipside total Yerusalem, Kota Sin modern di laut daripada Kota Suci kuno di atas bukit. Hedonisme adalah agama yang menyatukan penghuninya. Ada lebih banyak bar daripada sinagog, Tuhan adalah seorang DJ dan tubuh setiap orang adalah kuil. Namun, goresan di bawah permukaan dan Tel Aviv, atau TLV, mengungkapkan dirinya sebagai pusat Mediterania abad ke-21 yang benar-benar berbeda. Sejauh ini merupakan kota paling internasional di Israel, Tel Aviv juga merupakan rumah bagi komunitas gay besar, semacam San Francisco di Timur Tengah. Berkat universitas dan museumnya, itu juga merupakan rumah kaca bagi perkembangan seni, film, dan musik Israel.

4. Wellington

Wellington adalah Cool-with-a-capital-C, penuh dengan bar, kafe dan restoran per kapita lebih banyak dari New York, dan banyak produsen gourmet termasuk sekitar 10 roasteries kopi independen. Sepanjang tahun Anda akan menemukan acara seni dan budaya dalam kelimpahan. Demikian pula, industri filmnya, 'Wellywood', yang berpusat di Miramar Peninsula, sedang booming berkat sebagian besar keberhasilan Wellington Sir Peter Jackson (produser eksekutif film-film Hobbit 2011 dan 2012 yang saat ini sedang dibuat di sini). Modal kecil ini akan menjadi front-and-center di panggung dunia pada tahun 2011 ketika Selandia Baru menjadi tuan rumah Piala Dunia Rugby.

5. Valencia

Valencia duduk genit dan lagi percaya diri di sepanjang pantai Mediterania Spanyol. Selama berabad-abad, kota itu dibayangi oleh kota-kota besar di Spanyol - Barcelona dan Madrid yang keras kepala, bermotifkan komersial, ibu kota negara. Tidak lagi. Sambil mempertahankan pesona provinsi, kota ketiga Spanyol sekarang bercampur dengan kerumunan internasional. Tuan rumah beberapa yachting jamborees America Cup dan balap sirkuit Formula 1 jalan tahunan, itu juga Ibu Kota Olahraga Eropa untuk 2011 dan tujuan favorit untuk konferensi dan kongres. Valencia menikmati masa keemasannya dua abad penuh sebelum sisa Spanyol.

6. Iquitos

Setelah beberapa hari menempa dengan perahu di sepanjang sungai yang dikelilingi hutan hujan, Iquitos, megalopolis besar Amazon Peru, datang sebagai kejutan bagi sistem. Berdenyut dengan kehidupan, booming kota terbaru adalah pariwisata: pengunjung mungkin berduyun-duyun untuk mengintai hutan hujan tetapi meluangkan waktu untuk menyerap Iquitos itu sendiri juga penting. Ini adalah bagian dari kehidupan Amazon: Brasil, Kolombia, pribumi dan expat. Klub melambung ke salsa dan rock sampai jam awal dengan semangat yang Anda harapkan dari ibukota hutan Peru, tetapi Iquitos juga merupakan pusat budaya: mengharapkan karya seniman top Peru, rumah mewah yang mewah dan museum etnografi Amazon sebagai permulaan . Sebagai pos perdagangan untuk suku-suku hutan hujan, kekacauan pasar dan hiruk pikuk sungai adalah bagian dari paket, semuanya bersekongkol untuk mengisi kota dengan energi sepanjang waktu yang adiktif.

7. Ghent

Inilah rahasia di dalam sebuah rahasia: Ghent mungkin hanya kota Eropa terbaik yang belum pernah Anda sangka berkunjung, di negara yang terus diabaikan secara kriminal. Ghent bersembunyi di tengah-tengah tiga besar Belgia - Brussels, Bruges dan Antwerp. Sebagian besar pengunjung yang terikat Belgia bergegas di antara mereka tidak melihat apa-apa selain benteng megah St Maria's St Pieter Station. Mereka yang melompat dari kereta dan berjalan di sepanjang Sungai Leie ke pusat bersejarah akan memiliki mata mereka keluar pada batang. Di sini Anda bisa menyaksikan salah satu panorama terbaik di Eropa berupa air, menara, dan rumah-rumah besar berabad-abad.Tapi ini bukan tempat untuk menendang balik: Ghent memiliki salah satu adegan festival paling dinamis di Eropa, yang bersaing untuk perhatian pengunjung. Tahun ini seluruh pusat akan muncul dari program utama pembangunan kembali yang dirancang untuk memamerkan alun-alun pejalan kaki yang sangat besar.

8. Delhi

Kota metropolitan besar Delhi, yang meliputi Old dan New Delhi dan luasnya bermil-mil jauhnya, belum tampak cerdas dan berkilauan ini selama berabad-abad. Persiapan besar untuk Pesta Olahraga Persemakmuran, yang berlangsung pada Oktober 2010, memperbaiki infrastruktur kota, membersihkan jalan-jalannya dan menambah pilihan akomodasi. Selain, tentu saja, karunia fasilitas olahraga baru atau yang ditingkatkan, ada arteri luar biasa dari Metro - sistem transportasi bawah tanah yang futuristik, dunia egaliter yang jauh dari situasi yang terkadang kacau balau di atas tanah. Tahun ini menandai 100 tahun sejak New Delhi didirikan pada tahun 1911. Setidaknya delapan kota diketahui telah didirikan di tempat ini. Peringatan hari jadi ini pasti akan menjadi urusan yang penuh warna dan hidup.

9. Newcastle

Apakah kota yang paling diremehkan di Australia? Siapa pun yang terkejut melihat Newcastle dalam daftar kota terpanas di tahun 2011 (dan ada beberapa dari Anda, kan?) Mungkin belum berhenti dari Pacific Highway, atau setidaknya tidak untuk sementara waktu. Newcastle terbang di bawah radar Aussies dan pelancong internasional sebagian karena dibayangi oleh saudaranya yang lebih besar, lebih berani dan lebih terkenal, Sydney, 150km selatan. Namun, dengan ukuran sepersepuluhnya, kota tertua kedua di Australia ini memiliki aset seperti Sydney: pantai selancar, iklim subtropis yang bermandikan sinar matahari, dan beragam tempat makan, kehidupan malam dan seni. Tidak hanya itu Newcastle terletak hanya dua jam dengan jalan atau kereta api atau 30 menit dengan pesawat atau pesawat amfibi dari Sydney, itu kurang dari satu jam perjalanan ke barat ke perkebunan anggur Hunter Valley, selatan ke Danau Macquarie yang diisi perahu layar, ke utara untuk menonton ikan paus dan sharkfeeding di Port Stephens dan sandboarding di Stockton Beach (ujung selatan pantai sepanjang 32 km adalah lima menit perjalanan feri melintasi pelabuhan Newcastle).

10. Chiang Mai

Jika Chiang Mai adalah seseorang, itu adalah Bob Dylan. Dengan sejarah yang sudah ada sejak dulu dari yang bisa diingat, pengaruhnya masih sangat besar. Dan terlepas dari usianya yang luar biasa, masih ada gaya bohemian yang membuatnya relevan dan trendi seperti biasanya. Ibu kota kebudayaan Thailand, Chiang Mai dulunya adalah jantung kerajaan Lanna. Hari ini mereka yang ingin melarikan diri dari hiruk-pikuk kunjungan Bangkok ke lounge di kedai kopi dan minum dalam suasana artisanal kota. Dengan nuansa kosmopolitan yang ramah, ini adalah salah satu tempat yang mudah, aman dan menyenangkan untuk dijelajahi. Ada lusinan kuil yang terawat baik di sini juga. Banyak ekotour baru dan perjalanan petualangan muncul, dan dengan pilihan arung jeram sungai, naik gajah, trekking dan bersepeda off-road, bahkan pecandu adrenalin terbesar akan puas.

Merencanakan perjalanan di 2011? Mulai dengan Lonely Planet Terbaik dalam Perjalanan.

Share:

Halaman Sejenis

add