Ladakh: Gurun Gunung

Ladakh: Gurun Gunung

Ladakh adalah tempat yang mengubah geografi dari subjek sekolah yang membosankan menjadi drama ketinggian dan medan yang luar biasa. Sebuah drama di mana Anda dapat menikmati titik referensi acak: The Great Himalaya, Sungai Indus, Zanskar Range, Siachen Glacier…. Di sini, kami mencoba menjelaskan lanskap Ladakh secara luas, bagaimana Anda dapat menjelajahinya melalui beberapa perjalanan besar, dan bagaimana medan dan iklim ini membentuk budaya dan kehidupan setempat.

Jalan dari Manali ke Leh (Foto oleh Himalayan Trails)

SEKILAS…

The Great Himalaya, penghalang yang memisahkan Ladakh dari bagian lain negara itu, berjalan di arah tenggara ke arah barat laut, dan hampir semua fitur utama lainnya dari geografi Ladakh mengikuti arah yang sama, dalam garis paralel yang berulang. Himalaya Agung menjadikan Ladakh seperti apa itu, sejauh ketinggiannya yang agung mencegah awan hujan menyeberang ke daerah ini, meletakkannya di 'bayangan hujan', membuat dataran menjadi 'gurun gunung'.

Zanskar

Rentang berikutnya adalah Rentang Zanskar, yang bagian-bagiannya juga Anda lewati saat bepergian melalui jalan darat. Antara Himalaya Agung dan Zanskar jatuh di sungai Suru dan Zanskar, dan lembah-lembah mereka. Zanskar masih merupakan bagian Ladakh yang kurang dikenal; itu yang paling dikenal oleh para trekker. Padum adalah basis untuk perjalanan dan mengunjungi biara-biara seperti Karsha atau Phugtal. The Stok Kangri, bagian dari Zanskar Range, terlihat dari Leh, meminjamkan latar belakang keagungan dan salju.

Central Ladakh

Kira-kira paralel dengan Zanskar Range, sekali lagi pada sumbu tenggara-barat laut, terletak daerah yang paling akrab untuk non-Ladakhis: Sungai Indus dan lembahnya, dengan gompas menghiasi tepiannya, sebuah area yang dapat kita sebut Central Ladakh.

Indus muncul di Tibet barat, dari wajah utara Gunung Kailash, memasuki Ladakh di perbatasan tenggara di Demchok, dan mengalir ke utara melalui tengah Central Ladakh. Sungai ini juga menerima penghormatan dari hampir semua sungai yang akan Anda dengar di Ladakh: Suru, Zanskar, Shyok, Nubra. Dari sini mengalir ke Baltistan, Gilgit dan Pakistan - ini adalah tulang punggung daerah Punjab dan Sindh Pakistan. India mendapatkan namanya dari Indus melalui perkembangan culturallinguistic yang menarik. Nama Sanskrit sungai ‘Sindhu’ menjadi ‘Hindu’ dalam bahasa Persia dan ‘Indus’ dalam bahasa Yunani. Jadi, 'Hindustan' adalah nama yang diberikan di Asia Tengah ke tanah ini di seluruh Indus, yang ditaklukkan dari barat, dari Alexander ke Ghazni ke Babur, yang dicita-citakan. Dan ‘India’ menjadi istilah Eropa. Sungai ini juga memberi nama post facto ke Peradaban Lembah Indus (3500-1500 SM), tersebar di berbagai lokasi di Pakistan dan India, banyak di antaranya tumbuh subur di sepanjang sungai ini.

Sungai Indus, dan aliran air lelehan lokal yang mengalir ke dalamnya, adalah satu-satunya sarana irigasi bagi orang-orang yang bermukim di Central Ladakh. Di samping saluran air ini mereka menciptakan permata hijau, pohon poplar dan willow, palet emas dan oranye musim gugur, rumah-rumah bercat putih, tradisi Buddhis, dan harta biara ... semuanya penuh dengan kanvas cokelat.

Biara Hemis (Foto oleh hceebee)

Untuk turis, Central Ladakh, dari selatan ke utara adalah litani viasteryvillages: Hemis, Stakna, Thiksey, Stok, Shey, Leh, Spituk, Phiyang, Basgo, Likir, Alchi, Ridzong, dan Lamayuru.

Wilayah Nubra

Di sisi lain Lembah Indus terletak Range Ladakh. Jika Anda ingin pergi ke wilayah Nubra Anda harus menyeberang Khardung La dalam kisaran ini. Di utara-timur Ladakh terletak Nubra, yang terdiri dari lembah sungai Nubra dan Shyok, yang bertemu di sini untuk akhirnya mengalir ke Indus. Nubra dikenal karena keindahan kartu posnya ... karena kelimpahan seabuckthorn; untuk unta Baktria berdada ganda; untuk bukit pasir di sepanjang Sungai Shyok; dan Diskit, desa Hundar dan Panamik di sini dikenal sebagai tempat wisata. Danau-danau Besar Di sebelah tenggara Ladakh terdapat sistem pegunungan yang saling bersilangan dengan tiga danau besar Ladakh. Ini adalah kelanjutan dari Dataran Changthang Tibet. Daerah ini adalah kumpulan puncak dan pegunungan yang meleleh di sini tidak menemukan lereng yang tepat untuk mengalir, membentuk danau air asin yang indah dari Pangong Tso, Tso Moriri dan Tso Kar. Dari Pangong ini sebagian besar jatuh ke Tibet.

PERJALANAN JALAN BESAR

Pelancong yang pergi ke Ladakh melalui jalan darat, baik dari Srinagar (431 km) atau dari Manali (474 ​​km), merupakan salah satu perjalanan besar di dunia. Rute Manali lebih panjang dan idealnya dilakukan selama dua hari (seperti halnya bus), sementara operator tur menutupinya dalam perjalanan sehari yang tidak nyaman sekitar 16 jam. Rute Srinagar juga memakan waktu 2 hari dengan bus, tetapi perjalanan satu hari yang panjang dengan operator tur.

Manali ke Leh

Dari Manali, rute melintasi empat lintasan, di mana Rohtang Pass adalah bayi di 13.051 kaki; Baralacha La berada di 16.049 kaki, dan kemudian, Lunglacha La (atau Lachulung La) dan Tanglang La di Zanskar Range berada di atas 16.400 kaki.

Di awal perjalanan, seseorang melintasi Pass Rohtang, sebuah atraksi besar bagi wisatawan Manali tetapi penanda yang relatif kecil di perjalanan khusus ini. Area Lahaul Himachal - di mana Anda dapat tinggal di Keylong - adalah pertanda keindahan tanpa pohon yang tak menentu yang akan datang.Kemudian dalam perjalanan, gunung-gunung yang kejam menjadi seperti cat air yang halus dari oker, karat, merah jambu, merah, biru ... saling bersinggungan satu sama lain. Saksikan Suraj Tal yang cantik, sumber Sungai Bhaga, dan seberangi Baralacha La yang berangin, yang merupakan persimpangan tiga jalur - jalan Anda dari Manali bertemu dengan jalan ke Spiti dan satu ke Leh.

Perkemahan Sarchu, di mana banyak bus berhenti untuk malam itu, membawamu ke Ladakh. Bulan berangin yang kering ini adalah area merumput bagi para pengembara Changpa dan kawanan domba, kambing, dan yak mereka.

Ciri lain yang mencolok dari perjalanan ini adalah Morey Plains, hamparan datar sepanjang 40-kilometer; bahkan di sini Changpa mendirikan kamp-kamp dasar. Di dekat Lunglacha La, yang jatuh di Zanskar Range, bentuk-bentuk batuan yang terkikis dan terkikis yang terpelintir (yang Anda lihat di kedua rute ini) sangat dramatis.

Srinagar ke Leh

Datang dari Srinagar, itu adalah Zoji La (11.318 kaki) yang merupakan penanda lanskap yang berubah secara dramatis - di sisi Kashmir, keindahan pegunungan, dan di sisi lain tidak ada pohon yang terlihat. Ini hanya area Drass di Ladakh barat yang mendapatkan kelembaban melalui Zoji La dan tertutup salju selama berbulan-bulan. Dikatakan oleh beberapa orang sebagai tempat berpendingin terdingin setelah Siberia!

Selanjutnya, kota Kargil, yang sulit dianggap sebagai oasis subur yang beririgasi, sekarang adalah permusuhan lintas batas yang telah mengambil alih. Desa Buddha Mulbekh mengikuti. Jalan melewati Namik La dan Fatu La, dan kemudian lagi ke pemukiman Lamayuru. Lamayuru adalah contoh terbaik dari fenomena Ladakhi dari rumah-rumah desa yang menempel di lereng bukit yang curam (lahan pertanian adalah premium dan tidak boleh terbuang untuk membangun rumah). Keturunan dari sini memberikan pemandangan spektakuler dari jalan dan loopnya untuk jarak yang sangat jauh di bawah.

Kedua perjalanan berakhir di Lembah Indus di Ladakh pusat, di mana, jika Anda mencapai di siang hari, oasis hijau akhirnya membawa bantuan dari ketabahan yang epik. Anda sekarang di ibukota Leh.

EKOLOGI SEBAGAI KEHIDUPAN

Seperti di banyak tempat, geografi mendefinisikan sejarah dan gaya hidup di Ladakh. Gores permukaan bersalju dan di musim dingin itulah masyarakat Ladakhi datang sendiri. Tanpa pariwisata dan tanpa pertanian, setelah persediaan garam, gula, beras, tepung, gas, minyak tanah, kentang dan banyak lagi telah dikumpulkan, inilah saatnya untuk perayaan. Teman, tetangga, dan keluarga berkumpul bersama dan menikmati bir beras, pernikahan dua minggu, dan pembuatan musik dan bercerita mengambil alih posisi. Di sekitar Leh, biara-biara Spituk, Stok, Thiksey, Chemrey dan Matho mengadakan festival mereka antara November dan Maret. Anak-anak muda banyak bermain hoki es. Hidup bisa jadi sulit. Air harus dikumpulkan dari tangki pasokan, atau berasal dari es yang meleleh. Namun semua salju sangat penting untuk bertahan hidup di Ladakh. Ini adalah kehidupan beku, yang akan mengairi ladang gandum dan barley dalam bentuk aliran air lelehan dan menjadi sumber utama air di musim panas.

Kelangkaan sumber daya seperti air berarti bahwa orang-orang bekerja sama. Anda dapat melihat bagaimana saluran irigasi dari air lelehan digunakan. Setiap petani memblokir saluran dengan batu, menyiram sawahnya hingga mencukupi, dan kemudian memindahkan batu-batu itu sehingga air bergerak ke ladang lain. Kelangkaan lahan pertanian (karena, tanpa adanya hujan, hanya aliran-aliran glasial atau perairan Indus yang dapat mengairi tanah ini) berarti rumah-rumah dibangun menempel secara dramatis ke lereng-lereng bukit, sehingga tidak menyia-nyiakan lahan produktif.

Secara historis, sebagai cara hidup, kelangkaan sumber daya berarti tidak ada yang dibuang. Seperti yang ditulis Helena Norberg-Hodge, “Apa yang tidak bisa dimakan dapat diberikan kepada hewan, apa yang tidak dapat digunakan sebagai bahan bakar dapat menyuburkan tanah…. Ladakhis menambal jubah mereka sendiri sampai mereka tidak bisa lagi ditambal. Akhirnya, jubah usang penuh dengan lumpur menjadi bagian yang lemah dari saluran irigasi…. ”Di Ladakh, bahkan kotoran manusia pun tidak terbuang sia-sia. Setiap rumah memiliki, dan masih memiliki, toilet kompos kering dengan lubang yang jauh di bawah. Bumi dan dapur-abu ditambahkan ke limbah "untuk membantu dekomposisi, menghasilkan pupuk yang lebih baik dan menghilangkan bau". Kompos ini kemudian digunakan di ladang.

Benar-benar tidak ada pemborosan, tulis cendekiawan itu, dan hari ini, ketika kita duduk di tengah sungai kita yang tercemar, sampah kota yang tidak terkendali, menghabiskan sumber daya, meningkatkan konsumsi bahan bakar dan pemanasan global, Ladakh adalah tempat yang sangat baik untuk bertanya-tanya apa yang telah hilang dari kita. Kunjungi Pusat Komunitas Aliansi Perempuan di Leh untuk memasuki dunia tradisi ekologi Ladakh dan pandangan dunia; ada pertunjukan harian (3 sore) dari film dokumenter sepanjang masa Ancient Futures: Belajar dari Ladakh

Fitur ini sangat berutang pada karya indah dari dua ulama Ladakh: Janet Rizvi (Ladakh) dan Helena Norberg Hodge (Ancient Futures)

"

Share:

Halaman Sejenis

add