Manali-Leh-Manali: The High Road

Manali-Leh-Manali: The High Road

Pada pagi yang murung dan berkabut, kami meninggalkan hutan yang subur, hujan deras Lembah Kullu di belakang dan mulai mendorong tikungan hairpin yang mengarah ke Rohtang Pass. Dipersenjatai dengan Tavera merah terang dan sopir muda yang diberikan untuk bersumpah dan mempercepat tergantung pada lalu lintas, zip dari Delhi ke Manali sudah cukup penting, dan saya berharap untuk meninggalkan jalan raya snarls untuk meluncur ke relung yang relatif terpencil Ladakh.

Kullu (Foto oleh dinesh_valke)

Awan menggantung berat di atas kepala dan terbaring tersebar di kantong-kantong di seluruh lembah ketika dedaunan hijau yang lebat mulai memberi jalan menuju kemandekan melewati celah itu. Saat itu awal Agustus; gerombolan salju musim panas telah berlalu, membuat jalan bagi para bikers dan pengendara sepeda yang turun ke rute ini untuk musim panas petualangan tinggi mereka. Salah satu yang menarik dari perjalanan saya adalah bertemu dengan beberapa pecinta petualangan, terutama yang berjalan dengan susah payah di rute ini dengan bersepeda dan sepeda. Saya, saya berada di SUV, jika Anda bisa menyebutnya begitu. 'Akhir dunia yang bisa dihuni' adalah tag yang pernah diberikan di Rohtang Pass. Hari ini, berkat munculnya jalan dan transportasi bermotor, Rohtang adalah pintu gerbang ke negeri lain dan budaya yang kaya, beragam dan berbeda. Dari langit abu-abu berujung pada Lembah Kullu, langit di sebelah selatan celah menuju Lahaul menyemburkan bintik-bintik biru, dan mengucapkan selamat tinggal pada rekor curah hujan di musim itu, saya mulai turun ke sabuk bayangan hujan trans-Himalaya ini.

River Beas (Foto oleh Balaji.B)

Jalan menuju Leh bukan untuk menjadi lemah hati. Mengesampingkan keadaan konstan fluks - pekerjaan ganda laning, longsor rawan longsor dan pencairan gletser yang mengalir melintasi sungai seperti banjir - gurun dataran tinggi yang keras dan tidak ramah, Ladakh membebani otak dengan udara yang dijernihkan. Hukum alam berlaku di sini seperti tidak ada tempat lain dan untuk "tidak menjadi gamma di tanah lama", sebaiknya untuk menyesuaikan diri dengan baik di awal perjalanan. Saya mengambil empat hari untuk sampai ke Leh, dengan berhenti di Tupchilling dan Jispa di Himachal's Lahaul District, malam berhenti di Tso Kar (danau) yang indah di Ladakh dan akhirnya Leh, dari mana, bergabung dengan saudari ahli gunung saya, Bobby, kami melakukan forays tambahan terhadap Zanskar. Turun ke Lahaul, dengan Chandra mengalir deras yang datang dari Spiti di sebelah kami, saya melihat bahwa lembah di sepanjang sungai adalah oasis dari ladang kentang hijau dan tanaman merambat dari jalur air kacang dan hop dan willow-ditanam. Gunung-gunung di sekitarnya kering dan berangin.

Tenor Buddhis tanah itu terlihat jelas di setiap belokan - bendera doa digantung di rumah-rumah dan saya berhenti pertama kali di retret Drilbu yang menawan di Tupchilling. Menghadap ke pertemuan sungai Chandra dan Bhaga, tempat perkemahan ini memiliki sudut pandang soliter yang indah di atas lembah. Perjalanan curam ke biara tertua di Lahaul, Guru Kayu Ghantal Gompa yang berusia 1.200 tahun, dimulai dari kamp ini. Ini adalah jalan yang ideal untuk menyesuaikan diri Anda sendiri, yang saya lakukan dengan paru-paru terengah-engah karena udara dan kaki yang sarat dengan ketegangan.

Biara melompat

Antara Tupchilling dan Jispa, saya mengunjungi beberapa biara, tidak ada yang dibandingkan dengan kemegahan yang ada di sekitar Leh tetapi belum menawarkan drive atau jalan yang cukup menyenangkan. Lembah Keylong tampak indah dari Shishur Gompa yang telah direnovasi, sementara Biara Khardong, yang menampung para biarawan pria dan wanita, menawarkan beberapa percakapan yang menarik. Saya bahkan menemukan prosesi orang-orang desa Gondla yang mengunjungi desa Malana yang jauh dengan dewa mereka, Raja Gheypan. Itu adalah kaki terakhir dari perjalanan 20 hari mereka dengan berjalan kaki, namun roh mereka yang kuat tidak menahan beban. Topis berwarna-warni dengan bunga, mereka membawa devta mereka dalam tandu berhamburan bendera bersama dengan trompet panjang sepanjang 15 kaki, yang beberapa pria pundak di pundak mereka. Museum-museum Pragya di sepanjang jalan itu layak dihentikan, karena mereka memberikan sedikit gambaran tentang cara hidup Lahauli yang lama, dengan pakaian dan adat istiadat yang sangat berbeda dari Ladakh. Jispa sendiri dibuat untuk berhenti yang indah di sepanjang Sungai Bhaga yang menjorok saat memotong melalui cekungan yang luas, lembut dan bersenandung lembut.

Keylong Valley (Picasa)

Jelang Darcha memulai pendakian lembut menuju perairan jernih Deepak Tal dan akhirnya yang cantik Suraj Tal, bermukim di tengah puncak bersalju saat jalan melintasi dataran luas Baralacha La (15.846 kaki) yang berangin sangat tinggi. Di bawah kanopi langit biru kobalt, Bharatpur, tidak lebih dari sekelompok parasut parasut temporer, terbukti ideal untuk sarapan enak di bawah sinar matahari ketika saya duduk mengobrol dengan sepasang suami istri dari Mumbai yang berani melakukan perjalanan dengan 150cc Pulsar. Ada juga yang lain, dengan sepeda tugas berat dengan kru pendukung jalan. Ada satu nada resonansi dari semuanya: “Kami tidak mengharapkan jalan menjadi sangat buruk.” Namun banyak yang melintasi rute ini, yang dapat dengan mudah dicap sebagai “perjalanan seumur hidup” begitu selesai. Apa yang membuatnya sangat menarik? Mungkin itu adalah keterpencilan, kesulitan dalam mengaksesnya yang memungkinkannya mempertahankan nuansa dunia lainnya.

Selama musim dingin, suram, musim dingin, salju tebal menyelimuti daratan dan menghancurkan jalan itu sendiri.Periode ini berlangsung selama enam hingga delapan bulan dan baru pada akhir April tentara bergerak dengan mesin salju untuk membawa jalan ke depan lagi. Kemudian ada keindahan yang luar biasa dari gurun dataran tinggi di mana bayangan dan warna terang dan tinggi membuat kontras yang indah, mencuci tanah dalam nuansa emas dan oker, murni biru dan hijau, ungu dan merah. Mengingat itu adalah medan tanpa malu-malu tanpa pohon yang terlihat, warna-warna yang banyak sekali dari Ladakh ini hampir tampak seperti anomali. Dari Sarchu seterusnya memulai salah satu dari perjalanan Manali-to-Leh yang paling spektakuler dan indah. Gunung berangin meletuskan bentuk dan formasi yang menggelitik imajinasi dengan bentuknya. Jalan melewati sebuah galeri alam virtual, diukir oleh kekuatan angin kencang selama lebih dari ribuan tahun. Medannya terbengkalai dari permukiman permanen lainnya karena tidak bisa dihuni, bermusuhan, dan kasar.

Ladakh (Foto oleh Prabhu B Doss)

Melewati gunung tinggi

Saya menyeberangi perbatasan Himachal ke Jammu dan Kashmir di depan Sarchu, dan nama-nama pekerja jalan berubah dari Deepak ke Himank, atau secara kolektif ‘tamam pegunungan’ saat mereka ingin menyebut diri mereka. Cekungan Tsarap Chu yang indah di sepanjang kaki bukit memberikan jalan bagi pendakian curam di atas Gata Loops atau tikungan hairpin (21 di antaranya) membelok ke arah Naki La dan lebih jauh ke Lachulung La (16.601 kaki). Menyempit ke arah Kangla Jal (16.003 kaki), jalan itu terhalang oleh wajah-wajah batu vertikal, punggungnya menjulang di atas, membuka di jurang spektakuler di bawah Kangla Jal. Tidak ada tiang listrik atau menara sel sampai Anda lebih dekat ke Leh, hanya dhaba musiman, pekerja jalan General Reserve Engineering Force (GREF) dan pos tentara di sepanjang jalan yang merupakan titik kecil dalam lanskap di mana skala adalah kata buzz. Jalanan saat ini telah berkerak sendiri ke jalur karavan lama dan bahkan hari ini kondisi yang dilanda cuaca di banyak bentangan menunjukkan jejak lama.

Medan nomaden

Dari Pang seterusnya, jalan terbuka, memberikan jalan ke Morey Plains, yang mencakup area 'Samad Rokchen', bagian dari Dataran Tinggi Tibet-Changthang yang merupakan rumah bagi suku nomaden Changpas, yang dipukuli cuaca, dan banyak - selamanya di bergerak dengan yak, domba dan tenda mereka. Pada perjalanan sebelumnya, kelompok kami bertiga telah mendirikan tenda tepat di atas perkemahan mereka di Debring. Itu telah memberikan pemandangan indah dalam kehidupan, kebiasaan, dan keuletan mereka dalam menantang kondisi kejam yang terjadi di dataran tinggi gunung yang tinggi ini. Hari ini tempat perkemahan itu terbengkalai bahkan dari jejak kaki. Mereka telah pindah. Dikejar oleh badai guntur dan lembaran hujan vertikal di kepala dataran, saya menyelam ke sudut pelindung danau garam, Tso Kar, dalam cahaya matahari terbenam russet dan sekawanan kiang terkejut (keledai liar) berlari melewati , melemparkan gundukan debu di belakang mereka. Tempat peristirahatan yang indah di batas-batas soliter dari mangkuk besar ini adalah suguhan. Di malam hari ada lebih banyak bintang daripada langit sementara gunung di sekeliling danau tampak nyata di bawah sinar bulan, pelek berlapis salju mereka bersinar perak. Sebelum pagi berikutnya dimulai, saya berjalan di sekitar danau dan melihat derek berleher hitam dan perahu kemerahan ke tepian jauh di samping marmut gemuk dan elang emas tunggal yang bertengger di atas tonjolan batu.

Pada akhir perjalanan ke Leh, jalan itu membuka lebih banyak gangguan - padang rumput mengarah ke pegunungan kacau saat kami berjalan ke Tanglang La (17.585 kaki) dan menjadi badai yang mengamuk, lintasan motorik tertinggi kedua di dunia dan salah satu yang pasti 'melewati' rute. Bendera-bendera doa tergantung lemas dan basah dan, bergidik karena kedinginan, kami berlindung di mobil yang sedang memanas. Serpihan salju sebesar telapak tanganku menghujani dan jarak pandang berkurang hingga mendekati nol, dan kami berhenti menggigit karena dingin selama hampir satu jam. Saya pikir saya mendengar bisikan hantu kano lonceng berkuda melewati saya. Tapi saya cepat menyalahkannya di ketinggian.

Tanglang La (Foto oleh Deepak Trivedi)

Memberi supir saya Vijay istirahat, saya mengambil alih kemudi di sini, berjuang melawan bentangan aspal yang tertutup dan bergelombang saat para pekerja GREF yang dipenuhi jelaga melanjutkan pekerjaan ganda mereka. Setelah kehancuran tanpa henti dari perjalanan, oasis hijau yang hidup dari pemukiman desa Rumtse dan Sasoma di bawah celah itu hampir melegakan. Ladakhis yang tangguh menyalurkan air lelehan gletser untuk mengairi ladang mereka dengan barley dan willow. Peradaban datang bergandengan tangan dengan aspal yang baik dan saya dengan mudah berbelok di sepanjang jalan raya dua jalur melalui ngarai batu merah dan lembah sempit yang dipenuhi bunga-bunga kuning. Lembah terbuka di Meeru, di depan yang mengalir Indus yang perkasa, cekungannya dipenuhi dengan desa dan gompas di puncak bukit. Setelah perjalanan panjang dan berdebu, Leh memberi isyarat seperti permata yang berkilauan, oase makanan yang baik dan kenyamanan.

Mandi air panas yang panjang dengan cepat menghilangkan rasa lelah, tetapi pikiran hilang ke puncak yang suram dan indah di jalan yang baru saja dilalui, yang saya putar ulang dalam bentuk tayangan slide foto, berulang-ulang sampai belahan lelah dan sebagai Namun, aklimatisasi saudari, yang terbang ke sini dengan penerbangan satu jam dari Delhi. Lanskap spektakuler Ladakh dan Zanskar membuat beberapa tujuan mengemudi yang hebat. Anda dapat berkendara ke Pangong Tso, mengunjungi beberapa biara di sepanjang rute, dan bermalam di sebuah kamp yang indah tepat di tepi danau. Danau berubah warna seperti bunglon, melimpah ke dalam nuansa aquamarine dan biru menjadi oranye dan abu-abu, pada waktu memantulkan langit dan pada waktu lain menentangnya bersama-sama. Spangmik adalah titik terakhir izin Anda memungkinkan Anda untuk mengunjungi.

Melarang Zanskar

Kami menantikan perjalanan kami ke Zanskar yang terpencil tetapi kami belajar bahwa jembatan di atas anak sungai Indus telah hanyut. Butuh tiga hari menunggu dengan penuh keresahan di Leh ketika tentara mendirikan yang baru di tempatnya. Dorongan ke Zanskar merupakan tantangan, terutama peregangan dari Kargil ke Padum. Hampir seluruhnya tertutup dan diliputi oleh kerikil dan debu yang longgar, dan perjalanan memakan waktu 12 jam. Kadang-kadang, kami merangkak pada kecepatan 20 km / jam yang suram untuk melakukan peregangan sepanjang 225 km. Idealnya, sebaiknya berhenti di tengah jalan di Panikhar atau Rangdum, tetapi kami tidak memiliki kemewahan dari waktu tambahan tersebut. Di sisi atas, Thangbu dan seterusnya, pemandangan yang terbentang di sepanjang jalan itu sungguh luar biasa, dengan massa Nun dan Kun menjulang di Thangbu, desa-desa yang aneh dan gompa di sampingnya, dan lidah-lidah glasial jatuh di sudut yang curam hampir di jalan. Desa-desa Muslim di Lembah Suru memberi jalan kepada guru agama Buddha Zanskar di Rangdum dan kami turun ke ladang subur Zanskar di bawah Pensi La.

Zanskar Valley (Foto oleh hamon jp)

Itu Gletser Durung Durung di sebelah kananku membuat pukulan halus es yang halus, yang merayap ke lembah bang di sepanjang jalan. Situasi listrik di Zanskar suram dan kami melaju ke dinamalam malam ke Padum remang-remang, sedikit lebih dari hub trekking. Berkat kurangnya akomodasi di jalan utama yang padat, kami menemukan penginapan yang menawan di desa Pibithing yang bersebelahan. Terletak di tepi desa, jendelaku memandang ke bagian depan bukit yang indah dari Guru Gompa. Kami menghabiskan dua hari di sini, pergi berkendara dan berjalan ke gompa terdekat, dan zip di bentangan jalan yang berkilau datang untuk menghubungkan Zanskar dengan Nimmu.

Sebuah festival di Sani Gompa di dekatnya memberi kami sekilas warna dan semangat Zanskar. Selain tarian chham, yang merupakan puncak festival, para Zanskaris setempat yang muncul dengan kostum penuh meriah yang membuatku senang. Dan mereka jauh melebihi jumlah turis. Ketika kami menemukan jalan keluar dari Zanskar, saya memikirkan kembalinya dengan gentar dan sukacita. Kami ternganga pada gletser yang luar biasa lagi saat rute berbelok keluar melalui padang rumput di Rangdum. Untuk perubahan, jalan dan bukan jalan setapak trekking telah membawa saya ke suatu tempat offbeat di Himalaya. Keterpencilan Zanskar yang tak lekang oleh waktu dapat dengan mudah dikaitkan dengan aksesnya yang sulit. Dan kemudian saya memikirkan bentangan tarmak yang berkilauan, yang datang untuk menghubungkan Zanskar dengan Leh. Ini akan membuat perjalanan menjadi mudah. Tapi kemudian Zanskar tidak akan sama lagi.


DI JALAN

Pekerjaan double-laning berlangsung di Jalan Manali-Leh; Namun, butuh beberapa tahun untuk seluruh peregangan selesai. Iklim yang keras memakan korban di jalan setiap tahun dan tampak seolah-olah pekerja GREF rajin secara konstan melayani peregangan Manali-Leh. Jalan raya di depan Manali tidak menyala sepanjang waktu dan sebaiknya dimulai lebih awal, pukul 6 pagi, untuk mencapai tujuan Anda tepat waktu. Perhatikan latihan aklimatisasi dengan melakukan roping di hari-hari tambahan, dan terus berjalan di Lahaul karena tidak kurang dari tiga lintasan tinggi menanti Anda di rute depan. Dengan hanya satu pompa bensin setelah Manali, di Tandi di Lahaul, Anda perlu mengisi tangki - serta membawa jetty kokoh 50 liter cadangan untuk bahan bakar - terutama jika Anda berencana mengunjungi Tso Kar dan Tso Moriri danau sebelum Leh. Ingatlah untuk menyimpan bahan bakar sebelum menuju ke Zanskar serta tidak ada pompa bensin di luar Kargil di rute ini. Mekanik dan bengkel reparasi juga sulit didapat di sebagian besar drive ini (kecuali di hub utama seperti Leh, Kargil dan Manali), jadi periksa kondisi ban serep Anda dan berikan kendaraan Anda servis yang baik sebelum pompa.

Kargil (Foto oleh Yodod)

Sebuah penggerak 4-roda sangat bagus jika Anda ingin menikmati off-road, yang akan pergi ke alam, medan atau permukaan yang tidak tertutup. Di Ladakh, dengan kendaraan khusus dalam bentuk izin tinggi 4-wheel drive, Anda dapat melakukannya di Lands Morey berpasir yang luas, dasar sungai di sekitar Tso Kar, dan kerikil, kerikil, turun salju atau berbatu lainnya yang mengambil kesukaanmu. Sepanjang bentangan Gata Loops yang mengarah ke Naki La, ada bentangan jalan kerikil yang curam, yang memotong melalui lingkaran secara vertikal, membuat pendakian atau pendakian yang curam. Meskipun naik tidak disarankan, karena akan mengurangi beban yang tidak perlu pada kendaraan Anda, turun dengan 4-wheel drive yang bagus bisa menyenangkan. Tapi berhati-hatilah di mana pasir terlalu tebal ditumpuk, karena Anda mungkin akan membutuhkan tali untuk menarik kendaraan Anda keluar. Izin Jalur Dalam diperlukan untuk mengunjungi Khardung La, Lembah Nubra dan danau. Agen perjalanan Anda dapat mengatur ini di Rs 150 per orang per tujuan dan faks atau mengirimkan salinan pindaian melalui surat. Izin ini juga dapat diperoleh dari Kantor Kolektor di Leh, yang terletak di ujung jauh dari Polo Ground, dari mana mereka diberikan gratis selama durasi tetap seminggu. Jika Anda berniat untuk tinggal lebih dari satu minggu, Anda perlu mengajukan permohonan untuk dua izin.

Bawalah setidaknya enam salinan surat izin, karena Anda perlu menyetor salinan di setiap pos pemeriksaan di sepanjang rute. Musim dhaba musiman dapat ditemukan di sepanjang jalan dari Manali ke Leh yang menawarkan makanan India, Tibet, telur, dan Maggi yang dapat dilalui. Bawalah beberapa cokelat, biskuit dan makanan ringan lainnya. Juga, jerigen untuk air minum, yang dapat Anda isi di hotel, daripada membeli botol Bisleri. Air saringan rebus yang disajikan di sebagian besar hotel baik-baik saja. Jika Anda berencana untuk piknik atau berkemah, bawalah peralatan, bukan gudang plastik sekali pakai. Harap diingat untuk membawa kembali sampah. Drive ini dapat dilakukan oleh siapa saja yang suka berkendara.Karena jalan ini tidak dilalui oleh banyak lalu lintas, ada ruang untuk semua orang dan kecelakaan jarang terjadi. Karena drive agak melelahkan dalam hal medan, kondisi jalan, dan ketinggian, sebaiknya bagikan mengemudi dengan seseorang. Konon, ada banyak orang yang mencoba menyetir sendiri, tetapi untuk itu Anda perlu lebih banyak semangat daripada biasanya.

Sungai Beku di Leh (Foto oleh Kumar vivek)

Tentang Penulis:

Ahtushi Deshpande adalah seorang pengembara dan fotografer freelance dan penulis yang rajin. ku

"

Share:

Halaman Sejenis

add