Keberhasilan bayi? Tur kota-kota dengan anak-anak yang bertanggung jawab - Lonely Planet

Keberhasilan bayi? Tur kota-kota dengan anak-anak yang bertanggung jawab - Lonely Planet

Bukankah lebih baik menatap kampung halaman Anda dengan keajaiban anak yang juling? Di mana kota bukanlah kumpulan blok kantor dan tempat parkir mobil, tetapi satu taman bermain besar menunggu untuk dijelajahi. Dengan perjalanan waktu yang sayangnya belum menjadi pilihan yang kredibel, kami memilih untuk mencoba hal terbaik berikutnya.

Bertepatan dengan dirilisnya Lonely Planet Petualangan sehari-hari - sebuah antologi dari 50 cara untuk menjelajahi kota Anda dari perspektif baru - kami meminta sejumlah penulis Lonely Planet yang berani untuk membiarkan anak-anak mereka mengambil kendali selama satu hari eksplorasi di sekitar kota-kota lokal mereka. Apakah sehari setelah pemandu wisata ukuran kecil menyalakan kembali rasa ingin tahu atau hanya menyebabkan kekacauan?

Mengikuti Alice melalui Wonderland (alias Exeter)

Segalanya berjalan dengan lancar sampai Alice - bos saya yang berusia enam tahun - memutuskan dia ingin kami menari. Di tengah-tengah Jalan Raya Exeter yang ramai. Selama makan siang Jumat yang disirami matahari. Agar adil, si pengamen mengayunkan lagu pendek yang layak seperti itu, saya merasa agak ringan. Selain itu, aturan adalah aturan, dan saya harus patuh, sehingga tabur dibuang dan kita biarkan longgar.

Saya tidak berilusi. Saya terlihat bodoh. Tetapi itu adalah yang paling terbebaskan yang saya rasakan selama berabad-abad. Kami berdua melolong tawa sampai musik berhenti, lalu aku minta maaf kepada artis yang dirugikan, Alice menjilat beberapa koin kompensasi ke dalam kotak gitarnya, dan kami terkikik dan bergoyang untuk melanjutkan petualangan kami.

Sudah pagi yang sibuk. Mulai dari memberi makan angsa di atas quayside dan scoffing cake di kafe-kafe melengkung, memanjat pohon-pohon di tembok kota kuno dan menarik wajah-wajah gargoyle yang berguling turun dari katedral gothic, Alice telah memanfaatkan hari-harinya di kursi pengemudi.

Sekarang sepertinya kita sedang menuju ke bawah ketika Alice membawa saya ke mulut sistem terowongan abad pertengahan kota. Dibangun lebih dari 500 tahun yang lalu untuk mengangkut air, warren wormhole ini berjalan bermil-mil di bawah jalan-jalan kota. Beberapa sangat ketat sehingga bahkan pemimpin kecil saya dipaksa untuk membungkuk - tiba-tiba terlihat kurang pint berukuran dan lebih seperti Alice lain yang parsial menjelajahi wonderland bawah tanah sambil mengunyah kue berubah bentuk.

Penasaran dan penasaran.

Setelah melarikan diri dari katakombe dan memasuki Cathedral Green, kami menemukan catatan tulisan tangan yang tersembunyi di sekitar mata kaki sebuah pohon, bertanya: 'Jika Anda bisa, apa yang akan Anda lakukan?'

Pertanyaan misterius dan relevan, yang Alice punya jawabannya. "Saya ingin mengendarai sepeda saya," ia mengumumkan, setelah sebelumnya menemukan jalur kanal ramah siklus yang menghubungkan Exeter ke pantai.

'Pertama, aku ingin kita menari ...'

Patrick Kinsella adalah seorang penulis freelance yang tinggal di Devon. Ikuti tweet milik Patrick @paddy_kinsella

Hari olahraga di Dublin

Anak-anak kami tidak sering terlibat dalam proses pengambilan keputusan tentang bagaimana mereka menghabiskan waktu mereka. Jadi ketika saya memberi tahu Charlie (11) dia bertanggung jawab atas apa yang kami lakukan hari ini - dengan syarat bahwa PS4 dan FIFA 18 tidak masuk dalam rencana perjalanan - itu sangat menyenangkan.

Dia memutuskan langsung: 'Mari kita pergi ke Croke Park'.

Croke Park, di jantung Dublin, adalah markas besar Gaelic Athletic Association, secara rutin menjadi tuan rumah pertandingan olahraga internasional dan konser musik.

"Tapi tidak ada pertandingan hari ini?" Saya jelaskan dengan ekspresi kosong.

'Kamu bilang aku harus memutuskan!' dia mengaum dengan menantang.

Mengenakan kaos sepak bola dan dipersenjatai dengan spidol permanennya (Anda tidak pernah tahu, bisa menemukan pemain pada hari libur), kita tiba di stadion kosong.

Untungnya tur stadion berjalan setiap hari dan kami berhasil mengambil beberapa tiket.

Kami mengunjungi lounge pemain dan ruang ganti, saya jalan menguji kursi Presiden Irlandia di tribun dan kami berdua setuju pandangan dari kotak perusahaan tidak sebagus yang dialami penggemar sebenarnya di Hill 16.

Selanjutnya kita menemukan diri kita sendiri di atas stadion pada tur Skyline, berjalan di perimeter penuh dari Croke Park di jalan yang merangsang vertigo. Pada hari yang cerah Anda dapat melihat laut, gunung-gunung, dan hampir setiap tengara, bangau dan taman belakang dari kota rendah.

Siapa yang tahu ada banyak hal yang harus dilakukan di stadion kosong?

Setelah waktu tambahan di Zona Permainan interaktif, Charlie memiliki satu lagi perhentian di jadwal kami.

"Kurasa kita harus pergi ke pantai," katanya, meregangkan otoritasnya yang baru ditemukan.

Meskipun sudah sore hari, kami menuju ke Donabate, sebuah kota pantai di pinggiran Dublin. Charlie mempraktekkan keterampilan pelemparannya di pasir yang sepi, dan kami menghabiskan hari dengan kunjungan ke kedai es krim Scrumdiddly untuk apel crumble ice cream dengan meleleh Nutella di atasnya. Karena selalu setiap hari olahraga besar harus mencakup beberapa bentuk makanan kenyamanan yang lezat.

Fin McCarthy adalah Red News Editor Global Lonely Planet yang berbasis di Dublin. Ikuti tweet Fin @ finmccarthy1

Dalam pelarian di New York City

'Kota Superhero!' mereka mendeklarasikan, bersama, melompat ke dalam pose aksi. Rohan, 11 tahun, memilih postur Superman-in-flight favoritnya. Kai, hampir delapan, tergelincir ke dalam silang-silangnya yang tidak berseragam denganku.

Di kota seukuran New York, kami memutuskan untuk membatasi kegiatan ke Brooklyn dan menetapkan tema pemandu untuk rencana perjalanan putra-putraku.Meskipun risiko panduan duel menurun ke dalam kekacauan, mereka dengan cepat menemukan subjek yang tidak banyak berselisih.

Setelah penelitian internet, Rohan dan Kai sangat sukses dalam mendefinisikan hari yang berpusat pada pahlawan yang berjalan dari membaca tentang perbuatan manusia super (sebuah toko komik) dan mendorong mereka (restoran burger bertema permainan) untuk menjadi pahlawan kehidupan nyata ( dinding panjat tebing) dan pengaksesan seperti satu (toko pakaian dan kostum superhero).

Pemberhentian pertama adalah dinding bouldering gratis di Brooklyn Bridge Park. Masih tertutup untuk musim ini, itu tidak menghentikan kita masuk ke dalam hal (Spiderman) hal-hal.

Sebuah feri NYC cepat (referensi Aquaman cemplung) mengapung kami di bawah Jembatan Brooklyn dan menaiki East River menuju Williamsburg yang trendi, tempat Action Burger menanti, 'Satu-satunya bar olahraga sci-fi Amerika, buku komik, dan restoran bertema retro game gratis.'

Ini terbuka lebih lambat dari yang diharapkan, masih sebagai alter ego kami, kami berbagi sandwich darurat di toko terdekat. Anak-anak itu bertempur hanya sebentar sebelum menetapkan yang disebut Incredible Hulk. Sandwich jenis apa itu? Yah seorang pahlawan, tentu saja. Ketika burger dibuka, “burger penjahat super” yang kalor memberikan energi untuk game tanpa batas gratis. Siap jadi pemain!

Pada titik ini aku berharap itu mungkin akan berakhir, tapi petualangan kita berlanjut ketika aku menuju ke Toko Buku Komik Pulau Gurun yang didekorasi eklektik, sebelum berlari ke Brooklyn Superhero Supply Company, sebuah perusahaan nirlaba yang penuh dengan kriminalitas dan barang-barang kerajinan tempur, untuk mencoba beberapa jubah dan sampel Toko Mind Reading antik di toko.

Meskipun sepasang pemandu tur berukuran pint saya telah berhasil menguras kekuatan saya, saya tidak dapat menyangkal bahwa ini adalah hari yang super.

Ethan Gelber adalah penulis Lonely Planet yang berbasis di New York. Ikuti tweet Ethan @thetravelword

Mencari bintang layar kecil di London

Saya menatap dua gadis yang bingung (berusia sembilan dan 10) setelah mengumumkan: ‘Anak-anak, Anda yang bertanggung jawab hari ini!’.

"Maksudmu kita bisa melakukannya apa pun kami ingin? ’mereka bertanya sambil tersenyum satu sama lain dengan gembira, mungkin memimpikan permen dan sundal unicorn.

"Dengan alasan ..." Saya menambahkan dengan masam.

Saya menanyakan pemandu wisata seukuran pint saya di mana mereka paling suka pergi untuk satu hari. Mereka berunding kurang dari satu menit.

‘Pasti LA!’.

Kami tinggal di London.

"Mengapa LA?" Saya bertanya.

Ternyata City of Angels adalah rumah bagi bintang-bintang YouTube favorit mereka. Tetapi ketika saya memberi tahu mereka, anggaran mereka tidak berarti - kecuali transportasi umum dan makanan - rencana dengan cepat berubah.

Mereka menghabiskan satu jam untuk mencari situs ikonik ibukota Inggris dari Westminster Abbey ke Museum of Docklands. Tetapi ketika mereka menemukan Ruang Hub Pencipta YouTube sekarang menghiasi kota, semakin banyak tempat wisata tradisional yang segera diberhentikan.

Kami melompat di Tube dan menemukan Ruang YouTube di dekat Stasiun Kings Cross. Kami tidak diizinkan di Kafe Pembuat Konten (minimal 10 ribu pelanggan untuk menjadi anggota) tetapi kami memeriksa toko ‘merch’ kecil - satu-satunya di dunia - dan melihat polaroid bintang online favorit mereka.

Terinspirasi oleh vlogstars ini, para gadis berlari melintasi stasiun menuju Platform 9 ¾, sebuah landmark yang terkenal oleh buku-buku Harry Potter.

Setelah tiba, para gadis mengambil ponsel saya dan mulai membuat video dari 9 ¾ Platform Shop - di mana mereka mengambil sampel 'Every Flavored Beans' dan 'Jelly Slugs' ('makanan, Anda mengatakan kami dapat membeli makanan!') - dan neo -gothic St Pancras Renaissance Hotel yang Harry dan Ron terbang melewati Ford Anglia milik Weasley.

Terlepas dari apakah mereka berhasil menarik pelanggan 10K yang diperlukan untuk masuk ke warnet, hari itu telah sukses; lebih dari petualangan saya yang lebih sungguh-sungguh terencana ke galeri seni dan situs bersejarah. Tampaknya ada banyak hal yang bisa diperoleh dari membiarkan anak-anak melakukan pemotretan sesekali.

Tasmin Waby adalah Editor Tujuan Lonely Planet untuk Australia dan Pasifik. Ikuti tweet Tasmin @TravellingTaz

.

Share:

Halaman Sejenis

add