20 Atraksi Wisata Teratas di Istanbul

20 Atraksi Wisata Teratas di Istanbul

Diharapkan oleh kekaisaran selama berabad-abad, terbentang di Eropa dan Asia, Istanbul adalah salah satu kota metropolitan terbesar di dunia. Didirikan sekitar 1000 SM, koloni Byzantium tumbuh menjadi ibukota Konstantinopel Kekaisaran Bizantium dan setelah penaklukan Ottoman atas kota, mempertahankan tempat yang mulia sebagai jantung kerajaan mereka. Kota (secara resmi berganti nama menjadi Istanbul setelah berdirinya Republik Turki) tersebar secara bebas dengan sisa-sisa agung sejarahnya yang panjang dan termasyhur, dan tamasya di sini akan mengesankan bahkan pengunjung yang paling monumen-lelah.

Serta empat besar (Aya Sofya, Istana Topkap─▒, Masjid Biru, dan Bazar besar besaran), sisakan waktu yang cukup untuk menjelajahi objek wisata lainnya. Meskipun banyak tempat wisata terletak di, atau dekat, distrik kota tua SultanahmetAda banyak hal lain yang harus dilakukan di seluruh penjuru kota.

Lihat juga: Tempat Menginap di Istanbul

1 Aya Sofya

Aya Sofya

Dikatakan bahwa ketika Kaisar Bizantium Justinian memasuki gerejanya yang telah selesai untuk pertama kalinya pada 536 M, dia berteriak "Kemuliaan kepada Tuhan bahwa aku telah dinilai layak untuk pekerjaan semacam itu. Oh Salomo, aku telah mengalahkanmu!" Aya Sofya (sebelumnya Hagia Sophia) adalah pernyataan sombong kaisar untuk dunia kekayaan dan kemampuan teknis kekaisarannya. Tradisi menyatakan bahwa wilayah di sekitar takhta kaisar di dalam gereja adalah pusat resmi dunia.

Melalui konversi ke masjid, setelah tentara Ottoman menaklukkan Konstantinopel, untuk konversi lebih lanjut menjadi sebuah museum di abad ke-20, Aya Sofya tetap menjadi salah satu landmark yang paling dihargai di Istanbul.

Lokasi: Aya Sofya Medan─▒, Sultanahmet

  • Baca lebih banyak:
  • Menjelajahi Aya Sofya (Hagia Sophia): Panduan Pengunjung

2 Istana Topkap─▒ (Topkap─▒ Saray─▒)

Istana Topkap─▒ (Topkap─▒ Saray─▒)

Pertama kali dibangun oleh Mehmet the Conqueror pada abad ke-15, para sultan dari Kekaisaran Ottoman menguasai wilayah mereka dari istana yang megah ini di samping Bosporus hingga abad ke-19. Kompleks yang luas adalah tampilan seni Islami yang mempesona, dengan halaman mewah yang dipenuhi dengan karya-karya yang dilukis dengan tangan yang rumit, menghubungkan sebuah ruangan mewah yang penuh dengan pepohonan, semua dibatasi oleh dinding dan menara yang dipagari. Dari sekian banyak sorotan di sini, yang paling populer adalah Harem (di mana banyak selir dan anak-anak sultan akan menghabiskan hari-hari mereka); itu Pengadilan Kedua, di mana Anda dapat berjalan melalui tempat yang luas Palace Kitchens dan berdiri dalam kekaguman pada interior yang mempesona Ruang Dewan Kekaisaran; dan Pengadilan Ketiga, yang berisi kamar pribadi sultan. Pengadilan Ketiga juga menampilkan koleksi peninggalan Nabi Muhammad yang mengesankan di Ruang Penyimpanan Suci dan merupakan rumah bagi Treasury Kekaisaran, di mana Anda disambut dengan tembolok benda-benda emas berkilauan dan permata berharga yang akan membuat mata Anda berair. Untuk sepenuhnya melihat Istana Topkap─▒ Anda membutuhkan setidaknya setengah hari.

Lokasi: Bab─▒hümayun Caddesi, Gülhane Park

Situs resmi: http://www.topkapisarayi.gov.tr/tr

Istanbul - Peta Canon Gate Palace

Istanbul - Harem di Peta Topkapi Sarayi

3 Masjid Biru (Sultan Ahmet Camii)

Masjid Biru (Sultan Ahmet Camii)

Hadiah arsitektur agung Sultan Ahmet I ke ibukotanya adalah masjid yang indah ini, yang biasa dikenal sebagai Masjid Biru hari ini. Dibangun antara 1609 dan 1616, masjid menyebabkan kehebohan di seluruh dunia Muslim ketika selesai karena memiliki enam menara (jumlah yang sama dengan Masjid Agung Mekkah). Sebuah menara ketujuh akhirnya diberikan kepada Mekah untuk membendung perbedaan pendapat. Masjid mendapat julukan dari dekorasi interior puluhan ribu ubin izik. Seluruh efek spasial dan warna interior membuat masjid salah satu prestasi terbaik dari arsitektur Ottoman. Sebuah kegembiraan yang luar biasa dari perjalanan ke Istanbul sedang berkeliaran di tengah taman yang diapit di antara Masjid Biru dan Masjid Aya Sofya untuk mengalami kubah duel mereka dalam kemuliaan kembar. Datang di senja saat panggilan untuk doa bergema dari menara Masjid Biru untuk suasana ekstra.

Tepat di belakang Masjid Biru adalah Arasta Bazaar; tempat yang bagus untuk berhenti belanja karena toko kerajinan di sini menjual suvenir berkualitas tinggi. Bahkan jika Anda tidak tertarik dengan penelusuran, kunjungi di sini untuk melihat Museum Mosaic Palace Agung, yang terselip di antara Arasta Bazaar dan masjid. Museum kecil ini menampilkan fragmen mosaik berukuran 250 meter persegi yang digali pada 1950-an di sini. Panel informasi yang sangat baik menjelaskan pemulihan lantai mosaik dan penyelamatan berikutnya.

Lokasi: Di ÔÇőÔÇőmeydan─▒, Sultanahmet

Istanbul - Blue Mosque Map

4 Basilica Cistern (Yerebatan Sarn─▒ç─▒)

Basilica Cistern (Yerebatan Sarn─▒ç─▒)

Basilica Cistern adalah salah satu tempat wisata paling mengejutkan di Istanbul. Aula bawah tanah besar yang mirip istana ini, didukung oleh 336 kolom dalam 12 baris, setelah menyimpan pasokan air kekaisaran untuk kaisar Bizantium. Proyek ini dimulai oleh Constantine the Great tetapi diselesaikan oleh Kaisar Justinian pada abad ke-6. Banyak kolom yang digunakan dalam konstruksi didaur ulang dari struktur klasik sebelumnya dan menampilkan ukiran dekoratif. Yang paling terkenal adalah basis kolom yang dikenal sebagai Batu Medusa di sudut barat laut dengan ukiran kepala Medusa mereka.Kunjungan di sini sangat atmosferik dengan kolom-kolom yang diterangi dengan indah dan tetesan air yang tenang dan lembut di sekitar Anda.

Lokasi: Yerebatan Caddesi, Sultanahmet

Situs resmi: http://yerebatan.com/

5 Gelanggang pacuan kuda

Gelanggang pacuan kuda

Kuno Gelanggang pacuan kuda dimulai oleh Septimius Severus pada AD 203 dan diselesaikan oleh Constantine the Great di AD 330. Ini adalah pusat kehidupan publik Bizantium dan adegan pertandingan dan balapan kereta yang indah tetapi juga konflik antar faksi. Saat ini, tidak banyak Hippodrome yang tersisa untuk dilihat, kecuali untuk bagian kecil dari dinding galeri di sisi selatan, tetapi At Meydan─▒ (taman) yang sekarang berdiri di situs adalah rumah bagi berbagai monumen. Di sisi barat laut adalah a air mancur, disajikan ke sultan Ottoman oleh Kaisar Jerman William II pada tahun 1898. Kemudian, menuju barat daya adalah tiga monumen kuno: tinggi 20 meter Obelisk Mesir (dari Heliopolis); itu Serpent Column dibawa ke sini dari Delphi oleh Konstantinus; dan a obelisk batu yang awalnya dibungkus pelapis perunggu berlapis emas sampai mereka dicuri oleh tentara dari Perang Salib ke-4 pada tahun 1204.

Lokasi: Di ÔÇőÔÇőMeydan─▒, Sultanahmet

6 Museum Arkeologi Istanbul

Museum Arkeologi Istanbul

Hanya melompat, melompat, dan melompat menjauh Istana Topkap─▒Kompleks museum yang penting ini menyatukan beragam artefak dari Turki dan seluruh Timur Tengah, yang menyapu luasnya sejarah wilayah ini. Ada tiga bagian terpisah di kompleks, yang masing-masing layak dikunjungi: Museum of the Ancient Orient; yang utama Museum Arkeologi; dan Paviliun ubin Mehmet Sang Penakluk, yang menyimpan koleksi seni keramik yang mengejutkan. Serta semua artefak indah yang dipamerkan, jangan lewatkan yang menarik Istanbul Through the Ages ruang pameran di Museum Arkeologi utama.

Lokasi: Gülhane Park, Sultanahmet

Situs resmi: www.istanbularkeoloji.gov.tr
  • Baca lebih banyak:
  • Menjelajahi Museum Arkeologi Istanbul: Panduan Pengunjung

7 Grand Bazaar (Kapal─▒ Çar┼č─▒)

Grand Bazaar (Kapal─▒ Çar┼č─▒)

Bagi banyak pengunjung, tamasya di Istanbul adalah tentang belanja sebagai museum dan atraksi monumental, dan Grand Bazaar adalah tempat semua orang datang. Pasar tertutup yang besar ini pada dasarnya adalah pusat perbelanjaan pertama di dunia; mengambil seperempat kota seluruh, dikelilingi oleh dinding tebal, antara Masjid Nure Osman─▒ye dan Masjid Beyaz─▒t. Masjid Beyaz─▒t (dibangun pada 1498-1505) sendiri menempati situs Theodosius I's Forum dan memiliki arsitektur yang terinspirasi oleh Aya Sofya.

Masuk ke bazaar adalah melalui salah satu dari 11 gerbang dari mana labirin lorong-lorong langit-langit berkubah, dilapisi oleh toko-toko dan kios-kios menjual setiap souvenir dan kerajinan Turki yang dapat Anda bayangkan, menutupi area tersebut. Berbagai perdagangan sebagian besar masih terpisah ke bagian tertentu, yang membuat penjelajahan lebih mudah. Dekat pintu masuk Divanyolu Caddesi bazaar adalah Kolom Terbakar. Tunggul ini (masih setinggi 40 meter) dari kolom porfiri didirikan oleh Konstantinus Agung di forumnya. Sampai tahun 1105, patung perunggu dari Constantine.

Lokasi: Beyaz─▒t Meydan─▒, Beyaz─▒t

Situs resmi: http://kapalicarsi.com.tr

8 Masjid Süleymaniye

Masjid Süleymaniye

Duduk tinggi di atas bukit di atas distrik Sultanahmet, Masjid Süleymaniye adalah salah satu markah kota Istanbul yang paling dikenal. Dibangun untuk Suleyman the Magnificent oleh arsitek terkenal Ottoman Sinan antara tahun 1549 dan 75. Interiornya, didominasi oleh kubah setinggi 53 meter yang tinggi terkenal karena proporsi harmonis dan kesatuan desain. Di luar area taman yang tenang memang menarik Pemakaman Ottoman yang juga rumah bagi türbes (makam) Sultan Suleyman dan istrinya Haseki Hürrem Sultan (dikenal di barat sebagai Roxelana).

Lokasi: Süleymaniye Caddesi, Beyaz─▒t

Kulliye - Masjid Suleyman the Magnificent Map

9 Spice Bazaar (M─▒s─▒r Çar┼č─▒s─▒)

Spice Bazaar (M─▒s─▒r Çar┼č─▒s─▒)

The Spice Bazaar adalah tempat untuk memperbaiki makanan Anda lokum (kesenangan Turki), buah kering, kacang, rempah-rempah, dan tentu saja rempah-rempah. Sebagian besar uang yang membantu membangunnya berasal dari pajak yang diambil pemerintah Ottoman pada produk buatan Mesir, yang mengapa namanya dalam bahasa Turki (M─▒s─▒r Çar┼č─▒s─▒) berarti "Pasar Mesir". The Spice Bazaar adalah objek wisata utama dan pada waktu-waktu tertentu hari itu menjadi sangat ramai dengan kelompok tur besar dari kapal pesiar yang berlabuh. Cobalah datang sebelum jam 11 atau setelah jam 4 sore.

Tepat di sebelah pintu masuk utama Spice Bazaar adalah megah Yeni Camii (Masjid Baru), yang dimulai pada 1615 dan selesai pada 1663 - itu "baru" untuk Istanbul. Hal ini berguna untuk mengintip ke dalam saat Anda berjalan-jalan di area tersebut karena interiornya dihias dengan keramik dan penggunaan daun emas yang liberal.

Lokasi: Yenicamii Meydan─▒, Eminönü

10 Istana Dolmabah

Istana Dolmabah

Istana Dolmabahce yang mewah dan penuh hiasan menunjukkan pengaruh yang jelas dari dekorasi dan arsitektur Eropa pada Kekaisaran Ottoman pada abad ke-19. Dibangun oleh Sultan Abdülmecid I pada 1854, ia diganti Istana Topkap─▒ sebagai tempat tinggal utama para sultan. Kebun-kebun formal diselingi dengan air mancur, cekungan hias, dan bunga mekar, sementara di dalam kemegahan dan kemegahan gaya Renaisans Turki yang mempesona.Interiornya memadukan elemen-elemen Rococo, Baroque, Neoclassical dan Ottoman, dengan lampu kristal mamoth, penggunaan emas secara liberal, furnitur bergaya Perancis, dan langit-langit dengan lukisan yang mempesona.

Lokasi: Dolmabahçe Caddesi, Be┼čikta┼č

Situs resmi: www.millisaraylar.gov.tr

Istanbul - Dolmabahçe Sarayi Peta Lantai Dasar Timur

11 Gereja Chora (Kariye Müzesi)

Gereja Chora (Kariye Müzesi)

Chora berarti "negara" dalam bahasa Yunani, dan Gereja yang indah ini (aslinya disebut Gereja St. Juruselamat Chora) terletak di luar tembok kota Konstantinopel yang lama. Gereja Chora pertama mungkin dibangun di sini pada abad ke-5, tetapi apa yang Anda lihat sekarang adalah rekonstruksi gedung ke-6 karena bangunan itu hancur sepenuhnya pada abad ke-9 dan melewati beberapa facelift dari abad ke-11 hingga ke-14. Gereja (sekarang museum) benar-benar terkenal di dunia karena mosaik abad ke 14 yang luar biasa bersemangatnya, yang diawetkan hampir utuh di dua narthexes dan secara fragmen di bagian tengahnya, dan fresco di sepanjang dinding dan kubah. Contoh-contoh yang luar biasa dari seni Byzantine mencakup berbagai tema dari silsilah Kristus hingga kisah-kisah Perjanjian Baru.

Lokasi: Kariye Camii Sokak, Edirnekap─▒

Situs resmi: http://kariye.muze.gov.tr/

Peta Kariye Camii

12 Museum Seni Turki dan Islam (Türk ve Islam Eserleri Müzesi)

Museum Seni Turki dan Islam (Türk ve Islam Eserleri Müzesi)

Bertempat di istana Ibrahim Pasa yang adalah Wazir Agung untuk Sultan Suleyman yang Luar Biasa, museum ini adalah atraksi yang harus dilihat bagi siapa pun yang tertarik dengan seni Ottoman dan Islam. Koleksi karpet yang dipamerkan di sini sangat luas dan digembar-gemborkan oleh para ahli tekstil sebagai yang terbaik di dunia. Ini adalah tempat utama untuk datang dan mengintip berbagai gaya karpet Turki (bersama dengan karpet dari Kaukasus dan Iran) selama berabad-abad sebelum memulai misi belanja untuk membeli lantai Anda sendiri. Ada juga pameran keramik, kaligrafi, dan ukiran kayu yang sangat indah mulai dari abad ke-9 hingga abad ke-19.

Lokasi: Di ÔÇőÔÇőMeydan─▒ Caddesi, Sultanahmet

Situs resmi: www.tiem.gov.tr

13 Little Aya Sofya (Küçük Aya Sofya)

Little Aya Sofya (Küçük Aya Sofya)

Sebelum Kaisar Justinian membangun Aya Sofya, ia harus menguji apakah bangunan akan berfungsi secara struktural sehingga ia membangun versi miniatur ini terlebih dahulu. Nama aslinya adalah Gereja Sergius dan Bacchus, tetapi paralel arsitektural yang jelas dengan Aya Sofya menyebabkan julukan panjangnya menjadi judul resmi bangunan tersebut. Selama era Ottoman, gereja diubah menjadi masjid dan masih berfungsi sebagai masjid yang berfungsi saat ini. Meskipun proporsinya tidak semanis lainnya di Istanbul, bangunan ini telah dipugar dengan indah dan layak dikunjungi. Berjalan di sini, menyusuri gang-gang sempit yang dipenuhi dengan bangunan-bangunan era Ottoman - beberapa dipulihkan dengan mewah dan yang lain berderak menjadi bobrok - adalah jeda tenang dari Sultanahmet pusat. Luangkan waktu untuk minum segelas teh di taman damai Little Aya Sofya untuk mendukung Anda melakukan eksploitasi jalan-jalan lebih lanjut.

Lokasi: Küçük Aya Sofya Caddesi, Sultanahmet

14 Pilih Editor Rüstem Pa┼ča Mosque

Masjid Rüstem Pa┼ča

Mungkin masjid paling sempurna di Istanbul, Rüstem Pa┼ča Mosque adalah rumah bagi panel ubin ─░znik yang paling terpelihara di kota. Tentu saja Masjid Biru mungkin mendapatkan semua kemuliaan, tapi itu di sini - yang meliputi kedua dinding halaman eksterior dan interior masjid itu sendiri - bahwa Anda akan menemukan contoh terbaik dari ubin yang dilukis dengan tangan yang sangat rumit ini dalam warna biru, merah, dan hijau. Bahkan lebih baik, karena kurang dikenal, Anda mungkin dapat mengaguminya dari dekat tanpa harus berkelahi dengan orang banyak. Menemukan masjid menambah kesenangan karena itu menyusuri jalan kurus yang dipenuhi kios pasar dan selalu ramai dengan kehidupan, dekat Spice Bazaar.

Lokasi: Has─▒rc─▒lar Caddesi, Eminönü

15 Benteng Yedikule (Yedikule H─▒sar─▒)

Benteng Yedikule (Yedikule H─▒sar─▒)

Meskipun itu sedikit dari schlep di kereta pinggiran kota untuk keluar ke Yedikule, benteng komandan ini sangat berharga. Dibangun pada abad ke-5 oleh Kaisar Theodosius II, benteng ini membentuk bagian selatan dinding pertahanan Konstantinopel. Lengkungan raksasa (diblokir di akhir periode Bizantium) dikenal sebagai Porta Aurea (Golden Gate), dengan pintu berlapis emas. Ketika Ottoman menaklukkan kota mereka menggunakan benteng untuk pertahanan, dan kemudian sebagai penjara dan tempat eksekusi. Yedikule telah dipugar dalam beberapa tahun terakhir, dan Anda dapat naik ke puncak benteng untuk melihat pemandangan luar biasa di Laut Marmara.

Lokasi: Yedikule Sokak, Yedikule

Istanbul - Yedikule Castle of Seven Towers Map

16 Menara Galata

Genoese ini menara dibangun pada abad ke-14 dan merupakan salah satu landmark yang paling dikenal di Istanbul. Ada pemandangan panorama kota dari balkon atas.

Lokasi: Bankalar Caddesi, Karaköy

17 Istanbul Modern

Membuktikan bahwa Istanbul bukan hanya tentang jalan-jalan bersejarah, galeri seni yang benar-benar canggih ini menyimpan koleksi seni modern Turki yang luas dengan kalender penyelenggaraan yang terus berubah, baik untuk seniman lokal maupun internasional sepanjang tahun. Sejauh ini, ini adalah tempat terbaik di kota untuk mendapatkan jari Anda di denyut nadi seni kontemporer Turki.Lokasinya, tepat di Bosphorus, adalah pemenang, dan kafe yang bergaya di sini, dengan pemandangan lepas pantai, membuat tempat minum kopi atau makanan ringan yang lezat sebelum mencapai lebih banyak sorotan kota.

Lokasi: Meclis-i Mebusan Caddesi, Tophane

Situs resmi: www.istanbulmodern.org

18 Museum Pera

Galeri seni paling terkenal di Istanbul adalah Museum Pera yang indah, tempat dimana kepala-seni ingin minum di salah satu koleksi lukisan era Ottoman terbaik di dunia. Serta seni, luangkan waktu untuk menjelajahi sisa koleksi mereka, yang meliputi banyak keramik bersama dengan benda-benda periode Ottoman lainnya. Program pameran yang sering berubah sering menampilkan beberapa nama terbesar di dunia seni.

Alamat: Me┼črutiyet Caddesi, Tepeba┼č─▒

Situs resmi: http://www.peramuzesi.org.tr/

19 ─░stiklal Caddesi dan Taksim

Pedestrianized ─░stiklal Caddesi (Independence Street) adalah jalan perbelanjaan modern yang ramai dengan banyak restoran dan kafe. Ujung bawah jalan dapat dicapai dengan mengambil kereta api bawah tanah tertua di dunia dari dekat Jembatan Galata, yang Tünel, dibangun pada tahun 1875. Ada juga trem kuno yang berjalan sepanjang panjangnya hingga Taksim Square di puncak bukit. Dari Taksim Square, sibuk Cumhuriyet Caddesi dipagari dengan hotel, toko, restoran, dan gedung-gedung tinggi. Di sisi timur jalan, tepat setelah alun-alun, adalah Maçka Park, yang merupakan rumah bagi yang menarik Museum Militer.

Daerah di sekitar ─░stiklal Caddesi adalah rumah bagi banyak gereja dan gedung konsulat tua dengan fasad berukir. Juga di dekatnya adalah Orhan Pamuk's Museum of Innocence. Pamuk adalah penulis Turki yang paling terkenal dan pemenang Hadiah Nobel untuk Sastra. Museum seni konseptual ini didasarkan pada tema novelnya The Museum of Innocence dan merupakan pengalaman yang agak aneh, kooky, dan luar biasa atmosfer.

Alamat: ─░stiklal Caddesi

20 Üsküdar

Kiz Kulesi, Menara Maiden

Pantai Asia Istanbul mudah dicapai dengan feri dari Dermaga Eminönü di seberang Bosphorus. Di sebuah pulau kecil di lepas pantai Asia berdiri setinggi 30 meter Kiz Kulesi, (Menara Maiden). Üsküdar secara tradisional dikenal sebagai Scutari dan memiliki beberapa masjid tua yang tampan, jalan berliku, dan rumah kayu coklat yang lapuk (terutama antara dermaga feri dan pemakaman besar).

Kota, yang dikenal di jaman dahulu sebagai Chrysopolis, adalah salah satu pemukiman Yunani paling awal di Bosporus. Itu jauh lebih terkena serangan oleh penakluk asing daripada Konstantinopel, dengan situasi pertahanan dan tembok yang kuat, tetapi mampu menarik keuntungan ekonomi dari situasi yang terbuka - sampai 1800 itu adalah terminus rute kafilah yang membawa harta dari Timur ke Konstantinopel dan seterusnya ke Eropa. Yang menarik minat khusus di sini adalah Masjid Sultan Mihrimah, dibangun oleh Süleyman the Magnificent pada tahun 1547 untuk putrinya Mihrimah, dan the Masjid Yeni Valide, dibangun pada abad ke-18 oleh Sultan Ahmet III.

Lokasi: Akses termudah adalah dengan feri dari dermaga Eminönü

21 Tempat Menginap di Istanbul untuk Tamasya

Jika Anda berencana untuk melihat tempat-tempat wisata utama Istanbul, tempat termudah untuk mendasarkan diri adalah Sultanahmet, Kota Tua Istanbul, yang berjarak berjalan kaki singkat dari semua atraksi bersejarah utama kota. Blue Mosque, Topkap─▒ Palace, dan Aya Sofya semuanya berjarak lima menit berjalan kaki, dan banyak hotel di daerah ini memiliki pemandangan bintang dari bangunan ini serta keluar ke Bosphorus dari teras atap mereka.

Jalur trem berjalan melalui Sultanahmet dan transportasi umum berlimpah, menghubungkan distrik dengan tempat-tempat wisata lainnya lebih jauh. Tempat lain yang populer untuk menginap adalah menyeberangi Jembatan Galata di distrik Beyo─člu dan Taksim, keduanya adalah tempat hiburan yang hidup di pusat kota Istanbul yang modern. Di bawah ini ada beberapa hotel berperingkat tinggi di lokasi yang nyaman untuk tamasya:

  • Hotel mewah: Di sebuah bangunan Turki neoklasik yang berusia satu abad, Four Seasons Hotel Istanbul yang bergaya cerah di Sultanahmet berjarak hanya lima menit berjalan kaki dari Masjid Biru, Istana Topkapi, dan Hagia Sophia. Didekorasi dengan gaya Ottoman, butik White House Hotel Istanbul juga terletak beberapa menit dari tempat-tempat bersejarah utama ini. Bagi mereka yang lebih memilih untuk tetap dekat dengan semua aksi hiburan di Taksim, Grand Hyatt Istanbul adalah pilihan tepat hanya beberapa menit berjalan kaki dari Taksim Square.
  • Hotel Bintang Tiga: Orient Express Hotel bergaya kolonial yang elegan adalah pilihan kelas menengah yang sangat baik dalam jarak berjalan kaki dari tempat-tempat bersejarah Sultanahmet dan stasiun kereta Sirkeci. Juga di lokasi Sultanahmet utama adalah Osmanhan Hotel, dengan pemandangan yang indah dari Bosphorus. Di jantung Taksim, Mercure Istanbul Taksim menawarkan kenyamanan kontemporer dekat dengan Taksim Square dan Istiklal Street, salah satu jalan jalan paling terkenal di kota yang dipenuhi dengan kafe, butik, dan toko buku.
  • Hotel Melati: Jika Anda bepergian dengan anggaran terbatas, Aybar Hotel Boutique modern menawarkan nilai uang yang luar biasa di jantung Sultanahmet dan merupakan pilihan yang cocok untuk keluarga dengan koleksi kamar quadruple-nya. Beberapa menit dari Blue Mosque, Hotel Peninsula, dan Apricot Hotel yang memiliki nama menawan adalah hotel anggaran populer lainnya di lokasi yang nyaman yang dekat dengan semua situs bersejarah.

22 Tips dan Tur: Cara Memaksimalkan Kunjungan Anda ke Istanbul

Istanbul adalah kota besar dengan sejarah panjang dan atraksi penting yang tak terhitung jumlahnya.Melakukan tur adalah cara terbaik untuk memastikan Anda mencapai hal-hal penting, belajar tentang apa yang Anda lihat, dan menghindari kerumitan dan waktu yang terlibat dalam upaya untuk melakukannya sendiri. Di bawah ini adalah beberapa pilihan tur yang sangat baik untuk melihat kota dan keluar untuk mengunjungi beberapa situs terkenal di dekatnya. Tur ini juga menjamin harga terendah.

  • Jelajahi kota: Jika Anda hanya memiliki satu atau dua hari menyisihkan untuk tamasya, ikuti Istanbul dalam Tur Tamasya Satu Hari. Tur jalan kaki ini akan memastikan Anda melihat atraksi paling penting, termasuk Istana Topkapi, Hagia Sophia, Masjid Biru, dan Grand Bazaar, serta yang lainnya. Ini adalah tur kelompok kecil, terbatas untuk 14 orang, dan termasuk penjemputan dan pengantaran hotel, makan siang tradisional, dan tiket masuk ke situs. Jika Anda memiliki lebih banyak waktu di kota, atau jika Anda tertarik untuk mengunjungi situs secara mandiri, ikuti Tur Bus Besar Istanbul Hop-On Hop-Off. Ini adalah bus tingkat tradisional yang berhenti di situs utama dan memungkinkan Anda untuk berkeliling kota dengan kecepatan Anda sendiri. Ini juga cara yang bagus untuk mengenal tata ruang kota secara umum. Tiket berlaku selama 24 atau 48 jam.
  • Pengalaman budaya tradisional: Jika Anda punya waktu untuk pertunjukan, melihat penampilan darwis yang berputar adalah suatu keharusan. Pengalaman ini memiliki sebutan unik sebagai tarian seremonial yang terdaftar di UNESCO. Beli tiket lanjutan untuk Acara Darwis Berputar, diadakan di Teater Tari Hodjapasha yang terkenal.
  • Lakukan perjalanan satu hari: Salah satu perjalanan sehari yang paling populer dari Istanbul adalah tamasya ke WWI Battlefields of Gallipoli. Perjalanan sehari penuh Gallipoli dari Istanbul termasuk penjemputan dan pengantaran ke hotel, biaya masuk, makan siang, dan panduan profesional. Gallipoli adalah tempat pertempuran sengit selama Perang Dunia I antara Turki Utsmani dan pasukan Australia dan Selandia Baru.
  • Pergi ke laut: Untuk menikmati sore yang indah dan santai di atas air, ambil Selat Bosphorus dan Black Sea Cruise dari Istanbul. Pelayaran 5,5 jam ini dilengkapi dengan makan siang, panduan, dan penjemputan dan pengantaran hotel. Para tamu akan menikmati beberapa hidangan khas Turki yang lezat di atas kapal sebelum menuju Selat Bosphorus untuk menjelajahi reruntuhan kuno dan menikmati matahari, pemandangan, dan situs.

Istanbul Peta - Atraksi

Share:

Halaman Sejenis

add