The Serpant River- Nagarhole National Park

The Serpant River- Nagarhole National Park

Bepergian dengan bus dari Bengaluru ke Taman Nasional Nagarhole, Saya tidak menemukan waktu untuk memikirkan pengalaman satwa liar yang terbentang di depan. Perjalanan itu mengerikan, karena sopir bus tampak ingin mendorong semua kendaraan lain dari jalan.

Ini adalah ukuran keajaiban bahwa hutan pasti bekerja pada Anda bahwa semua kekhawatiran keselamatan pribadi dibayangi segera setelah kami melaju ke depan dari Hunsur, kota yang paling dekat ke taman. Seekor luapan berlari di jalan menuju ladang di dekatnya. Pepohonan lebih tinggi, lebih padat, dan udara menjadi lebih sejuk. Saya melihat potongan-potongan lingkaran dari apa yang tampak seperti rumput cincang diratakan di jalan: itu adalah kotoran gajah kering.

Di Nagarhole National Park (Foto oleh Dhruvaraj S)

Ketika kami sampai di Taman Nasional Nagarhole, kami berhenti di pos pemeriksaan hutan, di mana pengemudi dan penjaga hutan saling bertukar sapaan. Pengemudi dengan hati-hati - dan kehati-hatian jelas bertentangan dengan sifatnya - bertanya apakah gajah telah terlihat di jalan utama hari itu. Ketegangannya mereda ketika dia menerima jawaban negatif. Pohon-pohon jati yang megah menjulang di atas kami, dan saya menjadi sadar bahwa tetapi untuk kegaduhan yang dibuat bus, hutan itu sunyi. Keheningan itu pecah setiap sekarang dan kemudian oleh panggilan merak yang meronta-ronta, atau oleh cengkeraman ayam hutan. Sebagian besar hewan tampaknya telah melindungi diri mereka dari matahari tengah hari yang keras.

Saya ingin tetap sedekat mungkin dengan hutan, jadi saya memilih salah satu dari rumah yang dikelola oleh Departemen Kehutanan di dalam tempat kudus. Akomodasi cukup mendasar, tapi itu bersih.

Setelah menyegarkan, saya memutuskan untuk memilih jeep di sekitar hutan. Ada jaringan jalan yang terdefinisi dengan baik di hutan, bagus untuk turis, tetapi mungkin merupakan sumber gangguan bagi hewan - itu tidak membantu bahwa para turis sering berisik. Departemen Kehutanan mempertahankan 'garis pandang', area sepanjang 10 m di kedua sisi jalan, di mana semak-semak dan pohon-pohon ditebangi sehingga para turis memiliki pandangan satwa liar yang tak terkendali. Bintik-bintik ini, biasanya dibuat dengan membakar tanaman, juga menarik hewan - rumput segar di daerah-daerah ini, berfungsi sebagai magnet untuk fauna. Ini membantu bahwa medan di Nagarhole sebagian besar datar; jarak pandang tinggi, terutama di daerah-daerah di mana dasarnya ada lantai hutan berumput.

Di Nagarhole National Park (Foto oleh Rameshng)

Saya melihat beberapa kawanan cheetal dan pasukan lutung segera setelah kami memulai perjalanan. Ketika kami berkendara di sepanjang jalan hutan yang berkelok-kelok, kelompok kami menemui sekelompok besar gaur yang dengan tenang merumput dan menjelajah di sebuah celah dekat 'garis pandang'. Ketika kami menoleh ke tikungan tajam, sopir kami membawa jeep berhenti. Kami mendengar suara gergaji samar - campuran serak dan batuk, panggilan macan tutul yang berbeda. Segera, kami mendengar panggilan alarm lutung. Sambil menahan nafas kami bersama dan kamera kami, kami menunggu. Tak lama kemudian, seekor macan tutul dan dua anaknya muncul ke jalan. Macan tutul itu melihat kami, dan berjalan terhuyung-huyung menyeberangi jalan menuju hutan. Anak-anaknya berlama-lama, ingin tahu. Tapi mereka juga berlarian menyeberang, ingin tetap dekat dengan ibu mereka. Saat ini, jam setengah lima sore hari, dan sudah waktunya untuk kembali. Dalam perjalanan kembali, kami melihat sekawanan gajah merumput. Ketika cahaya mulai berkurang dengan cepat, pengemudi kami tidak senang melihat mereka - gajah memiliki penglihatan yang buruk, dan diketahui menabrak kendaraan. Gajah-gajah ini, bagaimanapun, tidak tertarik pada kita.

Kembali di kamp, โ€‹โ€‹setelah mandi air panas, saya menikmati makanan yang sederhana dan mewah. Saya juga melihat beberapa video satwa liar di Pusat Interpretasi Satwa kamp. Film dokumenter yang sedang diputar adalah tentang harimau, dan setiap kali seseorang muncul di layar, saya dapat merasakan kekaguman penonton menyaksikan hewan yang indah ini. Siapa tahu, mungkin saya akan mendapat kesempatan untuk melihat kucing yang luar biasa.

Di Nagarhole National Park (Foto oleh Rameshng)

Keesokan paginya, kami meninggalkan kamp saat fajar, dengan harapan tertulis besar di wajah kami. Saat itu pagi berkabut indah, dan kondensasi naik dari permukaan jalan seperti uap. Kami melihat sekawanan sambar, menjelajah dengan hati-hati di sisi jalan. Tiba-tiba, mereka akan melihat sekeliling dengan panik, dan kemudian kembali ke makanan mereka - seolah-olah tidak ada yang terjadi sebelumnya. Di dekatnya, kami mendengar suara elang jambul-jambul. Melihat lebih dekat, saya melihat bahwa itu memegang ular kecil di cakarnya - itu adalah waktu sarapan di Nagarhole!

Kami melambat ketika kami mendekati hamparan air: tempat ini seharusnya menjadi tempat favorit bagi harimau. Sambil menunggu, saya berbicara dengan sopir kami, Bomma, dan bertanya apakah dia melihat macan bulan ini. Setelah berpikir tidak kurang dari lima menit, dia memberi tahu saya bahwa dia telah melihat mereka setiap hari, kecuali hari Sabtu dan Minggu sebelumnya! Bomma menjadi tidak sabar setelah menunggu beberapa saat, dan menyarankan agar kami pergi ke tempat lain, dan saya setuju. Saya mengunjungi pada bulan Oktober, dan ada banyak air di mana-mana. Oleh karena itu, kemungkinan melihat harimau di hamparan lebih tinggi di musim panas. Namun, kami melihat luwak bergaris leher saat kami meninggalkan hamparan.

Sinar matahari menjadi lebih kuat, dan burung-burung lebih aktif.Pelatuk, drongos, pai pohon dan orioles terbang melintas dalam kerusuhan warna yang menakjubkan. Tiba-tiba, hutan menjadi sunyi, dan kami mendengar teriakan seekor sambar. Setelah panggilan alarm itu, hewan-hewan lain juga mulai dengan mereka - ada teriakan-teriakan lutung dan panggilan cheetal bernada tinggi, antara lain. Kami menunggu dengan napas tertahan, dan tiba-tiba melihat kepala macan raksasa mengintip dari semak lantana tebal. Orang-orang sering berkomentar tentang bagaimana lebih besar dari kehidupan sebenarnya seperti harimau. Ini adalah kucing besar, tetapi orang menyadari betapa besar itu hanya setelah melihat satu. Ini menatap kami untuk sementara waktu, dan kemudian mengeluarkan geraman rendah saat melintasi jalan, dan menghilang dari pandangan kami.

Sunset (Foto oleh sarit2006)

Fakta Singkat

Negara: Karnataka

Lokasi Tersebar di distrik Mysore dan Kodagu, Nagarhole dibatasi oleh Kabini
Sungai di selatan, Wayanad Sanctuary di barat daya dan Bandipur Tiger
Cadangan ke tenggara

Jarak: 235 km SW dari Bengaluru, 95 km SW dari Mysore

Rute dari Bengaluru; SH17 ke Srirangapatna melalui Maddur; Memintas ke Coorg via
Ranganathittu; SH88 ke Hunsur; jalan negara ke Nagarhole melalui Veeranahosahalli dan Murkal

Kapan harus pergi; Periode terbaik untuk mengunjungi Nagarhole adalah antara Oktober dan April; biasanya ditutup di musim panas. Waktu paling nyaman untuk dikunjungi dalam hal iklim adalah antara bulan November dan Maret. Cuaca dingin di bulan Januari dan Februari, jadi jangan lupa untuk membawa pakaian hangat

Pergi ke sana untuk; Gajah, harimau, macan tutul, dangkal, gaur, sambar

Tentang Penulis

Bharath Sundaram bekerja sebagai mitra penelitian di Ashoka Trust untuk Penelitian dalam Ekologi dan Lingkungan, Bangalore, dan sedang mempelajari kebakaran hutan dan spesies invasif.

"

Share:

Halaman Sejenis

add