Ke mana kita biasanya pergi: masa kecil yang layak ditinjau kembali

Ke mana kita biasanya pergi: masa kecil yang layak ditinjau kembali

Hari-hari libur awal menorehkan diri dengan tajam dalam pikiran-pikiran muda yang bersemangat. Bertahun-tahun kemudian, foto-foto keluarga yang kasar dari diri kita yang lebih muda bertindak seperti lubang cacing pada waktunya, dengan segera mengangkut kita kembali untuk melakukan perjalanan di masa lalu: untuk menangkap kepiting di pantai; untuk choruses jangkrik saat senja; untuk perjalanan darat melalui tanah baru yang aneh.

Kami meminta staf Lonely Planet untuk menyelinap melalui lubang cacing, mengingat beberapa tempat dan pengalaman yang mereka ingat paling jelas dari masa kanak-kanak mereka, dan menjelaskan mengapa mereka ingin menelusuri kembali langkah mereka sebagai orang dewasa.

Cape Cod, AS

Apa yang saya ingat: Keluarga saya biasa menyewa rumah ‘di bawah Tanjung’ (seperti yang Anda katakan) selama dua minggu setiap musim panas. Ini adalah tujuan musim panas Massachusetts yang klasik - Tanjung dicintai oleh penduduk setempat, beberapa di antaranya menghabiskan seluruh musim di sana. Hari-hari itu akan diisi dengan es krim, makanan laut goreng, naik sepeda, berenang di laut, golf mini, barbecue, dan pasir di lantai Anda, di sepatu Anda, di seprai tempat tidur Anda ... ya, pasir di hampir semuanya.

Mengapa saya kembali: Saya pergi ke Cape setiap kali saya pulang mengunjungi orang tua saya di musim panas. Bau air asin dan panasnya udara ketika kakiku yang telanjang memilih jalan menuju lautan goyang nostalgia seperti itu dapat membawa air mata ke mataku. Saya bahkan tidak keberatan dengan benturan pasir di mulut saya saat saya makan siang di pantai. Setiap pengunjung ke New England di musim panas (atau awal musim gugur) harus mengunjungi Tanjung untuk mengalami tujuan ikonik ini.

Rana Freedman mengepalai pemasaran dan komunikasi AS di kantor Oakland di Lonely Planet. Ikuti tweet-nya di @lonelyplanetusa atau @ranajean.

Muda, Australia

Apa yang saya ingat: Selama liburan musim panas ayah saya memutuskan untuk menghibur saya dan saudara perempuan saya untuk hari itu dengan mengantar kami ke Young - yang dikenal sebagai 'ibukota ceri Australia'. Empat hari kemudian, tanpa ceri, kami tiba kembali di Sydney setelah perjalanan darat yang termasuk kunjungan ke Bathurst, Ningan, Cobar, Broken Hill, Mildura dan mengambil tumpangan Belanda yang bepergian ke Perth.

Mengapa saya kembali: Pemandangannya spektakuler, langit biru yang luas dan bumi merah tua. Kondisinya liar ... mengemudi di atas sungai yang kering, desir desir (setan debu) menari di sekitar kami, dan emu berlari di samping mobil kami.

Yeuko Ogawa adalah Perancang Antarmuka Pengguna di kantor Lonely Planet di London.

Zermatt, Swiss

Apa yang saya ingat: berjalan dari tempat perkemahan di Täsch, Swiss, ke Zermatt, memetik stroberi liar di sepanjang jalan. Zermatt sendiri adalah kotak cokelat sempurna: tidak ada mobil, hanya kereta kuda dan denting lonceng ketika kambing memenuhi jalan ketika gembala membawa mereka turun dari padang rumput di penghujung hari.

Mengapa saya kembali: Zermatt masih bebas kendaraan dan saya yakin itu masih setiap mimpi anak-anak dari sebuah desa pegunungan Swiss. Saya ingin menunjukkan kepada anak-anak saya, Matterhorn, padang rumput Alpine, dan chalet gambar yang sempurna. Saya tidak akan membiarkan mereka membeli pisau Swiss Army dan mengujinya dengan jari ...

Clare Mercer mengelola mitra penerbitan asing Lonely Planet dari kantor London.

Las Vegas, AS

Apa yang saya ingat: Ada banyak alasan ramah anak untuk mengunjungi Vegas: kapal piroteknik bajak laut, roller coaster, pertunjukan cahaya, kacamata sirkus. Tetapi ingatan saya yang paling jelas dari perjalanan keluarga kami di sana ketika saya berusia 13 tahun adalah diri saya dan saudara saya ditinggalkan sementara oleh orang tua yang terikat pada mesin slot di salah satu aula kasino hotel yang sangat besar. Terlihat sedikit sedih (tidak banyak, baik, melakukan di kasino jika Anda seorang anak ...), kami didekati oleh dua penjaga keamanan, dituduh 'secara ilegal berkeliaran' dan diperintahkan untuk pindah, meskipun ada protes yang tidak dapat kami temui. Akhirnya, orang tua kita - lebih ringan di saku pada tahap ini - menuntut kita kembali. Dengan enggan.

Mengapa saya kembali: Saya kembali ke Las Vegas lebih dari satu dekade kemudian, kali ini dengan ID yang valid, beberapa teman baik, dan yang terpenting, tanpa orang tua yang tidak bertanggung jawab di belakangnya. Ternyata Vegas sebagai 20-sesuatu bisa lebih menyenangkan: itu kurang ajar, konyol, berisik, menggembirakan, membingungkan, melelahkan. Saya hanya berhasil tiga hari sebelum melontarkan saya kembali ke padang gurun Arizona, sedikit rusak tetapi dengan senyum di wajah saya, dan tidak ada satu pun tuduhan melanggar hukum atas nama saya. Hasil.

Jessica Cole adalah Editor Commissioning di tim Perdagangan & Referensi Lonely Planet di London. Dia tweets @coleywole.

Gunung Takasaki, Jepang

Apa yang saya ingat: Saya menghabiskan masa kanak-kanak saya di Jepang sejak usia 18 bulan hingga enam tahun, dan dengan jelas mengingat kunjungan ke Gunung Takasaki ketika seekor monyet liar - seukuran anak saya yang berusia tiga tahun - tiba-tiba melompat keluar dan menyambar kantong terbuka saya dari yogurt yang berharga. kismis terbungkus (dikirim ke saya dalam paket perawatan khusus dari nenek saya yang berbasis di AS).

Mengapa saya kembali: Pengalaman traumatis saya di gunung berkabut kabut itu membakar dirinya sendiri ke dalam ingatan saya, namun tempat itu masih menggelitik saya dan saya ingin kembali suatu hari nanti untuk mengalaminya dari sudut pandang yang lebih tinggi, karena saya ingin mengingat keindahan pengaturan yang unik daripada keganasan monyet yang rakus itu!

Britney Alvarez adalah Koordinator Pemasaran Digital di kantor Oakland Lonely Planet.

Taman Nasional Yosemite, AS

Apa yang saya ingat: Saya berumur sembilan tahun, berbagi kabin dengan kakek-nenek saya di Yosemite. Setelah hari yang gagal mencari beruang, saya sangat senang menemukan tikus berlari-lari di kamar kami. Kakekku, kurang terkesan, menyelipkan celana panjangnya ke dalam kaus kakinya dan mulai mengejarnya, sambil meneriakkan serangkaian kata-kata kasar yang telah menjadi slogannya keluarga.

Mengapa saya kembali: Yosemite adalah tujuan keluarga yang luar biasa, dengan banyak kegiatan dan pemandangan yang indah dan dramatis. Undian besar untuk putriku adalah kemungkinan melihat beruang liar. Bagi saya, saya ingin menyetir kembali melalui Mariposa Grove melihat ke arah sequoia raksasa yang luar biasa.

Claire Naylor adalah Editor Senior di kantor Lonely Planet di London. Dia tweet @ThingsJonesDoes.

Devon, Inggris, Inggris

Apa yang saya ingat: Bertengger di atas dermaga di Devon yang sejuk, hanya dengan tongkat, seutas tali, dan beberapa bacon, kepiting adalah sensasi yang nyata ketika saya berusia tujuh tahun. Aku hanya tidak mengerti mengapa aku harus membuang kembali tangkapanku ke laut setelah semua kerja keras itu!

Mengapa saya kembali: Saya akan kembali ke pesta tentang kepiting segar dan paling lezat yang bisa saya dapatkan sekarang (tanpa harus menangkapnya sendiri). Makanan laut, pantai tanpa noda, teh krim, dan jalan tebing - Devon memiliki semua bahan untuk liburan Inggris yang tepat.

Ellie Simpson adalah Koordinator Komunikasi Traveler di kantor Lonely Planet di London. Ikuti tweet nya @GutsyGrad.

Pulau Phillip, Victoria, Australia

Apa yang saya ingat: Hamparan luas pantai terbuka, kulit terbakar, menangkap kepiting tentara, belajar berselancar, peri pinguin di tepi pantai, permainan tak berujung dari kriket pantai, koala di halaman belakang; Ayah mengikat koper ke atap Holden Commodore hanya untuk hilang di suatu tempat di perjalanan pulang yang ditakuti antara pulau dan Melbourne (yang hanya terjadi sekali!)

Mengapa saya kembali: Setelah menghabiskan sebagian besar dekade terakhir menjelajahi luar negeri, sudah lebih dari 20 tahun sejak saya berkunjung. Dalam pikiran nostalgia saya, pulau ini masih mewakili liburan musim panas yang indah untuk semua anak muda Australia dan keluarga - tetapi apa yang berubah?

Andrew Hinshelwood adalah Kepala Pengembangan Bisnis (Asia / Pasifik) di kantor Melbourne Lonely Planet. Dia tweet @ AHinsh79.

Danau Taupo, Selandia Baru

Apa yang saya ingat: Sebagai seorang anak, liburan Taupo adalah semua tentang berenang di air danau dingin beku, yang terbakar matahari seperti lobster, lagu jangkrik memekakkan telinga dan tidak pernah menangkap ikan. Taupo juga tempat saya melihat film pertama saya, ET, di bioskop sementara dan menangis selama 24 jam penuh sesudahnya.

Mengapa saya kembali: Meskipun jumlah turis besar dan lalu lintas yang buruk di musim panas, Taupo adalah tujuan liburan yang luar biasa bagi keluarga. Saya akan membawa anak-anak saya ke Acacia Bay untuk berenang, diikuti dengan es krim mint choc-chip dan kunjungan ke area geothermal Craters of the Moon. Pada hari hujan Anda tidak bisa berdegup kuyup di air hangat hangat AC Baths atau De Bretts.

Liz Heynes adalah Direktur Produk Rekanan di kantor Lonely Planet Melbourne.

Pembrokeshire, Wales, UK

Apa yang saya ingat: Menjelajahi garis pantai, sebagian besar: dari pantai-pantai besar yang indah seperti Whitesands (tantangan angin dan selimut piknik pada hari yang cerah), ke teluk-teluk kecil yang tersembunyi dan sulit dijangkau seperti Solva, surga berkerikil bagi setiap rockpooler muda yang ingin mempertajam keterampilan mereka . Ikan dan keripik di bagian dunia itu juga tidak buruk.

Mengapa saya kembali: Saya harus mengatur piknik sendiri hari ini, tentu saja, tetapi pantai-pantai itu belum kehilangan daya tariknya; dan Taman Nasional Pantai Pembrokeshire yang menjorok tebing telah menjadi permata di mahkota Wales Road sepanjang 870 mil, salah satu jalan jarak jauh terbaik di Inggris.

James Kay adalah Editor Digital di kantor Lonely Planet di London. Ikuti tweet-nya @ jameskay123.

Kolam Bubur Pea Besar, New Hampshire, AS

Apa yang saya ingat: Menarik ke kabin kami di hutan, penyakit mobil saya segera berubah menjadi kegembiraan, dan kemudian dengan cepat takut: di samping lebah, koloni jebakan berudu raksasa, dan kura-kura patah, kami menemukan bahwa kami berbagi padang gurun (dan berpotensi kabin kami dengan beruang yang terlalu ramah, yang diambil untuk menikmati tidur siang mereka di beranda penduduk.

Mengapa saya kembali: Meskipun sifat dasarnya membebani, Big Pea Porridge Pond benar-benar adalah tujuan liburan petualangan utama; dengan hari-hari yang dihabiskan untuk menangkap berudu yang dikhawatirkan, berkano di danau, dan menjelajahi hutan, seorang anak kecil bisa menjadi anak-anak.

Louise Bastock adalah seorang Editorial dan Asisten Komunitas di kantor Lonely Planet di London. Dia tweet @LouiseBastock.

Apakah Anda memiliki memori bermata emas untuk dibagikan? Mungkin Anda bermimpi untuk kembali ke suatu tempat sebagai orang dewasa untuk menelusuri kembali langkah Anda? Atau mungkin yang sebaliknya adalah benar, dan gagasan untuk mengenang kembali liburan keluarga mengirimkan rasa dingin ke punggung Anda, seperti halnya bagi Lonely Planet, Helen Elfer? Beri tahu kami tentang hal itu baik-baik, @lonelyplanet menggunakan hashtag #lpfamilyhols, atau kenanglah isi hati Anda di forum Thorn Tree Travel kami.

Butuh beberapa ide tentang cara menjaga penjelajah muda Anda terhibur di rumah atau di jalan? Lihat buku dan aplikasi Lonely Planet Kids kami. Kickstart bug perjalanan dengan menunjukkan betapa menakjubkan planet kita.

Share:

Halaman Sejenis

add