Bengaluru-Coorg-Bengaluru: The Promised Land

Bengaluru-Coorg-Bengaluru: The Promised Land

Saya telah terpesona oleh wilayah Kodagu sejak saya masih kecil di Bengaluru. Hari-hari itu, kunjungan sekolah kami dengan bus-bus sempit membawa kami ke tempat piknik di dekat kota, meskipun cukup aneh, tidak pernah ke perbukitan Coorg. Gagasan untuk memulai perjalanan di sekitar wilayah yang telah menggoda saya sejak kecil sangat menarik.

Coorg (Foto oleh Rameshng)

Kami memulai perjalanan kami pada hari yang cerah dan menyenangkan, penuh dengan cuaca menjanjikan yang akan membuat kami tetap bersama selama perjalanan. Kami berbelok meninggalkan Balai Kota di kota dan menuju jalan layang di atas Pasar KR yang selalu ramai, segera mencapai jalan tol Bengaluru-Mysore baru (SH17) -sepanjang dari aspal beraspal mulus yang dicelupkan dan banting setir di samping ladang tebu dan padi, dan kebun kelapa, sesekali mengarahkan anak-anak sungainya yang lebih kecil ke area parkir taman TI yang besar. Mobil dan bus melesat melewati kami dengan kecepatan tinggi saat kami berhenti di tengah jalan untuk sarapan di Kadu Mane.

Setelah beberapa tatte (piring) yang lezat dan menyaring kopi, kami menginjak gas sekali lagi, berendam dalam pandangan orang-orang desa yang menunggang kuda di mobil dan keluarga yang beratap terbuka menuju perjalanan akhir pekan di SUV mewah. Kuil-kuil kecil yang penuh warna khas India Selatan muncul di kedua sisi jalan ketika berbelok di bawah bebatuan besar Ramanagaram dan kami memasuki Channapatna, yang terkenal dengan kerajinan tangan. Di suatu tempat di sepanjang jalan raya ini, di mana kehidupan pedesaan bertemu dengan perkotaan di setiap mil, kami melihat para petani di Chevrolet di luar dua kedai kopi raksasa. Setelah berjalan cepat di dalam istana besar Mysore dan makan siang, kami perlahan-lahan memindahkan perlengkapan di luar Mysore, dan SH88 (Jalan Mysore-Hunsur) yang lebar membawa kami menuju Siddapur, pemberhentian pertama kami di Coorg.

Istana Mysore (Foto oleh Alin Dev)

Jalan menuju Hunsur melewati Elivala, Bilikere, dan dusun-dusun lain yang berdiri melawan latar belakang bukit-bukit yang berwarna merah darah. Semua ini tiba-tiba menghilang sekitar 70 km ke depan, saat kami melaju di jalan sempit yang bergelombang yang dikelilingi oleh rerumputan besar bambu berderit dan hutan lebat. Udara yang sejuk dan basah serta kurangnya lalu lintas menunjukkan kami telah meninggalkan kemuraman dan kemacetan Mysore. Sebuah tanda mengumumkan bahwa kami telah memasuki perbatasan Coorg, melalui Taman Nasional Rajiv Gandhi (juga dikenal sebagai Nagarhole). Pintu masuk kami secara tidak acuh dicatat oleh sekelompok monyet India biasa, yang bermalas-malasan di pinggir jalan. Kemewahan yang melimpah di sekitar kami, perkebunan kopi yang perlahan mulai terlihat dan jalan-jalan curvaceous, semua memberi kami petunjuk tentang apa yang akan datang.

Tak lama kemudian, kami sampai di desa Titimati yang indah, di mana anak laki-laki sedang memasang kapel yang baru saja putih bersih untuk sebuah upacara. Kami berhenti di Virajpet, kota besar kedua di Coorg dengan rumah-rumah Mangalore-tileroofed yang menyembul keluar dari medan berbukit, untuk beberapa kopi segar yang dengan jujur ​​mengecewakan kami. Kami menemukan di sini bahwa kami telah mengambil rute yang sedikit lebih panjang untuk Siddapur, datang dari Hunsur melalui Nagarhole dan Gonikoppal ke Virajpet. Tetapi itu adalah dorongan yang sangat disarankan bagi mereka yang mendapatkan sukacita dari berada di tengah-tengah alam, mereka yang tidak terburu-buru. Kami menanggalkan AC dan Indica kami melalui jalan-jalan hijau listrik yang berkelok-kelok dengan kekuatan baru, menyapa Willys sesekali dan Yezdis yang berdenyut-denyut, ke Alath-Cad Estate di desa Ammatti tempat kami menetap selama dua malam yang santai.

Sebagian besar wilayah Coorg ditutupi hutan lebat yang tebal atau perkebunan kopi besar dan perkebunan rempah-rempah. Tambahkan ke ini kemungkinan hujan acak dan apa yang Anda dapatkan adalah tanah yang mekar, bersinar, garing dan peluit dengan penuh semangat sepanjang tahun. Ini, kami Dubare Elephant Camp, 17 km di depan Siddapur, di tepi Sungai Cauvery.

Cauvery River (Foto oleh harikrish.h)

Beberapa saat setelah mencapai kamp, ​​kami bergegas ke sebuah jip dan diarahkan ke hutan yang berbatasan, di mana kami melihat sejumlah besar gajah, burung merak, beberapa rusa, dan sebuah gaung besar. Kami meninggalkan Dubare keesokan harinya untuk kota pertama Coorg, Madikeri. Terlepas dari ledakan lalu lintas dan bangunan yang tiba-tiba, kami menemukan bahwa Madikeri memiliki pesonanya. Tetapi yang terbaik terletak di luar, saat kami menuju ke pusat-pusat ziarah Bhagamandala, dan selanjutnya ke Talacauvery, tempat Sungai Cauvery berasal. Kami melaju melewati ladang hijau, tonggak-tonggak bertuliskan ketinggian desa, dan sekelompok tempat suci yang dilukis dengan indah untuk semua dewa Hindu, dan satu lagi untuk Ibu Cauvery.

Di kaki terakhir dari perjalanan kami, kami menuju ke Kakkabe. Sesampai di sana, kami memutuskan untuk mendaki ke Thadiyendamol, puncak tertinggi di Coorg di 5.741 kaki, tanpa menyadari bahwa itu juga akan menjadi titik tertinggi perjalanan kami. Kami berangkat untuk menjelajahinya segera setelah matahari terbit keesokan harinya, mengemudi sampai ke titik di mana jalan berakhir, dan berjalan kaki dari sana dengan kaki-kaki kami yang lincah. Aliran memecah jalan kami, pohon-pohon tinggi menjulang di atas, dan jalan sering menghilang seperti kucing di dedaunan lebat. Di atas, di sekeliling ada bukit-bukit yang berdiri meniru jamur payung. Awan menambahkan rasa misteri ke lanskap yang megah ini, dihiasi dengan hutan shola. Melihat semua keindahan ini terungkap di sekelilingku, aku merasa bahwa aku telah mencapai lingkaran penuh, dari 'tahun-tahun ajaib'ku sebagai seorang anak mual dengan enggan bergabung dengan perjalanan belajar, ke suatu hari dengan lereng gunung surgawi di kakiku.Kodagu ternyata adalah segalanya yang saya bayangkan akan menjadi dan banyak lagi.

DI JALAN

Setelah awalnya melaju di empat jalur Bengaluru-Mysore Expressway (SH17), seseorang harus melambat di Coorg, di mana mengemudi agak rumit karena jalan semua berliku, dan hujan deras terjadi tanpa peringatan. Jalan tol memiliki beberapa dhabas, kedai kopi, dan restoran yang baik. Dari Mysore ke Hunsur, Anda mengikuti SH88, jalan raya dua jalur yang populer yang sedang dibangun di sekitar Elivala dan Piriyapatna pada saat perjalanan ini, dan kadang-kadang dipenuhi lubang berlubang. Belok kiri ke SH88A dari Hunsur ke Virajpet dan Siddapur. Bentangan awal bergelombang tetapi menjadi nyaman setelah Anda menyeberang ke batas taman nasional.

Perkebunan kopi Coorg (Foto oleh Philip Larson)

Bawa camilan dan air yang cukup untuk peregangan ini. Jalan menuju Talacauvery tetap sibuk sepanjang waktu dan jepit rambut yang tajam membungkuk di sini, ditambah dengan lalu lintas yang melaju, dapat menjadi bahaya. Itu disarankan untuk mengemudi perlahan di rute ini. Perjalanan kembali melalui Suntikoppa dan Bylakuppe di SH88 menjadi berat karena popularitas jalan ini telah menyebabkan kemerosotan dan kemacetan lalu lintas yang parah. Yang terbaik adalah mengisi bahan bakar di salah satu kota besar seperti Bengaluru, Mysore, dan Madikeri untuk kendaraan ini, meskipun pompa bensin, bengkel reparasi ban, garasi kecil dan tempat makan yang tidak mencolok secara teratur ditemukan di kota-kota besar di sepanjang rute. Ada beberapa stasiun layanan mobil setelah Anda mencapai Gonikoppal. Hanya Bengaluru-Mysore Expressway yang menyala di perempatan tertentu yang dihuni; tidak ada lampu jalan di jalan negara Coorg. Yang terbaik adalah meninggalkan Bengaluru di pagi hari, sehingga Anda dapat menyeberang ke Mysore sebelum tengah hari, dan mungkin tiba di Coorg pada sore hari. Ketika berkendara di Coorg di malam hari, ingatlah bahwa Anda dapat terdampar di bawah hujan yang tiba-tiba atau bahwa Anda dapat dikelilingi oleh gajah liar.

Tentang Penulis:

Parikshit Rao adalah penduduk asli Bangalore yang menyebut Himachal Pradesh rumahnya. Ketika tidak berkeliling dunia, dia adalah seorang fotografer yang gemar berfoya-foya.

"

Share:

Halaman Sejenis

add