Terpencil di Roma

Terpencil di Roma

Dari Colosseum ke Sistine Chapel, tajuk utama Roma tidak perlu diperkenalkan. Namun jauh dari keramaian-kerumunan orang yang bersejarah ini, ada sejumlah tempat wisata dan lingkungan yang kurang dikenal yang menunggu untuk ditemukan. Inilah pilihan favorit kami.

Chiesa di Santa Prassede

Bagian dalam Chiesa de Santa Prassede di Roma. Gambar oleh Paolo Cordelli / Lonely Planet Images / Getty Images.

Di sisi jalan yang tenang di dekat Basilika di Santa Maria Maggiore, gereja kecil yang mudah dilewatkan ini adalah permata. Dari luar terlihat tidak ada yang istimewa, tetapi masuk dan Anda akan terpesona oleh beberapa mosaik Bizantium yang paling mempesona di Roma. Desain apse abad ke-9 memang indah tetapi untuk tontonan yang penuh rahang, periksa Cappella di San Zenone. Juga di kapel adalah bagian dari kolom dimana Kristus seharusnya diikat ketika dia dicambuk sebelum penyaliban.

Palazzo Spada

Sebuah istana Tata Rias yang beraneka ragam di dekat Campo de 'Fiori, Palazzo Spada (www.galleriaborghese.it) menyimpan salah satu kebodohan arsitektur Roma yang paling terkenal. Pada pandangan pertama, Prospettiva del Borromini (Perspektif Borromini) terlihat seperti sebuah galeri panjang yang mengarah ke patung seukuran prajurit Romawi. Bahkan, itu ilusi optik dan koridor hanya 8m, bukan 35m atau lebih tampaknya, dan patung itu hanya ketinggian pinggul. Untuk mencapai efeknya, arsitek Francesco Borromini menggunakan lantai yang menanjak dan menyatukan baris kolom yang memendek.

Quartiere Coppedè

Detail arsitektur bangunan di Quartiere Coppedè. Gambar oleh ho visto nina volare / CC BY-SA 2.0.

Untuk sedikit bantuan ringan dari pemandangan kelas berat Roma, berjalan-jalan di Quartiere Coppedè, timur laut Villa Borghese. Distrik seukuran saku ini, yang dirancang pada tahun 1920-an oleh arsitek Florentine yang sedikit terkenal, Gino Coppedè, adalah dongeng yang menyerupai vila, menara, gargoyle, lengkungan dan pohon-pohon palem yang anggun. Untuk mengakses area ini, pergilah melewati lengkungan monumental di Via Tagliamento ke Piazza Mincio, rumah dari Fontana delle Rane (Fountain of the Frogs) yang menawan.

Museo Nazionale Etrusco di Villa Giulia

Pintu masuk halaman ke Villa Giulia. Gambar oleh Jean Pierre Dalbera / CC BY 2.0.

Museo Nazionale Etrusco di Villa Giulia (www.villagiulia.beniculturali.it) adalah salah satu museum besar di kota Roma. Bertempat di sebuah vila Renaisans yang anggun, koleksi harta Etruska yang luar biasa memberikan pengantar yang menarik kepada orang-orang misterius yang memerintah Italia tengah sebelum orang-orang Romawi. Must-sees termasuk makam abad ke-6 SM, Sarcofago degli Sposi (Sarchophagus of the Betrothed), dan Apollo di Veio terracotta.

Garbatella

Untuk menikmati sedikit warna lokal, pergilah ke Garbatella, lingkungan yang ramai dari Via Ostiense. Kawasan ini dibangun pada 1920-an dan 30-an sebagai kawasan taman bagi pekerja kota dan masih memiliki nuansa bersahaja dan bersahaja. Secara arsitektur, ini adalah hotchpotch aneh dengan segala sesuatu dari villa bertingkat rendah ke kebun masyarakat, faux baroque palazzi dan blok perumahan besar yang dikenal sebagai alberghi suburbani (hotel pinggiran kota). Bangunan tanda tangan termasuk Albergo Rosso dan Teatro Palladium (www.romaeuropa.net/it/palladium), fokus dari kancah budaya daerah yang berkembang.

Cimitero Acattolico dan Testaccio

Sebuah patung di sebuah makam di Cimiterio Acattolico. Gambar oleh Massimiliano Calamelli / CC BY-SA 2.0.

Dipandang oleh piramida kuno, Cimitero Acattolico (Non-Catholic Cemetery; cemeteryrome.it) adalah oasis damai yang hijau di distrik Testaccio yang ramai. Suasana asmara Grand Tour menggantung di situs di mana hingga 4000 orang terkubur, termasuk penyair Inggris John Keats dan Percy Shelley, dan pemikir politik Italia Antonio Gramsci. Di luar tembok pemakaman, Testaccio adalah tempat teratas untuk mencicipi masakan dari hidung ke ekor. Banyak hidangan jeroan merek dagang Roma berasal dari daerah tersebut, dan ada sejumlah trattoria yang masih melayani mereka, termasuk favorit lama Da Felice (www.feliceatestaccio.com).

Chiesa di Santo Stefano Rotondo

Hanya sedikit orang yang berhasil mencapai gereja abad ke-5 yang menakutkan ini, tetapi mereka yang jarang melupakannya. Tersembunyi di pekarangan terpencil di dekat Villa Celimontana, itu adalah tempat yang apik dan mempesona dengan fasad berkilau dan interior bundar. Tapi apa yang benar-benar membuat darah berdebar adalah dekorasi dinding - sebuah lingkaran lukisan dinding abad ke-16 yang menggambarkan siksaan yang diderita oleh banyak martir Kristen awal. Menggambarkan mereka pada tahun 1846, Charles Dickens menulis: 'Seperti panorama horor dan tukang daging tidak ada yang bisa membayangkan dalam tidurnya, meskipun dia makan babi utuh, mentah, untuk makan malam.'

EUR

Square Colosseum di distrik EUR Roma. Gambar oleh Alexandre Delbos / CC BY 2.0.

Di ujung selatan kota, distrik EUR adalah dunia yang terpisah. Luas dan modernistis modern, dibangun untuk pameran internasional pada tahun 1942 - maka namanya, Esposizione Universale di Roma (EUR untuk pendek) - dan menawarkan beberapa arsitektur modern yang luar biasa. Sorotan adalah Palazzo della Civiltà del Lavoro, karya rasionalisme Italia yang dikenal secara lokal sebagai Colosseum Persegi. Juga di daerah itu, Museo della Civiltà Romano (www.museociviltaromana.it) memiliki model berukuran kamar yang menakjubkan dari Roma abad ke-4.

Museum Capitoline di Centrale Montemartini

Seperti versi Romawi dari Tate Modern di London, Centrale Montemartini (www.centralemontemartini.org) adalah bekas stasiun pembangkit listrik yang menjadi museum seni. Ini awalnya didirikan sebagai pos sementara dari Museum Capitoline, tetapi sejak itu menjadi permanen dan sekarang menampilkan kelebihan dari koleksi besar patung-patung klasik di museum.Jelajahi ruang-ruang gema dan kagumilah patung-patung kuno yang disandingkan dengan raksasa mesin diesel dan ketel uap besar.

Cinecittà

Pintu masuk ke studio film Cinecittà di Roma. Gambar oleh Neil Setchfield / Lonely Planet Images / Getty Images.

Studio film Rome's Cinecittà (www.cinecittastudios.it) mendalami sejarah film. Liz Taylor dan Richard Burton pertama kali bertemu di sini - di lokasi syuting Cleopatra - Dan lebih dari 3000 film telah dibuat pada banyak sekali, termasuk Ben Hur, La Dolce Vita dan Martin Scorsese Geng-geng New York. Kunjungan mengambil pameran yang didedikasikan untuk kostum dan set yang terkenal, serta aktor dan sutradara yang telah bekerja di sini.

Arco degli Acetari

Bahkan di kota yang fotogenik seperti Roma, beberapa tempat sama sempurna dengan pekarangan di belakang Arco degli Acetari (Vinegar-Makers 'Arch; Via del Pellegrino 19). Lengkungan itu sendiri gelap dan tidak terlalu mengundang, tetapi bebek di bawahnya dan Anda muncul ke alun-alun abad pertengahan kecil yang dikelilingi oleh rumah-rumah oranye berkerak dan penuh dengan tanaman hijau.

Chiesa di San Francesco d'Assisi a Ripa

Dinamai St Francis, yang dikatakan pernah tinggal di sini, gereja Trastevere yang tampaknya biasa-biasa saja ini adalah rumah bagi karya seni yang luar biasa. Patung karya Gian Lorenzo Bernini dari Beata Ludovica Albertoni merembeskan ambiguitas seksual dalam penggambarannya tentang orang suci terselubung yang berbaring di balik kegirangan religius.

Duncan Garwood telah menulis dan berkontribusi pada panduan perjalanan Lonely Planet ke Italia selama lebih dari satu dekade. Ikuti tweet-nya di @duncangarwood.

Share:

Halaman Sejenis

add