Chennai-Dhanushkodi-Chennai: Coromandel Calling

Chennai-Dhanushkodi-Chennai: Coromandel Calling

Pada hari yang biasa-biasa saja di Chennai, kami memulai perjalanan yang agak kurang khas di East Coast Road (ECR). Rencana perjalanan kami ambisius: itu mengitari sepanjang Pantai Coromandel, membawa kami melewati kuil-kuil tepi pantai Mammallapuram dan jalur tenang Puducherry, membuat jalan memutar ke kuil-kuil Thanjavur yang megah dan rumah-rumah mewah Chettinad, sebelum memukul pantai lagi ke Dhanushkodi yang sepi namun cantik.

Perjalanan dua minggu kami berubah menjadi segala sesuatu yang seharusnya: biru laut yang terang membuat kami tetap bersama, seperti halnya arsitektur kuil, beberapa di antaranya adalah Situs Warisan Dunia. Poster raksasa dari bintang film dan politisi melihat kami di setiap belokan. Tetapi karena itu tidak akan terjadi, ada rintangan, yang datang dalam bentuk bahasa. Kami berdua tidak berbicara bahasa Tamil, dan ini menyulitkan kami untuk menanyakan arah, kesulitan yang belum kami temui sejauh ini di tempat lain. Namun, kami akan merekomendasikan dorongan ini kepada penutur non-Tamil, karena alasan yang cukup universal: seseorang tidak perlu kata-kata untuk mengalami kawasan baru atau untuk merayakan pemandangan yang mengherankan.

Chennai beach (Foto oleh sjdunphy)

Kami memulai perjalanan dengan berkendara dari Stasiun Kereta Api Egmore, dan tidak dapat membantu tetapi kedua argumen penduduk Chennai bahwa seseorang dapat membuat liburan cepat dari kota. Dalam waktu singkat, kami berlayar dengan ECR yang sangat halus, juga agak dikenal sebagai SH49, melihat taman hiburan di sepanjang jalan dan hamparan teluk Coromandel yang terpencil. ECR dicatat tidak hanya untuk konstruksi bermutu tinggi tetapi juga untuk pemandangan yang sangat baik yang diberikannya: Teluk Bengal ke kiri dan sawah hijau dan desa ke kanan.

Cultural Medley

Matahari sudah tinggi ketika kami menginjak gas sekali lagi, setelah mengunjungi Kuil Shore yang terkenal di Mammallapuram dan patung-patung granit, dan menuju ke Puducherry, tempat kami tinggal di mansion Prancis. Dari Pondy, seperti yang disebutnya, kami berkendara ke Chidambaram. Hektar dari sawah hijau gelap menggantikan kesimetrisan tempat tinggal orang Prancis, poster besar mulai muncul di persimpangan jalan desa, dan tertatih-tatihnya para pelatih video pribadi yang mengangkut para peziarah menolak untuk menyerah. Pada saat inilah kami melihat sebuah prosesi.

Beberapa anak laki-laki membantu menggeser dua patung berhias ke vahana atau kendaraan masing-masing di luar kuil di pinggir jalan. Ketika kamera kami keluar, anak-anak yang bersemangat itu mengeluarkan kacamata mereka dan berpose dramatis di samping dewa-dewa yang mempesona. Kami langsung tahu bahwa gaya dan keilahian yang licik ada di sini dengan mulus.

Pondicherry (Foto oleh kkalyan)

Tamil Nadu memiliki jaringan jalan yang kuat yang menghubungkan setiap kota utama ke kota-kota dan desa-desa di sekitarnya. Beberapa tahun yang lalu, beberapa jalan raya negara yang terlalu sering digunakan diubah menjadi jalan raya nasional, memberikan jalan yang lebih baik tetapi mempertahankan lebar mereka yang tidak terlalu mengesankan. Jalan menuju Nagapattinam dari Chidambaram tidak diragukan lagi adalah salah satu yang diperbaharui, sebagian ditempati oleh penjual pisang dan nangka. Namun di suatu tempat di sepanjang jalan, semuanya menjadi terorganisir, sebuah promenade yang indah muncul, seperti halnya nama-nama seperti 'Duplex Street'.

Di Karaikkal, awan mengumumkan cuaca yang baik untuk hari itu, dan kemudian Nagapattinam tiba, terlihat lebih baik daripada yang diantisipasi. Tetapi peta itu mengatakan bahwa kita bisa melangkah lebih jauh, melewati jalan raya nasional. Yang terjadi selanjutnya adalah hari penemuan yang tak terlupakan, dengan berhenti di Gereja Vailankanni dan tumpangan ke Suaka Margasatwa Point Calimere, di mana ada blackbucks yang tak terhitung jumlahnya dan tidak ada turis. Kami meninggalkan pantai di belakang hari berikutnya untuk menuju ke Thanjavur, tempat kami melongo di kuil. Keesokan harinya, kami berkendara melewati ladang bunga matahari dan teratai, truk, traktor, dan anak-anak yang bermain tanpa alas kaki ke tujuan yang sangat ditunggu-tunggu: Chettinad.

Point Calimere wildlife sanctuary (Foto oleh Wikimedia)

Kami mengunjungi desa-desa di dekatnya, menjelajahi rumah-rumah mewah yang terkenal, dan mengakhiri masa menginap dengan suguhan ayam Chettinad di sebuah restoran. Sekarang sudah waktunya bagi kita untuk benar-benar jatuh dari peta. Di Pudukottai, jalur NH210 yang terbuka dan lebar mengundang kami untuk melanjutkan rencana kami: kami berkendara ke bagian tanah terakhir yang disebut India di selatan. Kami kagum pada sisa-sisa arsitektur Chettiar di sekitar Devakotai dan memantul di antara yang buruk di antaranya, melewati tonggak sejarah yang menandai kedatangan kota Ramanathapuram. Setengah jam kemudian, kami mencapai persimpangan jalan. Setelah beberapa pertimbangan dan konsultasi dengan manajer restoran setempat, pria yang memperbaiki ban dan penonton yang ramah di mana-mana, kami memutuskan untuk menekan kiri untuk menjelajahi jalan yang sepertinya diabaikan semua orang. Jalan diperpanjang ke desa Tondi dan seterusnya dan menawari kami berkendara paling halus yang kami alami di seluruh perjalanan ini.

Teluk Benggala bermain petak umpet ke kiri kami saat kami mengitari bahu SH33 yang dipoles, bergerak cepat melewati dusun-dusun nelayan untuk bertemu NH210 di kota Devipattinam yang berdebu dan meluncur ke NH49 ke tempat ziarah Rameswaram yang populer.Sumos dan Inovas dari Gujarat, Maharashtra, Madhya Pradesh dan negara-negara bagian lainnya sedang menuju ke arah yang sama, berhenti di Jembatan Indira Pamban yang megah dari mana India menghilang ke dalam pertemuan lautan yang luas. Matahari menerjang lebih rendah dan peluit membawa semua pengembara bergegas ke dinding jembatan. Kereta pukul 17.30 dari Rameswaram perlahan-lahan menebang jembatan kereta api di bawah, dikelilingi oleh samudra biru yang luas, ke daratan India, memunculkan sorak-sorai keras dari wajah-wajah tersenyum di atas. Saat itu berlalu dan kami melaju ke Rameswaram, dari tempat keesokan harinya kami naik di atas jalan-jalan kasar yang dipenuhi dengan casuarinas untuk menyaksikan kehancuran mengesankan Dhanushkodi.

Momen ilahi

Beberapa hari kemudian, kami berangkat ke Madurai, kota terbesar kedua di Tamil Nadu dan rumah bagi Kuil Meenakshi yang mengesankan. Kendaraan peziarah menemani kami di NH49, melewati cerobong asap dari pabrik-pabrik bata dan pohon-pohon kurma, ke salah satu kota tertua di India yang warga kehormatannya seharusnya termasuk keluarga Lord Shiva! Dengan penduduk termasyhur seperti itu, sulit untuk tidak terpesona oleh matahari terbit magis kota itu, ketika empat gopurams dari Kuil Barenakshi yang baronial secara bertahap mengungkapkan diri mereka dilukis oleh warna-warna kosmos.

Kuil Meenakshi (Foto oleh Kumar Appaiah)

Kami masih harus menjaga kencan kami dengan Tiruchirapalli dan kami melanjutkan NH45B, melewati kota Melur dan Viralimalai. Jalanan licin di sini membentang luas, menyusuri tanaman hijau yang hidup subur di tanah merah, dengan bukit-bukit yang jauh dan batu-batu di dekatnya berdiri seperti tunggul yang menjaga prosesi peziarah. Setelah 12 hari berkendara di sekitar kota kuil Tamil Nadu (yang juga berfungsi ganda sebagai tempat wisata utama negara bagian), kami merasa seolah-olah setidaknya kami telah membersihkan sebagian jiwa kami. Tetapi siklusnya tetap tidak lengkap tanpa melihat 'Kota Pot Langit' atau Kumbakonam.

Kami mengambil NH67 ke Thanjavur dari Tiruchirapalli untuk Kumbakonam, mengemudi melewati kuil-kuil kecil yang penuh warna yang didedikasikan untuk dewa Aiyanar, penjual bunga pemalu dengan tali melati yang diselipkan di rambut mereka, sawah di mana para pekerja berdiri di air setinggi pergelangan kaki, laki-laki yang mencoba menangkap ikan di semua dan sumber air apa pun, juga sebagai sesekali membentang jalan-jalan yang menggelitik seperti yang ada di dekat Thiruverambur, di mana pekerjaan empat jalur sedang berlangsung. Kami memasukkan salah satu makanan daun pisang terakhir kami di sebuah hotel Thanjavur dan naik NH45C, jalan yang sempit namun mulus, untuk mencapai Kumbakonam yang terkenal bernama Adi Kumbeswarar Temple. Kota ini benar-benar dipenuhi dengan keyakinan satu juta orang, dengan pernikahan yang dilakukan dengan baik, bayi mendapatkan nama mereka, dan peziarah berjalan di sekitar tempat suci dengan tangan terlipat dan mata tertutup.

Dua hari berlalu menjelajahi Kumbakonam dan situs warisan terdekat dari Gangaikondacholapuram dan Darasuram, bersama dengan tempat pemujaan yang menyenangkan di Bukit Murugan di Swamimalai. Segera, sudah waktunya untuk membawa perjalanan kami melewati Tamil Nadu. Ketika kami mengambil jalan menuju Chennai, dari tempat kami memulai perjalanan kami, kami tahu kami telah mencapai lingkaran penuh.

Kuil Gangaikondacholapuram (Foto oleh Kannank22)

DI JALAN

Meskipun ECR adalah jalan raya yang sangat baik, berhati-hatilah di jalan ini karena orang cenderung terburu-buru sekali keluar dari Chennai. Ada lampu jalan di ECR hingga Puducherry, dari mana itu berubah menjadi jalan raya nasional (NH45A) berakhir di Nagapattinam. Aman untuk berkendara di jalan ini pada malam hari setidaknya sampai Puducherry. Ada banyak restoran dan hotel di rute ini, serta fasilitas medis darurat. NH45A dari Puducherry ke Chidambaram dan Nagapattinam adalah jalan raya dua lajur dengan beberapa lubang, dan dikuasai oleh truk. Dari Nagapattinam, Anda sampai di NH67 yang luas untuk Thanjavur, dari mana NH226 membawa Anda ke Pudukottai. Dari Pudukottai, ambil NH210 ke Ramanathapuram melalui Karaikkudi dan Devakottai. Rameswaram dan Dhanushkodi dicapai oleh NH49 dari Ramanathapuram. Sebuah rute alternatif yang menarik ke Ramanathapuram adalah dari desa Tondi, pada SH33 baru yang bertemu NH210 di Devipattinam. Ini adalah jalan yang sangat baik dengan lalu lintas minimum dan pemandangan pantai yang luar biasa. Untuk menuju SH33, kepala 22 km ke NH210 dari Devakottai dan belok kiri menuju kota Thiruvudanai di persimpangan jalan. Tidak ada restoran atau toko di rute ini, jadi bawalah air dan makanan ringan. Jalan dari Rameswaram ke Madurai (NH49) adalah yang populer, dan Anda dapat mengharapkan banyak bus dan truk. Berhati-hati saat mengemudi di sini karena bus pariwisata cenderung melaju bahkan di tikungan dan tikungan.

Tiruchirapalli dapat didekati dari Madurai melalui NH45B. Mencapai Chennai mudah dari Kumbakonam melalui NH45C yang berakhir untuk bergabung dengan NH45C empat jalur yang luar biasa di Vikravandi. Pompa bensin, bengkel reparasi ban, restoran-restoran kecil dan restoran ditemukan secara teratur di sepanjang jalan, sementara ATM dan ahli kimia berlokasi di banyak kota kecil. Ada beberapa stasiun layanan dan hanya kendaraan roda dua di sepanjang rute yang kami tempuh untuk Rameswaram, jadi Anda mungkin harus menanyakan layanan perbaikan mobil yang dapat diandalkan. Beberapa nomor jalan raya memiliki dua versi - negara bagian dan nasional - tentang pencapaian mereka, tetapi jangan biarkan ini mengganggu Anda. Ini adalah aspek membingungkan dari perbaikan jaringan jalan utama di Tamil Nadu.

Immaculate Conception Cathedral (Foto oleh BishkekRocks)

Tentang Penulis:

Parikshit Rao adalah penduduk asli Bangalore yang menyebut Himachal Pradesh rumahnya. Ketika tidak berkeliling dunia, dia adalah seorang fotografer yang gemar berfoya-foya.

"

Share:

Halaman Sejenis

add