10 daerah teratas Lonely Planet untuk 2011

10 daerah teratas Lonely Planet untuk 2011

Daftarnya sudah keluar dan mahkota telah ditempatkan di kepala kota, negara dan wilayah favorit kita yang akan datang. Jadi, di mana Anda akan menuju pada tahun 2011? Lihat rekomendasi regional ini diambil dari Lonely Planet Terbaik dalam Perjalanan 2011.

1. Sinai, Mesir

OK, Sharm el-Sheikh sedang dijual karena matahari musim dinginnya yang murah tetapi Sinai jauh lebih dari sekadar tempat yang nyaman bagi orang-orang Eropa untuk menenggak kulit cokelat mereka. Jauh dari Costa del Camel, semenanjung gurun yang megah ini adalah rumah bagi pegunungan batu merah mistis, dikatakan telah memainkan peran utama dalam fondasi tiga agama monoteistik utama.

Terumbu karang yang fenomenal di Laut Merah mungkin telah membawa penyelam dari seluruh dunia, tetapi pada tahun-tahun belakangan ini jenis wisata baru telah muncul. Ecolodges dan kamp-kamp pantai indah antara Taba dan Dahab sekarang menarik wisatawan yang mencari tempat peristirahatan damai di Timur Tengah. Pemerintahan Presiden Mubarak mungkin telah menghabiskan sebagian besar dekade terakhir mengembangkan 'Laut Merah Riviera' dengan hotel-hotel besar dan resor golf tetapi bagian-bagian dari Sinai masih memiliki sensasi hippy-trail tua yang sudah dikenal itu.

2. Istria, Kroasia

Nada Tuscany turun satu atau dua tingkat - tipis gerombolan turis, menurunkan harga, taburkan sedikit mistik - dan Anda mendapatkan Istria. Berbentuk seperti hati, semenanjung Italia-rasa dari 3600 km persegi adalah di mana benua Kroasia bertemu dengan Adriatik. Pada bulan-bulan musim panas, matahari-dan-laut mengatur badai pantai resor-berjajar, atau apa yang disebut 'Istria biru'. Untuk seni, makanan, anggur, dan getaran yang tidak biasa, pergilah ke pedalaman, dijuluki 'Istria hijau' - sebuah impian pedesaan bergulir, desa di puncak bukit, B & B pedesaan, dan restoran rumah makan.

3. Marquesas Islands, Polinesia Prancis

Pelukis Perancis terkenal, Paul Gauguin, tidak melarikan diri ke Marquesas dengan sia-sia. Terus-menerus mencari tempat untuk menjauhkan peradaban dan menemukan kesempurnaan, ia akhirnya menetap di Marquesas pada tahun 1901. Dia tidak bisa memilih tempat yang lebih baik. Sekitar 1500 km timur laut Tahiti, Marquesas masih terasa seperti ujung dunia. Air terjun yang lebih tinggi dari pencakar langit menetes ke ngarai vertikal, samudra meronta-ronta di tebing laut yang menjulang tinggi, proyek puncak gunung berapi tajam dari hutan zamrud dan teluk bergigi yang diselimuti oleh busur gurun pasir putih atau hitam. Keluarga Marquesan tinggal di desa-desa kecil yang bertabur di mana waktu bergerak dengan merangkak.

4. Cappadocia, Turki

Dengan laju kehidupan yang lambat di desa-desanya, nampaknya Cappadocia melihat sedikit perubahan selain angin yang mengikis cerobong peri (formasi batuan). Namun, setepat menara Gunung Erciyes di kejauhan, dunia modern sedang merambah di sini. Jika Anda ingin hidup seperti troglodyte, Anda harus rock 'n' roll ke Turki sekarang, sebelum Cappadocia berubah selamanya.

It's worth perjalanan dari Ä°stanbul. Setelah Anda meninggalkan sendi backpacker Ginter Flintstones-referensi di belakang, dan mendaki ke lembah-lembah batu putih bergelombang, abad ke-21 terasa seperti dunia yang jauh.

5. Westfjords, Islandia

Siapa pun yang cukup beruntung untuk mengunjungi Islandia datang kembali dengan mata bercahaya dan ternganga dengan kisah-kisah tentang sebuah gunung berapi yang belum dijinakkan (ya, termasuk bahwa gunung berapi), air terjun dan pemandangan alam yang tak tertandingi. Tidak mengherankan, rute dari Reykjavík dan sirkuit pulau diinjak-injak dengan baik, terutama di musim panas. Namun ada Islandia lain: bisikan tenang tentang sebuah sudut rahasia dan terlarang di negara itu menjadi desas-desus bahwa tahun ini mungkin terlalu sulit untuk diabaikan. Tempat ini adalah Westfjords, semenanjung berbentuk aneh yang hanya terhubung ke seluruh Islandia oleh tanah genting sempit. Itu terisolasi karena spektakuler.

6. Kepulauan Shetland, Skotlandia

Unst, Fetlar dan Foula tidak terdengar sangat Inggris, atau memang Skotlandia. Namun mereka adalah beberapa dari banyak pulau yang membentuk Kepulauan Shetland yang sedikit diketahui. Bagian dari Inggris tetapi lebih dekat ke Norwegia daripada pulau-pulau Britania Raya, bagian dari Skotlandia tetapi kurang dari 100 km dari pantai utara Caledonia, Shetlands adalah tempat yang terpisah. Ini mungkin saja menjadi sudut terakhir Inggris yang belum dijinakkan.

7. Great Barrier Reef & Whitsunday Islands, Australia

Tetap berada di pulau Whitsunday adalah salah satu pilihan terbaik untuk mengalami terumbu karang. Ada 74 pulau secara total tetapi hanya delapan yang dihuni - sebagian besar diakses melalui kota pelabuhan Airlie Beach yang liar dan sepi. Kiat kami: hanya menghabiskan satu atau dua malam di Airlie, lalu segeralah menuju pulau. Sebagian besar resor sangat mahal, tetapi pilihan anggaran yang baik dapat ditemukan. Hook Island memiliki resor bergaya backpacker pedesaan dengan makanan murah, dan Kepulauan Hook dan Whitsunday memiliki area berkemah semak-semak mandiri - sempurna untuk perjalanan kayak.

8. Pantai Barat, AS

Negara bagian ukuran prangko dan kehidupan perkotaan yang suram? Lupakan saja. Negara-negara bagian West Coast di California, Oregon dan Washington berarti ruang terbuka lebar dan pandangan segar pada kehidupan perkotaan dan pedesaan, yang telah menghasilkan gerakan eko-energi yang kuat. Ikuti aksi dengan mengadakan tur kandang ayam di daerah perkotaan, mencicipi anggur biodynamic atau berbelanja sayuran pusaka di pasar petani. Kemudian, pergilah ke luar ruangan ke taman nasional dan publik yang berusia puluhan tahun yang sekarang memiliki pusat interpretif dan perkemahan ramah lingkungan yang ramah lingkungan.

9. Chili Patagonia

Lanskap dramatis Patagonia Chili bukan untuk menjadi lemah hati.Tetapi di sebuah planet yang padat, anehnya memuaskan untuk menemukan ruang terbuka lebar di mana perangkat GPS mungkin tidak membantu Anda menemukan tujuan Anda dan jaket Gore-Tex Anda tidak banyak melindungi Anda dari elemen-elemen tersebut. Ini adalah alam terbuka yang luar biasa - lengkap dengan cuaca yang berfluktuasi liar, gletser besar-besaran, gunung berapi aktif, dan kawanan guanaco yang anggun yang menjulurinya melintasi pemandangan gunung yang menganga.

10. Kepulauan Gili, Indonesia

Meskipun tag 'New Ibiza' secara liar melenceng, umpan di sini menggoda pengunjung sehingga hari-hari mengalir ke malam dan minggu melayang melewati dalam kabut. Menyelam dan menyelam yang luar biasa di antara penyu, hiu dan pari dapat mengisi hari atau Anda dapat hanyut di tempat tidur tepi pantai. Tidak ada mobil atau sepeda motor untuk merusak suasana, tetapi Anda dapat dengan cepat membuat sirkuit pulau dengan berjalan kaki, sepeda atau kereta kuda. Malam adalah bom di Gili Trawangan, sejauh ini yang paling populer dari tiga pulau. Pesta sepanjang malam dan rave jangkar kalender mingguan sementara pengunjung dapat memilih untuk tidur di pondok jerami asli di tepi pantai, di retret chic hippy, atau di villa bergaya menetes luxe.

Lihat rekomendasi lainnya untuk tahun mendatang di Lonely Planet's Best in Travel 2011

Share:

Halaman Sejenis

add