10 Tempat Wisata Teratas di Brasilia

10 Tempat Wisata Teratas di Brasilia

Brasília, yang menggantikan Rio de Janeiro sebagai ibukota Brasil pada tahun 1960, dibangun dalam waktu kurang dari tiga tahun. Lokasinya di pusat Brazil dipilih untuk membantu membuka bagian barat negara itu. Rencana luar biasa ambisius, terutama karya Lúcio Costa dan Oscar Niemeyer, menyebabkan sensasi dengan arsitektur avant-garde dan cita-cita perencanaan kota yang inovatif. Karena Brasília direncanakan dan dibangun sebagai bagian utuh, Brasília tidak memiliki campuran fungsi komersial, perumahan, dan pemerintahan yang terjadi ketika sebuah kota tumbuh dari waktu ke waktu; alih-alih penggunaan ini secara ketat dibagi. Hal ini memudahkan untuk menemukan sorotan arsitektur - tempat wisata utamanya - sebagian besar berada di satu area besar, tetapi ini sangat terpisah dari lingkungan komersial dan pemukiman tempat Anda dapat bergabung dalam kehidupan lokal. Area pusatnya berupa salib besar dengan sumbu utara-selatan melengkung, Eixo Rodoviário, dan sumbu timur-barat lurus, Eixo Monumental. Esplanada dos Ministérios adalah poros pusat dengan bangunan resmi utama. Bersiaplah untuk banyak berjalan, atau bergabung dengan tur untuk menutupi jarak antara tempat wisata.

Lihat juga: Tempat Menginap di Brasília

1 Praça dos Tràs Poderes

Praça dos Tràs Poderes

Pusat pemerintahan Brasilia memiliki beberapa bangunan dan monumen landmark yang paling mencolok. Seperti nama Praça dos Tràs Poderes (Square of the Three Powers) menunjukkan, ia dikelilingi oleh gedung-gedung perumahan eksekutif, legislatif, dan yudisial: Palácio do Planalto, kediaman resmi Presiden; Supremo Tribunal Federal (Mahkamah Agung); dan Congresso Nacional. Juga di sekitar alun-alun adalah Museum Sejarah Brasília dan Panteão da Liberdade (Pantheon of Freedom), yang dirancang oleh Oscar Niemeyer untuk menghormati para pemberontak dari Inconfidància Mineira tahun 1789 dan Presiden Tancredo Neves, yang meninggal pada tahun 1985 segera setelah menjabat. Di sisi selatan adalah Palácio dos Arcos. The Mastro da Bandeira adalah sebuah tiang bendera setinggi 91 meter yang menerbangkan bendera Brasil sejauh 73 meter.

2 Catedral Metropolitana Nossa Senhora Aparecida

Catedral Metropolitana Nossa Senhora Aparecida

Penanda kota yang paling terkenal adalah katedral bundar yang unik, yang dirancang oleh Niemeyer dan selesai pada tahun 1970. Ke-16 kolom lengkungannya melengkung ke atas untuk menciptakan mahkota yang mengelilingi atap kaca. Efek pencahayaan alami di dalamnya sangat spektakuler. Empat patung besar di luar pintu masuk mewakili Empat Penginjil.

Alamat: Esplanada dos Ministérios, Brasilia, Planalto Central

3 Palácio dos Arcos

Palácio dos Arcos A C Moraes / foto dimodifikasi

Palácio dos Arcos, juga dikenal sebagai Palácio Itamaraty, merumahkan Kementerian Luar Negeri dan merupakan salah satu prestasi terbesar Oscar Niemeyer. Garis lengkung simetris yang panjang berdiri di atas kolam yang memantulkan, seluruh rangkaian ensemble di taman-taman indah yang dirancang oleh arsitek lanskap Brasil yang terkenal, Roberto Burle Marx. Interior yang dihias mewah mengelilingi halaman semi-beratap dengan taman. Bangunan ini terbuka untuk umum.

Alamat: Esplanada dos Ministérios, Brasilia, Planalto Central

4 Memorial dos Povos Indígenas (Museum Masyarakat Adat)

Memorial dos Povos Indígenas (Museum Masyarakat Adat) Leandro Neumann Ciuffo / foto dimodifikasi

Koleksi seni dan artefak asli Brasil yang luar biasa ini tidak hanya mencatat budaya asli pra-kolonial tetapi juga merayakan tradisi hidup masyarakat adat Brasil saat ini. Alat-alat bersejarah dan masa kini - tembikar, keranjang, senjata, dayung, dan hiasan kepala bulu - bergabung dengan karya seni yang dibuat khusus untuk museum dalam koleksi yang dianggap sebagai salah satu yang terbaik di Amerika Selatan. Dalam merancang bangunan bundar yang tidak biasa bermotif setelah rumah putaran Yąnomamö tradisional, Oscar Niemeyer berkonsultasi dengan dukun Y andnomamö dan para tetua untuk keaslian. Toko museum adalah tempat yang sangat baik untuk menemukan kerajinan asli buatan tangan.

Alamat: Esplanada dos Ministérios, Brasília, Planalto Central

5 Santuario Dom Bosco (Sanctuary of Dom Bosco)

Santuario Dom Bosco (Sanctuary of Dom Bosco)

Gereja São João Bosco didedikasikan untuk pendeta Italia abad ke-19 yang dikanonisasi pada tahun 1934, yang visinya tentang pendirian sebuah ibu kota Utopian di Dunia Baru dekat paralel ke-15 dianggap sebagai inspirasi bagi Brasilia. Tempat kudus ini dibangun tepat di paralel ke-15. Arsitek Vasconcelos Naves merancang bangunan persegi dengan 40 lengkungan runcing tinggi yang membingkai jendela tinggi kaca patri dalam berbagai nuansa warna biru, yang dirancang oleh Claudio Naves dan dibuat oleh Hubert van Doorne. Jendela-jendelanya membentuk sebagian besar dinding, dan lampu gantung besar terbuat dari lebih dari 7.000 potongan kaca Murano. Salib cedar besar di atas altar diukir oleh Gotfredo Tralli dari satu pohon.

6 Torre de TV (Menara Televisi)

Torre de TV (Menara Televisi)

Menara TV Brasilia setinggi 224 meter adalah tempat yang baik untuk mendapatkan gambaran kota dan suasana tata letaknya. Dek observasi di 74 meter terbuka untuk umum gratis setiap hari, dan pada hari Minggu, pasar kerajinan terjadi di pangkalannya.

Alamat: Eixo Monumental, Brasilia, Planalto Central

7 Monumento JK: Presiden Kubitschek Memorial

Monumento JK: President Kubitschek Memorial Mariana Heinz / foto dimodifikasi

Monumen dramatis di Praça do Cruzeiro adalah peringatan untuk Presiden Juscelino Kubitschek, presiden Brasil yang lebih besar dari kehidupan yang dianggap pendiri Brasilia.Monumen ini dirancang oleh Oscar Niemeyer, dan banyak yang menganggapnya sebagai karya terbaiknya. Bersamaan dengan makam Kubitschek dan museum yang ditujukan untuknya, monumen ini berisi pameran menarik di kota yang ia bayangkan dan saksikan melalui kenyataan, termasuk rencana awal, fotografi konstruksi, dan bahan-bahan lain yang menggambarkan sejarah Brasilia. Di sekitar monumen adalah karya seni oleh pematung kontemporer.

Alamat: Praça do Cruzeiro, Brasilia, Planalto Central

8 Congresso Nacional (Kongres Nasional)

Congresso Nacional (Kongres Nasional)

Namun tengara lain dari arsitektur modern adalah sepasang bangunan perumahan Kamar Deputi Brasil (majelis rendah) dan Senat, bersama dengan kantor mereka. Untuk ini, Oscar Niemeyer memilih dua desain yang sangat kontras. Untuk dua rumah itu ia membuat bentuk hidangan yang telah disebut sebagai piring terbang, memisahkannya dengan sepasang menara persegi panjang yang tajam. Di sekitar bangunan fotogenik ini adalah halaman rumput luas dengan kolam pemantul, dan di dalamnya adalah pameran yang mencakup Terowongan Waktu. Anda dapat mengelilingi kompleks dengan panduan berbahasa Inggris.

Alamat: Via Eixo Monumental, Brasilia, Planalto Central

9 Parque Nacional de Brasília

Parque Nacional de Brasília

Taman Nasional Brasília mencakup 28.000 hektar di bagian barat laut kota, melindungi sejumlah lingkungan yang berbeda, termasuk pohon-pohon yang rendah dan bengkok dari cerrado, padang semak di pedalaman Brasil, hamparan semak belukar dan padang rumput, dataran berarus sawit yang rimbun. , dan pepohonan yang mengesankan dari hutan galeri ditemukan di tepi sungai dan tepi danau. Sungai-sungai di daerah ini, dibendung untuk membentuk Danau Santa Maria, memasok seluruh Brasília dengan air minum, dan di antara atraksi terbesar taman ini adalah mata air mineralnya. Bersama dengan beragam flora khas daerah liar Brasil barat laut, taman ini melindungi fauna yang kaya dan beragam, dengan banyak spesies burung, rheas, babi hutan, armadillo raksasa, capybaras, rusa pampas, serigala berawak langka, jaguar, caiman, anaconda, dan spesies ular lainnya. Anda dapat mengikuti salah satu dari dua jalur berjalan utama melalui hutan lebat: Capivara yang pendek, sekitar 20 menit berjalan kaki, atau jalur Cristal sepanjang satu jam. Anda juga dapat bergabung dengan penduduk setempat berendam di salah satu dari dua kolam mineral.

10 Lago do Paranoá

Lago do Paranoá

Di sisi timur kota, Rio Paranoá telah dibendung untuk membentuk sebuah danau besar, Lago do Paranoa. Di sepanjang pantainya ada kedutaan dan konsulat, klub olahraga, restoran, Universitas, Pusat Olimpiade, dan Palácio da Alvorada, kediaman resmi Presiden Republik. The Ponte Juscelino Kubitschek, lebih dikenal sebagai Ponte JK, adalah jembatan beton dan baja di seberang danau, didukung oleh tiga lengkungan simpang yang menara lebih dari 60 meter di atas air. Dirancang oleh arsitek Alexandre Chan dan insinyur struktural Mário Vila Verde, jembatan ini telah menerima beberapa penghargaan arsitektur sejak selesai pada tahun 2002. Terutama mencolok pada malam hari, ketika lampu sorot memancarkan lonjakan yang melonjak.

Tempat Menginap di Brasília untuk Tamasya

Kami merekomendasikan hotel-hotel yang berlokasi sentral di Brasília dekat landmark terkenal, monumen, dan museum di kota ini:

  • Windsor Plaza Brasilia Hotel: hotel mewah yang mewah, kolam renang dan hot tub yang mengundang, sarapan prasmanan gratis, sauna, dan gym.
  • Windsor Brasilia Hotel: harga menengah, dekat pusat perbelanjaan, dekorasi modern, kolam renang dalam ruangan, spa dengan sauna.
  • Grand Mercure Brasilia Eixo: harga terjangkau, dekat toko-toko dan restoran, staf yang ramah, gaya kontemporer.
  • Brasilia Apart Hotis: budget hotel bertingkat tinggi, kolam renang outdoor, restoran di tempat, parkir gratis.

Peta Brasilia - Atraksi

Share:

Halaman Sejenis

add