Di luar pantai: menjelajahi Gambia

Di luar pantai: menjelajahi Gambia

Terkenal dengan pantai-pantainya, negara terkecil di benua Afrika memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan daripada sekadar menjadi tempat indah yang cocok untuk berjemur di bawah sinar matahari musim dingin.

Dalam beberapa kasus, Anda bahkan tidak perlu meninggalkan pantai pasir Gambia untuk menyerap beberapa pengalaman budaya yang sensasional, sementara wisatawan lainnya memperlakukan perjalanan ke hutan lebat, rawa bakau dan desa-desa kecil.

Desa Tanji

Terletak di pantai yang luas dan menyapu, desa kecil ini sudah penuh dengan peluang budaya dan satwa liar. Berdiri dengan kaki Anda di ombak dan saksikan kapal nelayan yang dicat warna-warni terayun-ayun berirama di ombak ketika wanita setempat menaiki tangkapan hari ke pantai dengan ember di atas kepala mereka. Di belakang Anda adalah pasar ikan, yang melambai dengan orang-orang Gambia yang berbelanja segala sesuatu mulai dari ikan dan sandal jepit hingga sayuran yang hidup dan pakaian yang sangat berwarna. Saat matahari mulai terbenam dan keramaian mulai berkurang, keindahan pemandangan itu tampaknya bertambah sepuluh kali lipat - air berkilauan, siluet siluet yang elegan melintasi latar belakang langit keemasan dan cahaya panjang memancar jauh ke dalam rumah asap yang luar biasa atmosfer.

Desa ini juga memiliki museum yang menawan di mana Anda dapat menjelajahi desa Mandinka yang telah dibuat ulang, lengkap dengan pondok dan pajangan tentang kebiasaan, keyakinan, musik, dan kerajinan tradisional kelompok etnis ini. Untuk pengalaman yang lebih liar dan lebih berbasis alam, lihat Tanji River Bird Reserve, yang menampung sebanyak 300 spesies burung. Daerah ini juga melindungi laguna, hutan, bukit pasir dan Pulau Bijol, tempat berkembang biak yang diketahui untuk hewan-hewan Caspian.

Desa Tanji berjarak kurang dari 30 menit berkendara ke selatan Serekunda dan resor pantai Atlantik.

Pelajaran memasak Gambia

Buat pasar ikan Anda mengunjungi semua yang lebih bermanfaat dengan mengubah bahan makanan yang diperoleh menjadi makanan tradisional Gambia. Bagi yang belum tahu ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi bagi mereka yang ingin belajar satu atau dua hal tentang masakan nasional ada beberapa kelas memasak yang bagus. Satu pelajaran seperti itu tersedia di Yabony Home Cooking (www.facebook.com/gambianhomecooking), yang dijalankan oleh Ida Cham-Njie yang sangat menawan dari rumahnya di Brufut.

Kursus setengah hari di Ida dimulai dengan setiap siswa memilih beberapa pakaian Gambia dari koleksi pakaiannya yang besar di halamannya, dan kemudian mengenakannya sebelum menjelajah ke pasar ikan Tanji di mana bahan-bahan dibeli. Setelah kembali ke Ida, itu adalah urusan bersama, dengan semua orang datang untuk membantu dengan berbagai bagian proses - mengupas dan memotong sayuran, menumbuk cabai dan bawang dengan lesung dan alu berlebih, atau mengaduk komponen aromatik di atas kompor arang di luar ruangan. Selama proses, Ida tidak hanya membahas berbagai elemen hidangan yang disiapkan (dan sejarahnya), tetapi juga mengatur kelompok dengan cerita-cerita dari kehidupannya di Gambia dan mengajarkan permainan lokal. Jam berlalu dengan cepat dan itu adalah waktu untuk duduk dan menikmati hasil dari pekerjaan semua orang.

Piring termasuk lezat domoda (selai kacang rebus) dengan ikan segar dan nasi, superkanja (Okra rebus) dan ikonik benachin (satu pot), yang berisi ikan, ayam atau daging sapi dalam kombinasi dengan bahan-bahan seperti tomat, wortel, daun bawang, ubi jalar, bawang, terong, singkong, tomat pahit dan butternut squash.

Gulat Gambia

Setelah olahraga nasional Gambia, gulat tradisional akan kembali. Dan sementara hiburan pra- dan pasca-pertandingan berlangsung - lengkap dengan pemukulan dada, meminyaki dan menampilkan riuh kegagahan fisik - adalah lebih teatrikal dari yang lain, pertandingan itu sendiri sangat mengesankan (dan sangat kompetitif) menampilkan atletis murni . Agresi kasar itu jelas untuk dilihat di mata masing-masing pesaing, dan kecepatan dan kekuatan manuver bergulat adalah pemandangan yang patut dilihat. Pemenangnya adalah yang pertama menikam lawannya di dalam lingkaran pasir. Beberapa tempat, seperti di Paradise Beach, mendorong keterlibatan penonton dan meningkatkan taruhan hiburan dengan mendapatkan bagian khusus dari kerumunan untuk mendukung pegulat tertentu.

Seni jalanan di desa-desa pedesaan

Bertemu seni jalanan kelas dunia di desa-desa terpencil di Gambia bukanlah sesuatu yang Anda harapkan, tetapi berkat proyek Wide Open Walls, Anda akan diberi imbalan hanya dengan itu. Dimulai di Kubuneh pada tahun 2009 oleh seniman Inggris dan pemilik penginapan Lawrence Williams dan pelukis Gambia Njogu Touray, Wide Open Walls telah digambarkan oleh yang terakhir sebagai "proyek seni jalanan yang demokratis dan interaktif yang membawa seniman dunia untuk merayakan melalui seni, semua yang baik hal-hal dalam hidup, kesadaran lingkungan, kedamaian, cinta dan penghormatan terhadap nilai-nilai budaya kita. ”Artis terkenal seperti Roa dari Belgia kini telah menciptakan lebih dari 400 mural di sekitar 14 desa di dalam kawasan konservasi Ballabu, yang berbatasan dengan Hutan Budaya Makasutu. Selain membuat instalasi seni yang valid, tujuan dari Wide Open Walls adalah untuk menghasilkan pendapatan yang berkelanjutan bagi masyarakat pedesaan yang menjadi tuan rumah. Rencana masa depan termasuk patung-patung interaktif untuk mendorong daur ulang di dalam masyarakat. Untuk menjelajahi situs, hubungi Makasutu (www.mandinalodges.com).

Hutan Kebudayaan Makasutu

Ini mungkin hanya seluas 10 km persegi, tetapi wedge alam yang mudah diakses ini kaya akan keragaman, dengan savana, lahan basah, kebun sawit dan rawa bakau semua hadir.Tur yang terakhir dalam piroque (kano tradisional) adalah latihan yang damai, sementara jalan-jalan yang dipandu melalui bentang alam lainnya membawa hadiah mereka sendiri, seperti pertemuan dengan babun, biawak dan ratusan spesies burung.

Matt Phillips melakukan perjalanan ke Gambia dengan dukungan dari The Gambia Experience (www.gambia.co.uk). Kontributor Lonely Planet tidak menerima barang gratis sebagai ganti untuk liputan yang positif.

Share:

Halaman Sejenis

add