Mysore: Kota Leafy Boulevards dan Grand Designs

Mysore: Kota Leafy Boulevards dan Grand Designs

Mysore tidak hanya salah satu tujuan paling populer untuk birders, itu juga membanggakan warisan budaya yang indah, mengingat istana megah di Mysore, tempat ziarah indah memahat, dan festival gemilang.

Foto oleh Anamoy Sarma

Sejarah Mysore

Mysore menelusuri warisan bersejarah, yang diperintah dari abad ke-12 oleh Wodeyars, Hindu Rajas, yang memberdayakannya sebagai ibukota dari dahulu Mysore negara dengan berkat dari dewa pilihan mereka - dewi Chamundi. Ketika Mughal memutuskan pemerintahan mereka, aturan Wodeyar pertama berakhir pada 1761; Namun, pada tahun 1799 dengan kematian Tipu Sultan di tangan Inggris, kekuatan Wodeyar dipulihkan dalam kemuliaan penuh dan dengan pencapaian arsitektur indah yang mengangkat lanskap kota ke kemegahan modernnya.

Istana Amba Vilas

Hari ini, pusat kota yang tidak terlindung di istana ini diselesaikan oleh Wodeyar Raja yang ke dua puluh empat pada tahun 1912, bulevar-bulevar yang memancar keluar dari bundaran utara yang luas ini ke labirin jalan-jalan dan pasar, yang terkenal akan ukiran cendana dan sutra mereka. Istana Mysore, sekarang diubah menjadi museum yang dikelola negara, terselubung dalam fantasi pada hari Minggu dan acara khusus - diterangi dengan tidak kurang dari 5.000 lampu. Pada sore hari, saya menjejaki jari, meskipun secara imajinatif, lekukan lembut lengkungan yang proporsional dan kubah mahkota di atas menara pusat. Pada pandangan yang lebih dekat, bohlam telanjang yang berbatasan dengan pinggiran dan tepi-tepinya bermunculan seperti gelembung-gelembung udara permen karet di udara monsoon. Saya terlambat satu hari, ini hari Senin. Betapa saya ingin melihat meter listrik yang mendesing dengan bale-bale dongeng yang menghiasi istana yang megah.

Arsitektur Istana / Museum

Di dalam museum, lantai marmer yang dihias dengan motif bunga memimpin melalui pameran spektakuler kemewahan. Kaca patri dari Belgia, bohemian Bohemian, pilar-pilar besi dari Glasgow, dan sejumlah besar perabotan periode mengunggulkan kenikmatan sensual yang dikejar oleh para penguasa sebelumnya. Di tengah jalan, gerbang gajah yang megah menghiasi pintu masuk utama ke pusat istana.

Foto oleh Mahesh Telkar

Di masa lalu, saya mendekati Darbar seperti aula dari tempat Wodeyar Raja berbicara kepada pendengarnya, duduk di atas takhta yang terbuat dari 280 kg emas murni dari Karnataka. Saat matahari terbenam, aku berjalan keluar sekali lagi terpesona saat melihat istana. Jendela telah menjadi hidup dalam cahaya pijar terhadap langit kobalt. Lampu jalan kecil menandakan jalur yang mengarah dari gerbang yang tertutup di sekeliling perimeter. Bingkai kuno itu lengkap dengan tonga soliter - kereta kuda yang ditarik kuda, moda kuno transportasi pendek, kusirnya dalam mengejar pelanggan yang putus asa.

Makanan jalanan di Mysore

Saya mewajibkan dan mengambil tumpangan berbayar ke menara jam di sepanjang boulevard yang luas, yang satu sisinya dipagari di bawah angin dari tawas berkobar-kanji yang melayani makanan pokok selatan: idli-dosas yang disajikan di atas daun pisang. Turun di sepanjang gerobak adalah penggabungan lambung gerobak yang menyajikan mie Cina dan chhola bhaturas juga, dengan manis atasnya dengan bantuan yang terkenal Mysore pak mithai.

Mysore Dussehra

Mysore disalahgunakan dari โ€˜Mahisur,โ€™ yang disebut pada abad kesepuluh ketika iblis kerbau Mahishasura dibunuh oleh Dewi Durga di sini. Kemenangan ini diperingati setiap tahun sebagai festival Dussehra, untuk yang mana Mysore sama-sama terkenal. Festival akhir tahun dekat yang dirayakan dengan gaya besar, berlangsung dalam prosesi gajah dan kuda berhiaskan permata - sebuah tontonan yang ditunggu-tunggu oleh orang-orang Indian semenanjung yang banyak jumlahnya.

Foto oleh NavRooZ.Singh

Srirangapatnam-The Town

Orang mungkin bertanya-tanya mengapa Srirangapatnam yang jauh adalah bagian dari tamasya hari tur kota Mysore. Pada 1616, Wodeyar Rajas menggeser modal mereka ke Srirangapatnam, 14 km dari Mysore, di sebuah pulau di atas sungai Kaveri. Dengan rajas digulingkan pada 1761, the Srirangapatnam Benteng dikepung oleh Haider Ali dan putranya, Tipu Sultan. Dalam rentang waktu yang singkat, Tipu mengubah negara kecil Mysore ini menjadi pusat kekuatan utama, mengancam dominasi Inggris atas India. Dengan demikian, mengikuti pertempuran berdarah Srirangapatnam di mana Tipu berjuang seperti prajurit sejati melawan tentara Inggris yang luar biasa. Pada tanggal 4 Mei 1799, Inggris dengan penuh semangat menyatakan 'India adalah milik kami' ketika menemukan Tipu tewas di tengah tubuh kedua belah pihak yang dibantai dalam pertempuran bersejarah ini. Seperti itulah aura Tipu yang ditakuti.

Foto dengan maxaud

Hari ini, ruang bawah tanah bawah tanah tempat para tahanan Inggris yang dirantai dibuat untuk berdiri di leher dalam air adalah peringatan yang suram dari prestasi-prestasinya. Diyakini telah membunuh harimau dengan tangan kosong, tentaranya mengidolakan Tipu sebagai Harimau Mysore, yang dengan obsesifnya mendekap dirinya sendiri dengan hiasan garis-garis kerajaan dan simbol-simbol harimau lainnya. Makamnya di Gumbaz, di mana ia dibaringkan di sebelah ayahnya Haider Ali, dilukis tangan di bagian dalam dengan pola harimau yang sama.

Tipu sekali Istana Musim Panas, Dariya Daulat Bagh menyimpan koleksi yang mengesankan dari sketsa memorabilia - tangannya dari perusahaan yang tak terkalahkan dan penasehatnya. Lukisan medan perang yang semarak tersebar di sepanjang 70 kaki di sepanjang dinding luar istana, memperingati pertarungan antara Tipu Sultan dan Haider Ali.

Foto oleh exfordy

Di Hotel Mayura yang dikelola oleh Karnataka di sepanjang Kaveri, saya membaca kembali sejarah Tipu dari sebuah buku kecil yang dibeli di luar makamnya. Menghirup bir dingin, saya membeli diri menjadi teppa (coracle) - putaran anyaman yang dipahat dengan perahu yang meluncur dengan lembut di atas Kaveri - dan melangkah ke sebuah pulau yang dibentuk oleh bebatuan besar. Aku ditinggalkan dalam kesendirian sempurna Ibu Alam di elemen terbaiknya: penghijauan yang jelas melawan langit monsun yang sempurna saat Kaveri dengan lembut mengalir melewati. Seperti Tipu yang luar biasa, tapi agak mabuk, aku merasa sebagai pemilik pulau mungil ini, pedangnya meskipun digantikan oleh botol bir kosongku. Kembali ke Mayura untuk makan siang, aku beristirahat dari sejarah dan segera mengendarai mobil rickshaw melintasi lebarnya Srirangapatnam untuk pertemuan dengan burung di Suaka Burung Ranganathittu yang didirikan Salim Ali.

Foto oleh Hari Prasad Nadig

Ini adalah perahu yang lapuk saat ini, sibuk dengan sepuluh farers yang meluncur ke pulau-pulau kecil di Kaveri. Saya dipukul dengan hantu yang penuh sesak, surga migrasi bagi ahli ornitologi. Para penumpang saya paling tidak berminat dengan unggas-unggas itu - mereka menanyakan di Kannada dengan pendayung untuk kemungkinan melihat buaya. Dia menunjuk pada gelap, singkapan stonelike yang terombang-ambing di perairan yang jauh. Mendekati lebih dekat, kami diam-diam menatap ke dalam celah mata yang tidak salah. Buaya mengakui tatapan rahang-menjatuhkan kita dengan dingin yang berbeda, saat ia menyelinap. Perahu itu meletus akibat serangan panik, suara-suara gaduh yang bereksperimen tentang keintiman reptil yang mengejutkan itu. Bernafas kembali, kami melihat sekelompok bangau yang dicat di satu pulau. Mereka tampak main-main dalam kerusuhan. Penyebab kasar menjadi jelas saat kami mengelilingi pulau. Buaya besar lainnya berjemur terlalu dekat dengan sarang burung bangau. Hitching kembali ke Srirangapatnam, benteng benteng Tipu berdiri siluet melawan awan malam.

Pemikiran angan memiliki jalannya sendiri. Kali ini, hujan menolak untuk melepaskan awan. Saya berterima kasih kepada bintang saya. Bulan mengintip sebentar; Saya memberi tip pada déjà vu. Sampai di perbukitan Chamundi di Mysore, sebuah pameran di negara-negara museum memalukan, 'Drama dunia mengulang sendiri identik setiap 5000 tahun; Anda telah mengunjungi tempat ini dengan cara yang sama yang Anda lakukan sekarang persis 5000 tahun yang lalu. "

Bagaimana cara menjangkau

Meskipun Mysore telah diberikan bandara baru-baru ini, konektivitasnya masih baru. Mysore paling baik didekati dari Bengaluru, sekitar 160 km, di mana taksi pra-bayar dapat disewa di bandara atau kota. Layanan bus KSRTC yang sangat baik dari Bengaluru ke Mysore adalah pilihan yang lebih layak. Mysore dilayani oleh kereta dari kota-kota besar di seluruh India. Untuk mengunjungi tempat-tempat menarik di dalam kota, Anda dapat menyewa taksi sehari penuh atau rickshaw otomatis untuk berkeliling kota. Konektivitas bus antar kota cukup baik dan dapat diandalkan.

Dimana untuk tinggal

Tidak ada kelangkaan akomodasi di Mysore untuk memenuhi setiap anggaran. Namun, selama Festival Dasara, yang terbaik adalah memesan jauh sebelumnya. Anda dapat menginap di beberapa hotel mewah ini: Fortune JP Palace (Telp: 0821 3988444), Royal Orchid Brindavan Garden (Telp: 41276667), The Windflower Spa & Resorts (Tel: 2522500), Lalitha Mahal Hotel Palace (Tel: 2526100) .

Oleh Vartika Kaushal

tentang Penulis

Vartika Kaushal suka bepergian dan mengambil resep memasak baru di jalan. Dia adalah seorang penggila belanja dan suka mengoleksi suvenir dari perjalanannya.

"

Share:

Halaman Sejenis

add