11 Tempat Wisata Berperingkat Teratas di Tunis

11 Tempat Wisata Berperingkat Teratas di Tunis

Ibukota Tunisia adalah salah satu kota paling damai di Afrika Utara, namun masih penuh dengan daya tarik eksotis. Ini adalah pendekatan yang santai yang membuat Tunis menjadi perkenalan yang sempurna untuk wilayah ini. Sebagian besar tamasya utama adalah di medina (kota tua), yang merupakan objek wisata itu sendiri. Di sini, gang-gang berliku-liku di rute yang berliku-liku. Setelah di tengah dinding yang tinggi, Anda pasti tersesat. Di luar labirin yang mempesona ini, masih banyak yang harus dilakukan. Gaya Eropa dari ville nouvelle (kota baru) adalah tempat budaya kafe Perancis mengatur kecepatan hari itu, dan arsitektur mewah bergaya Belle Epoque memenuhi jalan-jalan yang dipesan. Di luar pusat kota terdapat dua tempat penting di kota ini: Koleksi mosaik menakjubkan yang terkenal di dunia Museum Bardo dan sisa-sisa Kartago yang mulia sekali harus menjadi keharusan dalam agenda perjalanan setiap turis.

Lihat juga: Tempat Menginap di Tunis

1 Carthage

Carthage

Sisa-sisa kuno Carthage - dongeng kota pelaut kaya Fenisia - berbohong tersebar di seluruh Bay of Tunis. Kolom bergoyang yang menggugah dan tumpukan puing-puing marmer dibatasi oleh panorama Laut Mediterania, yang sangat penting bagi kemakmuran kota. Benar-benar hancur dalam Perang Punic ketiga pada 146 SM, reruntuhan yang masih hidup pucat dibandingkan dengan beberapa situs kuno Afrika Utara lainnya, tetapi ini tidak berarti Anda tidak harus mengunjungi. Dengan pengaturan tepi laut mereka, reruntuhan memiliki udara yang tak terkalahkan dan hilang. Situs yang terpisah digantung di sepanjang area teluk dan dapat dengan mudah dicapai dengan campuran berjalan dan menggunakan Kereta Api Ringan Tunis. Jangan melewatkan pandangan di seluruh area dari atas Byrsa Hill.

Akomodasi: Tempat Menginap di Tunis

  • Baca lebih banyak:
  • Menjelajahi Reruntuhan Kuno Carthage: Panduan Pengunjung

2 Museum Bardo Nasional

Museum Bardo Nasional

Koleksi mosaik paling terkenal di dunia berada di istana mewah di Tunis ini. Bersama dengan Egyptian Museum Mesir, Bardo adalah salah satu dari dua pengalaman museum top di Afrika Utara. Di dalam, kamar demi kamar memamerkan berbagai karya seni mosaik yang sangat rumit dan masih segar, yang telah digali dari berbagai situs di seluruh Tunisia. Itu Ruang Sousse, Ruang Odysseus, dan Ruang Dougga memiliki pameran yang sangat mengesankan dari bentuk seni ini, tetapi seluruh koleksinya adalah sebuah perbendaharaan dan sangat berharga untuk menjelajah sore hari. Lantai dasar bangunan memiliki beberapa pameran non-mosaik yang menarik dengan menampilkan era neo-Punic, Kristen, dan Islam.

Lokasi: distrik Le Bardo

Situs resmi: www.bardomuseum.tn

3 Sidi Bou Said

Sidi Bou Said

Lingkungan tepi laut Andalusia yang indah di Sidi Bou Said memiliki ketenarannya bagi tiga pelukis muda. Ketika tinggal di sini pada tahun 1914, Paul Klee, August Macke, dan Louis Moilliet menangkap keindahan gedung-gedung bercat putih dan pintu-pintu biru di atas kanvas. Sidi Bou Said telah menjadi salah satu dari seperempat seniman bohemian sejak itu dan merupakan tempat nongkrong akhir pekan yang disukai bagi penduduk Tunis. Tidak ada tempat wisata seperti itu (itu bagian dari pesonanya), tetapi Anda tidak bisa gagal untuk terpedaya oleh jalan-jalan putih-dan-biru yang sempurna, kafe di tepi tebing, dan garis pantai gambar-kartu pos.

  • Baca lebih banyak:
  • Menjelajahi Sidi Bou Said: Pinggir Pantai Pinggir Kota Tunis yang Indah

4 Medina

Medina

Blok-blok penuh bangunan runtuh yang ditemukan dengan jalan melalui prosesi gang-gang yang semakin kurus, distrik Madinah (kota tua) adalah jantung bersejarah Tunis dan penuh dengan potensi tamasya. Pintu masuk utama, menandai akhir dari kota baru dan awal dari yang lama dikenal sebagai Bab el Bahr (Gerbang Laut). Dibangun pada tahun 1848, ia dikenal sebagai Porte de France selama periode kolonial. Dinding kota lama dari periode Hafsid mungkin sudah lama menghilang, tetapi begitu berada di dalam, masjid, madrasah (sekolah belajar Islam), dan makam yang bermesin mewah dan arsitektur Fatimiyah dan Ottoman yang indah berbaris di jalanan yang berliku-liku. Tersesat saat berkelok-kelok dan tersandung ke beberapa peninggalan monumental yang luar biasa adalah setengah kesenangan.

Pembeli harus menuju ke Souk des Chéchias, di mana pembuat topi wol tradisional Tunisia telah mengadakan lokakarya mereka selama berabad-abad. Area antara Rue Djemma ez Zitouna dan Rue Kasbah adalah tempat sebagian besar kios suvenir berkumpul.

Alamat: Entri utama di Bab el Bahr (gerbang) di Rue el Jazira

Peta Tunis Medina

5 Masjid Zaitun

Masjid Zaitun

Masjid agung distrik medina adalah rumah bagi beberapa contoh terbaik arsitektur religius di negara ini. Dimulai pada masa dinasti Umayyah pada tahun 732, ia telah ditambahkan dan disempurnakan dengan menaklukkan kekaisaran sejak berabad-abad lalu. Meskipun non-Muslim tidak dapat memasuki aula doa, pengunjung bebas untuk berkeliaran di sekitar halaman eksterior yang mewah dan tenang dan juga untuk menuju ke atap, di mana pekerjaan ubin yang mempesona dipajang. Atap juga merupakan salah satu tempat terbaik di medina untuk mendapatkan foto panorama daerah tersebut.

Alamat: Rue Djemma ez Zitouna

6 Ville Nouvelle (Kota Baru)

Ville Nouvelle (Kota Baru)

Dunia yang jauh dari hiruk-pikuk organik medina, Tunis ' ville nouvelle dikembangkan selama era kolonial Perancis. Inti utamanya adalah Avenue Habib Bourguiba - Jalan megah yang ditanami pohon-pohon palem dan eucalyptus. Jalanan mengarah ke timur, dari luar medina Place de l'Indépendance menuju pelabuhan, dalam garis lurus yang mati.

Mengesankan Katedral St. Vincent de Paul adalah bangunan terbesar yang masih hidup di masa kolonial Perancis di Tunisia. Fasade neo-romansanya yang besar memimpin dengan megah di ujung utara Place de l'Indépendance dan pada saat konstruksi pada tahun 1893, itu adalah pengingat monumental dominasi Prancis atas negara. Di dalamnya ada makam Prajurit Tidak Dikenal.

Penggemar arsitektur harus memeriksa campuran indah bangunan kolonial dan pasca-kolonial di sepanjang Avenue Habib Bourguiba, dari piramida terbalik Modernis Hotel du Lac ke gedung-gedung pemerintah bergaya Eropa yang lebih sopan dan megah. Di persimpangan dengan Avenue Mohammed V, Place d'Afrique memiliki monumen jam yang melambangkan era modern Tunisia.

7 La Goulette (Pelabuhan Tunis)

La Goulette (Pelabuhan Tunis)

La Goulette adalah pinggiran pelabuhan ibukota dan telah menjadi tempat strategis (mengendalikan pintu masuk pelabuhan) sejak dahulu kala. Pada masa pemerintahan Kaisar Charles V, itu adalah milik Spanyol yang paling penting di Maghribi timur. Dari 1574 dan seterusnya, penguasa Ottoman membesar dan memperkuat benteng yang dibangun oleh Spanyol. La Goulette menjadi pelabuhan hanya selama periode kolonial Prancis, ketika Danau Tunis terdampar dan tidak bisa lagi mengambil kapal dengan ukuran apa pun.

Untuk tamasya, La Goulette memiliki Spanyol dan Ottoman benteng untuk menjelajahi dan gateway dari Arsenal Tua (di Jalan Tunis). Jika hanya menyerap udara laut adalah lebih banyak hal Anda, jalan pantai utama (Avenue Franklin Roosevelt) adalah tempat promenade di La Goulette. Di luar pelabuhan modern, hamparan pasir yang panjang pantai adalah salah satu tempat paling populer di kota untuk bersantai di malam hari dan akhir pekan.

8 Masjid Sidi Mahrez

Masjid bergaya Ottoman ini dinamai setelah marabout abad ke-10 (orang suci) Mohammed Mahrez es Seddiki ("Pertapa"), yang merupakan padanan Islam dari santo pelindung bagi kota. Ini adalah bangunan anggun yang diakhiri dengan sembilan kubah putih. Mahrez memainkan peran penting setelah pemecatan Tunis pada tahun 944, mendorong warga untuk membangun kembali dan mengembangkan perdagangan dan industri. Dia dimakamkan di seberang jalan dari masjid. Meskipun non-Muslim tidak bisa masuk, bagian muka bangunan ini layak untuk dicek saat di medina.

Alamat: Rue Sidi Mahrez, Medina

9 Dar Hussein

Dar Hussein Jean-Pierre Dalbéra / foto dimodifikasi

Istana Dar Hussein yang mewah dibangun pada abad ke-18 dan dipugar pada abad ke-19. Sekarang rumah bagi Tunisia Institut Arkeologi dan Seni Nasional, pengunjung dapat berkeliaran dengan bebas di tempat yang indah halaman dalam (tetapi tidak diizinkan masuk ke istana itu sendiri) dan nikmati lingkungan mewah. Di dekatnya adalah Dar Ben Abdallah, sebuah istana abad ke-18 yang telah dimanfaatkan dengan baik sebagai rumah kota museum rakyat (Musée du Patrimoine Traditionnel de la Ville de Tunis). Pameran termasuk faience, stucco ornament, kostum, dan furnitur.

Alamat: Rue Sidi bou Khrissan, Medina

Lokasi: Rue Sidi Bou Khrissan, Medina

10 Parc du Belvédère dan Museum of Modern Art

Parc du Belvédère dan Museum of Modern Art Dennis Jarvis / foto dimodifikasi

Penyiraman hijau ini adalah salah satu tempat terbaik di kota untuk menarik napas dan berkumpul kembali dari hiruk pikuk jalan-jalan yang sibuk. Sisi bukit telah ditanami pohon pinus Aleppo, pohon carob, pohon zaitun dan pohon ara, dan pohon palem, dan mereka yang melakukan pendakian singkat ke atas bukit dihargai dengan panorama fantastis dari seluruh kota (pada hari yang cerah ). Di sisi timur taman adalah Museum of Modern Art, rumah bagi koleksi karya para seniman Tunisia di negara itu. Taman ini juga rumah bagi kebun binatang kota.

11 Rue Sidi Brahim dan Rue du Pacha

Dua jalan ini (dan gang-gang di sekitarnya) di medina adalah rumah bagi kekayaan permata arsitektur dan merupakan tempat yang indah untuk menangkap rasa seperti apa kota tua itu sebelum modernisasi. Pertengahan abad ke-19 Zaouia Sidi Brahim (Rue Sidi Brahim) adalah sebuah karya interior istana mewah, sementara abad ke-18 Dar Lasram (Rue du Tribunal) adalah contoh mewah lain dari gaya istana. The Ottoman pasha pernah berdiam di sepanjang Rue du Pacha, dan rumah-rumah yang masih melapisi jalan menjadi tuan rumah beberapa contoh terbaik dari pintu kayu berukir di kota.

Lokasi: Madinah

Tempat Menginap di Tunis untuk Jalan-Jalan

Kami merekomendasikan hotel-hotel hebat di Tunis ini dengan akses mudah ke situs-situs top kota, seperti Masjid Olive Tree dan medina:

  • Palais Bayram: hotel butik mewah, beberapa langkah dari medina, gedung abad ke-18 yang dipugar dengan indah, spa dengan hammam tradisional.
  • Hotel Belvedere Fourati: hotel bintang 4, dekat Belvedere Park, dekorasi modern, pusat kebugaran, sarapan gratis.
  • Ibis Tunis: harga terjangkau, dekorasi ramping, staf yang ramah, parkir gratis.
  • Hotel Metropole Residence: hotel murah, dekat medina, staf yang ramah, kamar bersih.

Sejarah Tunis

Berkat lokasinya yang luar biasa di teluk yang luas dan terlindung serta pedalaman yang subur, lokasi Tunis sekarang adalah salah satu dari dua kota tertua di seluruh wilayah Mediterania. Yang pertama untuk menetap di sini adalah Numidians, yang menamai Tunes kota mereka. Setelah itu, Fenisia mendirikan Carthage di dekat sini pada 814 SM.

Munculnya Tunis dimulai dengan penghancuran terakhir Kartago oleh orang-orang Arab pada tahun 698 M. Danau Tunis menyediakan pelabuhan alami bagi armada Muslim. Di bawah kekuasaan Ibrahim II dari dinasti Aghlabid pada tahun 894, ibu kota dipindahkan dari Kairouan ke Tunis, dan kota mulai berkembang menjadi salah satu pusat spiritual dan intelektual terkemuka di dunia Islam.

Pada abad ke-16, kemakmuran Tunis menarik perhatian perompak, yang menangkap dan menjarah kota pada tahun 1534. Pada tahun berikutnya, Kaisar Charles V mengusir perompak dan Tunis menjadi Spanyol, meskipun pemerintahan tetap berada di tangan memerintah dinasti Hafsid. Pada 1569, Turki Utsmani menguasai secara berlebihan orang-orang Spanyol, tetapi Don John dari Austria pada gilirannya mengalahkan Turki. Pada 1574, bagaimanapun, tentara Ottoman memenangkan kembali kota, dan itu menjadi kursi dari seorang gubernur Ottoman.

Pada tahun 1871, Bey dari Tunis, Hussein, menyatakan dirinya independen dari Konstantinopel, tetapi kota (dan negara) jatuh di bawah pemerintahan kolonial Perancis, yang menjadikan Tunis sebagai pusat administratif protektorat Afrika Utara mereka. Pemerintahan Prancis akhirnya berakhir pada 20 Maret 1956 dan pada tahun berikutnya, Tunis menjadi ibu kota Republik Tunisia.

Tunis Map - Atraksi

Share:

Halaman Sejenis

add