Goyang di Beijing

Goyang di Beijing

Pikirkan rock Asia dan secara tradisional, itu adalah band Jepang yang memiliki profil terbesar di Barat. China, meskipun, telah mengalami revolusi musiknya sendiri dalam beberapa tahun terakhir dan Beijing telah muncul sebagai pusat scene rock alternatif negara. Sekarang, semakin banyak band dari ibu kota yang menantang gagasan bahwa orang Tionghoa hanya tertarik pada pop Mandarin yang manis-gula, atau Mandopop, yang dibujuk oleh Hong Kong dan gadis-gadis Taiwan dan boyband yang dapat dipertukarkan.

Apakah itu adalah trio pasca-punk seperti Carsick Cars dan PK 14, band-band kebisingan eksperimental seperti Lonely China Day, pakaian punk seperti Reflector dan SUBS atau grup indie dalam tradisi Inggris seperti Queen Sea Big Shark yang bizarrely-bernama, yang terbaik dari band-band Beijing perlahan-lahan membangun reputasi di Barat. Bernyanyi dalam bahasa Mandarin dan Inggris tentang segala hal mulai dari tekanan yang mereka hadapi sebagai produk sistem satu anak, hingga kegembiraan rokok China, mereka sekarang berada di jalur untuk menjadi salah satu keberhasilan ekspor China yang lebih tidak mungkin.

Jauh lebih dari di Barat, scene rock Beijing adalah live. Sementara beberapa label rekaman lokal telah dibentuk dalam beberapa tahun terakhir, termasuk Modern Sky, Maybe Mars, dan Tag Team, pembajakan musik yang merajalela di China, bersama dengan tidak ada sistem nyata untuk mengumpulkan royalti airplay, berarti sebagian besar dari Band-band Beijing mengandalkan pertunjukan untuk mencari nafkah di rumah. Bagi pengunjung ke ibukota, itu berarti biasanya ada konser yang terjadi di suatu tempat pada malam tertentu.

Tempat-tempat seperti D-22 di distrik universitas Haidian dikemas enam hari seminggu. Gelap dan suram dalam tradisi sejati klub rock alternatif, D-22 telah menjadi titik fokus dari adegan rock Beijing. Dibuka pada tahun 2006 oleh seorang profesor ekonomi Amerika yang ekspatriat, D-22 telah berubah dari sedikit tambahan ke kehidupan malam di Beijing, ke tempat yang cukup terkenal untuk mengunjungi legenda rock seperti Halaman Jimmy Led Zeppelin.

Kesuksesan D-22 telah melahirkan tempat-tempat lain, serta memberi orang-orang yang ada kehidupan baru. Di jantung distrik Dongcheng yang bersejarah, Mao Livehouse menjadi tuan rumah band-band lokal dan asing, sementara dekat dengan Kota Terlarang, bar Apa (72 Beichang Jie) adalah ruang yang cukup intim bagi penonton untuk hampir berada di panggung dengan para musisi. Lebih jauh ke timur di distrik Chaoyang, Kolegas 2 yang kasar dan siap, dengan dindingnya yang diukir grafiti, adalah klub bawah tanah klasik yang mementaskan pertunjukan punk dan sesi selai langsung.

Festival musik juga, telah menjadi perlengkapan tahunan di dan di sekitar Beijing. Terlepas dari ketakutan pemerintah akan banyak orang berkumpul di satu tempat, festival paling populer, seperti Midi dan Strawberry, menarik kerumunan hingga 10.000 orang per hari. Sementara itu mungkin tidak cocok dengan gerombolan yang berduyun-duyun ke Glastonbury, itu masih luar biasa di negara di mana musik rock gaya barat semua belum diketahui hingga sekitar 20 tahun yang lalu.

Hanya ketika orang asing mulai berdatangan di Beijing untuk belajar dan bekerja di tahun 1980an, sebuah adegan rock Cina mulai muncul. Ketika pita-pita band-band barat beredar, terutama di antara para siswa ibukota, kelompok-kelompok lokal pertama seperti Black Panther dan Tang Dynasty berkumpul. Pada pertengahan 80-an, Cui Jian, godfather rock Tiongkok, telah menulis lagu terkenalnya Nothing To My Name, yang menjadi lagu tidak resmi dari protes pro-demokrasi Lapangan Tiananmen pada tahun 1989.

Beberapa dari band-band saat ini bernyanyi langsung tentang politik. Sebaliknya, lirik mereka lebih peduli dengan kehidupan sehari-hari. Dan dengan sebagian besar berjuang untuk mencapai kesuksesan komersial sejati, scene rock Beijing tetap kurang kompetitif dibandingkan dengan rekan-rekan baratnya. Anggota kelompok yang berbeda berkolaborasi dalam proyek sampingan dan berbagi ruang latihan. Di atas segalanya, tidak ada jarak nyata antara musisi dan penggemar. Muncul untuk manggung dan Anda cenderung menemukan band yang berbaur di bar setelah mereka bermain. Anda tidak perlu melewati backstage di Beijing; hanya kesediaan untuk mendengarkan.

Share:

Halaman Sejenis

add