Lisbon's Old Quarter: 11 Atraksi Teratas, Tur & Hotel Terdekat

Lisbon's Old Quarter: 11 Atraksi Teratas, Tur & Hotel Terdekat

Alfama, Lisbon

Alfama adalah kawasan tertua di Lisbon. Tersebar di lereng tenggara bukit yang dimahkotai oleh Castelo de São Jorge, lingkungan yang indah ini terdiri dari labirin jalan-jalan sempit, lorong-lorong berkelok-kelok, dan jajaran anak tangga curam. Tata letak kasbah-seperti yang disengaja - ini adalah distrik Arab kuno kota, dan meskipun tidak ada rumah Moor masih berdiri, jalur padat-padat, lengkungan kecil, dan teras batu-paving penuh atmosfer dan sangat menyenangkan untuk dijelajahi.

Kawasan tua Lisbon menawarkan banyak hal untuk dilakukan. Selain benteng, ada beberapa gereja bersejarah abad ke-17 di sekitarnya, serta katedral kota yang mengesankan. Kopling museum yang sangat baik memberikan pengalihan budaya, dan pasar loak terbesar Lisbon ada di sini. Beberapa pemandangan terbaik di Lisbon berasal dari alun-alun yang luhur seperti Miradouro Largo das Portas do Sol - sekali pintu masuk ke kota tua.

Alfama terbangun di malam hari, ketika beberapa kafe dan restoran paling otentik di kota ini membuka pintunya untuk menyajikan masakan tradisional yang lezat dan banyak bonhomie. Lingkungan ini juga rumah bagi rumah-rumah fado tradisional, di mana ekspresi musik Portugis yang unik ini dapat dihargai di lingkungan pedesaan dan romantis.

Lihat juga: Tempat Menginap di Old Quarter Lisbon

1 Castelo de São Jorge

Castelo de São Jorge

Arguably atraksi wisata paling populer di Lisbon, Castelo de São Jorge (St George's Castle) menaiki puncak bukit di atas distrik Baixa (pusat kota) kota. Pemukiman Zaman Besi diyakini pertama kali menduduki lokasi yang penting dan strategis, tetapi orang-orang Romawilah yang memperkuat fondasi dan membangun sebuah benteng, sekitar 205 SM. Itu Orang Moor memperkuat benteng, tetapi akhirnya ditolak pada tahun 1147 dengan menyerang pasukan Kristen yang dipimpin oleh Raja Afonso Henriques. Benteng diubah menjadi tempat tinggal kerajaan dan berkembang hingga awal abad ke-16 ketika Manuel I membangun istana baru di tepi sungai. Setelah itu, istana berfungsi sebagai barak, penjara, teater dan bahkan rumah anak-anak sebelum para arkeolog, bekerja di bawah perlindungan diktator António Salazar, mulai merenovasi struktur yang bobrok pada tahun 1938. Akibatnya, apa yang Anda lihat hari ini adalah pada dasarnya rekonstruksi tengara abad pertengahan, tetapi itu sama sekali tidak menghalangi ratusan ribu pelancong yang datang ke benteng mereka setiap tahun.

Sebenarnya, penggalian baru-baru ini di lapangan telah mengungkap fondasi pemukiman yang berasal dari abad ke-7. Situs arkeologi juga menampilkan sisa-sisa rumah Moor abad ke-11 dan sisa-sisa dari rumah Istana Kerajaan Alcáçova, yang hancur dalam gempa bumi besar 1755. Pameran permanen bertempat di museum kastil merinci sejarah benteng dan kota di sekitarnya.

Sebagian besar pengunjung, bagaimanapun, puas berjalan di benteng yang mengelilingi halaman dalam. Dari tembok-tembok besar ini, Anda dapat menikmati pemandangan luar biasa dari ibu kota Portugis, sungainya, dan Samudera Atlantik yang jauh. Pengalihan yang tidak biasa adalah Kamera Obscura periskop bertempat di dalam Menara Ulysses. Di sini, Anda dapat mengagumi pemandangan kota yang diproyeksikan 360 ° di bawah ini.

Sebuah kafe dan restoran yang terkenal memberikan alasan untuk berhenti sejenak, dan kebun digunakan untuk pertunjukan teater dan musik, pameran, dan festival reguler. Periksa situs web kastil untuk melihat apa yang ada di sana.

Alamat: Rua de Santa Cruz, Castelo, Lisbon

Situs resmi: http://castelodesaojorge.pt/

Castelo de Sao Jorge Peta

2 Museu de Artes Decorativas (Museum Seni Dekoratif)

Museu de Artes Decorativas (Museum Seni Dekoratif) ralmonline alm / foto dimodifikasi

Bertempat di abad ke-17 Palácio Azurara, yang Museum Seni Dekoratif juga dikenal sebagai Yayasan Ricardo do Espírito Santo Silva setelah bankir Portugis yang koleksi furnitur, lukisan, tekstil, perak, dan keramiknya yang menakjubkan ditampilkan di seluruh mansion. Pada tahun 1953, sesaat sebelum ia meninggal, pemodal menawarkannya kepada bangsa, dan hari ini, museum ini dianggap sebagai salah satu repositori terbaik dari seni lukis Portugis, Perancis, dan Inggris abad 17 dan 18 di negara ini. Interior yang kaya dan berornamen diatur lebih dari empat lantai, dan pengunjung yang datang dengan array artefak megah diatur di situ seolah-olah istana masih dihuni.

Perabot yang menghiasi Aula Utama meliputi wol rajut dan permadani sutra yang ditenun pada tahun 1510 dan menggambarkan prosesi jerapah. Tersebar di lantai kayu berderit adalah karpet wol abad ke-18 yang indah dari Arraiolos disulam dalam goni. Di salah satu sudut berdiri yang langka Dinasti Ming biru dan putih ewer bantalan lingkup armillary Manuel I. Di lain, adalah Set Perjalanan fantastis, kasus perak disepuh di kulit merah Maroko berjajar di beludru merah dengan fitting perunggu berlapis emas. Setelah memasukkan Kamar King José dan Queen Maria, perhatikan ngarai gantung gantung Namban abad ke-16 yang dibuat di kayu berpernis dan dihias dengan mutiara ibu-mutiara, emas, dan perak. Potongan seperti ini tak ternilai harganya.

Selama hari kerja, pengunjung dapat bersantai setelah tur di kafe halaman. Jika bepergian sebagai bagian dari grup, Anda juga dapat memesan untuk tur berpemandu di bengkel yang berdekatan di mana mebel antik dipulihkan, dan potongan-potongan yang ditugaskan direproduksi oleh tim ahli pengrajin.

Di luar, di depan museum, the Largo das Portas do Sol ("pintu ke matahari") miradouro (Sudut pandang) memberikan panorama yang menakjubkan dari lingkungan dan Sungai Tagus.

Alamat: Largo das Portas do Sol 2, Alfama, Lisbon

3 Igreja de Santa Engrácia-Panteão Nacional

Igreja de Santa Engrácia-Panteão Nacional

Segera diidentifikasi oleh kubah putih kapur yang melonjak, yang gereja Santa Engrácia adalah salah satu bangunan paling dikenal di cakrawala Alfama.

Dimulai pada tahun 1682, pembangunan gereja membutuhkan waktu 284 tahun yang menakjubkan untuk diselesaikan setelah kapel utama dikotori dengan berbagai cara, diruntuhkan dalam badai, ditinggalkan, dan kemudian digunakan sebagai gudang senjata dan kemudian sebuah pabrik yang memproduksi alas kaki. Pada tahun 1910, gereja diklasifikasikan sebagai Monumen Nasional, dan enam tahun kemudian dipilih sebagai milik Portugal Pantheon Nasional. Keputusan untuk menyelesaikan struktur hanya dibuat pada tahun 1956, dan pada tahun 1966, gedung itu akhirnya diresmikan.

Hebatnya, gereja tidak pernah digunakan sebagai tempat ibadah. Sebaliknya, ia menaungi cenotaphs pahlawan Portugis, seperti Vasco da Gama, Infante D. Henrique (Henry the Navigator), dan Pedro Álvares Cabral. Itu kuburan tokoh-tokoh yang lebih kontemporer juga ditempatkan di bawah kubah besar dan elegan dan termasuk mantan presiden, penulis Almeida Garrett dan, yang paling baru, Amália Rodrigues, penyanyi fado terbesar Portugal, yang dikebumikan di sini pada tahun 1999.

Lift (sayangnya tidak cukup lebar untuk menampung pengunjung yang terbatas pada kursi roda) melayani paduan suara gereja bagian atas dan galeri bagian dalam, dan teras eksterior putih yang menyilaukan memberikan pemandangan luas dan muara Tagus yang luas. Namun, untuk pemandangan yang benar-benar penuh kerinduan, tetap di dalam dan naiki tangga ke tepi kubah di mana Anda bisa memandang ke bawah, interior berlapis marmer yang luas dan mendengar bisikan Anda bergema di dinding yang berlawanan.

Alamat: Campo de Santa Clara, Alfama, Lisbon

Situs resmi: http://www.patrimoniocultural.pt/pt/

4 Igreja de São Vicente de Fora

Igreja de São Vicente de Fora

Igreja de São Vicente de Fora diberi nama sebagian untuk Santo Vinsensius yang diproklamirkan sebagai santo pelindung Lisbon pada tahun 1173 ketika reliknya dipindahkan ke sebuah kapel yang dulu berdiri di mana bangunan ini berada. Gereja juga mengambil namanya dari posisi aslinya untuk sebuah (di luar) tembok kota. Didesain oleh arsitek Italia Felippo Terzi, gereja ini diresmikan pada 1629 dan fasade akhir Renaisansnya yang putih, yang diseimbangkan oleh sepasang menara lonceng yang tampan, adalah markah tanah Lisbon yang terkenal.

Interior dicatat untuk kanopi Baroque yang luar biasa di atas altar. Diapit oleh patung kayu seukuran manusia, baldachin adalah karya dari Joaquim Machado de Castro (1731-1822), salah satu pematung terkemuka Portugal.

Gempa besar tahun 1755 telah merusak gereja dan berdampingan Biara Augustinian. Dipulihkan pada tahun 1855, tadah abad ke-16 dan sisa-sisa biara masih bisa dilihat. Tapi itu untuk bekas biara monastik, yang menjadi situs pemakaman resmi untuk raja dan ratu dari House of Bragança, bahwa São Vicente de Fora terkenal. Hampir semua raja negara diletakkan untuk beristirahat di sini, dari João IV yang meninggal pada tahun 1656, ke Manuel II, raja terakhir Portugal yang meninggal di pengasingan di Inggris pada tahun 1932. Satu makam yang harus diwaspadai adalah Catherine of Bragança, janda dari Inggris Charles II. Lain adalah Carlos I dan putranya Felipe, dibunuh di Praça do Comércio pada tahun 1908: Portugal dinyatakan sebagai Republik dua tahun kemudian. Abad ke-18 yang indah azulejo panel-panel yang menghiasi kamar-kamar di lantai atas biara, menggambarkan dongeng-dongeng La Fontaine, sangat kontras dengan batu dingin dari sarcophagi yang dirakit.

Pengunjung dapat mengakhiri kunjungan mereka dengan menikmati pemandangan sungai yang indah yang diberikan dari atap biara, panorama yang juga mengambil banyak dari Alfama dan distrik Castelo yang berdekatan.

Alamat: Largo de São Vicente, Alfama, Lisbon

Peta Igreja de Sao Vicente de Fora

5 Sé (Katedral)

Sé (Katedral)

Kota ini Katedral romantik - Sé - mudah dikenali oleh menara lonceng kembarannya yang kembar, sebuah fitur arsitektur yang meminjamkan bangunan sebagai karakter militer yang aneh.

Didirikan pada tahun 1150, tiga tahun setelah Raja Afonso Henriques merebut kembali Lisbon dari bangsa Moor, ia berdiri di situs sebuah masjid dan yayasan Romawi sebelumnya. Katedral asli rusak parah pada gempa 1755, tremor menghujani batu di sebagian besar interior. Inilah sebabnya mengapa pengunjung hari ini disambut dengan nave yang agak polos dan suram, dengan sedikit sisa hiasan mewah yang akan dikagumi oleh para jemaat abad ke-18. Yang mengatakan, pekerjaan restorasi pada 1930-an melihat rekonstruksi yang indah jendela mawar, salah satu yang paling mengesankan di Portugal.

Yang menarik adalah sembilan kapel yang dimasukkan ke dalam ambulatori, masing-masing dengan cerita untuk diceritakan - Capela de Santo Ildefonso, misalnya, berisi sarkofagus abad ke-14 dari Lopo Fernandes Pacheco dan istrinya, Maria Vilalobos. Pacheco adalah teman seperjuangan kepada Raja Afonso IV, yang dimakamkan adalah seorang istri, Dona Beatriz, di dalam chancel yang bersebelahan.

Perangkat perak katedral ditempatkan di Perbendaharaan. Juga ditampilkan di sini adalah jubah gerejawi, patung, dan manuskrip bergambar. Diyakini bahwa sisa-sisa St. Vinsensius ditempatkan di sini, meskipun ini, barangkali, adalah impian bagi penyembah santo pelindung Lisbon.

Sorot tamasya adalah Biara Gothic, dijangkau melalui kapel ketiga di rawat jalan.Carilah gerbang besi tempa abad ke-13 dan font di mana Santo Antonius, orang suci favorit Lisbon, dibaptis pada tahun 1195.

Biara adalah situs arkeologi penting dan penggalian sejauh ini menggali fondasi rumah Romawi abad ke-6 dan bangunan publik Moor. Menariknya, para arkeolog percaya bahwa ada terowongan bawah tanah yang menghubungkan katedral dengan Castelo de São Jorge.

Alamat: Largo da Sé, Castelo, Lisbon

Peta Katedral Lisbon

6 Museu lakukan Teatro Romano

Museu lakukan Teatro Romano | Hak Cipta Foto: Paul Bernhardt

Sesuai dengan namanya, pameran utama di Roman Theatre Museum adalah teater, terletak di seberang gedung utama. Tanggal hingga 57 AD, sisa-sisa struktur dapat dikagumi dari platform tampilan yang menghadap ke apa yang akan menjadi panggung di mana tempat duduk bertingkat masih dapat dikenali. Ini pernah menjadi salah satu tempat budaya paling penting di Olisipo kuno, atau Lisbon Romawi, dan dibangun pada masa pemerintahan Kaisar Augustus. Menempati lereng selatan Castelo de São Jorge, bangunan itu ditinggalkan pada abad keempat dan jatuh ke kehancuran hanya ditemukan kembali pada tahun 1798. Temuan-temuan yang digali dari situs, yang bebas untuk dimasuki, dapat dikagumi di museum yang berdekatan dan mencakup kolom marmer, patung-patung, dan tembikar. Meramaikan ruang pameran modern adalah penjelasan multimedia dari sejarah dan arsitektur teater. Museum itu sendiri dibangun di atas fondasi pabrik pakaian kulit abad ke-18.

Alamat: Rua de São Mamede 3a, Alfama, Lisbon

Situs resmi: http://www.museudelisboa.pt/en.html

7 Feira da Ladra

Feira da Ladra Bart van Poll / foto dimodifikasi

Dua kali seminggu, pada hari Selasa dan Sabtu, area di sekitar Panteão Nacional dan São Vicente de Fora berubah menjadi warna-warni dan luas pasar loak, yang terbesar di kota. Memang, Lisbon "pasar pencuri" dirayakan untuk penjualan besar-besaran barang antik tangan-sendiri, bric-a-brac yang tidak diinginkan, dan barang bekas, semua yang sembarangan disusun bersama Campo de Santa Clara, satu set persegi persegi di bawah kubah yang menjulang dari gereja Santa Engrácia.

Sudah ada pasar di situs ini sejak 1881, meskipun asal-usulnya diperkirakan meregang kembali ke abad ke-12. Nama "Feira da Ladra" pertama kali muncul dalam keputusan kota 1610 ketika diadakan di sisi lain kota, di Praça da Alegria. Kemudian pindah ke lapangan dekat kastil sebelum menemukan tempat permanennya di akhir abad ke-19.

Tawar-menawar memang ada, tetapi para pemilik kios paham, dan wisatawan harus mengambil sedikit garam barang yang dinyatakan sebagai nilai nyata. Lebih baik hanya berendam di atmosfer. Perhatikan dompet Anda, meskipun - pencurian diketahui terjadi di sini.

Alamat: Campo de Santa Clara, Alfama, Lisbon

8 Museu do Fado (Museum Fado)

Museu do Fado (Fado Museum) Chris / foto dimodifikasi

Gaya musik Portugal yang unik pantas dihormati di Museum Fado dengan cara pameran permanen yang menelusuri asal-usul musik fado dan gitar Portugis sejak abad ke-19. Fado secara harfiah berarti "takdir" dan merupakan ekspresi kerinduan dan kesedihan. Di Lisbon, musik pedih ini telah dibudidayakan di kafe dan restoran selama lebih dari 150 tahun, dan lingkungan Alfama dianggap sebagai tempat kelahiran kombinasi suara dan gitar Portugis ini. Mourariasalah satu distrik tertua di Lisbon, juga dikaitkan dengan fado, karena ketegangannya telah bergema di jalan-jalan di sini selama lebih dari satu abad.

Dengan menggunakan sistem panduan audio interaktif, pameran ini mengundang pengunjung untuk menemukan sejarah fado, mulai dari akar kelas pekerja hingga ketenaran internasional, melalui beberapa koleksi cetakan berharga, lukisan, poster, terbitan berkala, dan skor musik yang menyoroti perkembangan individu lagu serta genre itu sendiri. Perjalanan musik yang menarik ini berlanjut dengan menampilkan alat musik, yaitu guitarra, sebuah mandolin yang didukung datar tepat berbentuk seperti tetesan air mata; rekaman suara langka; dan contoh kontrak dan lisensi awal yang dikeluarkan saat fado menjadi semakin populer di seluruh negeri dan dunia. Kostum dikenakan oleh fadista terbesar Portugal, Amália Rodrigues (1921-99), dengan penuh kasih dilestarikan bersama dengan alat peraga lain yang digunakan oleh pemain terkemuka dari apa yang kadang-kadang digambarkan sebagai "Blues Portugis."

Penggemar fado dapat membeli CD dan suvenir lain di toko museum, dan ada kafe teras yang indah di sisi bangunan. Pameran sementara dan acara budaya reguler dan pertunjukan fado diadakan di museum, rincian yang diposting di situs web mereka.

Alamat: Largo do Chafariz de Dentro 1, Alfama, Lisbon

Situs resmi: www.museudofado.pt

9 Miradouro das Portas do Sol

Miradouro das Portas do Sol

Lisbon dihiasi beberapa miradouros - sudut pandang yang dibangun khusus - yang memberi pengunjung panorama hebat kota dan Sungai Tagus. Teras besar yang menyapu ini sengaja diposisikan di berbagai bagian kota untuk mengambil keuntungan dari lokasi yang ditinggikan. Dianggap sebagai tempat wisata di kanan mereka sendiri, salah satu yang paling terkenal dari tempat-tempat tinggi ini adalah Miradouro das Portas do Sol, sudut pandang "Windows to the Sun". Diposisikan menghadap atap terakota dari lingkungan Alfama, pemandangan indah juga mengambil façade yang mengesankan Igreja de São Vicente de Fora dan kubahnya yang berkilau Panteão Nacional. Sungai itu, sementara itu, memberikan latar belakang yang berkilauan.Portas do Sol adalah salah satu gerbang masuk ke kota tua, dan bagian dari dinding asli masih dapat dilihat hari ini. Kios-kios di dekat hotel dengan meja di luar akan menggoda Anda untuk tetap tinggal.

Lokasi: Largo das Portas do Sol, Alfama, Lisbon

10 Museu Nacional do Azulejo-Convento da Madre de Deus (Museum Ubin Nasional)

Museu Nacional do Azulejo-Convento da Madre de Deus (Museum Ubin Nasional) PunkToad / foto dimodifikasi

Itu Museum Tile Nasional menikmati pengaturan yang menawan dalam biara Renaissance biara Madre de Deus dan merupakan satu - satunya museum di Portugal yang didedikasikan untuk azulejo, ubin yang dihias.

Biara, didirikan pada 1509 oleh Ratu D. Leonor, awalnya dibangun dengan gaya Manueline. Kerusakan parah akibat gempa tahun 1755, bangunan itu direstorasi pada masa pemerintahan Joao III, dengan Joao V menambahkan dekorasi Baroque yang mewah di gereja. Dirancang agar pengunjung dapat melacak evolusi pembuatan ubin, dari asal Moor, melalui pengaruh Spanyol dan gaya unik Portugal sendiri, koleksi permanen museum disusun secara kronologis, dengan ubin dan panel tertua, sebagian besar berasal dari abad 16 dan 17 , ditampilkan di lantai dasar. Sorotan pameran termasuk abad ke-16 yang menakjubkan Panel Nossa Senhora da Vida dan Portugal terpanjang azulejo - Sebuah panorama keramik Lisbon setinggi 36 meter.

Setelah melihat pameran, Anda dapat melihat panel ubin seperti yang awalnya digunakan, melapisi dinding yang megah interior gereja dan sama-sama bersemangat Kapel St. Anthony. Berdampingan adalah anggun Biara Manueline, fitur penting yang masih hidup dari biara asli.

Alamat: Rua da Madre de Deus 4, Santa Apolónia, Lisbon

Situs resmi: www.museudoazulejo.pt

Peta Convento da Madre de Deus

11 Casa dos Bicos

Casa dos Bicos

Salah satu keanehan arsitektural yang paling menarik di Lisbon adalah Casa dos Bicos. Ini adalah "House of Points," dinamakan demikian karena façade-nya yang aneh, bertatahkan batu-batu berbentuk berlian.

Dibangun pada tahun 1523 untuk Brás de Albuquerque, putra Raja Muda India, desain yang tidak biasa mengikuti rencana yang disusun oleh arsitek Santa Rita Fernandes dan Manuel Vicente, dan pola geometrik mencolok dari batu runcing menyerupai piramida mini - gaya yang populer di hari - bangunan serupa dari periode waktu yang sama dapat ditemukan di kota-kota Spanyol, Prancis, dan Italia. Kemudian, pada abad ke-19, arsitek Jerman Wilhelm Von Eschwege, menggunakan motif berlian dengan gaya arsitektur eklektik dari Palácio da Pena di Sintra.

Fasad sebenarnya adalah satu-satunya bagian dari struktur yang selamat dari gempa besar pada tahun 1755. Kemudian dipulihkan, bangunan itu digunakan oleh penghasil ikan untuk ikan asin (Rua dos Bacalhoeiros berarti jalan nelayan ikan cod).

Kekayaannya dihidupkan kembali pada 1980-an ketika tempat itu digunakan sebagai ruang budaya. Itu Fundação José Saramago, organisasi yang bertanggung jawab untuk mempromosikan kehidupan dan karya penulis Portugis José Saramago, sekarang memiliki gedung. Pengunjung dapat menelusuri pameran buku (di antara mereka edisi pertama yang langka), surat, dan esai yang ditulis oleh Nobel Laureate, yang meninggal pada tahun 2010. Resitasi puisi dan pembacaan oleh penulis dan penulis tamu juga diadakan di sini.

Alamat: Rua dos Bacalhoeiros 1100-135, Lisbon

Tempat Menginap di Old Quarter Lisbon untuk Jalan-Jalan

Tinggal di jantung lingkungan tertua Lisbon memberi Anda perasaan untuk kota yang tidak akan Anda temukan di tempat lain, kesempatan untuk menikmati kehidupan sehari-hari dari lingkungan nyata. Jika Anda tidak tahu persis bagaimana menemukan hotel Anda, ada baiknya datang dengan taksi, terutama jika Anda memiliki barang bawaan. Bersiaplah dengan nomor telepon hotel, sehingga pengemudi taksi Anda bisa mendapatkan petunjuk yang tepat. Ini beberapa hotel berperingkat tinggi di lokasi yang nyaman:

  • Hotel mewah: Tepat di belakang katedral dan beberapa langkah dari jalur Tram 28 yang bersejarah, Memmo Alfama Hotel adalah pendatang baru, dengan desain kontemporer yang cerdas dan pemandangan yang memukau melintasi Alfama dan sungai dari kamar dan terasnya (di mana Anda dapat menikmati sarapan). Dengan kamar kontemporer yang tertata indah di dalam dinding kastil dan sarapan gratis, Solar Do Castelo hanya berjarak berjalan kaki singkat dari jalur trem. Tidak jauh dari Museum Seni Dekorasi dan Portas do Sol, Santiago de Alfama - Boutique Hotel memiliki kamar modern yang cerdas di sebuah bangunan bersejarah dengan teras, internet gratis, dan tangga Romawi di bawah lantai kaca.
  • Hotel Mid-Range: Di dasar Alfama tepat di sebelah Casa dos Bicos dan dekat dengan Praça do Comércio, Hotel Riverside Alfama dekat dengan restoran dan katedral Fado. Solar dos Mouros adalah penginapan kecil mewah di dekat gerbang benteng, dengan pemandangan seni dan teras asli di seluruh kota dan sungai tetapi tidak ada lift ke kamar atasnya yang tinggi. Di sisi jauh kastil dan beberapa menit dari halte trem, Olissippo Castelo memiliki Wi-Fi gratis dan pembuat kopi / teh di kamar, beberapa di antaranya memiliki teras dengan pemandangan yang indah.
  • Hotel Bernilai: Tinggi di Alfama di atas Portas do Sol, Hotel Convento do Salvador berada di biara yang diubah dan menawarkan sarapan panas gratis dan kamar-kamar di sekitar area teras teras pusat yang ramah. Bagi mereka yang ingin dekat dengan Alfama tetapi tidak harus mendaki bukit untuk pulang ke rumah pada malam hari, beberapa hotel yang bagus berada dalam beberapa langkah dari trem # 28 yang akan membawa mereka langsung ke Alfama. The 7 Hotel, dengan kamar-kamar baru yang berkilauan dan sarapan gratis, memiliki tempat utama di dekat tepi sungai Praça do Comércio dan museum desain MUDE.Di lokasi yang sama dan dengan tingkat anggaran yang sama adalah Pusat Kota Brown.

Tips dan Tur: Cara Memaksimalkan Kunjungan Anda ke Old Quarter Lisbon

  • Tur Jalan Kaki: Pada Lisbon Guided Walking Tour 3,5 jam yang komprehensif, Anda akan menjelajahi lingkungan dan atraksi bersejarah Lisbon yang lama, menaiki Tram 28 yang terkenal ke Alfama dan belajar tentang kafe favorit, restoran, toko, dan tempat fado dari yang berpengetahuan pemandu lokal.

Tempat-tempat Menarik Lainnya di dekat Old Quarter Lisbon

Kekayaan atraksi turis Lisbon layak eksplorasi santai. Monumen yang harus dilihat termasuk Mosteiro dos Jerónimos abad ke-16 di Belém. Tempat-tempat lain untuk dikunjungi termasuk penarikan budaya seperti Museu Nacional do Azulejo. Ibukota Portugis adalah basis yang berguna untuk menjelajahi daerah sekitarnya, dan memilih untuk perjalanan sehari dari Lisbon memungkinkan wisatawan untuk menemukan tempat-tempat seperti menawan Sintra dan Mosteiro Pálacio Nacional de Mafra yang magis. Sejumlah pantai top-rated di dekatnya juga menambah daya tarik Lisbon.

Lisbon Alfama Map

Share:

Halaman Sejenis

add