Manas National Park- Beauty in Danger

Manas National Park- Beauty in Danger

Sebuah guntur malam hari telah membungkus kabut di sekitar pohon-pohon kejam di depan Lodge Bansbari di pintu masuk ke Taman Nasional Manas dan Perlindungan Harimau. Dalam cahaya fajar abu-abu, mereka terlihat seperti reruntuhan kota kayu kuno. Seorang penjaga hutan bersenjata duduk di samping sopir, jip dimulai dengan rattle tuberkular dan kami memasuki gerbang ke apa yang harus menjadi salah satu hutan terindah di India, juga Situs Warisan Dunia.

Pohon-pohon kapas sutra telah menjatuhkan bunga-bunga berdarah mereka di lantai hutan, sehingga jip itu mengendarai karpet bunga; seekor burung merak terbang ke dahan, siluet dengan matahari putih yang dingin membubung melalui kabut. Di kejauhan, di seberang Sungai Manas, menjulang bukit-bukit biru di Bhutan yang berdekatan. Vegetasi, sangat berbeda dari apa yang terlihat di hutan dataran, memberi nuansa aneh, eksotis pada hutan. Burung enggang mengapung melintasi langit; gajah mencari makan diam-diam di pinggir pepohonan; serangga berkicau di malam hari. Ini adalah negara harimau klasik, dengan semak lebat tebal dengan lumut dan tanaman merambat di mana caper lompatan tertutup, rumput terbuka melalui mana rusa babi dan tatapan cheetal, dan sungai dan sungai yang memberikan lubang berair di mana kerbau liar air besar dengan tanduk meter panjang berkubang .

Bukit-bukit biru di Taman Nasional Manas

Mereka mengatakan ada 80-aneh harimau di 391 km persegi ini, yang menjadikannya populasi harimau tertinggi di setiap cadangan India. Tapi hari ini angka itu hanyalah tebakan. Manas baru sekarang muncul dari satu dekade trauma ganda seperti banjir, pemberontakan, dan penelantaran. Kekacauan dan korupsi memungkinkan pemburu membinasakan populasi badak; jalur safari jeep jatuh ke dalam kerusakan seperti itu yang hanya satu yang masih berfungsi. Anda akan berpikir bahwa itu mungkin membosankan, tetapi masing-masing dari enam perjalanan kami di jalur itu sama berbeda dengan cuaca dan cahaya dan waktu dalam sehari. Begitu matahari adalah bola persik merah muda di balik tabir awan; suatu sore berwarna keemasan; satu senja membuat monyet di mata kita. Pada malam hari, lampu jip menyihir hutan, dengan pepohonan naik dengan bentuk yang aneh dan berliku-liku dari jalan, cabang-cabang bersandar ke luar dan ke atas dan mekar ke atas dalam ledakan bintang, semuanya bergelombang dan bengkok serta keriting.

Apa pun yang Anda lakukan, jangan lewatkan safari gajah di sekitar Mathanguri, jauh di dalam taman, tempat pemerintah mempertahankan Inspection Bungalow-nya di titik spektakuler yang menghadap ke sungai yang deras dan bukit Bhutan yang berawan. Mulai dari kegelapan jam 5 pagi, kami melewati punggung gajah melewati semak belukar tempat para creepers dan strangler tumbuh seperti seprei, melalui rumpun pohon oxi dengan daun-daun gelap besar, melintasi padang rumput, di sepanjang dasar sungai berbatu kering, naik dan turun curam, dengan burung enggang atas dan sambar semua tentang.

Untuk pecinta hutan sejati, Mathanguri adalah tempat tinggal di Manas. Jika Anda bisa bertahan dengan kemunduran di dalam, alam luar akan memanjakan Anda terus-menerus. Di balik tikungan sungai, yang jauh dari jangkauan, terletak istana musim panas Raja Bhutan, yang konon dihantui oleh pasukan lutung emas langka. Ruang makan di dalam bungalow bungalow menjadikan tempat yang menarik untuk melahap sarapan padat yang dipandu oleh pemandu kami. Saat senja, burung cormorant meluncur di sepanjang air berwarna merah muda matahari dan aku melihat sepasang sambar berjalan dengan ragu-ragu keluar dari hutan di atas kuku-kuku yang halus untuk minum di sungai.

Taman Nasional Manas dan mahluk-mahluknya - yang beberapa diantaranya, termasuk lutung emas, panda merah dan kelinci hispid, ditampilkan dalam Daftar Merah IUCN - telah mengalami 15 tahun pemberontak Bodo dan ULFA di hutan, dengan sombong menggunakan bungalow Mathanguri sebagai markas besar; operasi militer untuk membersihkan mereka; maraknya perburuan liar yang kurang lebih telah memusnahkan populasi badak bercula satu (meskipun dua terlihat pada November 2004). Hari ini situasi keamanan lebih baik, tetapi setelah trauma politik kekerasan, Manas sekarang menderita karena pariwisata yang tidak peka dan manajemen yang buruk.

Berkendara di sini pada hari pertama kami, kami melewati arus kendaraan yang dipenuhi oleh orang-orang yang bersuka ria menuju rumah. Ternyata meskipun ada area restoran di pinggir taman, turis lokal dan regional telah menindas para pejabat agar membiarkan mereka piknik di dalam taman - urusan yang keras dan tidak enak dilihat pada kesimpulan mereka oleh kolam sampah. Berdiri di tengah piring kertas, puntung rokok dan plastik, status Situs Warisan Dunia tiba-tiba terlihat aneh; sementara gajah Departemen Kehutanan dimandikan, bayi mereka memakan piring-piring itu di tepi sungai.

The Field Director menggelengkan kepalanya dengan sedih ketika saya bertanya kepadanya mengapa entri tidak dilarang untuk piknik. "Itu sifat orang-orang," katanya. “Mereka tidak mendengarkan. Tidak ada yang bisa kita lakukan, ”katanya. “Saya telah menugaskan tim pembersihan satu orang.” Apapun masalahnya, peraturan yang mengatur Taman Nasional lainnya tidak bekerja di Manas.

Ini memiliki manfaatnya. Kita bisa menghabiskan sepanjang hari di taman, untuk satu, daripada tetap berpegang pada timing. Dan kita juga bisa berakhir, setelah gelap, mengikuti jejak hewan di sepanjang dasar kering Aliran Songrang - dengan berjalan kaki. Manas adalah a Tiger Reserve, rumah bagi 64 predator pada hitungan terakhir; dengan tubuh saya yang waspada, saya mengikuti jejak sambar dan gajah liar dan kucing hutan di pasir dalam kegelapan pekat, kaku karena kegirangan dan ketakutan. Di depan saya, di sebuah pohon tumbang yang tergeletak di seberang streambed, penjaga bersenjata tiba-tiba berhenti dan menunjuk. Sambil mengintip ke dalam kegelapan dengan jantung berdegup kencang, aku melihat dia melepaskan senjata dan jarinya sebagai pemicu. Pelacak muda beralih pada lampu sorot dan memfokuskan sinar kuatnya pada mata berkilauan kerbau liar yang terkejut - binatang yang jauh lebih berbahaya daripada pria telanjang di hutan, karena memiliki temperamen yang sangat buruk didukung oleh meteran panjang tanduk yang lancip berarti poin-poin berkelap-kelip. Kerbau mengocok sekitar dan cakar tanah dengan tidak pasti, tetapi setelah banyak berhenti dan menatap, ujung-ujungnya ke pepohonan. Ini adalah beberapa jam adrenalin murni, interaksi yang kurang lebih tidak langsung dengan hutan, pada istilahnya. Ketika kami naik kembali ke jip, itu dengan jumlah kegembiraan dan kelegaan yang sama. Sepanjang perjalanan kembali, kami berhenti sejenak untuk mengambil jeruk yang jatuh ke jalan dari truk Tata yang membawanya dari Bhutan melalui jalur perdagangan internasional melalui taman.

Tiger di Manas National Park

Kami melihat taman untuk terakhir kalinya dalam kejernihan gerimis. Yang paling dekat kita telah melihat harimau adalah tanda goresan pada pohon uriam (Bischifia javanica), tetapi tidak apa-apa; kami telah melihat merpati hijau, gajah liar, pemandangan bombax yang indah, dan banyak lagi di sudut negara yang saya berterima kasih kepada bintang saya masih ada. Sekawanan kerbau liar meleleh ke rumput gajah; elang jambul-hinggap bertengger tinggi di atas pohon. Rusa babi terpental dari jip. Semua tampak baik di dunia.

Dan kemudian kita menemukan sebuah lubang, seekor anjing liar, tergeletak di sisi jalan. Perangkap baja kasar telah digigit jauh ke dalam kaki belakang kanannya, mungkin beberapa hari yang lalu, dilihat dari gangren yang telah menyebar ke bahu binatang itu. Dhole telah mencoba menggigit kakinya sendiri. Ini adalah saat-saat yang jauh dari kematian, bernapas dengan sisa-sisa terakhir dari kekuatan hidupnya, tetapi matanya terbuka lebar ketika kita mengambil perangkap dari kakinya. Kami membawa hewan dan perangkap itu ke kantor penjaga taman, di mana para pejabat mengangguk setuju karena, kata mereka, lubang makan memakan semua rusa. Kenyataan bahwa jebakan itu bisa merampas makhluk apa pun, atau bahwa itu ada sama sekali, tidak muncul untuk didiskusikan. Ini adalah catatan bahwa kita harus meninggalkan Manas, bertanya-tanya apakah ada yang memiliki kemauan politik untuk menyelamatkan apa yang harus menjadi salah satu Taman Nasional terindah di India.

Tentang Taman Nasional Manas

Taman Nasional dulunya merupakan tempat berburu bagi para bangsawan. Sebelumnya dikenal sebagai Kamrup Utara, itu dibuat sebagai hutan cadangan pada tahun 1928, dinyatakan sebagai Harimau di bawah Proyek Tiger pada tahun 1973, dan dijadikan Taman Nasional pada tahun 1990. Area inti cadangan adalah Taman Nasional Manas. Ini adalah rumah bagi harimau, kerbau liar dan gaur, selain rusa sambar dan rawa. Taman ini sebagian besar terdiri dari hutan gugur Himalaya basah yang basah, kadang cukup padat untuk memotong semua sinar matahari. Ada juga padang rumput aluvial di bagian timur. Taman ini berada di daerah aliran sungai Manas, Hakua dan Beki.

Sungai Manas

Manas diklasifikasikan sebagai Situs Warisan Dunia dalam bahaya; ini karena pemberontakan di daerah itu telah mengambil banyak korban di taman. Memanfaatkan situasi itu, para pemburu masuk untuk membunuh di Manas. Ada banyak kasus pembakaran, penjarahan dan pembunuhan serta perburuan gajah dan badak untuk tanduk. Ada banyak desa di pinggiran taman; dan menurut laporan Project Tiger, “penebangan ilegal pohon untuk kayu bakar dan kayu sering terjadi di tepi sungai”.

Orientasi

Area inti dari Tiger Reserve menyebar lebih dari 321 km persegi Manas NP. Taman itu seluruhnya tersebar di 2.837 km persegi. Pada tahun 2002, Taman Manas ditetapkan sebagai zona inti dari Cagar Gajah Buxa-Manas di bawah Proyek Gajah. Hutan, bagaimanapun, meluas lebih jauh, ke negara tetangga Bhutan, di mana ia dikenal sebagai Taman Royal Manas. Di sebelah selatan taman, NH31 bersebelahan dengan Barpeta Road, di mana kantor Field Director (Tel: 03666-260289) berada. Dari sini Anda mendapatkan izin untuk memasuki taman jika Anda berencana untuk tinggal di Mathanguri, di mana Bungalow Inspeksi berada. Mathanguri juga merupakan titik di mana Sungai Manas masuk ke India dari sumbernya di Bhutan. Itu di sebelah utara taman, di samping perbatasan dengan Bhutan. Turis membayar biaya masuk mereka di Kantor Jarak Bansbari, yang terletak 1 km dari gerbang masuk di Baripada, di mana seorang penjaga hutan bergabung dengan mereka. Tidak ada jip Departemen Kehutanan atau pemandu yang tersedia bagi wisatawan, tetapi jip pribadi dapat disewa dari dekat Kantor Jarak Bansbari atau di Barpeta Road. Hanya satu rute terbuka untuk safari tetapi ada rencana untuk membuka lebih banyak dalam tahun ini.

Gajah Asiatik

Biaya masuk taman: Indian Rs 50, orang asing Rs 500 Biaya masuk Jeep Rs 300 Kamera masih India Rs 50, orang asing Kamera Video Rs 500 Indians Rs 500, orang asing Rs 1.000 Park timing 5.30 pagi - 6.30 sore.

Pengunjung ke Manas dapat memilih safari jeep; safari gajah juga harus dilakukan. Ini dapat digabungkan dengan kunjungan perkebunan dan hutan berjalan. Untuk tur ke Manas, hubungi Jungle Travels India.

Fakta Singkat:

Negara: Assam

Lokasi: Di ​​perbatasan India-Bhutan, di tepi utara Sungai Brahmaputra, barat laut

ibukota negara Guwahati

Jarak: 176 km NW dari Guwahati, 32 km N dari Barpeta Road

Rute dari Guwahati: NH31 ke Shimlaguri via Rangia, Nalbari dan Howli; jalan tautan ke

Jalan Barpeta

Kapan pergi: November hingga April

Kantor Satwa Liar / Hutan:

Direktur Lapangan, Barpeta Road

Tel: + 91-3666-260288-89, 261413

Kode STD + 91-3666

tentang Penulis

Mitali Saran telah bekerja penuh waktu untuk Business Standard dan Outlook Traveler dan sekarang menjadi penulis lepas di Delhi.

"

Share:

Halaman Sejenis

add