Rute AD 66: jalan-jalan reruntuhan Romawi di Prancis selatan

Rute AD 66: jalan-jalan reruntuhan Romawi di Prancis selatan

Kuno ini kembali menjadi mode di Prancis selatan. Pada tahun 2019, dua museum baru akan menyoroti sejarah Romawi: Musée de la Romanité Nîmes dan Musée Régional de la Narbonne Antique. Tetapi tidak perlu menunggu bukaan besar mereka - Anda dapat melakukan perjalanan waktu kembali ke Kekaisaran Romawi dalam perjalanan darat melalui reruntuhan spektakuler Prancis selatan sekarang.

Mulai eksplorasi Anda di Narbonne, lalu zig-zag di antara lengkungan kemenangan, ruang bawah tanah, dan jembatan saluran air Prancis yang paling terkenal. Rute ini mencakup area yang penduduk setempat masih sebut Languedoc-Roussillon ÔÇö meskipun sejak kawasan itu bergabung dengan Midi-Pyrénées pada 2016 secara resmi dikenal sebagai Occitanie.

Narbonne: berjalan melalui pelabuhan Romawi kuno

Dalam suasana tenang Narbonne, bangunan abad pertengahan dan Renaissance diatur dengan indah di sekitar katedral Gothic. Namun bangunan bersejarah ini adalah anak-anak dibandingkan dengan kesenangan kota Roma. Narbonne dulunya merupakan pelabuhan yang ramai dan ibu kota provinsi Romawi Gallia Narbonensis, berkat lokasinya yang sangat penting di sepanjang Via Domitia ÔÇö arteri Romawi antara Italia dan Semenanjung Iberia.

Narbonne Horreum (gudang publik) menawarkan sekilas paling banyak atmosfer sejarah. Sekarang bagian dari Palais des Archevêques, galeri bawah tanah ini pernah menggelar pasar publik kembali di 1st abad.

Dalam kompleks yang sama, Musée Archéologique memiliki koleksi patung dan koin Romawi yang menarik, tetapi yang paling menonjol adalah ruang fresco, yang menampilkan contoh-contoh berkilau seni Gallo-Romawi, termasuk potret bangsawan dan adegan legenda yang mengejutkan manusia hidup. Harta ini ditakdirkan untuk digarap kembali di MuRéNa, Musée Régional de la Narbonne Antique, pada tahun 2019: alasan yang sempurna untuk kembali. Di luar istana, Anda dapat melihat jejak asli Via Domitia (sesuatu yang perlu direnungkan saat Anda merencanakan perjalanan selanjutnya).

Tidur seperti Caesar

Diatur di sekitar sebuah halaman, dan dengan kolam hias berubin, Villa Ambrosia terasa lebih riad daripada Romawi tetapi pengaturannya yang rimbun adalah tempat peristirahatan yang menyenangkan setelah seharian menjelajahi Narbonne.

Nîmes: mengagumi monumen Kaisar Augustus yang perkasa

Berbelok ke timur menuju Nîmes di sepanjang jalan D6009 yang bermata poplar dan berhenti setelah 25 km di Oppidum d'Ensérune. Vas dan makam bersaksi untuk sebuah kota bukit Romawi yang dulu berkembang, yang panorama dan kedekatannya dengan Via Domitia memberikannya kepentingan strategis yang besar.

Lanjutkan 9km selatan untuk bergabung dengan jalan A9 menuju ke timur. Melewati Béziers, yang merupakan rumah bagi sisa-sisa yang usang di arena Romawi, jalan mencapai Nîmes (dulu Nemasus) setelah 125 km. Pemandian, gimnasium, dan sirkus bekas kota Romawi ini telah lama kembali menjadi debu, tetapi tiga struktur yang terawat baik mengingatkan kembali masa lalu kuno.

Amati kota dari Mont Cavalier, tempat pemenggalan kepala panjang Tour Magne. Lebih dari selusin menara seperti itu pernah berdiri di sini, naik 18 m tinggi. Menara-menara ini dan dinding-dinding penghubungnya adalah gerakan kekuasaan oleh Kaisar Augustus, yang dimaksudkan sebagai pertahanan untuk melambangkan kekuatan Nîmes.

Karya agung Augustus lainnya adalah Maison Carrée, 1 km di selatan. Meskipun ditinggalkan setelah era Romawi, telah digunakan hampir konstan sejak abad ke-11 dan sekarang menjadi tuan rumah film tentang sejarah Nîmes. Kolom Corinthian-nya telah memberikan ilham kepada para arsitek berabad-abad, sebagai model untuk Église de la Madeleine abad ke-19 Paris dan untuk Virginia State Capitol.

Berjalanlah sejauh 500 m ke selatan di sepanjang berbayang pohon Victor Hugo untuk menyelesaikannya. Les Arènes yang terawat dengan sangat baik adalah amfiteater terbesar keenam di seluruh Kekaisaran Romawi, yang berusia 100 SM. Dengan mengukur 133m pada titik terlebar, amfiteater dua tingkat itu sekali bertepi dengan sebanyak 24.000 penonton mengaum untuk darah gladiator.

Tidur seperti Caesar

Hôtel De L'Amphithéâtre yang ramah memiliki kamar-kamar dengan perabotan bergaya rococo, hanya beberapa langkah dari monumen Romawi yang paling mengesankan di kota.

Pont du Gard: menatap jembatan saluran air yang terkenal di Prancis

Nîmes tidak akan berarti apa-apa tanpa sumber airnya, saluran air yang berliku sekitar 50 km dari sumbernya di Uzès. Sebagian besar terowongan di bawah tanah tetapi sekitar 20km timur laut Nîmes muncul sebuah jembatan saluran air yang tangguh.

Sekarang dikenal sebagai Pont du Gard, tiga tingkatannya mendukung 52 lengkungan batu kapur, melingkar dengan elegan di atas Sungai Gard. Sebagai bukti penguasaan insinyur Romawi, jembatan setinggi 48,8 meter itu tampak tegak lurus dengan tanah. Air yang pernah menyembur di jembatan aqueduct ini hampir turun lebih dari 2 cm sepanjang panjangnya 275 m.

Saluran air mengering setelah Kekaisaran Romawi jatuh dan Pont du Gard mengasumsikan penggunaan yang rendah hati, sebagai titik berdentang bagi para pelancong yang melintasi sungai. Hari ini, Situs Warisan Dunia UNESCO adalah salah satu ikon arsitektur Prancis yang paling terkenal. Berjalan ke hilir untuk foto-foto terbaik, atau menyeberangi jembatan untuk merasakan sejarah di bawah kaki Anda.

Tidur seperti Caesar

Wisma butik Mas de Lila, hampir 3 km di utara jembatan, memiliki tiga kamar yang didekorasi dengan sangat indah.

Arles: bersenang-senang di rampasan Perang Saudara Romawi Kuno

Berkendara sejauh 40 km ke selatan dari Pont du Gard, di sepanjang jalan yang dibatasi oleh pohon-pohon poplar dan rumah-rumah pertanian yang beratap genteng. Anda akan segera mencapai Arles, yang bintangnya menjadi terkenal setelah Perang Saudara Romawi Besar (49ÔÇô45 SM). Arles Kuno meminjamkan dukungan militer kepada Julius Caesar sementara pelabuhan utama Roma Marseille mendukung lawannya, Pompey. Ketika Caesar akhirnya menang, kekayaan dan status Marseille dipindahkan ke Arles.

Era kemakmuran berikutnya meninggalkan banyak monumen bagus. Di bawah tanah di Arles 'Place du Forum adalah Cryptoportiques, terowongan berkubah yang dianggap sebagai bekas barak.

Berjalan lima menit ke arah timur untuk menemukan Les Arènes, sebuah amfiteater bertingkat ganda yang megah sekali yang mampu menampung lebih dari 21.000 orang. Selama abad ke-18, amfiteater diubah menjadi sebuah benteng, dan menutup seluruh komunitas lengkap dengan puluhan rumah dan dua kapel. Seabad lalu, Roma kuno kembali menjadi gaya dan amfiteater dibersihkan.

Tepat di selatan di rue du Cloître adalah reruntuhan yang lebih sederhana, The Théâtre Antique, yang tersisa dua kolom dan dinding runtuh adalah bisikan dari hari-hari kejayaan abad ke-1.

Tidur seperti Caesar

L'Hôtel Particulier mempertahankan semua gaya mewah dari kehidupan sebelumnya sebagai townhouse pribadi, bersama dengan hiasan modern seperti kolam renang terbuka dan spa mewah.

Oranye: bayangkan riotous tepuk tangan di The Théâtre Antique

Cara tercepat menuju Orange adalah dengan melaju ke utara dan bergabung dengan jalan raya; tetapi keagungan tujuan akhir Anda menuntut rute yang lebih santai sepanjang 70 km, mengikuti tikungan Sungai Rhône di sepanjang D2.

Oranye Théâtre Antique adalah salah satu dari hanya tiga teater Romawi utuh di dunia. Kursi kipas keluar dari dinding tahap 37m-tinggi, di mana sistem puli sekali mengangkat dan menurunkan tirai. Remas matamu dan bayangkan mosaik yang pernah menghiasi tempat ini. Memimpin adegan besar ini adalah patung Augustus setinggi 3,5 meter.

Perjalanan Romawi Anda tidak berakhir di sini: Vaison-la-Romaine, 27km timur laut, menampung reruntuhan rumah-rumah Romawi dan jembatan abad ke-1, sementara 50km selatan berdiri lengkungan kemenangan Glanum dan makam. Setelah semua, masa lalu baik dan benar-benar hadir di Prancis selatan.

Tidur seperti Caesar

Akhiri di tempat tidur 4-tiang di Le Glacier, yang kamar-kamarnya dihias secara individual dengan berbagai mural, dinding bata polos, dan tempat tidur papan kulit.

.

Share:

Halaman Sejenis

add