Delhi- Auli- Delhi: Perbukitan Hidup

Delhi- Auli- Delhi: Perbukitan Hidup

Pada suatu Minggu pagi yang cerah, kami menuju ke Himalaya dari Delhi, sebuah perjalanan yang romantis seperti yang bisa terjadi, dengan jalan meliuk melewati gunung-gunung hijau dan lembah-lembah, pohon-pohon deodar yang mulia dan lereng-lereng yang tertutup salju. Seperti yang kami bayangkan, ada banyak romansa dalam perjalanan ini, dan semua hal indah yang iklan katakan kepada kami tak ternilai harganya namun datang gratis: udara segar, pemandangan indah pegunungan bergerigi, hutan yang hilang, serpihan salju di mobil kaca depan, dan kilasan mistik yang menyayat hati Nanda Devi Peak.

Nainital (Foto oleh Sanjoy)

Tetapi dalam rangkaian liburan yang seperti mimpi ini, ada beberapa catatan yang menggelegar juga: kemacetan lalu lintas yang dibuat oleh para pekerja politik yang memprotes, jalan yang buruk, dan membentang di mana bahkan air pun sulit didapat. Terlebih lagi, mengemudi di bukit adalah sesuatu yang pasti untuk menguji bahkan pengemudi yang paling mahir.

Kami memiliki sopir untuk sebagian besar perjalanan, yang menyerahkan kemudi mobil Qualis kepada saya dengan enggan hanya di ujung drive.

Nainital adalah pemberhentian pertama dari perjalanan kami, di mana kami menghabiskan dua hari dalam kebahagiaan, bertanya-tanya seperti apa rasanya tinggal di sana. Ini mungkin karena saya jauh dari kekacauan The Mall, tinggal di Ayarpatta, di mana saya pergi berjalan-jalan tanpa henti di hutan, perlahan-lahan mulai terbiasa dengan pegunungan. Dari sana, kami melaju ke Almora, dan pemandangannya menakjubkan. Setiap tempat yang kami lintasi seperti gambar kartu pos yang sempurna, setiap melihat kesempatan berfoto: mata-mata, lembah dan deodars memberi jalan pada pohon ek dan pinus, dan di suatu tempat, bahkan kebakaran hutan. Almora sendiri, bagaimanapun, ternyata menjadi berhenti cukup membosankan.

Hutan berjalan

Keesokan harinya, kami tiba di Binsar, di mana semuanya cantik, dan meskipun akomodasi itu sendiri tidak terlalu baik - toiletnya mengerikan - hutannya begitu mempesona sehingga Anda tidak ingin meninggalkannya. Saya berjalan di medan hutan berbukit dan kembali mengunjungi hutan setelah makan malam, dalam kegelapan mutlak. Tujuan kami berikutnya adalah Kausani, atau begitulah yang kami kira. Mengemudi melewati Bageshwar dan Baijnath, dengan perbukitan dan perbukitan hijau yang subur di sampingnya, kami mencapai Khandar, di mana kami menemui hambatan yang sepertinya tidak akan dibersihkan untuk waktu yang lama.

Binsar (Foto oleh sporadis)

Sebelumnya Kausani, kami menuju sebaliknya Gwaldam. Jalanannya buruk dan kami sangat lapar dan lelah pada saat kami tiba di sana. Kami langsung menuju ke GMVN Guest House, yang cukup baik untuk omelet dan pakoras. Tertekan, kami mempertimbangkan untuk kembali. Kami membajak, bagaimanapun, dan itu adalah hal yang baik yang kami lakukan, meskipun kaki perjalanan berikutnya berlalu dengan kabur. Karnaprayag dan Joshimath di luar tampak seperti khayalan, tempat-tempat yang kami rasakan tidak pernah bisa kami capai, mengemudi di jalan yang payah dari Gwaldam. Di mana pun kami berhenti, penduduk setempat meyakinkan kami bahwa jalan akan membaik hanya beberapa kilometer di depan. Lebih dari jaminan mereka, itu adalah pencarian kami untuk makanan dan air yang baik, dan pada tingkat yang lebih rendah, daya tarik kami dengan Sungai Pindar yang bepergian bersama kami ke Karnaprayag, yang membuat kami terus berjalan.

Kami menyeberang Karnaprayag dalam gelap dan Joshimath masih sekitar 2 jam lagi. Akhirnya jalan itu membaik, dan di Chamoli, kami berpesta dengan telur dadar, paranthas, dan teh. Dengan demikian dibentengi, kami mendorong, menggenggam sekantong keripik sebagai jaminan terhadap keadaan darurat. Kami mencapai Joshimath lewat jam 10 malam dan check in ke hotel. Baru pada keesokan paginya, dalam perjalanan kami kembali, kami melihat apa yang telah kami lalui: itu adalah daerah pegunungan yang berbahaya, dengan bukit di satu sisi, dan setetes air terjun di sisi lain, dengan Sungai Alaknanda yang mengalir melewati. Satu belokan yang salah dan kami akan terjun ke kedalamannya. Kami tidak akan merekomendasikan mengemudi malam di sini kepada siapa pun.

Kausani (Foto oleh Dena v.d.Wal)

Ada alasan lain untuk merayakan kehidupan hari itu: Joshimath sangat luar biasa, dan menawari kami pemandangan yang menakjubkan Nanda Devi Peak dan Great Himalayan Range. Kami melaju ke Auli, menyadari pada titik tertentu bahwa lebih baik berjalan di bentangan terakhir ke Cliff Top Club bukannya mengemudi. Segmen berikutnya dari perjalanan kami adalah dari Joshimath ke Ranikhet, perjalanan panjang membuat frustasi oleh pawai protes di Chamoli yang membuat kami terjebak berjam-jam lagi. Setelah melalui, kami mencapai Karnaprayag cukup nyaman pada waktunya untuk makan siang. Jalan di depan adalah hamparan yang tandus, dan kami kekurangan bahan bakar, dan di mana pun kami berhenti dan bertanya, kami diberi tahu bahwa Ranikhet berjarak 50 km lagi. Kami akhirnya mencapai tempat lewat jam 9 malam, di mana kami menyantap makan malam mewah dan tidur di pondok kayu yang nyaman di Holm Farm. Kaki terakhir dari perjalanan kami adalah dari Ranikhet ke Corbett, perjalanan yang cerah melintasi perbukitan, dengan penurunan tipis di kedua sisi di tempat-tempat tertentu. Kami tidak mendapat kesempatan untuk berhenti di Corbett, karena kami sangat kekurangan waktu, dan ketika kami mencapai panas dan debu di Delhi, kami menyadari bahwa gunung-gunung itu lagi-lagi berbunyi.

Di jalan

Saya belajar beberapa pelajaran yang tak ternilai selama perjalanan ini.Ini termasuk: hindari mengemudi di malam hari pada setiap peregangan - mengemudi di bukit dan mengemudi di malam hari adalah dua jenis petualangan yang berbeda, yang dimaksudkan untuk dinikmati secara independen satu sama lain; bawalah banyak makanan dan air bersama Anda - pada peregangan tertentu, Anda akan beruntung mendapatkan sekeranjang keripik; tangki di mana pun Anda bisa - Anda mungkin tidak menemukan stasiun bahan bakar lain untuk bermil-mil; dan ingat bahwa konektivitas ponsel biasanya turun setelah Nainital. Koneksi Idea adalah satu-satunya yang berhasil selama perjalanan kami.

Ketika memulai dari Delhi, berangkat sedini mungkin. Pergilah ke Ghaziabad melalui Jembatan Nizamuddin dan Kuil Akshardham. Di Ghazipur, matikan NH24 Bypass menuju NH24 melalui Kaushambi dan Sahibabad untuk mencapai persimpangan Mohan Nagar; sekali di sana, terus lurus sampai belokan ke arah Meerut (ini ditandai oleh papan hijau besar). Setelah itu, ambil yang pertama benar. Anda sekarang di NH24; bawa semua jalan ke Rudrapur. Meskipun sebagian besar adalah jalur lalu lintas ganda, konstruksi untuk jalan layang ada di banyak bagian dan Anda mungkin menemukan diri Anda di gerbong tunggal. Jalan-jalan umumnya halus. Ada penghalang tol di Babugarh dan dua di Moradabad. Peregangan ini adalah drive yang nyaman - Anda memiliki pompa bensin, dhabas, restoran, loos dan bengkel mobil secara berkala.

Di Rudrapur, belok ke NH87 dan drive bukit dimulai saat Anda keluar dari Pantnagar. Berkendara di malam hari tidak disarankan di sini karena jalan tidak terlalu terang dan tidak aman. Dari Nainital ke Almora, Anda berada di NH87E. Jalanan sangat buruk di tambalan. Warung-warung yang menawarkan beberapa minuman ditemukan cukup sering di perbukitan, tetapi dhabas yang tepat sulit didapat. Pompa bensin dan bengkel-bengkel umumnya ditemukan di kota-kota yang relatif lebih besar. Almora to Binsar adalah drive berdebu melalui area hutan. Jika Anda berencana untuk tinggal di Dhaulachinna, Anda harus menempuh 13 km trek hutan berdebu. Jika tidak, jalan dalam kondisi baik.

Setelah Binsar, Anda meninggalkan jalan raya nasional dan mengambil jalan raya negara bagian sampai Karnaprayag. Sementara jalan buruk hanya di tambalan kecil sampai Kandhar, di sana itu mengemudi semua bergelombang. Jalan antara Kandhar dan Karnaprayag menyedihkan untuk sedikitnya. Di Karnaprayag, Anda masuk ke NH58, yang pada umumnya merupakan jalan yang bagus. Setelah itu, Anda berada di NH58 sampai Joshimath. Dorongan ke Auli bukan yang menarik dan mungkin berbahaya bagi mobil Anda. Anda akan menemukan bukan hanya batu, batu kerikil dan batu, tetapi bahkan batu besar. Dianjurkan untuk mengambil mobil kabel GMVN dari Joshimath ke Auli dan kembali, daripada melakukan drive mobil yang membosankan. Pada perjalanan pulang, dari Karnaprayag ke Ranikhet, ambil NH87, yang agak merepotkan untuk beberapa kilometer pertama saja. Setelah Gairsain, ini adalah perjalanan yang mulus. Jalan-jalan yang bagus terus melewati Ranikhet juga, hampir sampai ke Taman Nasional Corbett. Namun, peregangan ini harus dihindari pada malam hari, karena tidak ada penerangan dan tidak ada penjaga jalan di tempat untuk melindungi Anda dari lembah yang dalam ke samping. Bahkan di siang hari, sebaiknya berjalan lambat. Dari Kumeria ke Ramnagar, ini adalah jalan hutan, yang di suatu tempat di sepanjang jalan (dekat Mohan) berubah menjadi NH121. Jalan ini melebar setelah Ramnagar, meskipun itu adalah satu jalur lalu lintas sepanjang jalan menuju jalan pintas di Moradabad, tempat Anda kembali ke NH24.

-Oleh

Prerna Singh

"

Share:

Halaman Sejenis

add