Mengunjungi Chichén Itzá dari Cancún: 12 Highlights, Tips & Tours

Mengunjungi Chichén Itzá dari Cancún: 12 Highlights, Tips & Tours

Hanya 200 kilometer di sebelah barat dari tujuan wisata Cancún adalah Chichén Itzá, yang secara luas dianggap sebagai salah satu situs arkeologi terbaik yang dipugar Meksiko. Dengan hanya interupsi singkat, Chichén Itzá melayani sebagai situs Maya suci selama lebih dari 700 tahun, dan pada abad ke-11 telah menjadi ibukota politik dan agama dari kerajaan Maya yang hidup kembali di bawah kekuasaan Toltec. Kini, Situs Warisan Dunia UNESCO, Chichén Itzá adalah salah satu tempat wisata paling populer di negara itu yang memikat lebih dari satu juta pengunjung setiap tahun dan memastikan tempatnya di daftar yang harus dikunjungi setiap wisatawan yang menuju ke Yucatán Peninsular yang cantik.

Dari Cancun, ini adalah perjalanan yang mudah untuk keluar ke reruntuhan Maya ini, dengan berbagai pilihan tur yang tersedia. Dengan penyewaan mobil, Anda dapat melakukan perjalanan ini sendiri, meskipun tergantung pada seberapa baik Anda mengetahui area dan ukuran grup Anda, mungkin lebih murah dan lebih mudah untuk bergabung dengan tur yang terorganisir,

Lihat juga: Tempat Menginap di dekat Chichén Itzá

Sejarah Chichén Itzá

Sejarah Chichén Itzá

Maya untuk "dekat sumur Itzá," Chichén Itzá didirikan sekitar 450 M oleh suku Maya yang bermigrasi dari selatan dan diyakini tetap diduduki lama setelah mereka pergi. Penelitian menunjukkan bahwa suku Toltec dari dataran tinggi Meksiko tengah juga mengunjungi bagian Yucatán ini pada abad ke-7, berbaur dengan penduduk Maya. Penggabungan dari peradaban maju ini menghasilkan kebangkitan arsitektur Maya di mana pengaruh Toltec mendominasi, yang menyebabkan kesamaan luar biasa Chichén Itza dengan ibukota Toltec Tollán yang lama. Pada saat Penaklukan Spanyol pada 1533, Chichén Itza hampir tidak berpenghuni, meskipun itu tetap menjadi tempat ziarah. Pada abad ke-19, situs tersebut telah menjadi tempat ziarah yang berbeda karena para arkeolog dari seluruh dunia mengunjungi dan menemukan banyak struktur yang paling penting. Zona arkeologi Chichén Itza mencakup delapan kilometer persegi, hanya beberapa yang telah digali.

12 Sorotan di Chichén Itzá

1 Chacmools dari Reruntuhan Utara

Chacmools dari Reruntuhan Utara OliBac / foto dimodifikasi

Pengaruh Toltec di Chichén Itzá terutama terlihat di bangunan-bangunan yang membentuk kelompok utara, termasuk Chacmools yang terkenal di tempat itu, patung-patung figur yang berbaring memegang kapal pengorbanan dengan kepala mereka berpaling ke satu sisi yang berfungsi sebagai penjaga kuil. Patung Toltec lain yang terkenal adalah Los Atlantes, ukiran batu para prajurit yang mendukung atap dan altar kuil di situs tersebut. Anda juga akan melihat banyak referensi tentang ular yang digaruk, Kukulkán, bersama dengan adegan pertempuran dan pengorbanan, yang muncul jauh lebih sering di sini daripada biasanya dalam seni Maya Klasik.

2 El Castillo: Piramida Kukulkán

El Castillo: Piramida Kukulkán

Piramida Kukulkán (El Castillo) mendominasi bagian utara situs dan dibangun sesuai dengan aturan astronomi dan astrologi yang ketat. Berdiri setinggi 30 meter, piramida empat sisi yang dipugar dengan sangat baik ini mengesankan dengan kesederhanaan klasiknya. Fitur penting termasuk terasering sembilan tingkat dan empat tangga, satu di setiap sisi, melambangkan sembilan langit dan empat titik dari kompas. Yang juga menarik adalah kepala ular besar di kaki tangga menuju ke platform atas di mana Kuil Kukulkán yang sebenarnya berdiri, pintu masuk utamanya diapit oleh sepasang kolom ular Toltec (kuil bergaya Maya yang murni ditemukan di bawah kuil, memahkotai piramida yang lebih tua).

Untuk pengalaman yang benar-benar tak terlupakan, cobalah untuk merencanakan kunjungan Anda bertepatan dengan ekuinoks (21 Maret dan 21 September / 22) ketika Piramida Kukulkán menjadi tempat pertunjukan bayangan spektakuler, saat matahari terbenam terbenam di sudut-sudut sudut El Castillo. teras dan melemparkan bayangan bergelombang ke dinding yang menghadap ke barat tangga utara. Berlari sepanjang tepi tebing sejauh kepala ular besar di kaki piramida, efeknya adalah ular besar yang merayap ke bumi.

3 Temple of the Warriors

Temple of the Warriors

Berdiri di peron timur El Castillo adalah Temple of the Warriors (Templo de los Guerreros), sebuah bangunan megah yang terdiri dari beberapa aula berkolom luas yang dengan jelas meniru versi lebih besar dari Temple of the Morning Star di Tula. Beberapa baris pilar persegi menjaga kaki tangga, di bagian atas yang jongkok sebuah Chac-mool. Pintu masuk candi utama sekali lagi diapit oleh dua kolom ular besar, kepala di tanah dan ekor mengarah ke langit. Di belakang mereka, empat atlantes mendukung altar batu besar di mana para arkeolog menemukan sisa-sisa Kuil Temple of the Warriors yang lebih dulu tersembunyi di dalam piramida.

4 Aula Seribu Kolom

Aula Seribu Kolom

Berdampingan dengan Temple of the Warriors di sisi selatan adalah Aula Seribu Kolom (Grupo de las Mil Columnas), diyakini telah berfungsi sebagai pasar dalam ruangan atau tempat perakitan. Di dekatnya ada lapangan bola kecil (Juego de Pelota); Mercado (Pasar); dan mandi uap (Temazcalli), di mana ruang depan, kamar mandi itu sendiri, dan ruang pemanas masih bisa dilihat.

5 Makam Chacmool

Makam Chacmool

Seratus meter atau lebih utara dari El Castillo terletak Tomb of Chacmool (Tumba del Chacmool) di mana, lebih dari 100 tahun yang lalu, arkeolog Prancis Le Plongeon menemukan sosok batu, yang dia bacakan Chac-mool.Struktur ini juga dikenal sebagai Venus Platform karena reliefnya yang menarik menampilkan simbol Kukulkán bersama dengan Bintang Kejora.

6 Perairan Kurban: Cenote Sagrado

Perairan Kurban: Cenote Sagrado

Di utara Makam Chacmool, sebuah jalan setapak sepanjang enam meter berjalan sepanjang 300 meter ke cenote suci besar - Cenote Sagrado, atau Cenote de los Sacrificios - keberadaan yang mungkin merupakan alasan bagi Maya menetap di sini. Lubang air alami yang hampir sempurna ini sepanjang 60 meter, sisi-sisinya menjuntai 24 meter ke permukaan air di bawahnya, dengan kedalaman sekitar 82 meter.

Dari abad ke-7 sampai setelah Penaklukan Spanyol, cenote adalah tempat ziarah, dengan mandi keringat di tepi air melayani fungsi ritual, dan pada saat kekeringan benda berharga dan bahkan pengorbanan manusia yang dilemparkan sebagai persembahan untuk Hujan God Chac. Antara 1904 dan 1907, sejumlah penyelaman eksplorasi dibuat yang menemukan 50 kerangka manusia - kebanyakan pria dan anak-anak - bersama dengan banyak artefak keramik, batu, emas, tembaga, dan batu giok. Eksplorasi lebih lanjut pada tahun 1960-an, yang dilakukan pada kedalaman yang lebih dalam, mengungkap 4.000 objek lain, beberapa terbuat dari kopal (resin), bersama dengan boneka karet dan kayu serta tulang manusia dan hewan.

7 Tzompantli: The Wall of Skulls

Tzompantli: The Wall of Skulls

Tidak jauh dari Cenote Sagrado adalah platform persegi besar yang disebut Tzompantli (Náhuatl), Tembok Tengkorak. Situs yang agak mengerikan ini berfungsi sebagai pangkalan untuk pancang di mana kepala korban manusia yang dipenggal kepalanya tertusuk, oleh karena itu relief-relief terdiri atas deretan tengkorak yang menghiasi sisi-sisinya. Di sebelah Tzompantli berdiri sebuah platform yang lebih kecil yang dikenal sebagai House of the Eagles (Casa de los Aguilas), tangga yang dihiasi dengan ular batu dan dindingnya dihiasi dengan relief elang dan jagal yang memegang hati manusia dalam cakar mereka, simbol dari dua perintah prajurit Toltec.

8 Pengadilan Ball

Pengadilan Ball

Seperti kebanyakan kota Maya, Chichén Itzá memiliki beberapa arena yang dibangun untuk permainan bola ritual. Tujuh pengadilan semacam itu telah ditemukan, yang terbesar berukuran 146 meter kali 37 meter dengan dinding vertikal hampir sembilan meter tingginya, di bagian tengahnya terdapat cincin batu berat dengan ornamentasi ular. Permainan yang terlibat memukul bola karet keras melalui cincin batu hanya menggunakan siku, lutut, atau pinggul sementara bola, mewakili matahari, tidak diizinkan menyentuh tanah agar jalur simbolisnya terganggu. Pelanggaran menyebabkan pihak yang kalah dikorbankan secara ritual, bukti yang dapat dilihat pada relief pada panel yang mendekorasi dasar-dasar dinding yang menunjukkan pemain dipenggal. Yang juga menarik adalah kuil-kuil kecil - Edificio Sur dan Templo Norte - didedikasikan untuk para dewa Matahari dan Bulan.

9 Kuil Jaguars

Kuil Jaguars

Kuil Jaguars (Templo de los Tigres) menempati sebuah platform yang dibangun di dinding tenggara dari lapangan bola dan mengambil namanya dari hewan batu berukir di kuil yang lebih rendah. Kuil bagian atas, yang dicapai dengan tangga curam di samping, menghadap ke barat ke lapangan bola. Seperti dalam Temple of the Warriors, kolom ular mengapit pintu masuk. Yang juga menarik adalah façade dengan friezes-nya, mayoritas yang menggambarkan jaguar, sementara masih terlihat di dalamnya adalah mural yang menggambarkan pertempuran antara Maya dan Toltec.

10 Makam Imam Besar

Makam Imam Besar

Di kelompok bangunan selatan yang terdiri dari apa yang dikenal sebagai Old Chichén (Chichén Viejo) adalah Makam Imam Besar (Tumba del Gran Sacerdote). Ketika digali, piramida setinggi 10 meter ini ditemukan mengandung tujuh makam dan beberapa artifak berharga.

11 Caracol: The Observatory

Caracol: The Observatory

Tidak jauh dari Tomb of the High Priest adalah salah satu yang paling menarik dari semua bangunan di Chichén Itzá, Caracol (Siput), yang dianggap sebagai sebuah observatorium. Di dalam gedung melingkar itu berdiri sebuah platform dua tingkat dan sebuah lorong yang berkelok-kelok ke atas dalam spiral naik dengan lembut. Yang menarik adalah celah sempit di dinding, yang diposisikan untuk memungkinkan sinar matahari menembus bangunan selama beberapa detik dua kali setahun, metode sederhana namun andal yang digunakan oleh para imam untuk menentukan tanggalnya secara akurat.

12 The Nunnery

The Nunnery

Biara Nisan yang rumit (Edificio de las Monjas) adalah contoh luar biasa dari gaya Mayan Chenes, dengan hampir setiap inci façade yang dihiasi simbol Dewa Hujan Maya, Chac. Yang disebut Gereja (Iglesia) adalah contoh arsitektur Puuc yang sangat bagus, gaya awal di mana façade dihiasi dengan pola geometris dan hewan serta topeng Chac.

Bangunan Lainnya

Bangunan Lain Dennis Jarvis / foto diubah

Yang juga menarik adalah Temple of the Panels (Templo de los Tableros), dengan relief halus prajurit Toltec dan jaguar, serta Membangun Tulisan yang Tidak Diketahui (Akab Dzib), dinamakan demikian karena karakter yang belum diuraikan di atas pintu ruang kedua. Bangunan terkenal lainnya adalah Temple of the Window Lintel (Templo de los Dinteles), Gedung Merah (Casa Colorada atau Chichan-chob), dan Cenote Xtoloc, waduk kuno.

Tempat Menginap di dekat Chichén Itzá

Kami merekomendasikan hotel dan resor bernilai baik ini di hutan dekat Chichén Itzá:

  • Hacienda Chichen: mewah bergaya kolonial, lokasi fantastis, lahan subur, teras taman yang indah.
  • Hotel & Bungalows Mayaland: resor hutan kelas menengah, lahan yang indah, kolam-kolam palem, menunggang kuda, spa yang indah.
  • Hotel Okaan: retret holistik yang terjangkau, pengaturan hutan hujan terpencil, kolam renang multi-level, spa medis.
  • Hotel Dolores Alba Chichen: hotel murah, kamar bersih, kolam cenote, sarapan gratis.

Tips dan Tur: Cara Memaksimalkan Kunjungan Anda ke Chichén Itza

  • Tur Harian dari Cancún dan Playa del Carmen: Cara terbaik untuk melihat Chichén Itza adalah tur berpemandu. Situs ini akan jauh lebih penting dengan seorang pemandu profesional yang cakap untuk menunjukkan detail dan menjelaskan sejarah. Satu tur luar biasa, yang dioperasikan dari dua lokasi, adalah Akses Awal ke Chichén Itzá dengan Arkeolog Swasta dari Cancún dan Akses Awal Chichén Itzá dengan Arkeolog Swasta dari Playa del Carmen. Ini adalah tur yang sama persis tetapi berangkat dari kota yang berbeda. Dari Cancun ini adalah perjalanan 10 jam sehari dan dari Playa del Carmen itu adalah tur sembilan jam. Tur termasuk pickup dan drop-off hotel, akses awal ke situs, akses ke bagian reruntuhan yang tidak dapat diakses oleh masyarakat umum, dan tur situs dengan arkeolog.
  • Mengunjungi Anda Sendiri: Anda dapat menyewa mobil dan pergi ke Chichén Itzá dari Cancún sendiri. Rute tercepat adalah di sepanjang jalan tol yang sangat lurus dan membosankan (180) yang akan membawa Anda sedikit lebih dari dua jam sekali jalan. Tidak ada yang bisa dilihat sepanjang rute ini tetapi cepat. Dari Playa del Carmen ambil 180D, yang juga merupakan jalan tol. Atau, Anda dapat mengambil jalan tol non-tol, yang melewati banyak kota di sepanjang jalan. Ini lebih indah tetapi sangat lambat dan dapat menambahkan satu jam atau lebih setiap jalan ke perjalanan Anda. Jika Anda ingin melihat kota, ambil jalan tol satu arah dan jalan bebas hambatan di perjalanan pulang.

Apa yang Terdekat?

Meskipun ada lebih dari cukup untuk membuat Anda sibuk ketika mengunjungi Chichén Itzá, mereka yang memiliki sedikit lebih banyak waktu dapat meningkatkan pengalaman lebih jauh dengan mengunjungi komunitas Maya terdekat, dengan memasak tradisional mereka, upacara keagamaan, dan seni tradisional, biasanya paling baik dicapai sebagai bagian dari menginap. Daya tarik terdekat yang patut dikunjungi adalah Bagangché, dengan banyak gua kuno dan koleksi besar tembikar dan berhala, bagian dari labirin gua dan saluran air bawah tanah yang luas. Juga menarik adalah gereja abad ke-16 San Bernardino di kota Valladolid, 42 kilometer sebelah timur Chichén Itzá. Kota ini juga terkenal dengan cenote-nya, lubang air alami yang dapat diakses melalui sebuah gang yang mengarah ke tepi air sekitar 45 meter di bawahnya. Sangat populer adalah Cenote Dzitnup, tempat yang menyenangkan dengan air biru kobalt yang hangat.

Peta Chichen Itza

Share:

Halaman Sejenis

add