Menghidupi Perairan

Menghidupi Perairan

Meninggalkan panas dan debu Rajahmundry di belakang kami melaju ke arah timur pada sore yang panas. Jalanannya tidak mulus, tetapi kota kecil yang menarik yang kami lewati menarik perhatian kami. Salah satunya, Kadiyapulanka, yang terkenal sebagai surga floriculturist, memiliki pajangan bunga yang dekoratif dengan berbagai warna. Ketika jalan menyempit, semakin banyak ladang hijau yang subur menyambut kami. Kami sedang menuju ke Coconut Country Resorts, sebuah unit dari Departemen Pariwisata Andhra Pradesh. Daerah yang terletak di distrik Godavari Timur adalah bagian dari cekungan Godavari yang luas, sebuah lahan yang subur. Agak mengherankan bahwa distrik ini dikenal sebagai 'Rice Bowl of India’.

Mercusuar di tepi Godavari

Dengan sungai bercabang dan mengelilingi hamparan tanah di semua sisi wilayah ini diberi nama Konaseema, yang berarti sudut tanah. Resor ini berdiri di tengah-tengah ladang subur di tepi Sungai Godavari. Mencapai tujuan pada malam hari, kami menyadari mengapa itu disebut negara kelapa. Ada rumpun pohon kelapa yang tinggi di sekitar properti. Bahkan ketika bagasi kami dibawa ke kamar, kami berjalan ke tepi sungai dan diberi hadiah pemandangan sungai yang luar biasa yang mengalir dengan anggun. The houseboats berlabuh di sini meminjamkan pesona estetika ke pemandangan. Ketenangan lokasi hanya membuat kami terpesona. Melihat perubahan warna langit saat malam hari meleleh, kami kembali ke kamar.

Resor ini memiliki 32 kamar ber-AC, enam di antaranya suite deluxe, mereka dibangun sedemikian rupa sehingga setiap kamar memiliki pemandangan sungai dari tempat duduknya. Di bawah, di tengah-tengah rumput adalah kolam renang dengan kolam balita di dekatnya. Ayunan dan tangga tali memberi isyarat kepada anak-anak untuk bersenang-senang.

Saat fajar, kita melihat pada rumah perahu. Mirip dengan kettuvallams Kerala, setiap rumah memiliki dua kamar kecil namun nyaman dengan ruang makan dan kamar mandi. Beberapa rumah perahu dapat diambil dengan kapal pesiar. Tetapi yang ini kami pelajari berlabuh dan tidak berlayar. Undian besar dari resor adalah pelayaran di sungai. Konsep yang cukup baru di bagian-bagian ini, perjalanan pelayaran diselenggarakan di berbagai bentangan sungai. Tentu, itulah yang kami putuskan untuk lakukan; Pelayaran kita kembali sepanjang hari di Godavari membawa kita sampai ke pertemuannya dengan laut di Antarvedi. Sebuah kapal pesiar terbuka sudah diatur untuk perjalanan kami.

Setelah camilan pesarattu pedas (dal dosa yang panjang), khas Andhra, dengan dadih, kami berjalan-jalan di sekitar halaman rumput dengan semangat menunggu dimulainya pelayaran sungai. Tukang perahu kami tiba dengan jaket pelampung, yang harus dipakai saat dalam perjalanan sungai. Lusinan sandwich dan termos kopi disimpan di papan untuk perjalanan sehari penuh. Pukul 9.30 pagi kami berangkat. Sungai Godavari, kita diberitahu, memiliki arus yang kuat dan cepat yang hampir tidak dapat kita rasakan karena lebar dan kedalaman sungai. Perahu selalu menuju ke pusat sungai. Jarak jelajah ke Antarvedi sekitar 40 km, jarak yang diharapkan untuk kita lalui siang hari. Segera sawah memberi jalan untuk menambal pohon kelapa di kedua sisinya. Cara mereka berjajar di tepian dan membungkuk di atas air, mengingatkan kami akan backwaters of Kerala!

Berbagai kapal nelayan dan kapal pukat di Antarvedi

Yang kami lihat hanyalah gubuk yang kadang-kadang ada di sini dan sesekali ada nelayan di sana. Setelah 10 km, kami melihat orang dan kendaraan ramai di kedua sisi sungai. Ini adalah persimpangan Narsapur dari mana orang-orang dari kedua sisi menyeberang. Kebetulan, Narasapur adalah kota yang terkenal dengan produk renda berwarna-warni yang ditenun dengan desain cantik oleh para wanita setempat. Ketika perahu kami melaju ke depan, kami melewati kantong pohon casuarina - tempat piknik yang ideal di tepi sungai. Di bagian akhir kapal pesiar, perahu bergoyang-goyang di atas ombak saat kami semakin dekat ke laut. Hutan di sepanjang tepian juga berubah menjadi hutan bakau dengan pantai berpasir coklat-hitam yang melapisi mereka.

Perahu tidak masuk ke laut saat sungai melebar dan menjadi dangkal tetapi dermaga di Antarvedi di tepi kiri. Berbagai kapal nelayan beraneka ragam dan kapal pukat menjatuhkan jangkar untuk membongkar tangkapan ikan mereka. Kami berjalan melewati mobil kami yang menunggu.

Antarvedi adalah kota yang memiliki signifikansi religius. Dikatakan bahwa itu adalah sage Vasishta sage yang membawa sungai di sini, itulah mengapa itu disebut Vasishta Godavari. Bahkan, sebuah kuil di sini rumah semua tujuh rishis suci, termasuk Vasishta. Antarvedi bahkan menganggap lebih penting untuk kuilnya Lakshmi Narasimha. Dibangun selama abad 15-16 Century. kuil telah direnovasi dua kali. Menara lima tingkat di atas pintu masuk mengesankan. Di dalam, barisan pilar artistik menghiasi lorong-lorong di antara berbagai kuil yang lebih kecil. Terkenal sebagai Dakshin Kashi atau Varanasi di selatan, Antarvedi dianggap oleh banyak orang sebagai tempat ziarah yang sangat penting.

Kuil Lakshmi Narasimha yang penuh warna

Kami berangkat untuk melihat laut. Sagara Sangamam adalah tempat yang menawan di mana sungai menyatu dengan laut. Pantai ini terisolasi dan kecuali beberapa nelayan tidak berpenghuni. Kita bisa melihat banyak kanal terbentuk oleh laut saat air pasang. Dan ketika laut mundur pola bergelombang yang ditinggalkan di pasir tampak artistik. Perhatian kami tertuju pada reruntuhan yang dulunya mercusuar.Mercusuar baru hanya beberapa langkah dari laut.

Pelayaran kembali segera dimulai dan kami melewati tengara dan hutan yang sama sekali lagi. Dengan matahari di belakang kami, cahaya sore menyinari pohon kelapa hijau. Banyak kegiatan burung, dengan kuntul, keliling, ikan asin, dan kingfishers yang mencari makanan. Saat senja, pelayaran memuncak dengan matahari terbenam yang mulia. Ketika kegelapan turun, pohon kelapa tidak lebih dari siluet di cakrawala. Adegan itu mengisi kami dengan rasa damai. Akhir yang bagus untuk hari yang indah.

TRIVIA

♦ Rajahmundry didirikan pada abad ke 11 oleh Raja Raja Narendra. Ini adalah ibu kota budaya Andhra Pradesh dan tempat kelahiran Nannayya, seorang penyair Telugu. Rajahmundry juga disebut Bombay Selatan karena merupakan ibukota komersial dari dua kabupaten Godavari. Kota ini terkenal dengan bisnis tekstilnya.
♦ Pameran keagamaan Antarvedi diadakan di Bheeshma Ekadasi, yang umumnya pada bulan Januari atau Februari. Ini menarik ribuan orang ke desa yang biasanya mengantuk ini terletak di pertemuan anak sungai Godavari dan Teluk Benggala. Dewa Narasimha Swamy Kalyanam dilakukan di dasami dan rath yatra dilakukan di ekadasi.

NAVIGATOR

HAMPIR DISANA
Lewat udara: Rajahmundry, 80 km adalah bandara terdekat.
Dengan kereta api: Stasiun kereta api terdekat adalah Narasapur, 15 km jauhnya, kereta semalam, Narasapur
mengekspresikan setiap hari dari Hyderabad. Rajahmundry juga ada di jalur utama.
Melalui jalan darat: Narasapur, kota terdekat, terhubung dengan baik dengan Rajahmundry ke timur
dan Vijayawada di barat.

DIMANA UNTUK TINGGAL: Haritha Coconut Country Resorts, Dindi, Malkipuram Mandal, Razole, Konaseema, East Godavari disrict, Andhra Pradesh, Tel: 08862 227991/92

Oleh Supreet Cheema

Tentang Penulis

Supreet suka bepergian dan masuk ke kulit tujuan. Aktif di forum perjalanan, dia suka membaca dan menari di waktu luangnya.

"

Share:

Halaman Sejenis

add