Mengunjungi Palatine Hill, Roma: Atraksi, Tips & Tur Terbaik

Mengunjungi Palatine Hill, Roma: Atraksi, Tips & Tur Terbaik

Stadium Domitian di Bukit Palatine

Penduduk Roma yang paling awal dikenal tinggal di bukit ini di atas Tiber berabad-abad sebelum penguasa Romawi dan bangsawan membangun istana besar mereka di sini. Istana-istana, kuil-kuil, dan bangunan-bangunan umum mencapai puncak kemegahan mereka di masa pemerintahan Domitian, dan sebagian besar dari apa yang Anda lihat hari ini berasal dari zaman itu. Tetapi setiap generasi diubah dan dibangun kembali, sehingga sekarang sulit untuk memisahkan periode konstruksi yang berbeda. Selama Abad Pertengahan, kemegahan Palatine jatuh ke dalam reruntuhan sebagai biara dan gereja - orasi Caesarius, Santa Anastasia, Santa Lucia, San Sebastiano - dibangun di atas sisa-sisa bangunan tua, dan keluarga Frangipani yang mulia menggunakannya, bersama dengan Colosseum dan Arch of Constantine, untuk menciptakan benteng yang dibentengi.

Belakangan, seorang kardinal abad ke-16 mengubah bukit itu menjadi Farnese Gardens, menggabungkan reruntuhan itu menjadi taman berarsir pohon, rumput, hamparan bunga, paviliun, dan air mancur untuk acara-acara sosial. Kombinasi yang memikat dari beberapa reruntuhan Roma yang paling mengesankan, dibingkai oleh pepohonan, dengan pemandangan ke Colosseum, Circus Maximus, dan bangunan-bangunan bersejarah Romawi lainnya menjadikan tempat ini sebagai objek wisata yang populer, terutama bagi mereka yang lelah dengan keramaian di bawah. Ketika Anda berjalan melewati puing-puing istana, kuil, dan gedung-gedung publik yang masih mengesankan ini yang dibangun di bawah Augustus dan para penerusnya, Anda berjalan melalui sejarah Kekaisaran Romawi.

Lihat juga: Tempat Menginap di dekat Bukit Palatine

House of Livia

House of Livia Anthony Majanlahti / foto diubah

Keluarga House of Augustus, Livia, adalah bagian dari istana Augustus dan dianggap miliknya karena prasasti "Livia Augusta" ditemukan pada pipa utama di salah satu kamar. Tetapi Augustus sendiri mungkin tinggal di apartemen-apartemen ini. Betapapun sederhananya bangunan-bangunan eksternal itu, sesuai dengan kesederhanaan kaisar pertama, interiornya mengungkapkan gaya hidup nyaman orang-orang Romawi pada zaman Kristus. Atrium dan empat kamar menunjukkan bahwa pemanas sentral mengalir melalui pipa keramik di dinding, dan kamar-kamar dihiasi dengan lukisan-lukisan elegan dalam gaya Pompeian, dari sekitar 25 SM. Lukisan-lukisan ini telah dipindahkan ke ruang khusus di Museum Nasional Roma di Palazzo Massimo.

Cryptoporticus

Cryptoporticus Victor R. Ruiz / foto diubah

Utara dari House of Livia adalah sisa-sisa dari Cryptoporticus, koridor semi-subterranean, berlaras-barel sekitar 130 meter yang menghubungkan bersama-sama berbagai istana Kerajaan, termasuk dari Tiberius, Livia, dan Flavians. Tradisi mengatakan bahwa Kaisar Caligula dibunuh oleh para konspirator di koridor ini pada tahun 41.

Domus Flavia

Domus Flavia Dennis Jarvis / foto diubah

Dibangun pada akhir abad pertama untuk Kaisar Domitian, Istana Flavians dirancang untuk menyediakan suasana untuk kemegahan dan tampilan yang meningkat, yang sekarang diminta oleh kaisar. Di sekitar halamannya yang besar berpilar (peristyle) adalah ruang makan yang luas (triclinium); ruang tahta (aula regia); aula segi empat, panjang 30 meter dengan apse di salah satu ujungnya; kuil dewa-dewa domestik (lararium); dan sebuah basilika, yang mungkin berfungsi sebagai pengadilan hukum.

Domus Augustana

Domus Augustana

Rumah Augustus pada mulanya adalah tempat kediaman kaisar-kaisar yang berurutan tetapi kemudian, dan pada zaman Bizantium, tempat itu berfungsi baik sebagai tempat tinggal maupun kantor bagi para pejabat tinggi kekaisaran. Penggalian berlanjut di gedung tiga lantai, dibangun pada masa Kaisar Domitian dan di antara pemandangan paling mengesankan di Palatine. Lantai mosaik di halaman dan beberapa kamar telah ditemukan, dan upaya konservasi membawa lukisan dinding yang luas kembali ke kehidupan. Di sini, lebih dari tempat lain di Palatine, Anda akan mendapatkan rasa seperti apa hidup bagi orang-orang Romawi yang istimewa ini.

Stadium Domitianus

Stadium Domitianus

Di antara bangunan utama yang didirikan oleh Domitian di Palatine antara AD 81 dan 96 adalah stadionnya, jalur lari sepanjang 160 meter dan lebar 47 meter. Tidak diketahui apakah publik melihat kontes dan menampilkan di sini atau apakah itu disediakan untuk hiburan kaisar dan tamu pribadinya; sebenarnya, bahkan tidak yakin bahwa itu benar-benar digunakan untuk kontes olahraga sama sekali. Ini mungkin hanya sebuah taman yang dirancang dalam bentuk stadion. Menurut tradisi, St. Sebastian menjadi martir di sini atas perintah Kaisar Diokletianus, di mana tentara yang ia layani.

Pemandian Septimius Severus

Pemandian Septimius Severus

Sisa-sisa pemandian ini adalah reruntuhan yang paling mengesankan di Palatine, pilar dan lengkungan mereka yang didukung pada substruktur besar, yang telah bertahan selama berabad-abad. Anda masih dapat melihat sisa-sisa sistem pemanas sentral di beberapa kamar dan koridor. Dari teras terdekat adalah pemandangan yang indah, terutama saat matahari terbenam di seberang Colosseum dan Pemandian Caracalla. Di dataran rendah di bawah ini adalah Circus Maximus, struktur besar, yang dapat menampung 300.000 penonton. Beberapa istana kemudian dibangun dengan teras yang memanjang dari puncak bukit di pos sehingga kaisar dan tamu mereka dapat menonton balapan dan permainan di bawah ini di Circus Maximus.

Museum Palatine

Palatine Museum Carole Raddato / foto dimodifikasi

Di museum, Anda dapat melihat pahatan dan relief marmer, termasuk patung, ibu kota, lempengan batu, dan detail arsitektur dari istana kekaisaran, bersama dengan temuan lain dari daerah tersebut.Ada juga fresco dan dekorasi lain dari istana dan kuil, dan sedikit terkenal graffito anti-Kristen kuno yang menunjukkan salib dengan kepala keledai. Pameran berubah karena lebih banyak artifak ditemukan dalam penggalian yang berlanjut.

Tempat Menginap di dekat Bukit Palatine untuk Tamasya

Kami merekomendasikan hotel-hotel yang menawan ini dalam jarak berjalan kaki dari Palatine Hill:

  • Penginapan di Forum Romawi: hotel butik mewah, dekorasi bergaya, sarapan gratis, taman yang indah, teras atap yang cerah.
  • The Fifteen Keys Hotel: hotel butik bintang 4, kemewahan yang bersahaja, sarapan gratis yang lezat, sepeda.
  • Hotel Artemide: harga menengah, dekorasi kontemporer, teras atap, spa dengan bak pusaran air.
  • Hotel de Monti: hotel murah, layanan pribadi, jauh dari rumah, bangunan tua yang indah dengan tangga.

Tips dan Taktik: Cara Memaksimalkan Kunjungan Anda ke Bukit Palatine

  • Tur Bukit Palatine: Karena begitu banyak yang bisa dilihat dan sejarah panjang yang harus diserap, kunjungan yang dipandu seperti Skip the Line: Roma Kuno dan Tur Jalan Kaki Setengah Hari dapat menghemat waktu dan membuat kunjungan Anda jauh lebih berarti. Dengan kelompok tidak lebih dari 25, dilengkapi dengan headset sehingga Anda dapat mendengar panduan dengan jelas, Anda akan menikmati jalur cepat masuk di Colosseum, Forum, dan Palatine Hill saat Anda melihat sorotan dan mempelajari fakta-fakta yang akan membawa Roma kuno untuk hidup.
  • Tiket: Palatine Hill dikelompokkan dengan Colosseum dan Forum di bawah satu tiket dua hari yang inklusif. Anda tidak dapat memasukkan kembali semua ini di tiket yang sama, dan sayangnya, Forum dan Palatine dianggap satu, jadi Anda harus pergi langsung di antara mereka tanpa meninggalkan pekarangan. Akses ke House of Augustus dan House of Livia membutuhkan biaya tambahan.
  • Untuk Kenyamanan Anda: Kenakan sepatu berjalan yang bagus. Bukit dan Farnese Gardens menutupi area yang luas dengan batu dan jalur yang tidak rata. Pastikan untuk membawa banyak minuman. Anda dapat berpiknik di sini, di bawah pepohonan yang rindang, dengan pemandangan ke arah Roma.
  • Menuju Bukit Palatine: Metro Roma Linea B, Jalur Biru, berhenti di Colosseum, dan sejumlah jalur bus dari seluruh Roma berhenti di Piazza Venezia. Semua bus wisata hop-on-hop-off berhenti di sini juga.

Alamat

  • Piazza di Santa Maria Nova
  • www.archeoroma.beniculturali.it/en/archaeological-site/roman-forum-and-palatine-hill

Peta Palatine Hill

Share:

Halaman Sejenis

add