Opini: tujuan romantis berakibat fatal bagi cinta

Opini: tujuan romantis berakibat fatal bagi cinta

Liburan romantis adalah tonggak hubungan, di atas sana dengan bertemu keluarga dan mabuk bersama pertama Anda.

Entah itu peringatan hari jadi, bulan madu, atau pemutusan spontan, cetak biru itu sama: di suatu tempat dengan matahari terbenam yang indah, sunyi kecuali gelas koktail berdenting denting dan desis surutnya ombak. Di suatu tempat yang sangat romantis, kekasih Anda terinspirasi untuk memberikan pijat kaki yang tak ada habisnya.

Atau begitulah fantasi pergi. Yang benar adalah, tujuan romantis secara klasik dapat mematikan untuk cinta. Di mana saja yang dikenal sebagai surga kekasih - Paris yang sensual, pedesaan Italia, pulau yang ramah bulan madu di Thailand - mengukuhkan semangat lebih cepat daripada teks dari mantan Anda yang gila.

Saya harus tahu. Saya telah bertengkar tentang Côte d'Azur di Prancis, menyaksikan teriakan saya terhadap mantan mereka di Tuscany, dan memberi pacar sepatu boot di Paris. Hubungan itu mungkin berada di tepi jurang, tetapi sesuatu tentang pengalaman romansa yang dikomodifikasi memberi mereka dorongan terakhir yang fatal. Sebuah kamar kerja dengan seprai merah di sini, percikan prosecco di sana, dipermalukan untuk membeli mawar ... dengan semua klise di satu tempat, perjalanan romantis saya berubah menjadi parodi cinta. Cue self-examination, pesta minum-minum, dan tidur di sisi berlawanan dari poster empat jelek.

Menghindari lembaran bertelanjang daun dan suite bulan madu tidak akan menyelamatkan Anda. Intinya tujuan romantis juga dipenuhi dengan musuh cinta yang paling berbahaya: pasangan lain.

Romantis adalah retret yang intim. Canoodling saat Anda merenungkan cerita Anda dalam lingkup luas alam semesta. Jadi, tidak ada yang bisa membunuh suasana hati lebih cepat daripada orang yang sedang berbulan madu, berciuman enam inci dari kursi berjemur Anda atau berkelahi di ruang uap. Ketika berkerumun dengan pasangan, bahkan lokal yang canggih memiliki suasana musim kawin simpanse yang hiruk pikuk.

Bahkan yang lebih buruk dari pasangan yang berbulan madu adalah pasangan yang menatap diam-diam di menu mereka. Mengabaikan satu sama lain, seperti Anda dan kekasih Anda ditakdirkan untuk dilakukan dalam beberapa dekade mendatang.

Jadi di mana pasangan cinta-cinta untuk pergi? Jauh dari mana saja yang menyatakan dirinya 'romantis'. Jauh dari resort yang dipuja oleh pasangan bulan madu. Di suatu tempat yang sedikit kasar di tepinya, sehingga Anda dapat membangun kenangan dan membiarkan romansa terjadi, daripada mencekiknya di bawah berat truffle seribu sampanye.

Ketika pacar saya dan saya hujan keluar dari pondok hutan di Kalimantan, romansa jauh dari pikiran kami. Badai mengguncang atap logam bergelombang gubuk kami begitu keras sehingga kami tidak bisa tidur. Serangga berlarian di dalam pondok kami untuk menghindari lumpur yang mengalir. Kami menghabiskan malam dengan menceritakan lelucon oleh cahaya ponsel dan menonton semut berbaris melewati kepala kami.

Ketika pagi datang, kami meninggalkan pondok padang gurun berawa dan memeriksa ke sebuah hotel di Sandakan. Itu chintzy, kuno dan seprai compang-camping melepaskan gumpalan debu ketika kami duduk. Tapi itu kering, dan kami berhasil! Kami meringkuk di beranda hotel dengan rendang hangat, menertawakan badai, serangga, dan pelarian kami dari lumpur. Entah bagaimana, di hotel berderit ini, kami menemukan kami tempat: luar biasa indah, dan selamanya bagian dari kisah cinta kecil kami.

Bertahun-tahun kemudian, saya belum mencicipi koktail matahari terbenam yang cocok dengannya.

Share:

Halaman Sejenis

add