Roma dengan Anak-Anak: 14 Hal Teratas untuk Dilakukan

Roma dengan Anak-Anak: 14 Hal Teratas untuk Dilakukan

Bepergian dengan anak-anak adalah tindakan menyeimbangkan yang menantang dan luar biasa bermanfaat. Di satu sisi, itu tantangan untuk menahan perhatian orang kecil dan untuk melibatkan anak-anak dan remaja yang lebih tua. Di sisi lain, Anda ingin mereka mendapatkan rasa tempat dan menyerap sebanyak mungkin sejarah, budaya, dan warisan seni lokal. Sangat menggoda untuk mencari tempat bermain, logo makanan cepat saji yang sudah dikenal, dan hal-hal yang persis seperti rumah. Tetapi anak-anak Anda ada di Roma, jadi bantulah mereka menikmati di mana mereka berada dan lakukan hal-hal yang istimewa bagi Kota Abadi itu.

Di situlah daftar ini dapat membantu. Di sini, Anda akan menemukan tempat dan pengalaman yang unik Italia dan Romawi dan yang menyoroti tempat unik Roma dalam sejarah, tetapi akan menarik perhatian anak-anak. Dan untuk ukuran yang baik, ada kegiatan lain yang sekadar menyenangkan. Siapa yang tidak suka duduk di tangga sambil makan es krim - terutama ketika itu termasuk yang terbaik di dunia?

Lihat juga: Tempat Menginap di Roma

1 Lihat Di mana Singa Tinggal di Colosseum

Lihat Di mana Singa Tinggal di Colosseum

Sementara Flavian Amphitheater raksasa yang dikenal sebagai Colosseum adalah simbol Roma yang paling dikenal dan daya tarik wisata yang paling populer, tidak mungkin sampai beberapa tahun yang lalu untuk mengunjungi bagian yang paling disukai anak-anak. Jauh di bawah lantai arena, tempat kacamata dipentaskan, adalah labirin terowongan, lorong, dan ruang di mana para gladiator dan hewan liar menunggu konfrontasi mematikan mereka di atas. Tempat penampungan bawah tanah ini, yang disebut hypogeum, menampung kandang untuk macan tutul, beruang, singa, dan gajah yang digunakan baik dalam pertempuran atau sebagai bagian dari sirkus dan pertunjukan lainnya. Sistem katrol yang mirip lift yang diawaki oleh budak membawa binatang ke lantai arena. Anda harus memesan ke depan untuk akses publik sore hari ke hypogeum atau bergabung dengan paket tur yang mencakupnya.

  • Baca lebih banyak:
  • Mengunjungi Colosseum: Sorotan, Tips & Tur

2 Belajar Menjadi Gladiator

Belajar Menjadi Gladiator

Bahkan anak-anak muda telah mendengar tentang gladiator Romawi, dan inilah kesempatan mereka untuk belajar tentang mereka dari para pemeran kembali sejarah yang membawa keterampilan kuno ini ke kehidupan. Anak-anak dapat mengenakan jubah dan sarung tangan kulit untuk mempelajari permainan pedang gladiator yang otentik. Kelas dua jam dimulai dengan kunjungan ke museum Gruppo Storico Romano untuk melihat artefak asli dan mencoba replika baju besi. Meskipun anak-anak berumur enam tahun dapat berpartisipasi, jika mereka beberapa tahun lebih tua, mereka akan mendapatkan lebih banyak dari itu. Program lain sepanjang hari lebih cocok untuk orang dewasa yang ingin menjadi gladiator selama sehari, tetapi yang satu ini sangat baik untuk anak-anak. Mereka akan pulang dengan ijazah untuk membuktikan bahwa mereka adalah seorang gladiator.

Alamat: Via Appia Antica 18, Roma

Situs resmi: http://www.gruppostoricoromano.it/en/activities-and-shows/gladiator-for-a-day/

3 Tonton Pertunjukan Boneka

Tonton Pertunjukan Boneka Bruno / foto yang dimodifikasi

Teater boneka adalah tradisi lama di banyak bagian Eropa, dan Roma memiliki dua tempat berbeda di mana anak-anak Anda dapat mengalami ini. Pertama, Teatrino di Pulcinella al Gianicolo, adalah teater boneka terbuka tradisional di taman di Colle del Gianicolo (Janiculum Hill), dekat Piazzale Garibaldi. Ini fitur Pulcinella boneka tangan-Neapolitan, akrab untuk bahasa Inggris-speaker sebagai karakter utama dalam Punch dan Judy menunjukkan. Pada akhir pekan, pertunjukan setengah jam dipentaskan di pagi dan sore hari. Mereka gratis, tetapi pastikan anak-anak memiliki beberapa koin untuk dimasukkan ke dalam topi yang akan diedarkan.

Pada San Carlino teater, Anda akan menemukan Pulcinella dalam pengaturan dan format yang agak berbeda, di mana boneka berinteraksi dengan dalang dan pemain lain dan musisi dalam pertunjukan yang hidup dan imajinatif.

Alamat: Viale dei Bambini

Situs resmi: www.sancarlino.it

4 Mendayung Perahu atau Naik Sepeda melalui Kebun Borghese

Mendayung Perahu atau Naik Sepeda melalui Kebun Borghese

Taman umum terbesar kedua di Roma memberi anak-anak kesempatan untuk membakar energi, dan Anda akan bergabung dengan Roma di salah satu tempat favorit mereka. Ada berbagai cara untuk menjelajahi taman. Sewa perahu dayung di danau, mengayuh berkeliling dengan surrey, sewa sepeda, atau naik Segway. Masih ada lagi: taman bermain, kuda poni di akhir pekan, taman, dan kebun binatang yang sangat bagus. Anda dapat berkendara di sekitar kebun binatang - Bioparco di Roma - di kereta kecil yang lucu.

5 Makan Gelato di Tangga Spanyol

Makan Gelato di Tangga Spanyol

Hampir di mana-mana di Roma, anak-anak Anda pasti akan melihat gerobak dan toko yang menjual es krim versi Italia yang lezat. Tetapi ada beberapa tempat yang lebih baik untuk menikmati kegiatan harian Anda daripada di Spanish Steps yang dihiasi bunga. Terkenal sebagai tangga terluas Eropa, 138 langkah ini adalah salah satu gambar ikonik Roma, serta tempat pertemuan favorit bagi penduduk lokal dan wisatawan. Ini adalah tempat yang bagus untuk berhenti sementara anak-anak makan es krim, dan Anda menikmati momen film di tempat di mana Putri Ann Roman Holiday dimulai.

Alamat: Piazza di Spagna, Roma

6 Temui Mumi dan Baca Hieroglif di Kota Vatikan

Temui Mumi dan Baca Hieroglif di Kota Vatikan

Dengan begitu banyak museum dan koleksi yang sangat bagus di Vatikan, sulit untuk mengetahui dari mana harus memulai, terutama ketika Anda mencoba untuk membuat anak-anak tertarik. Tapi taruhan pasti adalah Museum Mesir di Cortile della Pigna. Banyak pameran dibawa dari Villa Adriana di Tivoli (tempat yang menarik untuk dikunjungi di luar Roma), di mana Kaisar Hadrian telah mengumpulkannya. Keuntungan lain dari museum ini adalah ukurannya, hanya sembilan kamar, tidak begitu banyak sehingga luar biasa.Di dalamnya ada beberapa contoh yang sangat bagus dari seni Mesir: patung dewa dan firaun, basal dan sarkofagus kayu bercat, kepala mumi, prasasti hieroglif, patung binatang, dan papirus. Seni dari Mesopotamia kuno dan relief monumental dari istana Asyuri melengkapi koleksi.

Saat Anda berada di Kota Vatikan, lihat Basilika Santo Petrus, mungkin dengan perjalanan ke puncak kubah, dan Kapel Sistina untuk melihat langit-langit Michelangelo. Jika Anda melakukannya, ingat kode berpakaian ketat. Bahkan anak-anak tidak bisa masuk mengenakan celana pendek atau dengan bahu terbuka.

7 Lihatlah melalui Lubang di Atap Pantheon

Lihatlah melalui Lubang di Atap Pantheon

Anak-anak Anda mungkin tidak berharap kehujanan di tengah-tengah bangunan yang mengesankan dan tampak kokoh, tetapi ada lubang besar tepat di tengah-tengah atap Pantheon. Sudah ada selama sekitar 2.000 tahun. Sementara mereka bertanya-tanya mengapa itu memiliki lubang di atap, mungkin saat yang tepat untuk memberi tahu mereka bahwa ini adalah bangunan Romawi kuno yang paling lengkap dan terawat di Roma, dibangun pada 27 SM oleh Kaisar Hadrian. Terlebih lagi, kubahnya lebih dari 42 meter dan tergantung di sana tanpa dukungan apapun kecuali yang ada di dalam tembok.

Sekarang tentang lubang itu: Karena dindingnya sibuk menyembunyikan pendukung untuk kubah, tidak ada tempat untuk jendela. Jadi lingkaran 3,6 meter adalah satu-satunya sumber cahaya. Penelitian terbaru menunjukkan itu mungkin memiliki tujuan lain juga. Bangunan itu sejajar sehingga pada 21 April, orang zaman dahulu merayakan berdirinya Roma, ketika Kaisar memasuki Pantheon pada siang hari, matahari bersinar langsung ke pintu. Saat dia berjalan, dia akan tampak dilingkari seperti sihir. Jika Anda pergi pada hari hujan, Anda akan menemukan genangan besar di bawah pusat kubah.

  • Baca lebih banyak:
  • Mengunjungi Pantheon di Roma: Sorotan, Tips & Tur

8 Temukan Kaki Raksasa

Temukan Giant Foot momo / foto yang dimodifikasi

Ketika Anda berada di Pantheon, berjalan di belakang ke Piazza della Minerva (di mana Anda akan menemukan obelisk di punggung gajah, oleh Bernini) dan seterusnya ke Via del Pie kecil di Marmo, yang berarti Marble Foot Street. Benar saja, ada kaki marmer di sana, hampir sebesar mobil kecil dan memakai sandal. Itu semua yang tersisa dari patung besar dewi Isis Mesir, yang kultusnya populer di Roma kuno. Patung itu adalah salah satu dari beberapa monumen besar di kuil Isis dan Serapis di dekat sini. Mengingat ukuran kaki, patung itu pasti tingginya sekitar 7,6 meter.

Ini bukan satu-satunya kaki raksasa tanpa tubuh yang dapat ditemukan anak-anak Anda di Roma, jadi Anda mungkin menyarankan mereka untuk melihat apa yang orang lain dapat mereka temukan. Petunjuk: ada satu di dalam Museum Vatikan memakai sandal lengkap, dan satu tanpa alas kaki di Museum Capitoline.

9 Jelajahi Catacombs

Jelajahi Catacombs

Anak apa yang bisa menolak terowongan seram, terutama ketika mereka adalah kuburan? Anda tidak perlu menyebutkan bahwa mereka akan mendapatkan dosis sejarah Romawi ketika mereka menjelajahinya. Dua dari yang terbaik berada di ujung jalan satu sama lain di Jalan Apian. Yang terbesar adalah Katakombe St. Callisto, berasal dari abad ke-2 Masehi dan situs pemakaman beberapa paus awal. Ini dihiasi dengan warna-warni di grafiti menunjukkan burung merpati, ikan, dan simbol Kristen awal lainnya.

Di bawah basilika terdekat yang didirikan di bawah kaisar Konstantinus adalah Katakombe St. Sebastian, di mana sisa-sisa St. Petrus dan St. Paulus disembunyikan sampai mereka dipindahkan ke Vatikan dan San Paolo Fuori le Mura, masing-masing. Dinding di sini juga tercakup dalam grafiti Kristen awal. Bertentangan dengan kepercayaan populer, orang Kristen tidak bersembunyi di sini dari penganiayaan. Katakombe adalah tempat pemakaman bagi mereka yang tidak mampu membayar jenis monumen pemakaman mewah yang melapisi Jalan Apian. Anda bisa mendekati katakombe ini di Bus 118.

Alamat: Via Appia Antica 136, Roma

10 Temukan Gereja di Puncak Gereja di Puncak Rumah

Temukan Gereja di Puncak Gereja di Puncak Rumah

Arkeologi perkotaan menarik untuk segala usia, tetapi untuk anak-anak, gagasan tentang lapisan sejarah secara harfiah sangat menarik. Dan itu tiga lapis jauh di Gereja San Clemente, tidak jauh dari Colosseum. Setelah Anda mengagumi mosaik emas di dalam kubah, turun untuk melihat apa yang ditemukan selama beberapa perbaikan fondasi sekitar 150 tahun yang lalu. Dan kemudian masuk lebih dalam untuk melihat apa yang ada di bawah itu.

Untuk menempatkannya dalam tatanan sejarah, lebih mudah bagi anak-anak untuk membayangkan, mulai dari bawah. Suatu saat di abad pertama Masehi, sebuah bangunan megah berdiri di sini mengelilingi sebuah halaman, dan di sampingnya ada bangunan bata kecil di sekitar sebuah halaman dengan kuil Mithraic abad kedua di dalamnya. Berkat penggalian, Anda dapat menyusuri jalan-jalan di lingkungan Romawi ini, melihat kuil, dan mencari air mancur yang diberi air mancur - semuanya sekarang di bawah tanah. Pada abad keempat, jalan-jalan ini, kamar, dan halaman diisi untuk membentuk fondasi untuk sebuah basilika yang berlangsung hingga sekitar 1100, ketika menjadi tidak stabil dan tertutup. Seperti jalan-jalan dan bangunan di bawahnya, gedung itu dipenuhi puing-puing dan sebuah gereja baru dibangun di atasnya - gereja yang berdiri di atas hari ini.

Alamat: Via di San Giovanni di Laterano 108, Roma

11 Lempar Koin di Air Mancur

Lempar Koin di Air Mancur

Tidak ada turis yang harus meninggalkan Roma tanpa mengikuti tradisi yang telah ada sejak orang Roma berjalan di jalan-jalan ini di togas. Ketika mereka memulai perjalanan, orang Romawi kuno sering melempar koin ke kolam atau air mancur untuk meminta para dewa agar kembali dengan selamat. Hari ini, banyak sekali wisatawan yang ingin kembali ke Kota Abadi itu Air Mancur Trevi selalu penuh sesak dan dasarnya penuh dengan koin.Beberapa ribu euro yang diraup keluar setiap malam pergi untuk menyediakan makanan bagi yang lapar.

Air mancur Roma yang paling terkenal, Trevi dibangun pada tahun 1700-an, tetapi telah ada air mancur di sini sejak abad pertama, ketika itu adalah ujung saluran air yang membawa air ke Pemandian Agrippa. Meskipun kita tidak tahu tangan mana yang dahulu digunakan untuk melempar koin, tradisi hari ini adalah menggunakan tangan kanan dan melemparkan koin ke bahu kiri Anda. Para remaja mungkin tertarik untuk mengetahui bahwa ketika koin pertama seharusnya membawa Anda kembali ke Roma, Anda dapat melemparkan yang kedua untuk menemukan cinta. Tidak ada jaminan, tentu saja.

12 Berbelanja untuk piknik di Campo dei Fiori

Berbelanja untuk piknik di Campo dei Fiori

Campo dei Fiori yang luas adalah salah satu alun-alun paling semarak di Roma, tidak jauh dari Pantheon dan di lingkungan jalan-jalan abad pertengahan yang sempit yang merupakan istirahat yang bagus dari kemegahan monumen publik dan reruntuhan Romawi kuno. Di sini, anak-anak akan merasakan Roma sebagai kota yang penuh dengan orang-orang yang melakukan hal-hal sehari-hari. Pasar yang ramai dan penuh warna di campo sedang dalam ayunan penuh pagi dan saat makan siang, ketika Anda dapat menyediakan piknik dengan buah dan buah yang berkilauan, menambahkan roti segar dari toko roti menghadap ke perkemahan dan keju dan salamis dari toko-toko kecil yang baringkan jalan-jalan di sekitarnya (cari satu dengan tanda "salumeria").

Perhatikan tanda-tanda jalan di sini, juga - jalan-jalan diberi nama untuk pedagang yang toko-tokonya memagari mereka di abad pertengahan: Via dei Cappellari berarti jalan pembuat topi dan Via dei Balestrari berarti jalan pembuat panah. Anak-anak akan dapat menerjemahkan perdagangan awal lainnya menggunakan kamus Italia saku. Ini adalah sekitar 20 menit berjalan kaki dari Campo dei Fiori menyeberangi sungai ke Gianicolo, sebuah taman besar dengan pemandangan kota, dan tempat piknik yang sempurna.

13 Naiklah Naik Lift Waktu

Dalam perjalanan tiga dimensi di Time Elevator Rome, anak-anak dapat melakukan perjalanan kembali ke masa-masa awal Roma dan menyaksikan naik turunnya Kekaisaran Romawi. Perjalanan yang mengasyikkan sepanjang zaman membawa kehidupan kuno bagi anak-anak dengan cara yang sangat visual, membuat mereka menjadi saksi kehidupan di Roma kuno, abad pertengahan, Renaisans, dan abad ke-20. Seiring dengan kemegahan kota di bawah kaisarnya, anak-anak juga melihat Roma di hari-harinya yang lebih gelap, di bawah rezim Fasis Mussolini. Ketika mereka bertemu tokoh-tokoh sejarah, anak-anak akan merasakan kehidupan pada masa itu, lengkap dengan bunyi dan bau dan sistem audio yang memungkinkan mereka memilih dari beberapa bahasa.

Alamat: Via dei SS. Apostoli 20, Roma

Situs resmi: http://www.time-elevator.it/?lang=id

14 Kunjungi Golden House Nero

Kunjungi Golden House Nero

Meskipun cerita mereka pasti tahu tentang Nero mengotak-atik sementara Roma terbakar tidak benar, anak-anak pasti akan pernah mendengar tentang kaisar Romawi ini. Memang benar bahwa ia diuntungkan oleh meratakan sebagian besar kota dengan api, meskipun, dan bahwa ia membangun Domus Aurea - Golden House yang megah - tempat kota itu pernah berdiri. Itu dimakamkan oleh kaisar kemudian dalam upaya untuk menghapus ingatannya, tetapi itu hanya berhasil melestarikannya bagi orang-orang untuk melihat 2.000 tahun kemudian. Penggalian baru-baru ini telah mengungkap seluruh ruangan yang dilapisi marmer dan dihiasi emas dan batu mulia. Anda dapat melihat beberapa kamar dan ruang ini dan menghargai kekayaan dan kekuatan tak terbatas dari kaisar kuno. Dia tidak pernah menyelesaikan istana besarnya; rencananya menyerukan untuk akhirnya menjadi sebesar Vatikan hari ini.

Alamat: Via della Domus Aurea, Roma

Tempat Menginap di Roma untuk Tamasya

Kami merekomendasikan hotel-hotel yang ramah keluarga ini dekat tempat-tempat wisata terbaik di Roma:

  • Hotel Martis Palace: butik mewah, menghubungkan kamar untuk keluarga, staf yang membantu, dek atap yang indah.
  • The Independent Hotel: hotel bintang 4 yang terjangkau, berjalan ke stasiun Termini, suite keluarga yang luas, teras atap.
  • iQ Hotel Roma: harga menengah, gaya kontemporer, taman bermain anak-anak, pusat kebugaran dan sauna, binatu swalayan.
  • Colors Hotel: budget hotel, dekat dengan Vatikan, dekorasi berwarna-warni, kamar mandi pribadi dan bersama.

Peta Top Things to Do dengan Anak-Anak di Roma

Peta

Share:

Halaman Sejenis

add