Festival Must-Visit pada bulan November

Festival Must-Visit pada bulan November

PUSHKAR FAIR

Camaraderie unta

Datanglah November dan jalan raya ke Pushkar menemui kemacetan lalu lintas yang unik. Dua dari delapan lajurnya dipenuhi unta. Tempat tujuan? The Pushkar Fair. The Pushkar Cattle Fair tidak diragukan lagi adalah salah satu yang terbesar di India dengan perdagangan ternak tersebar hampir 10 hari. Yang lebih menarik, pameran itu juga melibatkan pembagian adil pariwisata religius ketika para penyembah berenang di danau suci di Pushkar untuk mencari keselamatan dari dosa-dosa mereka.

The Pushkar Fair

Sepanjang adil suasana kegembiraan berlaku dengan akrobat, seniman pedesaan, penyanyi folk dan penari memegang pertunjukan. Sementara di satu sisi unta sedang dinilai berdasarkan kekuatan dan kecantikan mereka, pada kuda-kuda lainnya sedang dikendarai oleh tuan mereka. Sebuah hiruk-pikuk mendominasi udara - pembeli tawar-menawar harga sapi, orang-orang yang memasang taruhan untuk pacuan kuda, orang banyak bersorak-sorai, penjual menarik perhatian pada barang-barang mereka. Masih ada alasan lain yang membuat Pushkar Fair tahun ini ‘harus menonton’ - Danau Pushkar, setelah serangan hujan lebat baru-baru ini, telah hidup kembali. Hanya sedikit orang yang tahu bahwa di bank-bank inilah satu-satunya kuil di India yang didedikasikan untuk Dewa Brahma berada.

JAGADHATRI PUJA, CHANDANNAGAR

Meminjam pembawa dunia

Jagadhatri Puja di Chandannagar, koloni Perancis dahulu di Benggala Barat, juga dikenal sebagai Durga Puja di Kolkata dan dirayakan dengan semangat sebanyak itu. Bahkan, ada lebih banyak semangat untuk itu. Chandannagar, dibandingkan dengan Kolkata, adalah kota yang sangat kecil, dan penduduk pada saat ini tahun, bahkan oleh perkiraan konservatif, tiga kali lipat dalam ukuran. Jadi, ada banyak orang yang berpenampilan rapi dan ceria dalam suasana perayaan di mana-mana. Setiap jalur menghuni pandal ... seperti berada di sebuah pesta yang seluruh kota adalah bagian dari!

Jagadhatri Puja

Pengaturan pencahayaan yang dilakukan di sekitar kota selama puja adalah memperlakukan untuk menonton. Kisi-kisi besar dan 3D yang terbuat dari bola lampu menghadirkan adegan-adegan kehidupan dari sirkus, negara, mitologi, olahraga, dll. Ada sesuatu yang baru untuk dinantikan setiap tahun karena seniman pencahayaan menarik inspirasi dari urusan saat ini untuk menciptakan tema. Saat ini, kota kecil Chandannagar sendiri menampung lebih dari 120 pujas masyarakat, sebagian besar dari mereka berafiliasi dengan Komite Puja Chandannagar Central Jagadhatri. Patung dewi Jagadhatri yang luar biasa berhias (nama itu berarti 'pembawa dunia'), memegang keong, chakra, busur dan panah di keempat tangannya, sangat menginspirasi, untuk sedikitnya. Menunggangi seekor singa yang duduk di atas setan gajah, Dewi menghiasi ular di lehernya yang ramping. Jagadhatri dianggap bentuk lain dari Durga. Bahkan, sementara Durga muncul di Shukla Navami bulan Bengali Ashwin sebagai Dewi 10 Tangan, pada hari yang sama, di bulan Karthik, ia tiba sebagai ibu empat tangan dari alam semesta.


GANGA MAHOTSAV, VARANASI

Lagu sungai

Ketukan di Gangga di Varanasi pada waktu fajar menyingsing, pada hari Kartik Purnima, diyakini membawa keselamatan. Sebagian besar peziarah berkumpul di sepanjang ghats sementara turis membawa perahu ke tengah sungai untuk mendapatkan pemandangan besar dari tontonan ini. Gangaa Mahotsav, festival budaya juga diselenggarakan selama ini. Sementara tangga Rajendra Ghat naik ganda sebagai galeri, segi empat yang menghadap sungai menjadi panggung.

Gangaa Mahotsav

Seniman terkemuka dari seluruh negeri tampil di malam hari dan siang hari, olahraga tradisional seperti gulat dan malkhamb mengambil centerstage. Malam Kartik Purnima dikhususkan untuk Dev Deepavali ketika ribuan lampu dinyalakan untuk menyambut para dewa. Roda besar yang dipasang pada bagian muka bangunan yang berdampingan dengan tepian sungai juga dibakar, menciptakan fantasmagoria warna. Para imam yang memegang lampu besar melakukan Ganga-aarti dan melantunkan himne untuk menghormati para dewa dan sungai. Ribuan penganut berkumpul di tepi sungai untuk membuat persembahan mereka ke sungai - sebuah lampu kecil dan beberapa bunga dilipat di daun.

Oleh Supreet Cheema

Tentang Penulis

Supreet suka bepergian dan masuk ke kulit tujuan. Aktif di forum perjalanan, dia suka membaca dan menari di waktu luangnya.

"

Share:

Halaman Sejenis

add