10 Tempat Wisata Terbaik di La Rochelle & Easy Day Trips

10 Tempat Wisata Terbaik di La Rochelle & Easy Day Trips

Dengan menara cuaca dan udara laut yang asin, La Rochelle memiliki karakter khas kota pelabuhan kuno. La Rochelle terletak di antara Nantes dan Bordeaux di teluk indah Samudera Atlantik. Memaksakan menara-menara berbenteng menjaga pintu masuk ke kota, sementara kawasan penangkapan ikan menikmati posisi terlindungi. La Rochelle memiliki kota tua yang menyenangkan yang penuh dengan monumen bersejarah yang mengesankan. Berjalan-jalan melalui jalan-jalan batu adalah perjalanan kembali ke masa lalu, dari Abad Pertengahan hingga abad ke-18. Berjalan di sepanjang benteng abad pertengahan, kunjungi Balai Kota Renaissance, mengagumi gereja-gereja Baroque, dan lihat bukti dari kuil-kuil Protestan abad ke-17. La Rochelle adalah kota berbudaya dengan berbagai museum yang menakjubkan. Kegiatan luar ruangan termasuk berperahu pesiar, bersepeda, hiking di alam, dan relaksasi pantai. Untuk liburan pantai yang sempurna, Pulau Ré yang memukau hanya berjarak beberapa menit.

Lihat juga: Tempat Menginap di La Rochelle

1 Vieille Ville (Kota Tua)

Vieille Ville (Kota Tua)

Di pusat kawasan bersejarah La Rochelle adalah Hôtel de Ville (Balai Kota) dibangun antara 1595 dan 1606 dalam gaya Renaissance yang dihias dengan mewah dan dikelilingi oleh tembok pertahanan yang lebih tua. Balai Kota terbuka untuk umum; bangunan ini memiliki interior halaman yang sangat indah dan indah dilengkapi. Di sudut timur laut Hôtel de Ville, adalah Grand Rue des Merciers, pemandangan yang harus dilihat. Jalan kuno yang memikat ini dipenuhi dengan rumah-rumah abad pertengahan yang setengah kayu dan bangunan-bangunan Renaissance yang indah. Bilangan 3, 5, 8, 17, dan 23 sangat indah. Sesuai dengan namanya (Rue des Merciers berarti "Jalan Haberdashers"), daerah rez-de-chaussée yang berbesar dipenuhi dengan banyak toko yang menjual segalanya mulai dari pakaian dan sepatu hingga cokelat halus.

Salah satu titik fokus kota, abad ke-15 Tour de la Lanterne dibangun sebagai mercusuar dan dulunya digunakan sebagai penjara. Daya tarik utama lainnya adalah Maison de Henri II, sebuah rumah mewah abad ke-16 yang terletak di sisi jalan yang tenang (11 Bis Rue des Augustins). Rumah Renaissance yang megah ini mengungkap karya pematung besar La Rochelle. Jendela-jendela bertiang menampilkan dekorasi Etruscan dan dekorasi bergaya Ionia. Di Rue du Palais adalah dua bangunan abad ke-18 yang mengesankan dengan fasad yang indah: Palais de Justice (Pengadilan Hukum) dan Bourse (Bursa Efek). Di ujung Rue du Palais adalah abad 14-15 Porte de la Grosse-Horloge, yang merupakan sisa gerbang kota tua.

2 Vieux Port (Old Port)

Vieux Port (Old Port)

Pelabuhan laut La Rochelle yang ramai dipenuhi perahu nelayan kuno yang kuno dan dipenuhi kafe-kafe trotoar yang trendi. Pintu masuk ke Vieux Port dijaga oleh dua menara abad pertengahan, yang sangat besar Tur Saint-Nicolas di sisi timur dan memaksakan Tour de la Chaîne di sebelah barat. Di lokasi yang penting di pelabuhan, Tour Saint-Nicolas dirancang sebagai benteng untuk melindungi kota dari penjajah. Menara ini memiliki bentuk yang tidak beraturan dan interiornya berupa labirin tangga tua, koridor, dan kamar. Tour de la Chaîne terletak di Rue sur les Murs (Jalan Tembok) karena terhubung dengan dinding pertahanan kota abad pertengahan. Menara ini mengambil namanya dari rantai yang ditarik melintasi mulut pelabuhan di malam hari selama Abad Pertengahan. Dari sisi selatan pelabuhan, ada pemandangan pelabuhan dan kota yang megah. Ke selatan dari Vieux Port, the Bassin à Flot adalah kawasan nelayan yang menawan.

3 Akuarium La Rochelle

Akuarium La Rochelle Guilhem Vellut / foto dimodifikasi

Ikuti perjalanan laut dalam yang menarik untuk merasakan warna-warna cerah dan beragam kehidupan laut yang mempesona. The La Rochelle Aquarium menyajikan lebih dari 12.000 spesies, mulai dari Samudra Atlantik, Mediterania, dan laut tropis dalam tangki dengan tiga juta liter air laut, menjadikannya salah satu akuarium terbesar di Eropa. Pengunjung menemukan semua jenis kehidupan laut yang luar biasa, dari ikan jelly transparan hingga hiu yang menakutkan. Akuarium menawarkan tur panduan audio yang menjelaskan fakta menarik tentang satwa laut, dan anak-anak diberikan panduan audio khusus mereka sendiri dengan rute yang dirancang pada ketinggian mereka. Tepat, objek wisata populer ini terletak di seberang Pelabuhan Tua dekat laut di Port des Minimes kabupaten di mana ada pantai kecil yang menjadi favorit penduduk setempat. Akuarium ini juga memiliki toko suvenir dan kafe bertema tropis dengan pemandangan pelabuhan kapal pesiar yang indah.

Alamat: Quai Louis Prunier, La Rochelle

Situs resmi: http://www.aquarium-larochelle.com/en

4 Musée d'Histoire Naturelle

Musée d'Histoire Naturelle Clayton Parker / foto dimodifikasi

Temukan dunia sejarah alam di museum yang fantastis ini, yang merupakan salah satu museum tertua di Perancis. Dengan lebih dari 2.500 meter persegi ruang pameran, museum ini menampilkan koleksi yang menakjubkan. Pameran ini menampilkan benda-benda menarik yang ditemukan oleh naturalis dan etnografer dari seluruh dunia. Koleksinya memungkinkan pengunjung untuk memahami kekayaan dan keragaman di alam, sambil belajar tentang sains dan sejarah. Tur museum diakhiri dengan Jardin des Plantes (Plant Garden), sebuah taman yang berkembang penuh dengan tanaman dari seluruh dunia.

Alamat: 28 Rue Albert 1er, La Rochelle

5 Musée du Nouveau Monde (Museum Dunia Baru)

Bertempat di sebuah rumah abad ke-18 yang indah, Museum Dunia Baru mendokumentasikan sejarah hubungan Perancis dengan Dunia Baru (Amerika Utara dan Selatan) sejak abad ke-16.Koleksi-koleksi tersebut disajikan dalam ruang-ruang Neoklasik yang menakjubkan, dan pameran-pameran berkisar dari peta-peta maritim lama hingga informasi historis tentang rute-rute perdagangan di Brasil dan Karibia. Ada satu set perabotan dan karya pemilik kapal yang menarik, dan beberapa kamar menggambarkan penduduk asli Kanada (New France). Sepotong spektakuler oleh José Conrado Roza, disebut La Mascarade Nuptiale menggambarkan kerdil Brasil di istana Raja Portugal. Karya lain oleh seniman ini menggambarkan adegan "orang biadab" (penduduk asli) Guyana.

Alamat: 10 Rue Fleuriau, La Rochelle

6 Musée des Beaux-Arts (Museum Seni Rupa)

Museum seni rupa yang bagus ini bertempat di Hôtel de Crussol d'Uzés, sebuah bangunan neoklasik yang sangat indah yang dulunya adalah istana uskup. Museum ini memiliki susunan luas 900 lukisan dan gambar Eropa dari abad ke-15 hingga ke-20. Koleksi abad ke-20 termasuk potongan penting oleh Alberto Magnelli, Maurice Denis, dan Gaston Chaissac. Ada fokus khusus pada karya abad ke-19, dengan mahakarya oleh Camille Corot, Paul Huet, dan Gustave Doré. Juga menarik adalah tampilan seniman realis dari daerah (William Bouguereau, Eugene Fromentin, dan Theodore Chassériau). Karena museum memiliki ruang terbatas untuk menunjukkan koleksinya, presentasi berubah secara teratur. Museum ini juga menampilkan pameran sementara sepanjang tahun.

Alamat: 28 Rue Gargoulleau, La Rochelle

7 Warisan Protestan: Museum & Kuil

Warisan Protestan: Museum & Templat elPadawan / foto diubah

Untuk memahami warisan agama La Rochelle, mulailah dengan eksplorasi gerakan Protestan dari Huguenot. Itu Museum Protestan (Musée Protestant) didedikasikan untuk berbagi sejarah Protestanisme di La Rochelle serta di daerah sekitar Aunis dan Saintonge. Di pusat kota tua La Rochelle (2 Rue Saint-Michel), museum ini menyajikan koleksi informasi sejarah yang kaya dalam urutan kronologis. Dimulai dengan Perang Agama bertempur antara Katolik dan Protestan (1561-1598), terus melalui Pengepungan Besar 1627-1628, sampai pencabutan Edict of Nantes pada 1685, museum menceritakan kisah perjuangan kaum Protestan.

Orang-orang Protestan di La Rochelle memiliki beberapa tempat ibadah, yang mereka sebut kuil. The Great Temple, di alun-alun tua chateau (Place de Verdun), didirikan pada 1577 oleh Prince of Condé tetapi diubah menjadi sebuah katedral setelah Pengepungan Besar tahun 1628. Kuil Protestan lainnya di Salle Saint-Michel (lokasi dari Musée Protestant) dan Salle Gargoulleau juga dikembalikan kepada Mahkota setelah Pengepungan Besar. Karena Protestan tidak memiliki tempat ibadah pada tahun 1628, Raja Louis XIII menyumbangkan sebidang tanah untuk kuil mereka di Prée Maubec, sekarang lokasi dari Chapelle de l'Hôpital Saint-Louis (Rue du Prêche). Sayangnya, Kuil baru dihancurkan pada 1685 dan yang tersisa hanyalah plakat di atas pintu Kapel Saint Louis.

8 Musée Maritime (Museum of Seafarers)

Musée Maritime (Museum of Seafarers) stef niKo / foto dimodifikasi

Museum ini menyambut pengunjung ke kapal pelaut La Rochelle. Ditambatkan di dermaga La Rochelle adalah armada delapan kapal berbeda yang memungkinkan pengunjung untuk tur. Sorotan termasuk kapal pengamatan cuaca Prancis 1, kapal tunda Saint Gilles, dan kapal pukat ikan Angoumois. Juga dipamerkan beberapa yacht klasik yang masih digunakan oleh pemilik untuk berlayar di regattas. Pekerjaan konservasi perahu (memulihkan perahu tradisional) adalah aspek lain dari museum, bersama dengan proyek yang berfokus pada pelestarian ingatan pelaut. Melalui penyajian kapal bersejarah yang direnovasi dengan indah, museum ini membawa warisan berlayar yang kaya ke kota untuk hidup.

Alamat: Ancien Bassin des Chalutiers, La Rochelle

9 Parc Charruyer

Taman damai ini tepat di jantung La Rochelle. Taman Charruyer dimulai di persimpangan Rue Saint Jean du Pérot dan Chemin du Rempart, membentang di sepanjang benteng lama. Tidak seperti kebanyakan taman Prancis lainnya, Parc Charuyer tidak memiliki banyak taman dan di banyak tempat terasa lebih seperti situs alam yang murni. Taman ini dipenuhi dengan berbagai pohon dan bunga yang luar biasa, termasuk taman bunga sepatu. Ada sungai yang indah (rumah bagi bebek lokal) dengan footbridges kuno untuk pejalan kaki. Di ujung selatan Parc Charruyer, ada ruang hijau lain di sepanjang tepi laut yang disebut Allée du Mail, yang merupakan padang rumput tempat pameran dan festival berlangsung pada abad ke-15. Halaman rumput yang luas ini telah digunakan sejak abad ke-17 untuk memainkan Mail, bahasa Prancis yang setara dengan croquet.

10 Cathédrale Saint-Louis

Cathédrale Saint-Louis akial / foto diubah

Meskipun Katedral La Rochelle tidak dibandingkan dengan katedral-katedral Gotik abad pertengahan yang ditemukan di kota-kota lain di Prancis, tempat ini masih merupakan tempat pemujaan khusus. Katedral terletak di sebuah bangunan Neoklasik yang dirancang oleh Jacques Gabriel dan dibangun antara 1742 hingga 1762. Interior yang megah didekorasi dengan indah dalam gaya Baroque dengan ornamen yang kaya. Fresko langit-langit sangat indah.

Alamat: 17 Rue Chaudrier, La Rochelle

Tempat Menginap di La Rochelle untuk Tamasya

Kami merekomendasikan hotel dan penginapan besar di La Rochelle ini, dekat dengan objek wisata seperti kota tua dan museum:

  • Eden Ouest: tempat tidur dan sarapan mewah, lokasi pusat, mansion abad ke-18, tuan rumah yang menawan, kamar-kamar yang dihias secara tersendiri, kamar uap pribadi.
  • Central Park Hotel & Spa: hotel bintang 4, dekorasi chic, spa dan area kesehatan, layanan concierge.
  • Un Hotel en Vie: harga menengah, lokasi tenang dan nyaman, tuan rumah yang ramah, dekorasi cerah, sarapan lezat.
  • Premiere Classe La Rochelle Centre - Les Minimes: hotel murah, kamar bersih, parkir bawah tanah yang aman.

Perjalanan harian dari La Rochelle

Ile de Ré

Nikmati liburan santai di pulau yang indah di Samudra Atlantik. Di sisi utara Teluk luas Pertuis d'Antioche adalah Ile de Ré, pulau yang indah dengan panci garam yang luas dan tempat tidur tiram. Ini adalah tempat yang sempurna untuk menikmati makanan laut yang otentik di sebuah restoran kecil. Kota utama adalah Saint Martin-de-Ré, yang merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO yang ditunjuk. Dengan perahu nelayan kecil, desa menawan, dan pantai yang indah, Ile de Ré adalah tujuan yang indah untuk liburan di tepi laut atau perjalanan singkat dari La Rochelle. Ile de Ré terhubung ke La Rochelle dengan jembatan sepanjang tiga kilometer, hanya dengan berkendara singkat.

Esnandes

Sekitar 12 kilometer sebelah utara La Rochelle adalah desa Esnandes, terkenal karena gereja Romanesunya. Gereja diubah pada abad 14 dan 15 tetapi masih memiliki fasad aslinya, yang dimasukkan ke dalam tembok pertahanan. Ada juga pantai berpasir halus di dekat kota.

Share:

Halaman Sejenis

add