Tranquebar: Kesenangan Denmark

Tranquebar: Kesenangan Denmark

Benteng Denmark, bungalow Inggris, misionaris Jerman, perdagangan Portugis ... Jelas, kita berada di India. Kami, pada kenyataannya, di Tranquebar. Sepanjang jalan Tranquebar, pada 3 jam perjalanan ke selatan dari Puducherry - penuh MGR pada poster dalam berbagai tahap usia muda, usia menengah dan keabadian - Saya telah merasakan tarik-menarik pantai di hati saya yang bernyanyi, dan mencoba secara eksperimental (dan sedikit megah) ' O, When We Came to Tran-que-bar '. Atau saya menggulirkan nama tempat asli, 'Tharang-um-vadi' dan merasakan makna 'tanah ombak bernyanyi' di mulut saya. Atau saya melafalkan, Coro-man-del. Musikalitas berkuasa. Dan terus melakukannya ketika saya berdiri di balkon rumah Collector Inggris dahulu di Tranquebar dan melafalkan namanya sekarang: Bungalow on the Beach. Saya harap dia santai, cinta damai dan tidak terlalu ambisius, Kolektor kami ini. Karena pada saat dia berkuasa, kota pelabuhannya dengan sejarah perdagangan maritim memberikan jalan menuju kesibukan efisien dari pelabuhan Nagapattinam di dekatnya, yang sekarang terhubung dengan jalur kereta api.

Bunglow on the Beach (Foto oleh Koshy Koshy)

Tranquebar, seperti sejarah memberitahu kita, "kehilangan arti pentingnya". Jadi, kemungkinannya adalah bahwa sang Kolektor menghabiskan malam-malam yang memabukkan di balkon ini, dengan berlian cair lautan yang sangat bersinar di bawah bulan yang hampir penuh bulan ini, dan angin yang bertiup seperti teman yang sedang mabuk dan senang bahwa Anda juga menjadi terlalu tinggi. Bahkan di malam hari, dia bisa melihat, seperti saya bisa, garis luar benteng Denmark di sebelah kanannya, hanya sepelemparan batu. Jika dia memutar balik balkonnya, atau naik ke teras untuk naik di atas kekhawatiran administratornya, dia bisa melihat bekas Rumah Gubernur Denmark dan gereja-gereja tua dibangun ketika orang Denmark menguasai pelabuhan ini, jauh sebelum dia. Dia bahkan bisa melihat puncak gerbang kota dan membayangkan legenda di atasnya: '1792 M', dengan lambang raja monarki Denmark tertulis. Saya bertanya-tanya bagaimana orang Inggris merasa dikelilingi oleh semua Denmark ini. Mungkin bangga - ha, kami mengirim mereka pengepakan. Mungkin cengeng - dari apa menggunakan semua kegiatan ini dan perencanaan dan licik dan bekerja dan berperang ... ketika datang ke sia-sia? Mungkin hanya mengantuk; bahwa angin laut bisa meninabobokan Anda seperti tidak ada yang bisa.

Fort Dansborg (Foto oleh saya, Eagersnap)

Dengan bangunan abad ke-17 yang mempesona dan lokasi pantainya yang indah, Tranquebar bisa menjadi magnet bukan hanya untuk orang Denmark, tetapi untuk pelancong pada umumnya. Tapi, seperti yang banyak tamu di Bungalow tunjukkan, tidak ada tempat tinggal dan orang-orang harus datang pada hari perjalanan dari Puducherry (atau Chidambaram atau Karaikal yang kaya infrastruktur). Semua yang telah berubah sekarang. Neemrana Bungalow tidak hanya sangat memfasilitasi koneksi Denmark tetapi juga memulai proses menempatkan Tranquebar di peta warisan dan kecantikan di East Coast. Hanya 2 menit dari Bungalow di Pantai, saya memasuki Goldsmith Street. (Nama-nama jalan Tranquebar adalah terjemahan bahasa Inggris dari zaman Denmark, sehingga Anda memiliki gerbang utama yang mengarah ke King's Street, dan juga Jalan Ratu paralel.). Aku memasuki sebuah pintu, samar-samar mengharapkan sebuah ruangan, dan menemukan sebuah halaman terbuka sebagai gantinya. Cahaya mengalir masuk, membuat cahaya udara, di kerikil putih yang telah menyebar di tengah-tengah halaman. Seluruh area ini dikelilingi oleh pilar yang ramping dan anggun sebagai leher seekor angsa, sangat berbeda dari arsitektur Denmark dan Inggris di mana pilar-pilar yang sama seperti kaum burher dan aristokrat dari East India Company. Kayu bersinar di sekeliling. Ada pintu yang mengarah keluar. Saya membuka untuk menemukan beranda dengan pilar yang lebih ramping, pohon kelapa, pasir, Kursi Ternyaman di Dunia, dan praktis di kaki saya yang tidak layak, laut. Di atas kepalaku ada atap merah, yang membungkuk diam sampai akhir dan, ketika berpikir tidak ada yang melihat, melengkung sedikit saja.

Untuk tempat dengan praktis tidak ada 'kegiatan wisata', Tranquebar membuat saya cukup sibuk. Saya bisa berjalan menyusuri pantai dan melihat para nelayan di tempat kerja, anak-anak mereka bermain, perahu mereka beristirahat. Saya dapat menjelajahi benteng dan membayangkan senjatanya yang terbuat dari kuningan melihat ke arah laut. Saya bisa menyelidiki pekuburan gereja atau berjalan-jalan di antara rangoli hidup di depan rumah-rumah yang baru dicuci setiap pagi. Saya juga bisa merasa cukup di rumah melakukan semua ini karena Neemrana Group di sini telah mencoba membuat kehadirannya menjadi bagian dari kehidupan lokal. Mereka mempekerjakan penduduk setempat dan membeli barang-barang dan ikan mereka secara lokal. Mereka memperbesar pekerjaan drainase mereka sehingga seluruh manfaat jalan, bukan hanya hotel mereka. Dan mereka telah melakukan sedikit dengan sumbangan dan pekerjaan perbaikan setelah tsunami melanda.

Neemrana memiliki tiga properti yang indah di Tranquebar. Bungalow on the Beach memiliki 8 kamar (Tarif: INR 4,000-6,000); Gate House berjarak 3 menit berjalan kaki dari pantai (Tarif: INR 3.000 per kamar). Bengaluru Tel: + 91-80-41144725 Penjualan email @ neemranahotels. com Situs web neemranahotels.com.

Mendapatkan ke Tranquebar: Ini adalah 3 jam perjalanan menyusuri East Coast Road dari Puducherry

Oleh Juhi Saklani

"

Share:

Halaman Sejenis

add