Lembah Yang Hilang - Padum ke Darcha

Lembah Yang Hilang - Padum ke Darcha

Waktu 9 hari
Tingkat Mudah hingga Sedang
Musim Musim Ideal Juni sampai Sep
Lokasi Lembah Lugnak, sebelah tenggara dari Zanskar, ke Lahaul di Himachal Pradesh

Padum ke Darcha adalah perjalanan yang mudah dan sangat nyaman untuk pengalaman pendakian pertama kali di trans-Himalaya. Hanya ada satu pass, yang cukup langka di area ini, dan banyak desa dan tempat perkemahan, jadi jika Anda ingin membuatnya dalam 10 hari atau lebih, cukup mudah untuk diatur. Satu-satunya curam yang harus Anda temui adalah pada hari Anda menyeberangi Shingo La (5,050m), tetapi jika Anda mulai dari Padum daripada rute sebaliknya, itu tidak akan sekuat Anda mendapatkan aklimatisasi dengan baik sebelum mencapai lulus. Jika Anda melakukan perjalanan dari Darcha ke Padum, itu bisa menjadi sulit dan berbahaya ketika Anda mulai di 3.300 m dan memperbesar hingga 5.050m dalam tiga hari trekking pertama. Aklimatisasi yang buruk dapat menyebabkan penyakit ketinggian, yang jelas tidak menyenangkan dan oleh karena itu harus dihindari. Perjalanan ini akan membawa Anda menuju Lugnak, lembah tenggara dari Zanskar, yang digunakan oleh penduduk setempat secara historis untuk perdagangan antara Lahaul di Himachal dan

Zanskar. Banyak anak-anak dari Lembah Lugnak saat ini bersekolah di Manali karena sekolah di Zanskar cukup miskin dan hubungan dengan Manali itu mudah. Permata Himalaya dari biara Phuktal terletak setengah jalan dari Padum ke Darcha. Setelah itu, Anda akan bertemu kemegahan batu Gombu Rangjom yang dikelilingi oleh yak merumput di padang rumput yang penuh dengan bunga liar. Jika Anda menghubungkan perjalanan ini dengan perjalanan Lamayuru-Padum, Anda dapat membuat pengalaman 20 hari yang luar biasa ini. Ini adalah perjalanan klasik dan indah dan jika Anda ingin melakukannya, saya menyarankan Anda untuk tidak menunggu selamanya. Lakukan dalam lima tahun ke depan sebelum latihan pembangunan jalan di kawasan itu menghancurkan aura Zanskar dari 'lembah yang hilang'.

HARI SATU PADUM-SHILLA CAMP

WAKTU 11/2 JAM

TINGKAT MUDAH

Sebelum memulai perjalanan, jika Anda punya waktu, Anda benar-benar perlu mengunjungi tempat-tempat di Lembah Zanskar seperti biara-biara tua yang mengesankan di Tongde, Zangla, Karsha, dan Sani. Anda dapat melakukannya dalam perjalanan 4 hari atau bahkan dalam satu hari dengan jip. Di Padum, Anda akan menemukan toko, restoran, dan bahkan rumah tamu biasa (Ibex Hotel adalah tempat terbaik di kota). KIAT Jika Anda berkemah di Padum, ada risiko: waspada terhadap pencuri yang dapat mengambil uang, kamera, dan peralatan pendakian jika Anda tidak berhati-hati! Pilihan yang lebih baik adalah berkemah di seberang sungai yang menghadap Desa Shilla. Ada jalan tanah, jadi Anda dapat meminta untuk turun di sini untuk memulai perjalanan, atau Anda dapat mendaki jarak pendek dari Padum. Pergi melalui bagian atas dan lebih tua dari kota menuju ke selatan. Temukan jalan mengikuti Sungai Tsarap dan ikuti jalan ke hulu selama 11/2 jam. Anda kemudian akan melihat dinding mani, padang rumput, dan air jernih. Jika Anda beruntung dan tidak ada beberapa kelompok pendaki yang berkerumun di tempat ini, ini menjadi tempat perkemahan yang sempurna. Di sisi lain sungai, Anda akan melihat Desa Shilla dengan air terjun yang indah.

HARI KE-2

SHILLA CAMP-RERU
WAKTU 5 JAM
TINGKAT MUDAH

Dari kamp, ​​terus ke jalan jipable yang sama menuju ke arah tenggara. Berjalan sedikit lebih dari satu jam akan membawa Anda ke Bardan Gompa, sebuah biara Kagyu atau Red Hat yang terhubung dengan Hemis, yang layak dikunjungi karena roda doa yang sangat besar. Lanjutkan di jalan menuju Mune Gompa. Tepat setelah Bardan ada jembatan kayu baru dan sedikit lagi mungkin jembatan tali terakhir yang akan Anda temukan di Zanskar. Jangan menggunakannya karena sulit untuk mengetahui kapan akhirnya akan runtuh dan semua orang menggunakan yang baru! Di sekitar jembatan adalah lanskap berbatu dan jika Anda perhatikan dengan teliti Anda akan menemukan beberapa ukiran prasejarah pada batu, yang membuktikan bahwa Zanskar dihuni oleh suku nomaden berburu ibex ribuan tahun yang lalu. Dua jam lagi di sepanjang Sungai Tsarap yang mengarah ke dataran tinggi akan membawa Anda ke Biara Mune. Ada tempat perkemahan yang bagus sebelum gompa jika Anda lelah dan ingin berhenti untuk hari itu. Dari Mune Anda dapat menghindari jalan dan menemukan jalan pintas di dataran tinggi sampai Reru Campsite, yang berada di depan desa di dekat waduk kecil.

HARI KETIGA

RERU-CHANGPA TSETAN
WAKTU 6-7 JAM
TINGKAT MODERAT

Kabar baiknya adalah, mulai sekarang, Anda berjalan di jalur yang tidak akan memiliki truk atau jip yang lewat. Terus ke timur-selatan-timur mengikuti Sungai Tsarap, naik dan turun melalui tanah berbatu yang gelap. Akan ada beberapa penyeberangan sungai. Di sisi lain sungai adalah Desa Ichar dengan bentengnya. Ada jembatan kayu dan jembatan tali di bawah lintasan. Lanjutkan di trek ke Pepula di mana ada toko teh dan tempat perkemahan besar pasir abu-abu. Tempatnya cukup berdebu dan berangin, jadi lebih baik terus berjalan selama satu jam sampai Changpa Tsetan, yang merupakan opsi yang lebih baik karena memiliki dua rumah dan tempat perkemahan yang bagus di ladang.

HARI EMPAT

CHANGPA TSETAN-PURNE

WAKTU 4 JAM

TINGKAT MODERAT

Menyeberangi sungai kecil dan menuju ke timur menjaga Sungai Tsarap di sebelah kiri Anda sepanjang hari. Di sisi lain sungai Anda akan melihat Desa Enmu. Berjalan melewati desa-desa di Surle, Kalbok dan Zantang dengan kedai tehnya. Setelah pertemuan sungai Tsarap dan Kargyak, menyeberangi jembatan dan naik

timur laut ke Desa Purne. Ada dua rumah dan tempat perkemahan yang bagus, yang bisa sangat sibuk di musim wisata puncak. Semua trekker lebih suka berkemah di sini sehingga mereka dapat menuju ke Phuktal keesokan paginya. Ada air terjun yang bagus di luar perkemahan, menuju ladang.HARI LIMA WAKTU PURNE-PHUKTAL-PURNE 4-5 JAM TINGKAT MODERAT Dari kamp, ​​ambil jalur ke utara menuju Kangsar (hanya satu rumah) dan berjalan melalui Tsarap Gorge di sepanjang Sungai Tsarap. Ketika Anda mencapai jembatan, ke kanan jika Anda ingin memulai dengan mengunjungi desa (30 menit) atau menyeberangi jembatan di sebelah kiri dan Anda akan menemukan gompa yang luar biasa yang terletak di tebing. Biara Gelugpa ini pertama kali dibangun di sebuah gua di tebing dan penambahan-penambahan yang belakangan hampir merupakan peningkatan seperti sarang lebah. Di sisi atas adalah pohon juniper tua yang mendominasi seluruh lembah. Jika Anda terus mendaki tebing menuju juniper, Anda akan menemukan jalan menuju Shade Village (2 hari lagi) dan Tongde Gompa melalui Tongde La (5.200m). Ini adalah opsi trekking yang bagus dan terpencil, mungkin hanya pada bulan September ketika ketinggian air cukup rendah untuk menyeberangi sungai. Di Phuktal, para biarawan sangat ramah dan terbiasa dengan pengunjung. Mereka dapat mengatur makan siang dan bahkan tempat tidur di gompa. Gua itu memiliki titik air, yang hanya boleh dikunjungi oleh pria. Biarkan 11/2 jam untuk perjalanan kembali. HARI ENAM PURNE-KARGYAK TIME 6-7 JAM TINGKAT MODERAT Hari ini panjang tapi mudah hari ini. Kembali ke selatan ke jembatan di atas sungai Tsarap dan Kargyak. Kemudian menuju ke tenggara sepanjang Sungai Kargyak menuju Desa Yal, setelah itu Anda menyeberangi desa besar Testha. Setelah itu, terus lurus ke Desa Kuru. Setelah desa, menuju ke jembatan dan menyeberangi Sungai Kargyak, dan terus berjalan ke arah tenggara. Cross Tanze, desa yang tenang namun penting. Ini adalah 4 jam ke Kargyak dari sini. Pada bulan Juni atau Juli, Anda akan melewati sejumlah kamp musim panas yang disebut Doksa dengan banyak yak. Jika Anda berhenti di salah satu dari mereka, Anda mungkin mendapat kesempatan untuk mencicipi jo, dadih yang terbuat dari susu yak. Tempat terbaik untuk berkemah adalah Sking Village yang berseberangan, 45 menit sebelum Kargyak, tepat setelah pertemuan dua sungai.

HARI TUJUH

KARGYAK-SHINGO LA

WAKTU 6 JAM

TINGKAT MODERAT

MENDASARKAN

Tiba-tiba lembah itu lebih lebar dan lebih hijau daripada di minggu terakhir trekking. Tetap di sisi yang sama dari lembah (tepi kiri) dan berjalan ke tenggara ke Kargyak (45 menit) sampai Anda melihat Gombu Rangjom, sebuah batu monoklantik yang Anda simpan di sebelah kiri. Jalannya sangat jelas. Seberangi sungai dan ada tempat perkemahan yang bagus di sini, tetapi saya akan menyarankan Anda untuk tentara selama satu jam lagi bergerak ke barat daya ke Shingo La Base Camp.

HARI 8

SHINGO LA BASE-SHINGO LA-RAMJAK WAKTU 7 JAM TINGKAT TINGKAT

Tetap di sisi kiri lembah, naik perlahan. Pendakian tidak begitu curam dan cukup mudah jika Anda memulai dengan lancar. Satu-satunya masalah adalah salju di jalan, dalam hal ini memastikan bahwa Anda memiliki pemandu yang kompeten yang dapat mengarahkan Anda melewati cuaca buruk. Tepat sebelum lulus, Anda harus menyeberangi ladang salju, yang akan memakan waktu satu atau dua jam. Shingo La ditandai dengan tugu dan bendera doa dan, pada 5.050m, adalah titik tertinggi dari perjalanan. Pandangan fantastis tetapi tempat ini dingin dan berangin. Setelah lulus, trek berlangsung selama setengah jam di ketinggian yang sama, melintasi torrent (terkadang setinggi lutut). Kemudian mulai menuruni curam di jalan yang penuh dengan batu dan scree selama 2 jam ke Chumik Nagpo (kemungkinan kamp di 4.600 m) lebih baik dan 3 jam lebih ke Ramjak (kamp di 4.300 m).

HARI SEMBILAN

RAMJAK-PAL LHAMO

WAKTU 7 JAM

TINGKAT MODERAT

Hari ini adalah hari yang penting bahwa kita meninggalkan lanskap berbatu di Zanskar dan memasuki Lahaul, vista itu perlahan menjadi hijau. Ini adalah penurunan bertahap di jalur yang mudah ke arah selatan, menyeberangi jembatan di Zanskar Sumdo, di mana Anda dapat beristirahat di kedai teh. Kemudian menyeberangi beberapa sungai tanpa alas kaki dan ikuti sungai sampai Anda berada di Pal Lhamo, di mana ada kemah dan kedai teh yang bagus. Silang di bank kiri lagi (jembatan bagus) dan setelah 2 jam Anda mencapai Chika di mana jalan dimulai. Jika Anda meminta penjemputan, jeep atau bus dapat datang ke sini, jika tidak, ikuti jalan ke Darcha untuk naik bus ke Manali.

Share:

Halaman Sejenis

add