Yang terbaik dari Jepang

Yang terbaik dari Jepang

Jepang mengemas tumpuan kekayaan budaya, keindahan alam dan keanehan modern ke dalam geografi yang ringkas - sehingga Anda dapat melakukan perjalanan dari kota metropolitan Tokyo ke sumber air panas terpencil dalam hitungan jam. Majalah Lonely Planet menguraikan beberapa aktivitas terbaik untuk memanfaatkan perjalanan Anda, dan di mana menemukannya.

Terbaik untuk sumo: Arashio Stable

Itu lembab di kandang sumo Arashio. Kelam tampaknya berasal bahkan dari menampar dan kaki meluncur melintasi keringat yang berceceran, cincin latihan kotoran. Keringat berkilau di tubuh rikishi stabil (pegulat) dari berbagai tingkatan - dari remaja muda yang abs datar mengkhianati usianya ke yang paling senior dari kestabilan ini, yang memaksakan sikapnya cocok dengan massa yang tangguh. Dari dekat, raksasa ini solid. Jika tidak, mereka tidak akan bertahan dari latihan latihan di mana mereka berulang kali menyerang, membanting dahi mereka ke bahu rikishi senior dan mendorong lebih dari 17 batu besar di atas ring.

Enam Grand Sumo Tournaments terjadi sepanjang tahun di Jepang. Periksa halaman resmi Asosiasi Sumo Jepang untuk jadwal dan lokasi. Halaman pemesanan dalam bahasa Jepang - jika Anda tidak berbicara bahasa Jepang, ada organisasi yang dapat membantu, seperti Japan National Tourism Organization.

Paling baik untuk orang-orang menonton: Harajuku, Tokyo

Anime (animasi) superhero dengan rambut arsitektural, goth Lolitas berbusa dengan renda, dan anak-anak dengan pakaian binatang full-body: ini hanya bisa Harajuku, lingkungan yang namanya telah menjadi identik dengan gambar cosplay (permainan kostum) anak-anak berdandan di keterlaluan mode. Hari Minggu di Jingubashi, jembatan di luar stasiun Harajuku, adalah wilayah para cosplayer yang mendiami alter ego mereka. Meskipun masing-masing memiliki alasannya - dan mayoritas adalah perempuan - banyak yang diintimidasi atau dipinggirkan secara sosial, dan menemukan pelarian dan suku dalam topeng kolektif berotot mereka. Kehidupan sehari-hari di Jepang dapat menjadi kaku secara opresif, dan cosplay adalah reaksi kreatif terhadap tekanan. Dan sungguh, siapa yang tidak suka menjadi putri kesatria akhir pekan dengan rambut yang luar biasa?

Majalah Metropolis, mingguan berbahasa Inggris gratis di Tokyo, mencakup apa yang ada dan didistribusikan di berbagai titik di sekitar kota.

Terbaik untuk kuil: Northern Higashiyama, Kyoto

Dikenal sebagai 'kota seribu kuil', Kyoto sebenarnya memiliki lebih dari 1.600 kuil Buddha dan 400 kuil Shinto. Bahkan di sepanjang Jalan Filsafat yang puitis bernama - jalan populer di musim sakura (bunga sakura) musim semi - beberapa kuil mudah dijangkau dari jalan setapak. Beberapa harta arsitektur Kyoto, seperti daun emas Kinkaku-ji, adalah ikon kota yang cantik. Tapi banyak kuil kecil yang ada di lorong-lorong lingkungan, sementara kuil kecil mungkin berada di sudut dinding.

Kinkaku-ji Golden Pavilion adalah salah satu atraksi paling populer di Jepang. Datang lebih awal untuk menghindari keramaian.

Yang terbaik untuk keluar malam: Shibuya, Tokyo

Shibuya Crossing, Jumat malam. Senja telah turun, lampu pejalan kaki berubah menjadi hijau dan gelombang manusia menyatu di tengah-tengah persimpangan lima arah sebelum menyebar kembali ke segala arah. Tiga orang yang sangat cocok yang membawa koper-koper berjalan sebelum masuk ke sebuah izakaya yang gelap dan ramah (pub Jepang yang menyajikan makanan), Gonpachi. Disambut dengan teriakan ‘Irrasshaimase!’ Mereka diantar ke meja, duduk bersila dan turun ke bisnis: pitcher bir, pembacaan menu gambar. Dipanggil oleh gebrakan tombol meja, seorang pelayan muncul dan berlutut dengan komputer genggam, mengambil pesanan untuk edamame (kacang kedelai), sate ayam panggang, sashimi (ikan mentah), daging babi hitam direbus dan salad rumput laut. Sekarang olok-olok dimulai ketika selat-selat sosial dilonggarkan.

Temukan beberapa restoran dan bar terbaik di Tokyo.

Terbaik untuk masakan: pusat kota Kyoto

Menikmati kehalusan sake yang berawan, mudah untuk melupakannya berasal dari elemen sederhana. Seperti halnya hidangan rumit yang membentuk kaiseki-ryōri (makanan multi-kursus), masakan yang dirancang untuk dihargai tidak hanya karena rasanya, tetapi tekstur, kontras, keindahan dan harmoni dengan musim. Pesta itu mungkin dimulai dengan tombak kayu berisi kue kukus yang digigit-gigitan dengan warna permen. Untuk mengikuti adalah prosesi hidangan halus tanpa akhir menggunakan makanan musiman segar dengan presentasi yang indah. Kaiseki-ryōri adalah makanan Jepang yang paling halus, terbaik dimakan di ibukota budaya, Kyoto, dan disajikan di restoran khusus. Setelah kaiseki-ryōri memainkan tindakan terakhirnya dengan teh hijau dan sakura mochi (kue ketan), frasa Jepang ‘gochisōsama deshita,’ (‘terima kasih untuk pesta lezatnya’) tidak terdengar hiperbolik sama sekali.

Kikunoi adalah restoran kaiseki Kyoto atas. Cari tahu lebih banyak tentang Kyoto.

Terbaik untuk Onsen: Yunomine Kii Peninsula

Semua jalan bagus di hutan di Jepang harus berliku sampai mati. Dalam skenario terbaik, menenggelamkan leher jauh ke dalam air yang terlalu panas untuk berdiri membawa setiap perjalanan ke dekat yang lezat. Untungnya, hutan dan gunung di Semenanjung Kii adalah rumah bagi mata air panas (onsen) yang telah digunakan selama ribuan tahun. Tanah awal spiritual Jepang tampaknya tempat yang pas untuk dilantik ke dalam pemujaan onsen.Pemurnian ritual selalu menjadi bagian integral dari latihan Shinto, dan para peziarah di Semenanjung Kii akan berhenti di onsen yang terkenal untuk melakukan pencucian. Tsuboyu Onsen adalah salah satu landmark tersebut, dan satu-satunya sumber air panas Unesco World Heritage di mana orang dapat mandi.

Mata air panas Tsuboyu Unesco berharga sekitar £ 6 untuk sesi 30 menit. Cari tahu lebih banyak tentang Semenanjung Kii

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Share:

Halaman Sejenis

add