Alternatif Yunnan: kota dan desa terbaik untuk mengalahkan orang banyak

Alternatif Yunnan: kota dan desa terbaik untuk mengalahkan orang banyak

Perjalanan ke provinsi barat daya Tiongkok di Yunnan adalah sebuah perjalanan menuju budaya warna-warni dari orang-orang Bai, Yi dan Naxi, kota-kota tua labyrintin dan bersejarah di bayang-bayang puncak yang tertutup salju, dan makanan jalanan yang penuh rasa dan pasar lokal.

Yunnan adalah daerah yang populer bagi pengunjung, terutama dengan turis China, jadi tempat-tempat berikut ini direkomendasikan untuk kombinasi unggulan mereka dari semua aspek terbaik di wilayah ini tetapi dengan kerumunan yang lebih kecil.

Shaxi

Duduk di lembah sungai yang subur yang dikelilingi oleh pegunungan, kota kuno Shaxi adalah pemberhentian penting di Tea Horse Road Cina yang terkenal: kafilah teh yang ditanggung oleh kuda, keledai dan yak menegosiasikan jaringan jalan setapak melalui hutan dan pegunungan untuk menghubungkan Cina barat daya dengan India melalui Tibet. Gula, garam, dan ajaran Buddha dan Kristen juga diangkut oleh pedagang, biarawan dan misionaris, dan pasar pagi Jumat Shaxi yang sudah lama berdiri masih merupakan kesempatan perdagangan paling penting di kawasan itu. Orang-orang Bai dari lembah terdekat bergabung setiap minggu oleh penduduk desa Yi yang melakukan perjalanan dari permukiman pegunungan yang lebih terpencil, dan jalan utama di Shaxi yang dipenuhi oleh pembeli dan penjual yang menyantap sarapan cepat mie atau roti kukus sebelum menetap ke negosiasi penting.

Di kota tua Shaxi di sekitar Sideng Jie, rumah-rumah mudbrick berusia berabad-abad membentuk jalan kecil yang sempit, dan gentrifikasi yang mantap namun tak terelakkan yang menghasilkan kafe, penginapan, dan hotel butik, setidaknya untuk saat ini, diliputi oleh suasana otentik yang mengantuk di mana para koboi Shaxi yang menunggang kuda masih bisa dilihat dengan hati-hati bernegosiasi jalan menurun ke alun-alun utama kota. Pohon-pohon kuno menata struktur warisan kuno di alun-alun, dan polisi lokal yang bersantai di bawah bayangan Kuil Xingjiao yang berwarna-warni tampak sebagai santai seperti kucing Shaxi yang mencintai matahari dan anjing-anjing malas.

Untuk mencicipi makanan tradisional Bai, carilah Orange Restaurant di alun-alun Sideng Jie, yang populer dengan pengunjung China dan asing (menu bahasa Inggris mungkin membantu).

Baisha

Berkat langsung penerbangan dari pesisir timur China, Lijiang adalah tujuan yang sangat populer bagi wisatawan domestik - puluhan juta mengunjungi kota tua warren dari toko-toko suvenir, butik penginapan dan bar karaoke setiap tahun - tetapi hanya beberapa usaha hanya 10 km ke utara ke kecil kota Baisha. Dengan profil berani Yulong Xueshan (Jade Dragon Snow Mountain) sebagai latar belakang, bersepeda ke Baisha adalah cara yang menyenangkan untuk sampai ke sana dan untuk melarikan diri dari Lijiang, menukar jalinan penuh jalur dan kanal untuk jalan yang lebih luas dan lebih tenang yang sempurna untuk eksplorasi independen.

Musisi lokal dari orang Naxi di Yunnan bermain di paviliun sederhana - Baisha Xiyue atau Baisha Fine Music adalah bentuk klasik yang unik untuk daerah Lijiang yang lebih luas - dan sebuah rumah halaman menyembunyikan Baisha Naxi Embroidery Institute, yang memamerkan dan melindungi seni bordir Naxi tradisional. Berjalan kaki singkat mengungkapkan lukisan-lukisan Baisha, lebih dari 50 mural yang diinformasikan oleh Buddhisme Tibet mengisi sedikit ramuan kuil-kuil yang ditumbuhi tanaman hias yang dihias, di musim, dengan bunga sakura.

Restoran sederhana, tukang daging dan toko rempah-rempah duduk di samping emporia antik berdebu di jalan utama bebatuan di Baisha, sementara sepasang kafe yang menawarkan trinitas suci para pelancong espresso, wi-fi dan jus segar mengisyaratkan perubahan di depan kota Naxi kuno ini. .

Xizhou

Di ujung selatan Danau Erhai, Kota Tua Dali sering dikuasai oleh wisatawan China. Hanya berjalan sejauh 18 km ke utara, dan desa Xizhou adalah tempat yang lebih tenang dan pilihan untuk mengalami budaya masyarakat Bai setempat. Ini pasti belum ditemukan - bulan madu difoto dalam pakaian tradisional di tengah arsitektur warisan Xizhou di mana-mana pada musim semi dan musim panas akhir pekan - tetapi kunjungan hari kerja memungkinkan eksplorasi santai pasar lokal dan rumah-rumah mewah berukiran keluarga dan kuil para pedagang awal abad ke-20, bersama dengan kesempatan untuk mencoba baba (Pancake Bai yang gurih), tersedia dari semua pedagang kaki lima yang baik.

Untuk bermalam, pergilah ke Linden Centre, sebuah hotel butik yang bertempat di bekas rumah Yang Pinxiang, seorang pengusaha kaya yang memperdagangkan sutra dan teh di Tea Horse Road. Di bawah pegunungan Cangshan, pusatnya, tersusun di empat halaman warisan, terletak di tengah lanskap pedesaan di pinggiran desa dan dimiliki oleh penduduk lama Cina Brian dan Jeanne Linden. Mereka juga baru-baru ini memulihkan kembali rumah bersejarah Xizhou yang baru sebagai Linden Commons, bangunan tahun 1939 yang luas yang menampung akomodasi tamu, restoran taman, dan toko roti pengrajin.

Guandu

Dengan bandara tersibuk kelima di China, pusat perbelanjaan kelas atas dan masa depan sebagai ibukota ekonomi di wilayah Mekong yang lebih besar, Kunming adalah salah satu kota paling dinamis di China, tetapi 8km di selatan pusat kota adalah daerah mengejutkan yang sangat kontras dengan pertumbuhan Kunming. dan energi.

Dicapai oleh jalan-jalan lebar yang dipenuhi dengan blok-blok apartemen, Guandu mengelola untuk tetap menjadi desa yang padat di dalam kota, dan untuk kedatangan baru-baru ini dari provinsi-provinsi Yunnan adalah pengingat yang kurang panik dan menghibur dari kampung halaman mereka sendiri.Setiap akhir pekan, orang-orang Dai dari Wilayah Xishuangbanna yang berbatasan dengan Laos dan Myanmar bergabung dengan para pembicara Tibet dari Yunnan barat laut atau orang Bai dari sekitar Dali untuk menciptakan kembali rasa rumah. Pengeras suara yang garang digunakan untuk sesi karaoke di luar ruang, dan jembatan serta kanal Guandu yang elegan dimeriahkan oleh negarawan penatua musik yang membujuk lagu-lagu dari instrumen tradisional.

Perjalanan ke sini dibuat lebih berharga bagi penggemar makanan jalanan karena pilihan untuk mengemil multi-kursus. Anda dapat menikmati cumi-cumi bakar, kebab domba bakar dari pedagang kaki lima Muslim, dan hidangan klasik khas Yunnan mixian guoqiao, atau ÔÇśMenyeberangi Bridge NoodlesÔÇÖ.

.

Share:

Halaman Sejenis

add